Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
28 April 2022

Mengenal Proptosis, Benjolan Tidak Normal pada Bola Mata

Seseorang terkadang tidak sadar ketika dirinya mengalami proptosis
Mengenal Proptosis, Benjolan Tidak Normal pada Bola Mata

Dalam sebuah artikel Medscape, disebutkan bahwa proptosis adalah sebuah penyakit yang dilabelkan pada kondisi bola mata yang memiliki tonjolan abnormal. Dorland's Medical Dictionary juga menyebut proptosis sebagai Exophthalmos.

Sumber lain menunjukkan bahwa istilah exophthalmos dan proptosis dapat digunakan untuk menggambarkan mata yang tampak menonjol keluar dari wajah karena peningkatan volume jaringan di belakang mata.

Proptosis sendiri secara khusus menggambarkan setiap organ yang keluar dan dapat mencakup perpindahan ke depan yang terarah. Sedangkan exophthalmos hanya mengacu pada mata.

Namun, sebuah penelitian mencadangkan penggunaan kata exophthalmos untuk kasus-kasus proptosis sekunder akibat disfungsi endokrinologis. Oleh karena itu, proptosis bisa disebut penonjolan bola mata yang dimediasi non-endokrin, sementara eksoftalmos akan dicadangkan untuk penonjolan sekunder akibat endokrinopati. 

Itulah mengapa proptosis juga dikenal sebagai exophthalmos atau penonjolan salah satu atau kedua mata. Namun Moms perlu tahu bahwa beberapa orang secara alami memiliki mata yang tampak menonjol, karena variasi normal dalam anatomi manusia bukan karena proptosis.

Selain itu penelitian berjudul ‘Which factors are associated with quality of life in patients with Graves’ orbitopathy presenting for orbital decompression surgery? juga menunjukan bahwa terdapat pula orang-orang yang mengalami proptosis sebagai akibat dari berbagai kondisi kesehatan.

Baca Juga: 4 Mitos Kesehatan Mata yang Ternyata Tidak Terbukti Kebenarannya

Gejala Proptosis

proptosis

Foto: proptosis (researchgate.net)

Foto: researchgate.net

Gejala utama proptosis adalah penonjolan mata yang tidak normal. Proptosis dapat mengakibatkan penonjolan satu mata (unilateral) atau kedua mata (bilateral).

Pada mata normal, bagian putih mata antara bagian atas iris (bagian mata yang berwarna) dan kelopak mata bagian atas tidak terlihat. Gejala lain yang dapat menyertai proptosis yaitu:

  1. Retracting Eyelid: Saat mata menonjol, kelopak mata atas dan bawah akan terlihat lebih tinggi dan lebih rendah dari biasanya.
  2. Putih Berlebihan: Orang lain akan mulai melihat lebih banyak bagian putih mata pasien. Bagian putih ini mungkin tampak lebih besar atau lebih bulat seiring perkembangan kondisi.
  3. Sakit kepala yang tidak dapat dijelaskan: Jika ada sesuatu yang terjadi pada mata, itu dapat memberikan tekanan pada saraf yang menyebabkan sakit kepala. Seseorang juga mungkin mengalami sakit kepala jika harus mengejan karena perubahan penglihatan.
  4. Kesulitan Menggerakkan Mata: Jika tampak sulit untuk melihat keluar dari sudut mata, maka itu artinya seseorang mungkin menderita proptosis.
  5. Kesulitan Menutup Mata: Mata melotot juga bisa membuat kelopak mata sulit untuk ditutup. Seseorang mungkin merasakan sensasi lengket saat mencoba berkedip.
  6. Mata Kering yang Tidak Dapat Dijelaskan: Berkurangnya kelembapan pada kornea dapat menyebabkan mata kering. Seseorang mungkin juga melihat peningkatan rasa gatal.
  7. Ketidaknyamanan dan Nyeri: Tekanan rongga mata dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan rasa sakit saat proptosis berkembang.

Baca Juga: 4 Cara Mencegah Penularan Sakit Mata

Penyebab Proptosis

proptosis

Foto: proptosis (biovco.com)

Foto: biovco.com

Penyebab paling umum dari proptosis atau mata melotot bilateral adalah kondisi tiroid yang dikenal sebagai penyakit Graves. Pada penyakit Graves, pembengkakan, fibrosis, dan jaringan parut pada jaringan di belakang otot mata yang mengelilingi mata dapat terjadi.

Hal ini memadati orbit tulang tempat mata berada, menyebabkan mata menonjol ke depan. Proptosis unilateral dapat terjadi akibat infeksi sinus yang telah menyebar ke orbit dan menciptakan abses. 

Proptosis unilateral juga dapat disebabkan oleh trauma, inflamasi, malformasi arterio-venus, tumor orbita, dan kanker. Tidak hanya itu, yang hadir sejak lahir (glaukoma infantil primer) juga dapat menyebabkan mata membesar seperti proptosis.

Baca Juga: Mata Perih dan Merah, Bisa Jadi Terkena Dry Eyes!

Diagnosa Proptosis

proptosis

Foto: proptosis (piedmont.org)

Foto: piedmont.org

Ketika seseorang mengalami proptosis, terutama jika datang secara tiba-tiba atau jika hanya pada satu mata, tes medis harus segera dilakukan. Bagaimanapun, proptosis yang tidak ditangani bisa menjadi tanda kondisi medis yang serius.

Tonjolan yang terjadi dengan cepat (selama beberapa hari) pada pasien proptosis, menunjukkan penyebab yang berbeda dari tonjolan proptosis yang berkembang perlahan selama bertahun-tahun.

Tonjolan proptosis yang cepat hanya pada satu mata mungkin disebabkan oleh pendarahan di rongga mata. Biasanya hal ini dapat terjadi setelah operasi atau cedera, atau infeksi dan bisa juga karena radang rongga mata.

Tonjolan proptosis yang berkembang perlahan di kedua mata menunjukkan penyakit Graves. Sementara tonjolan proptosis yang berkembang perlahan di satu mata mungkin karena tumor di rongga mata.

Dokter akan mulai dengan mengambil riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik terkait proptosis yang diderita. Dia juga akan bertanya kepada pasien tentang:

  • Sudah berapa lama tonjolan protosis itu ada
  • Apakah tonjolan proptosis itu tampak semakin parah
  • Selain proptosis, apakah pasien memiliki gejala mata lainnya, seperti kekeringan, peningkatan air mata, penglihatan ganda, kehilangan penglihatan, iritasi, atau nyeri?
  • Apakah pasien pernah mengalami gejala seperti ketidakmampuan untuk mentolerir panas, peningkatan keringat, gerakan gemetar yang tidak disengaja (tremor), kecemasan, nafsu makan meningkat, diare, palpitasi, dan penurunan berat badan.  (Ini adalah gejala umum penyakit Graves.)
  • Dokter juga akan memeriksa mata pasien untuk melihat kemerahan, luka, dan iritasi menggunakan slit lamp atau alat yang memungkinkan dokter memeriksa mata dengan perbesaran tinggi. Jika kelopak mata bergerak secepat bola mata ketika melihat ke bawah, atau pasien tampak menatap, itu bisa mengindikasikan penyakit Graves

Dokter juga mungkin akan mengukur tingkat tonjolan proptosis dengan penggaris atau alat khusus yang disebut exophthalmometer. Jika pengukuran berada di luar rentang normal, pengujian lebih lanjut dapat dilakukan, terutama jika tonjolan proptosis hanya mengenai satu mata.  Tes lain proptosis ini mungkin termasuk MRI, pemeriksaan darah, ultrasound, atau bahkan biopsi.

Baca Juga: Hal-Hal yang Harus Diketahui Seputar Sakit Mata pada Anak

Pengobatan Proptosis

proptosis

Foto: proptosis (healthline.com)

Foto: healthline.com

Salah satu gejala utama proptosis adalah mata kering. Gejala proptosis ini dikarenakan kelopak mata yang mungkin tidak dapat menutup sepenuhnya selama berkedip atau tidur normal dimana kornea dapat mengering secara signifikan. 

Kekeringan ini tidak hanya membuat tidak nyaman, tetapi juga dapat menyebabkan jaringan parut yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen.

Air mata atau gel buatan untuk melumasi mata dapat diresepkan untuk mengurangi ketidaknyamanan dan melindungi kornea dari kekeringan parah. Patch juga dapat dipakai di malam hari saat tidur untuk menjaga mata tetap lembap.

Perawatan lain tergantung pada penyebab proptosis. Jika penyebab proptosis adalah infeksi, maka pasien akan diberikan antibiotik. Dalam kasus penyakit Graves, obat untuk mengobati kondisi itu, seiring waktu, dapat mengurangi proptosis atau tonjolan mata.

Tidak hanya itu, Kortikosteroid seperti prednison dapat membantu mengendalikan pembengkakan akibat penyakit Graves atau pseudotumor orbital. Pada Januari 2020, FDA menyetujui Tepezza menjadi obat pertama untuk penyakit mata tiroid.

Ketika proptosis disebabkan oleh tumor, maka kondisi ini dapat menyebabkan penglihatan ganda. Jika pelumasan tidak cukup untuk mengobati kekeringan mata, operasi diindikasikan untuk proptosis ini.

Pembedahan juga dapat dilakukan untuk alasan estetika. Penelitian juga menunjukan teknik bedah untuk mengobati proptosis terus meningkat untuk memberikan hasil estetika yang lebih baik daripada sebelumnya.

Baca Juga: Waspada Moms, Inilah Penyebab dan Cara Mencegah Sakit Mata

Jika seseorang merasakan matanya selalu tampak menonjol, itu mungkin terlihat normal. Namun, jika setelah diperhatikan proptosis terjadi pada satu atau lebih mata seseorang hingga menonjol saat tidak digunakan, penting untuk menghubungi dokter mata untuk memastikan tidak ada penyebab yang mendasari proptosis terjadi. 

  • https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-approves-first-treatment-thyroid-eye-disease
  • https://www.msdmanuals.com/professional/eye-disorders/symptoms-of-ophthalmologic-disorders/proptosis
  • https://emedicine.medscape.com/article/1218575-overview#a4
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/169869#common-cause