17 Maret 2023

Hyperemesis Gravidarum, Mual dan Muntah Ekstrem pada Ibu Hamil

Ketahui juga gejala dari hyperemesis gravidarum Moms

Mual dan muntah atau morning sickness adalah hal yang biasa. Namun, jika hal ini terlalu ekstrem, bisa jadi tanda dari hyperemesis gravidarum.

Menurut Cleveland Clinic, hyperemesis gravidarum merupakan kelainan tidak umum pada ibu hamil.

Ini ditandai dengan mengalami mual dan muntah yang parah serta terjadi terus-menerus selama kehamilan.

Tidak hanya menimbulkan ketidaknyamanan, kondisi ini juga bisa menyebabkan dehidrasi.

Ketika ibu hamil dehidrasi, Moms pun bisa saja mengalami defisit vitamin dan mineral, serta penurunan lebih dari 5% dari berat badan aslinya.

Baca Juga: 13 Cara Mengatasi Mual saat Hamil, Bye Morning Sickness!

Untuk itu, Moms perlu waspada karena bisa memengaruhi tumbuh kembang janin.

Perbedaan Morning Sickness dengan Hyperemesis Gravidarum

Morning Sickness (Orami Photo Stock)
Foto: Morning Sickness (Orami Photo Stock)

Mengutip Healthline, morning sickness dan hyperemesis gravidarum adalah kondisi yang sangat berbeda.

Keduanya memiliki komplikasi dan efek samping yang berbeda pada setiap wanita hamil.

Maka, penting untuk membedakan antara kedua kondisi ini untuk mengobati gejalanya dengan benar.

1. Morning Sickness

Morning sickness biasanya disertai mual yang terkadang disertai muntah.

Kedua gejala ini biasanya hilang setelah 12-14 minggu kehamilan dan muntah tidak menyebabkan ibu hamil mengalami dehidrasi parah.

Umumnya, morning sickness dimulai pada bulan pertama kehamilan dan hilang pada bulan ketiga atau keempat.

Wanita hamil yang mengalami mual di pagi hari bisa mengalami kelelahan dan sedikit kehilangan nafsu makan.

Mereka juga mungkin mengalami kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari yang biasa.

Baca Juga: Khawatir Nutrisi Ibu Hamil Kurang Karena Sering Mual Muntah? Ini Kata Dokter Kandungan!

2. Hyperemesis Gravidarum

Hyperemesis gravidarum biasanya termasuk mual yang tidak kunjung sembuh dan muntah parah sehingga menyebabkan dehidrasi pada ibu hamil.

Hal ini karena hyperemesis gravidarum tidak memungkinkan Moms untuk menelan makanan atau cairan apa pun.

Gejala hyperemesis gravidarum dimulai dalam enam minggu pertama kehamilan.

Mual sering kali tidak kunjung sembuh dan bisa sangat melemahkan, bahkan menyebabkan kelelahan yang berlangsung selama berminggu-minggu.

Menurut HER Foundation, wanita dengan hyperemesis gravidarum mungkin mengalami kehilangan nafsu makan.

Mereka juga mungkin tidak dapat bekerja atau melakukan aktivitas normal sehari-hari.

Selain dapat menyebabkan dehidrasi, hyperemesis gravidarum juga bisa menurunkan berat badan selama kehamilan.

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah mual di pagi hari atau hyperemesis gravidarum, tetapi ada cara untuk mengelola gejalanya, Moms.

Gejala Hyperemesis Gravidarum

gejala mual dan muntah parah saat hamil
Foto: gejala mual dan muntah parah saat hamil (Orami Photo Stocks)

Lalu, apa saja gejala yang menandakan Moms mengalami hyperemesis gravidarum? Berikut di antaranya:

  • Mual dan muntah lebih dari 3-4 kali sehari
  • Keengganan untuk makan atau minum
  • Penurunan berat badan hingga 5% atau lebih dari berat badan sebelum hamil
  • Penurunan intensitas buang air kecil
  • Dehidrasi
  • Sakit kepala
  • Pingsan
  • Kelelahan yang ekstrem
  • Tekanan darah rendah
  • Denyut jantung cepat
  • Kehilangan elastisitas kulit
  • Kecemasan/depresi sekunder

Jika Moms mengalami gejala di atas selama trimester pertama kehamilan, bisa jadi Moms menderita hyperemesis gravidarum.

Penyebab Hyperemesis Gravidarum

Mual dan Muntah Parah saat Hamil (Orami Photo Stock)
Foto: Mual dan Muntah Parah saat Hamil (Orami Photo Stock)

Melansir American Pregnancy Association, mayoritas ibu hamil atau sebanyak 70-80% mengalami beberapa jenis morning sickness.

Studi terbaru menunjukkan setidaknya ada 60.000 kasus morning sickness ekstrem atau hyperemesis gravidarum (HG) di dunia.

Namun, jumlahnya diperkirakan akan jauh lebih tinggi dari ini karena banyak wanita hamil yang juga dirawat di rumah atau dengan perawatan rawat jalan.

Dipercaya, mual parah ini disebabkan oleh peningkatan kadar hormon serum yang cepat seperti hCG (human chorionic gonadotropin) dan estrogen.

Mual dan muntah yang ekstrem selama kehamilan mungkin mengindikasikan kehamilan ganda atau mola hidatidosa.

Ini merupakan pertumbuhan jaringan abnormal yang bukan kehamilan sebenarnya.

Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Kelainan Psikis Saat Hamil, Moms Harus Tahu!

Faktor Risiko Hyperemesis Gravidarum pada Ibu Hamil

faktor risiko mual dan muntah parah saat hamil
Foto: faktor risiko mual dan muntah parah saat hamil (vitamedmd.com)

Meski hyperemesis gravidarum bisa terjadi pada siapa pun, Moms mungkin akan lebih berisiko mengalaminya jika:

  • Mengalami hyperemesis gravidarum selama kehamilan sebelumnya
  • Kelebihan berat badan
  • Kehamilan ganda (mengandung lebih dari satu bayi/kembar)
  • Menjadi ibu pertama kali
  • Adanya penyakit trofoblas, yang melibatkan pertumbuhan sel yang tidak normal di dalam rahim

Baca Juga: 6 Jenis Teh untuk Mengurangi Mual Ibu Hamil, Bikin Segar!

Cara Mengatasi Hyperemesis Gravidarum

mual dan muntah parah saat hamil
Foto: mual dan muntah parah saat hamil (Momjunction.com)

Jenis perawatan yang diperlukan tergantung pada seberapa parah gejala atau hyperemesis gravidarum yang Moms alami.

Namun yang jelas, penyedia layanan kesehatan akan bertanya tentang gejala, mengambil riwayat medis, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Selain itu, penyedia layanan kesehatan juga mungkin memesan tes laboratorium tertentu untuk membantu dalam membuat diagnosis.

Perawatan yang mungkin dilakukan untuk mengatasi hyperemesis gravidarum biasanya meliputi:

1. Menghindari Pemicu Mual dan Muntah

Moms mungkin memperhatikan bahwa ada hal-hal tertentu yang dapat memicu mual dan muntah, seperti:

  • Suara dan suara tertentu, bahkan radio atau TV
  • Lampu terang atau berkedip
  • Pasta gigi
  • Aroma seperti parfum dan produk mandi dan perawatan rambut beraroma
  • Tekanan di perut, jadi kenakanlah pakaian yang longgar
  • Mengendarai mobil
  • Mandi

Jika Moms mengalami mual hingga muntah akibat salah satu di antara hal di atas, maka sebaiknya hindari sebisa mungkin, ya.

Ini adalah salah satu cara terbaik untuk mengatasi hyperemesis gravidarum.

2. Makan dalam Porsi Kecil

Mual dan muntah dapat diobati dengan makanan kering (seperti biskuit) dan makan dalam porsi kecil yang sering.

Cobalah juga makanan kering dan hambar seperti kerupuk atau kentang.

Konsumsi makanan apa pun yang menarik bagi Moms untuk mengetahui manakah makanan yang cocok untuk mengatasi mual dan muntah.

Baca Juga: 4 Makanan Terbaik Saat Mual dan Muntah pada Kehamilan

3. Cairan Intravena

Penting bagi wanita hamil untuk menjaga asupan cairannya.

Cairan intravena (IV) mungkin diperlukan jika seorang wanita terus muntah selama kehamilan sehingga menyebabkan dehidrasi.

Dalam kasus yang parah, wanita tersebut juga mungkin memerlukan rawat inap di rumah sakit untuk diberikan cairan IV.

Cairan IV mungkin dapat dihentikan ketika seorang wanita telah dapat memenuhi asupan cairannya melalui mulut.

4. Nutrisi Parenteral Total

Kasus hyperemesis gravidarum yang paling parah mungkin memerlukan solusi nutrisi yang kompleks dan seimbang.

Nutrisi ini diberikan melalui infus selama kehamilan. Ini disebut nutrisi parenteral total (TPN).

5. Obat-obatan

Obat untuk mencegah mual digunakan saat muntah terus-menerus dan menimbulkan kemungkinan risiko bagi ibu atau bayi.

Jika seorang wanita hamil atau mungkin Moms sendiri tidak dapat minum obat melalui mulut, obat tersebut mungkin diberikan melalui infus atau supositoria.

Obat-obatan yang digunakan untuk mencegah mual termasuk Promethazine, Meclizine dan Droperidol.

Baca Juga: Plossa, Minyak Aromaterapi untuk Pijat dan Kerokan yang Bantu Redakan Pegal serta Sakit Kepala

6. Perubahan Gaya Hidup

Perubahan gaya hidup bisa membantu mengatasi hyperemesis gravidarum.

Perubahan ini mungkin termasuk memakai gelang titik tekanan (pita akupresur) atau makan makanan dengan campuran jahe dan minum teh jahe untuk mengatasi mual.

Itulah informasi penting seputar hyperemesis gravidarum yang perlu diketahui oleh setiap ibu hamil. Semoga bermanfaat ya, Moms.

  • https://www.healthline.com/health/hyperemesis-gravidarum#symptoms
  • https://www.hyperemesis.org/about-hyperemesis-gravidarum/
  • https://rarediseases.org/rare-diseases/hyperemesis-gravidarum/
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/12232-hyperemesis-gravidarum-severe-nausea--vomiting-during-pregnancy
  • https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-complications/hyperemesis-gravidarum-880/

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb