Kesehatan

22 Juni 2021

Apa Itu Altruisme? Simak Penjelasannya dari Segi Psikologi

Tindakan altruisme biasanya didasari oleh pengaruh emosional, seperti empati
placeholder

Foto: shutterstock.com

placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Riskita
Disunting oleh Karla Farhana

Apakah Moms pernah mendengar kata altruisme? Jika belum, Moms tidak sendiri karena memang istilah altruisme ini mungkin masih asing bagi banyak orang. Namun, Moms perlu mengetahui lebih lanjut apa yang disebut dengan altruisme.

Menurut American Psychological Association, altruisme mengacu pada perilaku yang menguntungkan individu lain dengan mengorbankan diri sendiri.

Altruisme dapat mencakup berbagai macam perilaku, mulai dari mengorbankan hidup seseorang untuk menyelamatkan orang lain, memberikan uang untuk amal atau menjadi sukarelawan di dapur umum, hingga hanya menunggu beberapa detik untuk menahan pintu terbuka bagi orang asing.

Berdasarkan informasi dari Psychology Today, seringkali, orang berperilaku altruistik ketika mereka melihat orang lain dalam keadaan yang menantang dan merasakan empati sehingga muncul keinginan untuk membantu.

Baca Juga: 8 Jenis Penyakit Psikologi atau Gangguan Mental yang Perlu Dipahami

Altruisme Itu Baik, Tetapi Bisa Juga Sebaliknya

altruisme

Foto: Pexels/Julia Larson

Altruisme adalah kepedulian bagi orang lain yang tidak mementingkan diri sendiri.

Melansir Very Well Mind, altruistik dalam diri seseorang memengaruhi mereka untuk melakukan sesuatu hanya karena memiliki keinginan membantu, bukan karena merasa berkewajiban, kesetiaan, atau alasan agama. Hal ini melibatkan tindakan karena kepedulian terhadap kesejahteraan orang lain.

Meski baik karena sifat ini membuat seseorang lebih peka terhadap lingkungan sekitar dan membuat mereka dikenal sebagai orang yang murah hati. Namun dalam beberapa kasus, tindakan tersebut justru membuat orang membahayakan dirinya sendiri saat membantu orang lain karena perilaku seperti itu sering dilakukan tanpa pamrih atau tanpa mengharapkan imbalan.

Baca Juga: Mengenal Play Therapy, Terapi Bermain untuk Mengatasi Masalah Psikologis Anak

Contoh Tindakan Altruisme dalam Kehidupan Sehari-Hari

contoh altruisme

Foto: Pexels/Ketut Subiyanto

Tanpa disadari, sebenarnya kehidupan sehari-hari Moms dipenuhi dengan tindakan altruistik kecil, dari menahan pintu untuk orang asing hingga memberikan uang kepada orang yang membutuhkan.

Kisah-kisah dalam berita juga sering kali berfokus pada kasus-kasus altruistik yang lebih besar, seperti seorang pria yang menyelam ke sungai yang sedingin es untuk menyelamatkan orang asing yang tenggelam atau seorang pemberi dana yang memberikan uang jutaan rupiah kepada badan amal setempat.

Beberapa contoh lain yang mencerminkan sifat ini, meliputi:

  • Melakukan sesuatu untuk membantu orang lain tanpa mengharapkan imbalan.
  • Melupakan hal-hal yang dapat membawa keuntungan pribadi jika menimbulkan biaya bagi orang lain.
  • Membantu seseorang meskipun ada biaya atau risiko pribadi.
  • Berbagi sumber daya dengan orang lain bahkan saat diri sendiri sedang menghadapi kesulitan bahkan kelangkaan.
  • Menunjukkan kepedulian terhadap kesejahteraan orang lain.

Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Kelainan Psikis Saat Hamil, Moms Harus Tahu!

Jenis-jenis Altruistik

jenis tindakan altruistik

Foto: Pexels/Zen Chung

Psikolog telah mengidentifikasi beberapa jenis perilaku altruistik. Berikut di antaranya yang sebaiknya Moms pahami:

1. Altruisme Genetik

Seperti namanya, jenis altruistik ini melibatkan keterlibatan dalam tindakan altruistik yang menguntungkan anggota keluarga dekat. Misalnya, orangtua dan anggota keluarga lainnya sering melakukan pengorbanan untuk memenuhi kebutuhan anggota keluarga.

2. Altruisme Timbal Balik

altruisme timbal balik

Foto: Orami Photo Stock

Jenis altruistik ini didasarkan pada hubungan saling memberi dan menerima. Jenis altruistik ini melibatkan tindakan membantu orang lain sekarang karena mereka (orang yang ditolong) akan dapat membalas budi suatu hari nanti.

3. Altruisme yang Dipilih Kelompok

Tindakan ini melibatkan keterlibatan dalam tindakan altruistik untuk orang-orang berdasarkan afiliasi kelompok mereka. Orang mungkin mengarahkan upaya mereka untuk membantu orang yang menjadi bagian dari kelompok sosial atau mendukung kegiatan sosial yang menguntungkan kelompok tertentu.

4. Altruisme Murni

Altruisme murni, juga dikenal sebagai altruisme moral, bentuk ini melibatkan membantu orang lain, bahkan ketika berisiko, tanpa imbalan apa pun. Tindakan tersebut biasanya dimotivasi oleh nilai-nilai dan moral yang diinternalisasi.

Baca Juga: Mewarnai Bisa Tingkatkan Kesehatan Mental, Ini 5 Manfaatnya Bagi Orang Dewasa

Penyebab Sifat Altruistik pada Manusia

penyebab altruisme

Foto: Orami Photo Stock

Meskipun Moms mungkin akrab dengan altruisme, psikolog sosial tertarik untuk memahami mengapa hal itu terjadi.

Altruisme termasuk salah satu aspek dari apa yang dikenal sebagai perilaku prososial. Perilaku prososial mengacu pada tindakan apa pun yang menguntungkan orang lain, tidak peduli apa motifnya atau bagaimana pemberi mendapat manfaat dari tindakan tersebut.

Meskipun semua tindakan altruistik bersifat prososial, tetapi tidak semua perilaku prososial sepenuhnya termasuk altruistik. Moms mungkin membantu orang lain karena berbagai alasan seperti rasa bersalah, kewajiban, tugas, atau bahkan untuk hadiah.

Psikolog pun tidak yakin hingga saat ini mengapa sifat altruistik ada dalam diri manusia, tetapi psikolog telah menyarankan sejumlah penjelasan berbeda, yaitu:

1. Evolusi

Psikolog telah lama memperdebatkan apakah beberapa orang baru saja dilahirkan dengan kecenderungan alami ini untuk membantu orang lain, di mana sebuah teori yang dipublikasikan dalam Nature Communications menunjukkan bahwa altruisme mungkin dapat dipengaruhi oleh genetika.

Seleksi kerabat adalah teori evolusi yang digunakan oleh para psikolog pun mengusulkan bahwa orang lebih mungkin membantu orang lain yang merupakan saudara sedarah.

Oleh hal itu, alasan tersebut pun mungkin menjadi dasar yang akan meningkatkan kemungkinan penularan gen ke generasi mendatang sehingga memastikan kelanjutan dari gen bersama. Jadi, semakin erat individu terkait, semakin besar pula kemungkinan seseorang untuk membantu orang lain.

Perilaku prososial seperti altruisme, kooperatif, dan empati merupakan beberapa sifat yang mungkin memiliki dasar genetik ini, Moms.

2. Imbalan Berbasis Otak

Tindakan altruistik mengaktifkan pusat penghargaan (imbalan) di otak. Ahli neurobiologi dalam Journal of Differential Pattern of Functional Brain Plasticity After Compassion and Empathy Training pun telah menemukan bahwa ketika seseorang berperilaku altruistik, pusat kesenangan di otak mereka akan menjadi lebih aktif.

Dalam studi yang sama, ahli neurobiologi juga menjelaskan bahwa ketika seseorang terlibat dalam tindakan welas asih, maka dapat mengaktifkan area otak yang terkait dengan sistem penghargaan.

Perasaan positif yang diciptakan oleh tindakan welas asih ini pun kemudian memperkuat perilaku altruistik dalam diri seseorang.

3. Lingkungan

penyebab altruisme.jpg

Foto: waldenu.edu

Interaksi dan hubungan dengan orang lain memiliki pengaruh besar pada perilaku altruistik, dan sosialisasi juga mungkin berdampak signifikan pada tindakan altruistik pada anak kecil.

Dalam sebuah penelitian yang berjudul Rethinking Natural Altruism: Simple Reciprocal Interactions Trigger Children’s Benevolence, anak-anak yang mengamati tindakan altruisme timbal balik sederhana jauh lebih mungkin untuk menunjukkan tindakan altruistik. Di sisi lain, tindakan ramah tetapi non-altruistik tidak menginspirasi hasil yang sama.

Memodelkan tindakan altruistik dapat menjadi cara penting untuk mendorong tindakan prososial dan welas asih pada anak.

Mengamati perilaku prososial tampaknya juga mengarah pada perilaku menolong di antara orang dewasa, meskipun sejauh ini terjadi bervariasi berdasarkan faktor-faktor seperti jenis kelamin, budaya, dan konteks individu.

4. Norma Sosial

Aturan, norma, dan harapan masyarakat juga dapat memengaruhi apakah orang terlibat dalam perilaku altruistik atau tidak.

Norma timbal balik, misalnya, merupakan ekspektasi sosial di mana seseorang atau mungkin Moms sendiri akan merasa tertekan untuk membantu orang lain jika mereka sudah melakukan sesuatu untuk diri kita.

Contohnya, jika teman Moms sudah meminjamkan uang untuk makan siang beberapa minggu lalu, Moms mungkin akan merasa terdorong untuk membalasnya ketika dia bertanya apakah dia boleh meminjam beberapa jumlah uang.

Ketika orang lain melakukan sesuatu untuk Moms, sekarang Moms pun merasa berkewajiban untuk melakukan sesuatu sebagai balasannya.

5. Insentif

Meskipun definisi tindakan altruistik mencakup perilaku membantu atau melakukan sesuatu untuk orang lain tanpa imbalan, mungkin masih ada insentif kognitif tidak jelas yang mendasarinya.

Misalnya, ketika Moms dapat membantu orang lain untuk meredakan kesusahan diri kita sendiri atau karena bersikap baik kepada orang lain menjunjung tinggi pandangan kita tentang diri kita sendiri sebagai orang yang baik.

6. Empati

penyebab altruisme - empati.jpg

Foto: catalyst.org

Orang lebih cenderung terlibat dalam perilaku altruistik ketika mereka merasakan empati terhadap orang yang mengalami kesusahan, sebuah sugesti yang dikenal sebagai hipotesis empati-altruisme.

Anak-anak juga cenderung menjadi lebih altruistik saat rasa empati mereka berkembang.

7. Membantu Meredakan Perasaan Negatif

Tindakan altruistik dapat membantu meringankan perasaan negatif yang terkait saat Moms melihat orang lain dalam kesusahan, sebuah gagasan yang disebut sebagai model bantuan saat dalam keadaan negatif.

Pada dasarnya, melihat orang lain dalam masalah membuat Moms bisa merasa kesal, tertekan, atau tidak nyaman, tetapi membantu mereka mengurangi perasaan negatif ini.

Baca Juga: Karakter Golongan Darah B, Mudah Bergaul dan Memiliki Empati yang Tinggi

Dampak Tindakan Altruistik

dampak altruisme

Foto: Pexels/Liza Summer

Meskipun tindakan altruistik dapat memiliki beberapa kelemahan jika dibawa ke kondisi yang ekstrim, seperti terlalu berkorban sehingga mengancam keselamatan diri sendiri, altruisme adalah kekuatan positif yang dapat menguntungkan Moms dan orang lain. Tindakan altruistik memiliki berbagai macam manfaat, seperti:

  • Kesehatan yang Lebih Baik

Berperilaku altruistik dapat meningkatkan kesehatan fisik dengan berbagai cara. Orang yang menjadi sukarelawan memiliki kesehatan yang lebih baik secara keseluruhan, dan secara teratur terlibat dalam perilaku membantu dikaitkan dengan angka kematian yang jauh lebih rendah.

  • Kesejahteraan Mental yang Lebih Baik
dampak altruisme bagi mental

Foto: Orami Photo Stock

Melakukan hal-hal baik untuk orang lain dapat membuat Moms merasa nyaman dengan diri sendiri dan dunia. Penelitian menunjukkan bahwa orang mengalami peningkatan kebahagiaan setelah melakukan hal-hal baik untuk orang lain.

  • Hubungan yang Lebih Baik dengan Pasangan

Bersikap baik dan penuh kasih yang biasanya termasuk dalam tindakan altruistik juga dapat mengarah pada hubungan yang lebih baik dengan pasangan Moms, karena kebaikan adalah salah satu kualitas terpenting yang dicari oleh semua orang dalam diri pasangannya.

Selain manfaat di atas, tindakan altruistik juga dapat membantu meningkatkan hubungan sosial, yang pada akhirnya dapat berperan dalam meningkatkan kesehatan dan kebugaran diri Moms sendiri.

  • https://www.apa.org/pubs/highlights/peeps/issue-48
  • https://www.psychologytoday.com/us/basics/altruism
  • https://www.verywellmind.com/what-is-altruism-2794828
  • https://academic.oup.com/scan/article/9/6/873/1669505
  • https://www.nature.com/articles/s41467-019-11852-z
  • https://www.pnas.org/content/111/48/17071
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait