Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




Kesehatan Bayi | Mar 10, 2018

Pro Kontra Bayi Dibedong, Ternyata Banyak Manfaatnya

Bagikan


Orang tua umumnya membedong bayi baru lahir hingga beberapa bulan usianya. Akan tetapi, ada pula orang tua yang tidak melakukannya. Sebenarnya, perlukah bayi dibedong? Bila memang perlu, apa saja manfaat membedong bayi?

Ya, membedong bayi memang sudah seperti tradisi atau dilakukan secara turun-menurun. Membedong bayi memang menjadi pro kontra di masyarakat. Sebenarnya boleh saja membedong bayi dengan syarat memerhatikan hal berikut: 

1. Hindari membedong bayi terlalu ketat

Pasalnya, bayi bisa merasa kepanasan, berkeringat, dan napasnya menjadi lebih cepat dan berisiko sesak. Karena itu, longgarkan sedikit ikatan atau balutan bedong Si Kecil agar ia masih bisa bergerak dan tidak sesak napas.

2. Hindari jangan sampai bayi yang dibedong terguling atau tidur dalam posisi telungkup 

Kenapa? Karena posisi tidur telungkup berisiko menghambat jalan napas sehingga berdampak mengalami SIDS.

Pastikan pula tidak ada benda-benda apapun di sekitar Si Kecil saat tidur, misal bantal atau selimut. Soalnya, benda itu dapat menutupi hidung bayi dan berisiko mengalami sulit napas. 

Baca Juga :  Jangan Sampai Salah, Ini Cara Bedong Bayi Yang Benar

Nah, bila sudah mengetahui ketentuannya, berikut kita simak beberapa manfaat membedong bayi:

  1. Tidur lebih nyenyak

American Academy of Pediatrics (AAP) menegaskan, membedong bayi membuat bayi tidur lebih nyenyak dan merasa nyaman. Jika membedong dilakukan dengan benar, bayi pun akan merasa tenang.

  1. Risiko SIDS berkurang

AAP juga mengatakan, membedong bayi dapat mengurangi risiko Sudden Infant Death Syndrome (SIDS) pada bayi baru lahir. Namun, syaratnya posisi tidur bayi telentang atau menghadap ke atas.

Ya, membedong bayi menyebabkan bayi relatif lebih sulit untuk bergerak bebas sehingga sekaligus melindungi dari risiko bahaya yang bisa mengakibatkan SIDS ketika tidur.

  1. Bayi tidur lebih lama

Biasanya bayi mudah terbangun bila terganggu suara yang mengagetkan. Maka upaya membedong dapat membuat tidurnya lebih lama sehingga kebutuhan istirahat/tidur terpenuhi. Pertumbuhan dan perkembangan bayi pun akan optimal.

  1. Membuat bayi tenang

Bayi akan merasa lebih hangat ketika dibedong. Ini akan mengingatkannya akan suasana dalam rahim yang hangat. Umumnya, bayi yang dibedong juga jarang menangis.

Bila ia menggeliat ketika dibedong, artinya tangan dan kakinya ingin bebas bergerak. Karena itu, longgarkan sedikit ikatan/balutan bedongan Si Kecil.

  1. Mengembangkan keterampilan motorik

Pergerakan tangan dan kaki bayi akan terbatas bila dibedong. Kelak, hal ini justru akan membantu bayi mengembangkan keterampilan motoriknya. Manfaat ini terutama sangat membantu bagi bayi yang lahir prematur.

Lalu, kapan sebaiknya baik tidak perlu lagi dibedong?

Biasanya ketika umurnya dua bulan, bayi sudah tak perlu lagi dibedong. Ketika itu, bayi sudah belajar untuk berguling. Bila masih dibedong justru berisiko posisi tidur menjadi telungkup dan menyebabkan SIDS. 

(HIL)

Sumber: preciouslittlesleep.com, babycenter.com

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.