Kesehatan Umum

22 Oktober 2021

Antikoagulan Lupus, Antibodi yang Diproduksi oleh Sistem Kekebalan Tubuh

Antikoagulan lupus menyerang sel-sel sehat dan protein sel
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Pernahkah Moms mendengar istilah antikoagulan? Antikoagulan adalah obat yang berfungsi mencegah penggumpalan darah. Bagaimana dengan antikoagulan lupus? Apa yang dimaksud dengan antikoagulan lupus? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Apa Itu Antikoagulan Lupus?

Penyakit Lupus - Obat Anti-Hipertensi.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Antikoagulan lupus adalah jenis antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh Moms. Sementara sebagian besar antibodi menyerang penyakit dalam tubuh, Antikoagulan lupus menyerang sel-sel sehat dan protein sel.

Dilansir dari Healthline, Antikoagulan lupus menyerang fosfolipid, yang merupakan komponen penting dari membran sel. Selain itu, keadaan ini juga dikaitkan dengan gangguan sistem kekebalan yang dikenal sebagai sindrom antifosfolipid.

Menurut Johns Hopkins Lupus Center, sekitar 30 persen penderita lupus memiliki antibodi antifosfolipid. Antikoagulan lupus mengganggu fungsi normal pembuluh darah dan dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah atau pembekuan darah. Komplikasi ini dapat menyebabkan stroke, serangan jantung, dan keguguran.

Gejala Antikoagulan Lupus

darah membeku

Foto: Orami Photo Stock

Antikoagulan lupus dapat meningkatkan risiko pembekuan darah. Namun, tak jarang antibodi dapat hadir dan tidak menyebabkan gumpalan. Berikut ini gejala antikoagulan lupus:

1. Pembekuan Darah Lengan atau Kaki

Jika Moms mengalami pembekuan darah di salah satu lengan atau kaki, gejala antikoagulan lupus mungkin termasuk:

  • pembengkakan di lengan atau kaki
  • kemerahan atau perubahan warna di lengan atau kaki
  • kesulitan bernafas
  • rasa sakit atau mati rasa di lengan atau kaki

Baca Juga: Mengidap Lupus Saat Hamil? Ketahui Risikonya

2. Pembekuan Darah di Area Jantung atau Paru-Paru

Bekuan darah di area jantung atau paru-paru dapat menyebabkan:

  • sakit dada
  • keringat berlebih
  • kesulitan bernafas
  • kelelahan, pusing, atau keduanya

Baca Juga: Tips Merencanakan Kehamilan Bagi Penderita Lupus

3. Pembekuan Darah di Perut atau Ginjal

Gumpalan darah di perut atau ginjal dapat menyebabkan:

  • sakit perut
  • nyeri paha
  • mual
  • diare atau tinja berdarah
  • demam
  • Gumpalan darah bisa mengancam jiwa jika tidak segera diobati.

4. Keguguran

Gumpalan darah kecil yang disebabkan oleh antikoagulan lupus dapat mempersulit kehamilan dan menyebabkan keguguran. Keguguran multipel mungkin merupakan tanda antikoagulan lupus, terutama jika terjadi setelah trimester pertama.

Baca Juga: Cari Tahu Penyebab Kandungan Lemah yang Bisa Berdampak Keguguran!

Pengujian untuk Antikoagulan Lupus

Konsultasi dengan dokter

Foto: Orami Photo Stock

Tes koagulasi, yang mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan darah untuk membeku, digunakan untuk mendeteksi LA. Penyedia layanan kesehatan yang merawat pasien lupus biasanya memulai dengan tes koagulasi yang disebut waktu tromboplastin parsial teraktivasi (aPTT).

Jika hasil aPTT normal, penyedia layanan kesehatan akan menggunakan tes yang lebih sensitif untuk memastikan. Biasanya, ini adalah waktu racun Russell viper yang dimodifikasi (RVVT), yang menggunakan fosfolipid dan racun dari ular Russell viper untuk mendeteksi LA. Tes koagulasi sensitif lainnya yang dapat digunakan adalah prosedur netralisasi trombosit (PNP) dan waktu pembekuan kaolin (KCT).

Antibodi antifosfolipid LA pertama kali ditemukan pada pasien lupus eritematosus sistemik pada tahun 1940-an. Saat ini, penyedia layanan kesehatan mengakui bahwa LA juga terjadi pada orang dengan penyakit autoimun lainnya (seperti penyakit radang usus), infeksi dan tumor tertentu, serta pada orang yang menggunakan obat tertentu, termasuk fenotiazin, fenitoin, hidralazin, kina, atau antibiotik. amoksisilin.

Baca Juga: Mengenal Penyakit Lupus yang Terkenal dengan Sebutan Penyakit 1000 Wajah

Cara Mengatasi Antikoagulan Lupus

Ilustrasi minum obat

Foto: Orami Photo Stock

Tidak semua orang yang menerima diagnosis antikoagulan lupus memerlukan perawatan. Jika Moms tidak memiliki gejala dan belum pernah mengalami pembekuan darah sebelumnya, dokter mungkin tidak akan meresepkan pengobatan untuk saat ini, selama Moms merasa sehat. Berikut ini cara mengatasi antikoagulan lupus adalah:

1. Obat Pengencer Darah

Obat-obatan ini membantu mencegah pembekuan darah dengan menekan produksi vitamin K di hati Anda, yang memfasilitasi pembekuan darah. Pengencer darah yang umum termasuk heparin dan warfarin. Dokter mungkin juga meresepkan aspirin. Obat ini menghambat fungsi trombosit bukannya menekan produksi vitamin K.

Jika dokter meresepkan pengencer darah, darah akan diuji secara berkala untuk mengetahui adanya antibodi kardiolipin dan beta-2 glikoprotein 1. Jika hasil tes menunjukkan bahwa antibodi hilang, Moms mungkin dapat menghentikan pengobatan Anda. Namun, ini hanya boleh dilakukan dengan konsultasi dengan dokter.

Beberapa orang dengan antikoagulan lupus hanya perlu mengonsumsi pengencer darah selama beberapa bulan. Orang lain perlu tetap menggunakan obat mereka untuk jangka panjang.

2. Steroid

Steroid, seperti prednison dan kortison, dapat menghambat produksi antibodi ketika mengidap antikoagulan lupus pada sistem kekebalan

3. Pertukaran plasma

Pertukaran plasma adalah proses di mana mesin memisahkan plasma darah yang mengandung antikoagulan lupus dari sel darah yang lain. Plasma yang mengandung antikoagulan lupus digantikan oleh plasma, atau pengganti plasma, yang bebas dari antibodi. Proses ini juga disebut plasmapheresis.

4. Menghentikan obat lain

Beberapa obat umum berpotensi sebagai penyebab antikoagulan lupus. Obat-obatan ini termasuk:

Bicaralah dengan dokter tentang obat apa pun yang Anda minum untuk menentukan apakah itu dapat menyebabkan antikoagulan lupus. Jika ya, Moms dan dokter dapat mendiskusikan apakah aman bagi Anda untuk menghentikan penggunaan.

5. Perubahan Gaya Hidup

Ada perubahan gaya hidup sederhana yang dapat Anda lakukan yang juga dapat membantu Anda mengelola antikoagulan lupus , terlepas dari apakah Moms sedang mengonsumsi obat untuk kondisi ini saat atau tidak.

6. Berolahraga secara teratur

Latihan dan gerakan meningkatkan aliran darah. Ini berarti juga membantu mencegah pembekuan darah. Temukan cara favorit untuk berolahraga dan lakukan secara teratur. Itu tidak harus berat. Cukup berjalan cepat setiap hari dapat merangsang aliran darah.

7. Berhenti merokok dan kurangi kebiasaan minum

Berhenti merokok sangat penting jika memiliki antikoagulan lupus. Nikotin menyebabkan pembuluh darah berkontraksi, yang menyebabkan pembekuan.

Tes klinis telah menunjukkan bahwa konsumsi alkohol yang berlebihan juga dikaitkan dengan pembentukan bekuan darah.

8. Menurunkan berat badan

Sel-sel lemak menghasilkan zat yang dapat mencegah pembekuan darah larut seperti yang seharusnya. Jika Moms kelebihan berat badan, aliran darah Anda mungkin membawa terlalu banyak zat ini.

9. Kurangi asupan makanan kaya vitamin K

Banyak makanan yang mengandung banyak vitamin K baik untuk Anda, tetapi mereka membantu membuat pembekuan darah.

Jika Moms menggunakan pengencer darah, makan makanan tinggi vitamin K kontraproduktif dengan terapi kalian.

Baca Juga: Apakah Penyakit Lupus Dapat Disembuhkan?

Moms tidak akan memerlukan pengobatan jika tidak memiliki gejala, keguguran, atau jika tidak pernah mengalami pembekuan darah.

Anda akan diberi resep obat pengencer darah (seperti heparin dan warfarin) untuk membantu mencegah pembekuan darah setelah operasi, setelah patah tulang, dan kanker aktif.

Ketika Anda perlu duduk atau berbaring untuk waktu yang lama, seperti selama tinggal di rumah sakit atau dalam pemulihan di rumah

Anda mungkin juga perlu mengonsumsi pengencer darah selama 3 hingga 4 minggu setelah operasi untuk menurunkan risiko pembekuan darah.

Dalam kebanyakan kasus, baik pembekuan darah dan gejala antikoagulan lupus dapat dikontrol dengan pengobatan.

Menurut tinjauan tahun 2002, wanita yang dirawat karena sindrom antifosfolipid biasanya dengan aspirin dan heparin dosis rendah memiliki sekitar 70 persen peluang untuk membawa kehamilan yang sukses hingga aterm.

Jadi, bila Moms mulai merasa perlu ada pengobatan segera datangi dokter untuk konsultasi.

  • https://journals.lww.com/md-journal/Fulltext/2012/09000/Lupus_Anticoagulant_Hypoprothrombinemia_Syndrome_.3.aspx
  • https://www.verywellhealth.com/lupus-anticoagulants-2249977
  • https://journals.sagepub.com/doi/10.1177/1533034617714150
  • https://journals.sagepub.com/doi/10.1177/1533034617714150
  • https://www.hopkinslupus.org/lupus-tests/antiphospholipid-antibodies/
  • https://www.labtestsonline.org.au/learning/test-index/lupus-anticoagulant
  • https://jamanetwork.com/journals/jamanetworkopen/fullarticle/2769229
  • https://www.annualreviews.org/doi/10.1146/annurev.med.47.1.533
  • https://rarediseases.org/rare-diseases/antiphospholipid-syndrome/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/8712801/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait