Scroll untuk melanjutkan membaca

KARIER & KEUANGAN
28 September 2022

Mengenal Arti Ergonomi dan Tujuannya di Tempat Kerja

Ergonomi penting untuk para pekerja, lho, Moms!
Mengenal Arti Ergonomi dan Tujuannya di Tempat Kerja

Moms mungkin pernah mendengar istilah desain ergonomi, untuk ruangan atau interior.

Secara umum, ergonomi adalah penerapan prinsip-prinsip psikologis dan fisiologis untuk rekayasa dan desain produk, proses, dan sistem.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang ergonomi, baca artikelnya sampai selesai, yuk!

Baca Juga: 5 Cara Mengenyahkan Kantuk saat Bekerja

Arti Ergonomi

Mengenal Arti Ergonomi dan Tujuannya di Tempat Kerja

Foto: Mengenal Arti Ergonomi dan Tujuannya di Tempat Kerja (pinterest.com)

Ergonomi (atau faktor manusia) adalah disiplin ilmu yang berkaitan dengan pemahaman interaksi antara manusia dan elemen lain dari suatu sistem.

Ini adalah profesi yang menerapkan teori, prinsip, data, dan metode untuk merancang dalam rangka mengoptimalkan kesejahteraan manusia dan sistem secara keseluruhan.

Kata ergonomi, berasal dari bahasa Yunani, yaitu “ergon” yang berarti kerja dan “nomos” yang berarti hukum.

Jika disatukan, artinya adalah hukum kerja atau ilmu kerja.

Desain ergonomis yang baik menghilangkan ketidaksesuaian antara pekerjaan dan pekerja dan menciptakan lingkungan kerja yang optimal.

Ergonomi mengacu pada banyak disiplin ilmu untuk mengoptimalkan interaksi antara lingkungan kerja dan pekerja.

Baca Juga: 8 Cara Menghadapi Teman Kerja yang Suka Gosip

Ergonomi di Tempat Kerja

Ergonomi di Tempat Kerja

Foto: Ergonomi di Tempat Kerja (Pinterest.com)

Workplace ergonomics atau ergonomi di tempat kerja adalah ilmu yang menyesuaikan kondisi tempat kerja dan tuntutan pekerjaan dengan kemampuan populasi pekerja.

Secara umum, ergonomi merupakan suatu pendekatan atau solusi untuk menghadapi sejumlah masalah, di antaranya adalah gangguan muskuloskeletal terkait pekerjaan.

Pada intinya, ergonomi tempat kerja benar-benar tentang membangun tempat kerja yang lebih baik.

Ketika pekerjaan dirancang agar sesuai dengan kemampuan orang, itu menghasilkan pekerjaan yang lebih baik, maka menghasilkan pekerjaan dan pengalaman yang lebih baik bagi orang tersebut.

Melalui lensa itu, ergonomi menciptakan nilai di beberapa bidang.

Hal ini baik untuk para pekerja dan pengusaha dalam mengembangkan perusahaannya.

Baca Juga: Ingin Anak Jadi Pengusaha Sukses? Ini Caranya

Tujuan Ergonomi

Tujuan Ergonomi

Foto: Tujuan Ergonomi (Pinterest.com)

Penerapan ergomoni memiliki beberapa tujuan, di antaranya seperti:

1. Mengurangi Biaya

Dengan mengurangi faktor risiko ergonomis secarsa sistematis, tandanya biaya kesehatan juga berkurang.

Seperti yang diketahui, salah satu gangguan kesehatan yang terjadi jika tidak menerapkan tempat kerja ergonomis adalah gangguan tulang belakang.

Jika banyak karyawan yang mengalami, perusahaan mungkin akan mengeluarkan biaya pengobatan yang sangat tinggi.

2. Meningkatkan Produktivitas

Solusi ergonomis terbaik sering kali meningkatkan produktivitas.

Dengan merancang pekerjaan untuk memungkinkan postur yang baik, lebih sedikit tenaga, lebih sedikit gerakan dan ketinggian dan jangkauan yang lebih baik, tempat kerja menjadi lebih efisien.

3. Meningkatkan Kualitas

Ergonomi yang buruk menyebabkan pekerja frustrasi dan lelah yang tidak melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Ketika tugas pekerjaan terlalu membebani pekerja secara fisik, mereka mungkin tidak melakukan pekerjaan mereka seperti mereka dilatih.

Misalnya, karyawan mungkin tidak mengencangkan sekrup dengan cukup kencang karena persyaratan kekuatan yang tinggi yang dapat menimbulkan masalah kualitas produk.

4. Menekan Angka Turnover Karyawan

Karyawan memperhatikan ketika perusahaan melakukan upaya terbaik mereka untuk memastikan kesehatan dan keselamatan mereka.

Jika seorang karyawan tidak mengalami kelelahan dan ketidaknyamanan selama hari kerja mereka, hal itu mengurangi turn over, mengurangi ketidakhadiran, meningkatkan moral, dan meningkatkan keterlibatan karyawan.

5. Menciptakan Budaya Keselamatan yang Lebih Baik

Ergonomi menunjukkan komitmen perusahaan terhadap keselamatan dan kesehatan sebagai nilai inti.

Efek kumulatif dari empat tujuan ergonomi sebelumnya adalah budaya keselamatan yang lebih kuat untuk perusahaan.

Karyawan yang sehat adalah aset yang paling berharga.

Sebab, ini akan menciptakan dan mengembangkan budaya keselamatan & kesehatan di perusahaan akan menghasilkan kinerja manusia yang lebih baik.

Baca Juga: 5 Penyebab Resign yang Paling Sering Dialami Karyawan

Contoh Ergonomi di Tempat Kerja

Contoh Ergonomi di Tempat Kerja

Foto: Contoh Ergonomi di Tempat Kerja (pinterest.com)

Berikut ini beberapa contoh ergonomi yang dapat diterapkan di tempat kerja, yaitu:

1. Postur Tubuh yang Baik

Setiap karyawan, harus selalu menerapkan postur tubuh yang baik ketika bekerja di kantor atau pabrik.

Posisi tubuh yang santai, tanpa ada tekanan di salah satu bagian merupakan cara terbaik mencegah gangguan punggung pada karyawan.

Pekerja kantoran harus duduk dengan tangan, pergelangan tangan, dan lengan bawah lurus, sejajar, dan sejajar dengan lantai.

Kepala harus rata, serta menghadap ke depan tanpa berbelok ke kiri atau kanan.

Umumnya, posisi ini sejajar dengan batang tubuh.

Berdiri di tempat kerja juga disarankan dan berpotensi terdengar ergonomis, dengan asumsi karyawan berdiri tegak dan lengan serta pergelangan tangan mereka tetap dalam posisi netral.

2. Sesuaikan Meja dan Kursi

Untuk mendorong postur yang baik dan posisi tubuh netral, perusahaan harus membeli kursi, furnitur, dan peralatan yang dapat disesuaikan dengan kualitas tinggi.

Semakin banyak posisi yang disesuaikan dengan kursi dan meja, maka dapat disesuaikan dengan individu yang menggunakannya.

3. Tinggi dan Jarak Tampilan yang Tepat

Monitor dan perangkat tampilan lainnya harus ditempatkan sejajar dengan mata orang yang menggunakannya.

Melihat layar seharusnya tidak memerlukan ketegangan pada leher atau menyipitkan mata.

Ergonomi menentukan bahwa individu tidak diharuskan untuk memutar leher mereka ke kiri, kanan, atas, atau bawah untuk melihat layar.

Prinsip ini berlaku untuk individu dengan komputer dan pengguna daya yang menggunakan banyak layar juga.

Baca Juga: Selalu Sendirian? Jangan-Jangan Anda Karyawan Bermasalah

4. Mengurangi Gerakan Berulang

Prinsip ergonomis yang sempurna, ternyata tidak menjadi jaminan seorang pekerja terhindar dari gangguan muskuloskeletal.

Mengutip jurnal Cochrane Lybrary gangguan muskuloskeletal di bagian atas hingga ke leher, merupakan gangguan yang terjadi pada pekerja di seluruh dunia.

Karena hal ini dapat terjadi, jika Moms melakukan herakan berulang secara terus-menerus, tanpa mengubah posisi selama bekerja di depan komputer.

Penting selalu mengubah posisi duduk ketika sedang bekerja untuk menghindari cedera.

Moms juga bisa stretching singkat, ketika sudah merasa kaku saat duduk.

5. Berdiri dan Bergerak

Untuk pekerja kantoran, bangun dan bergerak merupakan tips yang baik.

Para pekerja dapat berdiri dan berjalan, sekitar satu menit keliling lorong untuk meregangkan otot sudah sangat cukup.

Jika ada perusahaan yang melarang hal ini, tentu mereka melakukan kesalahan.

Ingat, lingkungan kerja yang sehat adalah lingkungan kerja yang produktif.

Itulah penjelasan tentang ergonomi di tempat kerja, lengkap dengan contoh dan tujuannya. Yuk, diterapkan Moms!

  • https://ergo-plus.com/ergonomics-definition-domains-applications/#introduction
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Human_factors_and_ergonomics
  • https://ergo-plus.com/workplace-ergonomics-benefits/
  • https://www.techrepublic.com/article/10-ergonomic-tips-to-immediately-improve-your-workspace/