Kesehatan

8 Oktober 2021

Gigantisme, Ketahui Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya!

Kondisi langka ini menyebabkan pertumbuhan tinggi menjadi abnormal
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms dan Dads, beberapa waktu lalu ada sebuah berita yang menggemparkan yaitu seorang wanita berusia 26 tahun asal Brasil memiliki tinggi badan yang mencapai 2 meter. Namun, hal tersebut dikarenakan kondisi gigantisme yang dialaminya.

Sejak usia 10 tahun, wanita yang memiliki nama Elisane Silva ini mulai menyadari tubuhnya yang begitu tinggi yang disebabkan oleh Gigantisme. Apa yang dimaksud dengan gigantisme? Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Apa Itu Gigantisme?

4 Tinggi Badan.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Gigantisme adalah kondisi langka yang menyebabkan pertumbuhan abnormal pada anak-anak dilansir Medlineplus.

Perubahan gigantisme ini yang paling menonjol dalam hal tinggi, tetapi ketebalan juga terpengaruh. Itu terjadi ketika kelenjar pituitari anak a membuat terlalu banyak hormon pertumbuhan, yang juga dikenal sebagai somatotropin.

Penanganan yang tepat dapat menghentikan atau memperlambat perubahan yang menyebabkan Si Kecil utmbuh lebih besar dari biasanya. Namun, keadaan ini sulit untuk dideteksi oleh orang tua.

Penyebab Gigantisme

Ilustrasi tinggi anak

Foto: Orami Photo Stock

Keadaan gigantisme ini sangat jarang terjadi. Adapun, penyebab gigantisme yang paling umum adalah tumor namun bersifat jinak alias non-kanker dari kelenjar pituitary. Penyebab lainnya yaitu:

  • Penyakit genetik yang mempengaruhi warna kulit (pigmentasi) dan menyebabkan tumor jinak pada kulit, jantung, dan sistem endokrin (hormon) (Carney complex)
  • Penyakit genetik yang mempengaruhi tulang dan pigmentasi kulit (sindrom McCune-Albright)
  • Penyakit genetik di mana satu atau lebih kelenjar endokrin terlalu aktif atau membentuk tumor (neoplasia endokrin multipel tipe 1 atau tipe 4)
  • Penyakit genetik yang membentuk tumor hipofisis
  • Penyakit di mana tumor terbentuk pada saraf otak dan tulang belakang (neurofibromatosis)
  • Jika kelebihan hormon pertumbuhan terjadi setelah pertumbuhan tulang normal berhenti (akhir pubertas), kondisi ini dikenal sebagai akromegali.

Kondisi yang mirip dengan gigantisme, yang dikenal sebagai akromegali, dapat menyerang orang dewasa. Seperti gigantisme, akromegali menyebabkan pertumbuhan yang tidak normal, tetapi bukannya membuat seseorang menjadi tinggi, itu menyebabkan gejala lain, seperti perubahan pada fitur wajah dan tangan dan kaki yang membesar.

Baca Juga: Tinggi Badan Anak Dipengaruhi secara Genetik, Benar atau Salah?

Kebanyakan anak dengan gigantisme memiliki terlalu banyak hormon pertumbuhan, yang membuat mereka tumbuh terlalu banyak, terlalu cepat menurut Reference Module in Biomedical Sciences.

Gejala Gigantisme

Ilustrasi tinggi badan anak

Foto: Orami Photo Stock

Jika Si Kecil menderita gigantisme, Moms dan Dads mungkin memerhatikan bahwa mereka jauh lebih besar dariapada anak lain di usia yang sama. Bahkan, mungkin beberapa bagian tubuh mereka lebih besar secara proposional . Gejala gigantisme meliputi:

Gejala Umum

  • Tangan dan kaki yang sangat besar
  • Jari kaki dan jari yang tebal
  • Rahang dan dahi yang menonjol
  • Fitur wajah kasar
  • Pembesaran abnormal pada tangan dan kaki
  • Pelebaran jari tangan dan kaki distal, yang disebut jari kaki "dayung"
  • Tangan terasa seperti adonan roti yang lembut
  • Lidah, hidung, dan bibir membesar
  • Anak-anak dengan gigantisme mungkin juga memiliki hidung pesek dan kepala besar, bibir, atau lidah.

Gejala yang dialami anak mungkin tergantung pada ukuran tumor kelenjar pituitari. Saat tumor tumbuh, mungkin menekan saraf di otak. Banyak orang mengalami sakit kepala, masalah penglihatan, atau mual akibat tumor di area ini.

Baca Juga: Benarkah Tinggi Fundus Dapat Menentukan Kondisi Janin? Cari Tahu di Sini!

Gejala Gigantisme Tambahan

Baca Juga: Tabel Tinggi dan Berat Badan Anak Usia 6-12 Tahun, Moms Wajib Tahu!

Cara Mengatasi Gigantisme

Ilustrasi mengukur

Foto: Orami Photo Stock

Pengobatan gigantisme mungkin melibatkan kombinasi teknik untuk mengurangi atau mengatur pelepasan hormon pertumbuhan (GH) kelenjar pituitari. Rencana perawatan yang tepat akan bervariasi berdasarkan penyebab yang mendasari kelebihan produksi hormon pertumbuhan. Berikut ini cara mengatasi gigantisme:

1. Operasi

Pembedahan adalah bentuk pengobatan terbaik dan satu-satunya cara untuk mencapai kesembuhan. Dokter bedah akan mendapatkan akses ke kelenjar pituitary menggunakan pendekatan transsphenoida dinamakan demikian karena rute yang diambil dokter bedah menggunakan sinus sphenoid.

Bukaan alami di tubuh ini dapat digunakan oleh ahli bedah untuk membuat operasi kurang invasif. Tulang ini terletak di belakang hidung, sebagian besar di dalam tengkorak.

Menggunakan instrumen bedah yang tepat, dokter bedah akan memasuki rongga hidung dan membuat lubang di tulang sphenoid. Setelah ahli bedah mendapatkan akses ke sinus sphenoid (area berisi udara di belakang tulang sphenoid), bukaan lebih lanjut akan dibuat sampai lubang dibuat di sella turcica atau tulang yang membuai dan melindungi kelenjar pituitary.

Setelah tumor muncul di bidang operasi, pengangkatan tumor dapat dilanjutkan. Dokter bedah akan menggunakan pembesaran tinggi untuk membantu membedakan jaringan hipofisis normal dari tumor. Setelah tumor diangkat, dokter bedah akan membersihkan rongga tumor dan menutupnya.

Operasi hipofisis endoskopi menggunakan kamera kecil untuk masuk ke lubang hidung untuk mengangkat tumor.

Operasi ini bertujuan untuk meminimalkan trauma pada jaringan di sekitar kelenjar pituitari sambil memfasilitasi pemulihan yang cepat dengan rasa sakit atau ketidaknyamanan sesedikit mungkin. Kebanyakan pasien dapat kembali ke rumah sehari setelah operasi mereka.

Baca Juga: Susu Penambah Tinggi Badan, Perlukah Diberikan untuk Anak?

2. Pengobatan Farmakologis dan Terapi Hormon

Perawatan dengan obat resep dimungkinkan jika operasi tidak menyembuhkan gigantisme anak Anda atau jika operasi tidak dianjurkan. Obat-obatan juga terkadang diresepkan sebelum operasi untuk meningkatkan kemungkinan hasil yang baik.

Octreotide atau lanreotide adalah bentuk sintetis dari hormon somatostatin dan menghentikan pelepasan hormon pertumbuhan. Mereka sering efektif untuk pengendalian gigantisme jangka panjang, tetapi mereka hanya dapat diberikan melalui suntikan setiap dua sampai empat minggu.

Karena efek samping dari obat-obatan ini dan biayanya, pembedahan untuk mencapai penyembuhan jangka panjang lebih disukai.

Bromokriptin dan cabergoline berasal dari kelas obat yang disebut agonis dopamin. Mereka dapat menurunkan kadar IGF-1 dan hormon pertumbuhan pada sekitar setengah dari orang yang diobati dengan mereka (walaupun gejala dapat membaik bahkan jika kadar IGF-1 dan hormon pertumbuhan tidak menurun).

Meskipun tidak seefektif hormon sintetik octreotide dan lanreotide, mereka lebih murah dan lebih nyaman untuk diberikan, karena tidak diperlukan injeksi. Mereka dapat dikombinasikan dengan octreotide pada anak-anak tanpa efek buruk pada kesehatan jangka panjang.

Pegvisomant adalah obat yang baru dikembangkan yang menghambat aksi hormon pertumbuhan dalam tubuh, sehingga menurunkan kadar IGF-1. Ini harus diberikan dengan injeksi subkutan (di bawah kulit) setiap hari.

Ini adalah pilihan lain jika anak Anda tidak menanggapi operasi atau obat lain, atau jika anak Anda tidak dapat mentolerir perawatan ini karena alasan lain.

Baca Juga: Bingung Bagaimana Menambah Berat Badan Anak? Simak Cara dan Resepnya!

3. Radiosurgery Gamma Knife

Radiosurgery Gamma Knife adalah bentuk perawatan radiasi akurat yang sangat canggih yang digunakan untuk mencapai hasil yang serupa dengan teknik bedah tradisional yang dijelaskan di atas.

Namun, dengan Gamma Knife, dibutuhkan beberapa tahun agar hormon pertumbuhan dan kadarnya kembali normal, bukan berhari-hari atau berminggu-minggu seperti pada operasi tradisional. Ini biasanya merupakan pengobatan pilihan terakhir pada pasien dengan gigantisme.

'Pisau' dalam operasi ini sebenarnya terdiri dari banyak sinar kecil radiasi yang difokuskan pada satu titik. Setiap sinar individu terlalu lemah untuk merusak jaringan yang sehat, tetapi pada titik di mana sinar-sinar itu bertemu, sinar itu memberikan dosis radiasi yang mematikan bagi tumor.

Gamma Knife adalah prosedur rawat jalan, tidak melibatkan sayatan apapun, dan hanya membutuhkan sedasi singkat di bawah anestesi umum. Namun, ada pertimbangan tambahan untuk operasi Gamma Knife pediatrik. Ini sebaiknya didiskusikan dengan ahli bedah saraf anak.

Ketika kondisi tersebut berhasil diobati, anak-anak dengan gigantisme dapat memiliki harapan hidup yang normal dan menghindari sebagian besar komplikasi yang diakibatkannya. Namun, mereka mungkin masih memiliki gejala seperti kelemahan otot dan gerakan terbatas, dan beberapa mungkin juga memiliki masalah psikologis.

Karena ukurannya, mungkin juga sulit untuk membeli barang-barang seperti pakaian dan sepatu. Tindak lanjut medis secara teratur diperlukan untuk memantau kondisi dari waktu ke waktu.

  • https://emedicine.medscape.com/article/925446-overview
  • https://www.healthline.com/health/gigantism#treatment
  • https://www.barrowneuro.org/centers-programs/pituitary-and-neuroendocrine-disease/what-we-treat/gigantism/
  • https://rarediseases.info.nih.gov/diseases/6506/gigantism/cases/28765
  • https://www.healthgrades.com/right-care/endocrinology-and-metabolism/gigantism
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/B9780128012383060815 - Reference Module
  • https://medlineplus.gov/ency/article/001174.htm
  • https://www.healthdirect.gov.au/gigantism
  • https://www.msdmanuals.com/professional/endocrine-and-metabolic-disorders/pituitary-disorders/gigantism-and-acromegaly
  • https://www.nature.com/articles/s41574-018-0114-1
  • http://pituitary.ucla.edu/resources
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK538261/
  • https://www.yourhormones.info/endocrine-conditions/gigantism/
  • http://repository.usu.ac.id/bitstream/handle/123456789/62885/5_897114038436102145.pdf?sequence=1&isAllowed=y
  • https://perdoski.id/uploads/original/2017/10/PPKPERDOSKI2017.pdf
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait