21 Desember 2023

10 Pertolongan Anak Jatuh dari Tempat Tidur, Jangan Panik!

Periksa juga luka dan cedera yang muncul

Anak jatuh dari tempat tidur adalah salah satu pengalaman yang mungkin pernah dialami setiap orang tua.

Biasanya, akan lebih sering terjadi jika Moms memiliki anak yang sudah aktif bergerak.

Ini mungkin menjadi salah satu pengalaman yang terjadi pada Si Kecil.

Seiring dengan anak yang berusia lebih dari 7 bulan dan menjadi lebih aktif, kita sebagai orang tua perlu lebih berhati-hati dan memperhatikan tingkah lakunya.

Namun, tak perlu khawatir karena Moms bisa melakukan pertolongan saat Si Kecil jatuh dari tempat tidur.

Lantas, apa yang perlu dilakukan ketika anak jatuh dari tempat tidur? Berikut pertolongan pertama yang bisa dicoba. Simak, Moms!

Baca Juga: Fibroadenoma (FAM), Benjolan Payudara yang Tidak Nyeri

Pertolongan Pertama Anak Jatuh dari Tempat Tidur

Merasa gelisah adalah salah satu penyebab umum anak sering jatuh dari tempat tidur.

Pertama, hal yang perlu Moms lakukan ketika melihat Si Kecil jatuh adalah jangan panik.

Cobalah untuk tetap tenang dan jangan tergesa-gesa, ini karena akan membuat hal ini lebih mudah untuk diatasi.

Penting untuk orang tua mengetahui langkah yang dilakukan apabila Si Kecil terjatuh. Berikut hal-hal yang harus dilakukan ketika anak terjatuh.

1. Menggendongnya dengan Lembut

Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)
Foto: Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)

Moms, ketika mendapati bahwa Si Kecil telah terbaring di lantai, jangan panik dulu, ya.

Cobalah untuk menggendong anak dengan lembut dan coba tenangkan.

Memindahkan anak jatuh dari tempat tidur dengan cepat akan berisiko memicu komplikasi serius, seperti cedera pada kepala atau tulang belakang.

Beda halnya apabila anak terjatuh dan berada di tempat yang berbahaya, segera pindahkan ke tempat lebih aman.

Pada tahapan ini, tenangkan anak dan bangunkan tubuhnya perlahan-perlahan. Untuk anak bayi, boleh langsung digendong dengan berhati-hati ya, Moms.

2. Periksa Luka atau Cedera

Setelah anak merasa lebih tenang, coba cek pada sekujur tubuhnya. Apakah ada luka atau cedera?

Periksa setiap anggota tubuh dengan berhati-hati, seperti memar atau benjolan pada kepala, lengan, kaki, dan punggung.

Jika bayi muntah atau kejang-kejang, miringkan badannya dengan lembut sambil memastikan leher tetap lurus.

Apabila tidak didapati ada luka atau memar, tetap pantau selama beberapa menit ke depan perilaku Si Kecil, ya.

3. Kenali Gejala Gegar Otak

Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)
Foto: Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)

Meskipun tidak terlihat dari fisik, gegar otak bisa saja terjadi tanpa disadari, lho!

Sejumlah anak mengalami gegar otak ringan pasca jatuh dari tempat tidur. Hal ini dapat memengaruhi cara kerja fungsi otak dan pola berpikir anak.

Karena kebanyakan anak tidak bisa mengkomunikasikan apa yang dirasakan, sebagai orang tua perlu tahu gejala dari gegar otak satu ini.

Mengutip Mayo Clinic, gejala dari gegar otak pada anak meliputi:

  • Rewel saat makan
  • Perubahan pola tidur
  • Menangis saat berbaring di satu sisi
  • Mudah tantrum

Tak hanya itu, gejala ini bisa terlihat dari perdarahan yang terjadi di dalam, seperti:

Jika Si Kecil mengalami salah satu gejala di atas, jangan ragu untuk segera bawa ke klinik terdekat ya, Moms.

Baca Juga: Jam Berapa Ibu Hamil Boleh Tidur Pagi? Ini Kata Dokter

4. Ajak Anak Beraktivitas

Moms, jika Si Kecil telah merasa tenang dan tidak tantrum, ajaklah untuk beraktivitas ringan. Hal ini untuk memeriksa bahwa fungsi sel otaknya berjalan dengan baik.

Kurangi aktivitas yang berbahaya atau ekstrem pada anak seperti memanjat atau bermain bola.

Cobalah untuk melakukan aktivitas santai, meliputi:

Berikan pertanyaan sederhana pada anak untuk memastikan mereka dapat merespons dengan baik.

Ini juga salah satu cara untuk mengetahui apakah ada perubahan perilaku pasca anak jatuh dari tempat tidur.

5. Memberikan Obat Pereda Nyeri

Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)
Foto: Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Orami Photo Stock)

Anak jatuh dari tempat tidur terkadang menyebabkan sakit kepala, leher, atau luka pada tubuhnya.

Jika hal ini terjadi, cobalah untuk berkonsultasi dengan dokter.

Biasanya, dokter akan memberikan obat pereda nyeri seperti ibuprofen agar Si Kecil merasa lebih nyaman.

Hindari memberikan obat tanpa resep atau anjuran dari dokter ya, Moms. Karena tak semua anak yang jatuh dari tempat tidur membutuhkan obat ini.

6. Mengompres Luka

Apabila anak mengalami bengkak, memar, atau benjolan di kepala, lakukan satu langkah ini.

Coba berikan kompres dingin pada area yang memar. Amati gejalanya selama 24-28 jam kemudian.

Jika terdapat memar atau benjolan, rendam kain dalam air dingin dan tempelkan di area tersebut. Cara ini dapat membantu meredakan nyeri dan pembengkakan.

Jika gejala tidak memburuk, berikan kompres hangat ke area yang sama, Moms.

Namun, jika didapati memar atau area tersebut semakin bengkak, segera bawa anak ke dokter terdekat.

Lebih rewel, muntah, dan mudah mengantuk salah satu tanda bahwa ada sesuatu luka di dalam tubuh anak.

7. Pantau Perilaku Anak

Anak Jatuh dari Tempat Tidur
Foto: Anak Jatuh dari Tempat Tidur (Parentmap.com)

Gejala cedera pasca jatuh mungkin tidak langsung terlihat.

Untuk itu, yang harus dilakukan adalah memantau perilaku pada bayi selama beberapa jam ke depan.

“Biasanya, setelah melewati batas 24 jam, segala sesuatu yang menakutkan tidak mungkin terjadi,” kata Ei Ye Mon, MD, dokter anak, dikutip dari Cleveland Clinic.

Tak jarang, anak jatuh dari tempat tidur selalu merasa ingin tidur dan beristirahat.

Oleh karena itu, cobalah untuk membangunkan anak setiap beberapa jam sekali untuk memastikan bahwa mereka sadar.

Jika cedera pada otak terjadi, anak akan sulit untuk bangun ketika tidur, Moms.

Baca Juga: Tanya Jawab Dokter tentang Kadar Asam Urat Normal Wanita

Moms, jangan sampai anak terjatuh saat tidur untuk kedua kalinya, ya.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb