Parenting

25 Agustus 2021

3 Cerita tentang Kejujuran yang Singkat untuk Anak, Bacakan Yuk!

Cerita pengantar tidur untuk si Kecil
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Meiskhe
Disunting oleh Karla Farhana

Kejujuran adalah hal yang wajib dibekali kepada anak sejak dini. Selain lewat contoh kecil dalam kehidupan sehari-hari, sifat baik ini juga dapat diajarkan lewat cerita tentang kejujuran.

Ada banyak cerita yang mengandung pesan moral tentang kejujuran yang bisa Moms kisahkan kepada si Kecil, dari cerita rakyat, dongeng maupun kisah-kisah modern.

Menurut jurnal Procedia - Social and Behavioral Sciences, ternyata dengan bercerita atau storytelling lebih efektif meningkatkan pemahaman anak tentang nilai-nilai moral lho, Moms! Salah satunya sifat jujur.

Kumpulan Cerita tentang Kejujuran

top image manfaat membacakan buku cerita untuk anak

Foto: Orami Photo Stock

Baca Juga: Sejarah Perang Jamal dan Perkembangan Sejarah Islam, Yuk Ceritakan pada Si Kecil!

Jangan khawatir karena ada banyak sekali pilihan cerita tentang kejujuran yang bisa Moms bacakan untuk si Kecil. Moms bisa membacakannya sebagai pengantar tidur di malam hari ataupun di kala bersantai.

Berikut beberapa di antaranya:

1. Anak Laki-laki dan Bunga

cerita tentang kejujuran

Foto: Tes.com

Baca Juga: Cerita Pinokio: Kisah Seorang Anak yang Suka Berbohong

Alkisah hiduplah dua anak laki-laki yang saling bersahabat. Keduanya tinggal di sebuah istana bersama keluarga mereka, yang bekerja untuk melayani Raja.

Salah satu dari anak laki-laki tersebut menyukai seorang anak perempuan yang juga tinggal di istana. Dia sangat ingin memberikan hadiah kepada anak perempuan yang disukainya itu.

Suatu hari, Si Anak Laki-laki sedang berjalan dengan sahabatnya di aula utama istana. Ketika berjalan-jalan, dia melihat sebuah vas besar berisi bunga-bunga indah. Dia pun mengambil satu untuk diberikan kepada anak perempuan yang disukainya.

Pada hari berikutnya, berikutnya, dan berikutnya, dia melakukan hal yang sama.

Hingga suatu hari, Raja menyadari bunga di dalam vas tinggal sedikit. Raja sangat marah dan memanggil semua orang di istana untuk berkumpul.

Ketika semua orang menghadap Raja, anak laki-laki itu berpikir untuk mengatakan bahwa dialah yang mengambil bunganya. Namun, temannya menyuruhnya diam, karena Raja akan sangat marah padanya.

Ketika Raja mendekat, anak laki-laki itu pun mengaku. Sesaat setelah anak laki-laki itu mengakui perbuatannya, muka Raja menjadi merah karena marah.

Tetapi saat mendengar alasannya, senyum muncul di wajah Raja. Sang Raja pun berkata "Ternyata bunga itu punya manfaat lebih baik daripada di dalam vas saja."

Sejak hari itu, Si Anak Laki-laki dan Raja menjadi teman baik. Mereka kemudian mengambil dua bunga yang indah, satu untuk Si Anak Perempuan, dan yang lainnya untuk Ratu.

2. Penebang Kayu dan Kapaknya

cerita tentang kejujuran

Foto: Kathakids.com

Baca Juga: 9 Tips Belajar Membaca untuk Anak 5 Tahun yang Bisa Moms Coba!

Dahulu kala, hiduplah seorang penebang kayu di sebuah desa kecil. Dia sangat menyukai pekerjaan dan sangat jujur. Setiap hari, Si Penebang Kayu pergi ke hutan terdekat untuk menebang pohon. Dia membawa kayu hasil menebangkan kembali ke desa, lalu menjualnya kepada para pedagang.

Penghasilannya cukup untuk membeli kebutuhan sehari-hari, dan bahagia dengan kehidupannya yang sederhana.

Suatu hari, saat menebang pohon di dekat sungai, kapaknya terlepas dari tangan, dan jatuh ke sungai. Sungai itu begitu dalam sehingga sulit mengambil kapaknya kembali.

Dia sangat khawatir dan sedih karena hanya memiliki satu kapak dan sudah terjatuh ke sungai. Di dalam kesedihannya itu, dia berdoa kepada Dewi.

Dia berdoa dengan sungguh-sungguh sehingga Dewi muncul di depannya dan bertanya, “Ada apa, anakku?”

Penebang kayu kemudian menceritakan tentang kapaknya yang jatuh ke sungai, dan meminta tolong agar Dewi membantunya mengambilnya kembali.

Sang Dewi memasukkan tangannya jauh ke dalam sungai dan mengambil kapak perak, lalu bertanya, "Apakah ini kapakmu?" Si Penebang Kayu melihat kapak dan berkata "Tidak".

Dewi memasukkan kembaki tangannya ke sungai, dan menunjukkan kapak emas dan bertanya, "Apakah ini kapakmu?"

Penebang kayu melihat kapak itu dan berkata "Tidak". Dewi berkata, “Coba lihat lagi, ini adalah kapak emas yang sangat berharga, apakah kamu yakin ini bukan milikmu?”

Penebang kayu berkata, “Tidak, itu bukan milikku. Saya tidak bisa menebang pohon dengan kapak emas. Itu tidak berguna bagiku".

Sang Dewi tersenyum dan akhirnya memasukkan tangannya ke dalam air lagi dan mengeluarkan sebuah kapak besin. Kemudian bertanya, “Apakah ini kapakmu?” Kali ini penebang kayu berkata, “Ya! Ini adalah milikku! Terima kasih!"

Dewi sangat terkesan dengan kejujurannya sehingga dia memberinya kapak besi, juga kapak emas dan perak sebagai hadiah atas kejujurannya.

Cerita tentang Kejujuran untuk Anak SD

Moms juga bisa membacakan kisah-kisah lain yang memiliki pesan moral bagi anak-anak. Seperti misalnya cerita tentang kejujuran yang cocok untuk anak SD.

3. George Washington dan Pohon Ceri

cerita tentang kejujuran

Foto: Sciencephoto.com

Ketika George Washington berusia enam tahun, dia tinggal di sebuah peternakan bersama keluarganya. Ayahnya sangat bangga kepadanya, karena George adalah anak yang baik dan jujur.

Suatu hari, ketika kembali dari kota, ayah George yaitu Tuan Washington memiliki kejutan untuk putranya. Dia membawakan hadiah sebuah kapak kecil yang baru.

George kecil sangat senang dan ingin segera menggunakannya. Dia mulai memotong apa saja yang dilihatnya. George pergi keluar rumah, lalu ke kebun dan memotong salah satu pohon ceri kesayangan ayahnya.

Tak lama kemudian, ayahnya mengetahui kalau pohon cerinya sudah ditebang, dan menjadi sangat marah. Sang ayah bertanya pada George, apakah dia yang memotong pohon ceri itu?

Saat itu George gemetar ketakutan, tetapi dia mengaku kalau itu perbuatannya. Dia mengumpulkan keberanian dan berkata, “Aku tidak bisa berbohong. Aku yang melakukannya dengan kapak baruku," kata George.

Ayahnya bertanya, “Mengapa kau memotong pohon itu, padahal sudah kuperingatkan untuk berhati-hati dengan pohon ceri itu?”

“Tadi aku bermain-main dengan kapak, dan memotong apapun yang kulihat. Aku sangat menyesal, Ayah," jawab George.

Karena George berkata jujur, Tuan Washington tidak marah lagi. Dia pun mendekat dan memeluk putranya sambil berkata, "Ayah sangat bangga padamu George, karena sudah jujur dan mengakui perbuatanmu.

Baca Juga: Kisah Nabi Nuh yang Perlu Diceritakan Agar Bisa Diteladani Anak

Demikian kumpulan cerita tentang kejujuran untuk dibacakan kepada anak Moms. Sehabis membacakan cerita ini, jangan lupa mengajak si Kecil berdiskusi, agar dia makin memahaminya ya!

  • https://freestoriesforkids.com/children/stories-and-tales/flower-day
  • http://gideonyusdianto.com/george-washington-kapaknya/
  • https://study.com/academy/lesson/george-washington-the-cherry-tree-story-lesson-for-kids.html
  • https://www.moralstories.org/the-woodcutter-and-the-axe/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait