Scroll untuk melanjutkan membaca

KARIER & KEUANGAN
18 Januari 2022

Pentingnya Perencanaan Keuangan Pribadi dalam Rumah Tangga

Mulai dari cara mengatur hingga manfaatnya
Pentingnya Perencanaan Keuangan Pribadi dalam Rumah Tangga

Foto: Orami Photo Stocks

Perencanaan keuangan pribadi mulai banyak diperbincangkan saat ada diskusi mengenai keuangan rumah tangga.

Tak sedikit orang yang sudah menerapkan perencanaan keuangan pribadi dalam kehidupan rumah tangga mereka.

Bagi orang-orang yang sudah berumah tangga, mengatur keuangan ketika masih single dengan setelah menikah memang akan berbeda.

Terutama bagi kaum wanita yang dianggap sebagai menteri keuangan dalam kehidupan rumah tangga.

Tak heran kalau perbincangan mengenai perencanaan keuangan pribadi ini selalu menjadi topik hangat untuk diperbincangkan oleh para Moms.

Baca Juga: 13 Nama Anak Artis yang Bisa Menjadi Inspirasi, Unik Banget!

Manfaat Pentingnya Perencanaan Keuangan Pribadi

Perencanaan Keuangan Pribadi

Foto: Perencanaan Keuangan Pribadi (www.usnews.com)

Foto: usnews.com

Meski terdengar sepele, tapi perencanaan keuangan pribadi ini memiliki manfaat untuk kehidupan rumah tangga Moms.

Berikut ini manfaat dari perencanaan keuangan pribadi, yaitu:

1. Bisa Mengalokasikan Keuangan dengan Baik

Manfaat utama dari perencanaan keuangan pribadi agar nantinya Moms bisa mengelola keuangan rumah tangga dengan lebih baik.

Moms bisa mengetahui ke mana saja aliran dana dari pemasukan ini dikeluarkan.

Dengan begitu, Moms bisa menghindari menyia-nyiakan dana untuk keperluan yang sebenarnya tidak terlalu penting untuk dilakukan.

Ibaratnya, dengan adanya perencanaan keuangan pribadi ini maka bisa mengontrol keuangan dengan lebih cermat dan teliti.

Baca Juga: Pengantin Baru? Perhatikan 5 Hal Ini saat Membicarakan Keuangan

2. Lebih Mudah Mencapai Tujuan Finansial

Perencanaan Keuangan Pribadi

Foto: Perencanaan Keuangan Pribadi (novowealth.com.au)

Foto: novowealth.com.au

Manfaat lain dari perencanaan keuangan pribadi adalah bisa memudahkan Moms dalam mencapai tujuan finansial.

Misalkan, keluarga Moms berkeinginan untuk memiliki mobil, hal tersebut mudah diwujudkan dengan adanya perencanaan keuangan pribadi.

Hal ini dikarenakan pengaturan pos pengeluaran dan simpanan dana akan lebih tertata dengan baik.

3. Terhindar dari Tunggakan Hutang Piutang

Salah satu manfaat pentingnya perencanaan keuangan pribadi agar Moms dan keluarga bisa terhindar dari tunggakan hutang.

Memiliki hutang terkadang tidak bisa dihindari, apalagi jika Moms dan keluarga memiliki cicilan kendaraan atau rumah.

Namun, dengan adanya perencanaan keuangan pribadi, hutang tersebut bisa terbayarkan tepat waktu.

Baca Juga: 10 Tempat Wisata Bahari di Sulawesi Tenggara, Paling Diminati Wisatawan!

4. Menciptakan Aset Keluarga

Perencanaan Keuangan Pribadi

Foto: Perencanaan Keuangan Pribadi (loyc.imgix.net)

Foto: loyc.imgix.net

Manfaat lain dari melakukan perencanaan keuangan pribadi adalah untuk menciptakan aset keluarga.

Ketika Moms menerapkan perencanaan keuangan pribadi, maka ada dana yang harus disisihkan untuk investasi.

Investasi inilah yang bisa menciptakan aset keluarga.

Moms bisa memiliki investasi jangka pendek hingga jangka panjang yang dapat membantu kesejahteraan keuangan keluarga.

5. Melindungi Masa Depan keluarga

Manfaat terakhir adalah bisa melindungi masa depan keluarga.

Dengan menerapkan perencanaan keuangan pribadi, Moms bisa melindungi kesehatan dan keselamatan anggota keluarga.

Ini dikarenakan dalam perencanaan keuangan pribadi akan ada alokasi dana yang dikhususkan untuk asuransi.

Baik itu asuransi pendidikan, kesehatan, jiwa, kendaraan, hingga properti.

Ibaratnya, sedia payung sebelum hujan dan mempersiapkan masa depan keluarga menjadi lebih baik.

Baca Juga: Penyebab Badan Gemetar dan Lemas dan Cara Mengatasinya

Cara Mengatur Perencanaan Keuangan Pribadi

Perencanaan Keuangan Pribadi

Foto: Perencanaan Keuangan Pribadi (freepik.com)

Foto: freepik.com

Setelah tahu apa saja manfaat-manfaat dari perencanaan keuangan pribadi, kini saatnya Moms tahu cara mengaturnya.

Di bawah ini beberapa tips mengatur perencanaan keuangan pribadi yang bisa diterapkan, yaitu:

1. Buat Anggaran Pengeluaran

Cara mengatur perencanaan keuangan pribadi yang pertama adalah buatlah terlebih dahulu anggaran pengeluaran.

Anggaran pengeluaran ini mencakup pengeluaran pribadi serta keluarga.

Mulai dari pengeluaran untuk belanja bulanan, hutang, pembayaran pajak, pulsa, hingga keperluan yang lainnya.

Saat membuat anggaran pengeluaran, pastikan kalau jumlahnya ini berbanding sama dengan pemasukan.

Lebih bagus lagi kalau setelah Moms membuat anggaran pengeluaran, ternyata masih ada sisa pemasukan di sana.

Baca Juga: Begini 19 Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga agar Tetap Stabil, Catat!

2. Selalu Catat Semua Pemasukan dan Pengeluaran

Perencanaan Keuangan Pribadi

Foto: Perencanaan Keuangan Pribadi (www.richtodo.com)

Foto: richtodo.com

Tak sedikit orang yang telah membuat rancangan anggaran pengeluaran tapi tetap saja keuangannya berantakan.

Penyebabnya adalah Moms tidak mengetahui ke mana saja uang yang telah dikeluarkan atau ke mana saja uang tersebut dipergunakan.

Situasi seperti ini pasti pernah dialami banyak orang, yakni saat Moms merasa kalau pemasukan terbilang cukup, tapi uangnya bisa cepat habis.

Atau mengapa baru seminggu menerima gaji tapi keuangan sudah mulai menipis?

Untuk mengatasi hal ini, selalu buat catatan pengeluaran sedetail mungkin.

Jadi, setiap Moms mengeluarkan uang, catat dalam buku catatan atau notes yang ada di ponsel.

Dengan begitu, Moms bisa melihat ke mana uang tersebut digunakan.

3. Gunakan Rumus 50/30/20

Rumus 50/30/20 merupakan rumus umum yang populer digunakan dalam perencanaan keuangan pribadi.

Rumus ini merupakan rumus yang dibuat oleh Elizabeth Warren.

Elizabeth Warren sendiri adalah seorang senator di Amerika Serikat yang memiliki fokus pada dunia ekonomi dan perbankan.

Beliau membuat buku yang berjudul All Your Worth dan di dalamnya dijelaskan mengenai metode perencanaan keuangan pribadi dengan rumus 50/30/20.

Dalam rumus 50/30/20, Moms bisa menyisihkan anggaran untuk pos pengeluaran yang penting serta keperluan lainnya.

Jadi 50% untuk biaya hidup atau pengeluaran kebutuhan pokok, 30% untuk keperluan gaya hidup dan keperluan lainnya.

Sedangkan sisanya 20% untuk keperluan menabung dan investasi.

Baca Juga: Beragam Manfaat Laporan Keuangan untuk Bisnis dan Rumah Tangga

4. Selalu Bayar Hutang dan Cicilan Tepat Waktu

Bayar Hutang Tepat Waktu

Foto: Bayar Hutang Tepat Waktu (thrivingmarriages.com)

Foto: thrivingmarriages.com

Membayar hutang dan cicilan tepat waktu menjadi cara mengatur perencanaan keuangan pribadi.

Jika melihat dari rumus 50/30/20, cicilan hutang harus dimasukkan ke mana?

Hutang dan cicilan termasuk dalam anggaran pokok karena hal ini sifatnya wajib untuk dibayar alias tak bisa ditunda.

5. Tekan Pengeluaran yang Sifatnya Konsumsif

Jika dana 50% untuk keperluan pokok tidak tercukup untuk membayar hutang atau cicilan, tips yang bisa dilakukan, yakni mengalokasikan dana untuk life style untuk membayar hutang.

Moms bisa menekan pengeluaran yang sifatnya ini konsumtif.

Dengan menekan pengeluaran yang sifatnya konsumtif ini, maka Moms bisa membayar hingga melunasi hutang dengan baik nantinya.

Baca Juga: Ini 5 Tips Kelola Keuangan Keluarga Ala Financial Planner Aidil Akbar

6. Sisihkan Dana untuk Keperluan Darurat

Keperluan Darurat

Foto: Keperluan Darurat (emeraldwealth.com.au)

Foto: emeraldwealth.com.au

Walaupun Moms sudah mengikuti rumus 50/30/20, tapi setidaknya Moms tetap harus menyisihkan dana untuk keperluan darurat.

Jumlahnya tidak perlu banyak, bisa 1-5% dari jumlah pendapatan.

Keperluan darurat yang dimaksudkan di sini adalah dana untuk berjaga-jaga yang dikeluarkan saat terjadi situasi tak terduga.

Misalnya, seperti ketika Moms terkena bencana alam atau ada anggota keluarga yang mengalami kecelakaan atau sakit, dan sebagainya.

Jika tidak ada keperluan yang sifatnya darurat, maka Moms bisa menyimpannya kembali.

7. Miliki Asuransi

Penting untuk memiliki asuransi untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan terjadi.

Ada banyak jenis asuransi dan yang paling utama adalah asuransi jiwa dan kesehatan untuk orang yang mencari nafkah di dalam rumah.

Sedangkan untuk anggota keluarga lainnya, asuransi kesehatan bisa dipilih.

Khusus untuk anak, Moms bisa membuat asuransi pendidikan supaya nantinya pendidikan anak bisa terjamin dengan baik.

Baca Juga: 3 Financial Planner yang Rajin Sharing tentang Keuangan Keluarga

8. Miliki Lebih dari Satu Rekening Bank

Miliki Tabungan Lebih dari Satu

Foto: Miliki Tabungan Lebih dari Satu (www.cekindo.com)

Foto: cekindo.com

Memiliki beberapa rekening bank bisa menjadi salah satu cara mengatur perencanaan keuangan pribadi.

Hal ini dilakukan untuk menghindari penggunaan uang yang posnya berbeda.

Misalkan saja Moms memiliki dua rekening bank, yakni yang pertama untuk keperluan kebutuhan pokok dan gaya hidup.

Sedangkan yang satunya digunakan untuk keperluan tabungan atau investasi.

Khusus untuk rekening bank yang dipergunakan sebagai tabungan dan investasi, Moms tak perlu membuat ATM, e-banking, maupun m-banking.

Tujuannya untuk mencegah penarikan mendadak atau penggunaan belanja.

Itulah informasi mengenai betapa pentingnya perencanaan keuangan pribadi dalam kehidupan rumah tangga.

Semoga Moms bisa mengaplikasikannya dengan baik sehingga keuangan keluarga tetap sehat.

  • https://www.qoala.app/id/blog/keuangan/perencanaan/perencanaan-keuangan-pribadi/
  • https://www.cimbniaga.co.id/id/inspirasi/perencanaan/perencanaan-keuangan-manfaat-untuk-pribadi-dan-bisnis-anda
  • https://sikapiuangmu.ojk.go.id/FrontEnd/CMS/Category/131
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Perencana_keuangan
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Elizabeth_Warren
  • https://finoo.id/blog/membuat-perencanaan-keuangan-pribadi/
  • https://www.brilio.net/creator/8-manfaat-perencanaan-keuangan-bagi-bisnis-dan-pribadi-d35352.html
  • https://blog.modalku.co.id/2020/12/18/manfaat-perencanaan-keuangan-pribadi-untuk-keuangan-yang-lebih-sehat/
  • https://www.finansialku.com/perencanaan-keuangan-pribadi/
  • https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20201104131754-83-565794/ragam-tips-perencanaan-keuangan-pribadi