Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
02 November 2022

Implan Gigi, Prosedur Pemasangan Gigi Tiruan dengan Mengganti Akar Gigi

Implan gigi dapat menjadi solusi bagi orang-orang yang ingin giginya kembali lengkap
Implan Gigi, Prosedur Pemasangan Gigi Tiruan dengan Mengganti Akar Gigi

Jika Moms memiliki masalah gigi seperti kehilangan satu atau dua gigi tapi tidak mau memakai gigi palsu, maka implan gigi dapat menjadi solusinya.

Implan gigi adalah pengganti akar gigi dengan logam, tiang seperti sekrup dan mengganti gigi yang rusak atau hilang dengan gigi tiruan yang terlihat dan berfungsi seperti gigi asli.

Implan memberikan dasar yang kuat untuk gigi pengganti tetap (permanen) atau yang dapat dilepas yang dibuat agar sesuai dengan gigi asli.

Operasi implan gigi dapat menawarkan alternatif yang baik untuk gigi palsu.

Melansir Mayo Clinic, operasi implan gigi dilakukan tergantung pada jenis implan dan kondisi tulang rahang Moms. Operasi implan gigi mungkin melibatkan beberapa prosedur.

Manfaat utama dari implan adalah dukungan yang kuat untuk gigi baru Moms, sebuah proses yang membutuhkan tulang untuk sembuh dengan kuat di sekitar implan.

Karena penyembuhan tulang ini membutuhkan waktu, prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Implan gigi ditempatkan melalui pembedahan di tulang rahang, di mana mereka berfungsi sebagai akar gigi yang hilang.

Karena titanium dalam implan menyatu dengan tulang rahang Moms, implan tidak akan tergelincir, menimbulkan suara bising, atau menyebabkan kerusakan tulang seperti yang mungkin terjadi pada jembatan gigi atau gigi palsu.

Selain itu, bahannya tidak bisa membusuk seperti gigi biasa.

Baca Juga: Ingin Cabut Gigi? Simak Kisaran Biayanya, Hingga Proses dan Perawatannya

Proses Operasi Implan Gigi

Implan Gigi

Foto: Implan Gigi (vossdental.com)

Proses perencanaan implan gigi dapat melibatkan berbagai spesialis, termasuk dokter yang mengkhususkan diri dalam kondisi mulut, rahang, dan wajah (ahli bedah mulut dan maksilofasial).

Seorang dokter gigi yang mengkhususkan diri dalam merawat struktur yang menopang gigi juga bisa diandalkan, seperti dokter gigi yang merawat gusi dan tulang, seorang dokter gigi yang mendesain dan memasangkan gigi tiruan (prostodontist), atau terkadang spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT).

Karena implan gigi memerlukan satu atau lebih prosedur bedah, Moms harus memiliki evaluasi menyeluruh untuk mempersiapkan prosesnya, termasuk:

1. Pemeriksaan Gigi Menyeluruh

Moms mungkin memiliki rontgen gigi dan gambar 3D yang diambil, dan memiliki model yang dibuat dari gigi dan rahang.

2. Tinjau Riwayat Medis

Moms juga perlu memberitahu kondisi medis apa pun dan obat apa pun yang sedang diminum, termasuk obat resep dan obat bebas serta suplemen. Jika Moms memiliki kondisi jantung tertentu atau implan ortopedi, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik sebelum operasi untuk membantu mencegah infeksi.

3. Rencana Perawatan

Rencana perawatan operasi implan gigi akan disesuaikan dengan situasi.

Rencana ini memperhitungkan faktor-faktor seperti berapa banyak gigi yang perlu diganti dan kondisi tulang rahang dan gigi yang tersisa.

Baca Juga: Tidak Perlu Veneer, Ini 3 Cara Memutihkan Gigi Secara Alami

4. Anastesi

Untuk mengontrol rasa sakit, pilihan anestesi selama operasi termasuk anestesi lokal, sedasi atau anestesi umum. Bicaralah dengan spesialis gigi tentang pilihan mana yang terbaik untuk Moms.

Tim perawatan gigi akan menginstruksikan Moms tentang makan dan minum sebelum operasi, tergantung pada jenis anestesi yang dipilih.

Jika Moms mengalami sedasi atau anestesi umum, rencanakan untuk meminta seseorang membawa Moms pulang setelah operasi dan berharap untuk beristirahat selama sisa hari itu.

5. Cangkok Tulang

Dalam beberapa kasus perawatan gigi, cangkok tulang juga biasanya dibutuhkan untuk operasi implan gigi. Hal ini dilakukan ketika tulang rahang Moms tidak cukup tebal atau terlalu lunak.

Itu karena tindakan mengunyah yang kuat dari mulut memberikan tekanan besar pada tulang Moms, dan jika tidak dapat mendukung implan, operasi implan gigi kemungkinan akan gagal.

Cangkok tulang dapat membuat dasar yang lebih kokoh untuk implan. Pencangkokan tulang dilakukan sebelum proses operasi implan gigi dilakukan.

Ada beberapa bahan cangkok tulang yang dapat digunakan untuk membangun kembali tulang rahang. Pilihan mungkin termasuk cangkok tulang alami, seperti dari lokasi lain di tubuh Moms, atau cangkok tulang sintetis.

Seperti bahan pengganti tulang yang dapat memberikan struktur pendukung untuk pertumbuhan tulang baru.

Butuh waktu beberapa bulan bagi tulang yang ditransplantasikan untuk menumbuhkan tulang baru yang cukup untuk mendukung implan gigi.

Dalam beberapa kasus, Moms mungkin hanya memerlukan pencangkokan tulang kecil, yang dapat dilakukan bersamaan dengan operasi implan.

Baca Juga: 10 Cara Merawat Gigi, Salah Satunya Menggunakan Dental Floss!

Memasang Implan Gigi

Ilustrasi Implan Gigi

Foto: Ilustrasi Implan Gigi (nofrissdentals.com)

Selama operasi gigi untuk menempatkan implan gigi, ahli bedah mulut membuat sayatan untuk membuka gusi dan mengekspos tulang. Lubang dibor ke dalam tulang di mana tiang logam implan gigi akan ditempatkan.

Karena pasak akan berfungsi sebagai akar gigi, itu ditanamkan jauh ke dalam tulang. Pada titik ini, Moms masih memiliki celah di mana gigi hilang.

Jika diperlukan, jenis gigi tiruan dapat dipasang sementara untuk menjaga penampilan. Moms dapat melepas gigi palsu ini untuk dibersihkan dan saat tidur.

1. Menunggu Pertumbuhan Tulang

Setelah tiang implan logam ditempatkan di tulang rahang, osseointegrasi dimulai. Selama proses ini, tulang rahang tumbuh ke dalam dan menyatu dengan permukaan implan gigi.

Proses ini, yang dapat memakan waktu beberapa bulan, membantu memberikan dasar yang kuat untuk gigi tiruan baru, seperti yang dilakukan akar untuk gigi asli Moms.

2. Menempatkan Abutment

Ketika osseointegrasi selesai, Moms mungkin memerlukan operasi tambahan untuk menempatkan penyangga — bagian di mana mahkota pada akhirnya akan dipasang.

Operasi kecil ini biasanya dilakukan dengan anestesi lokal dalam pengaturan rawat jalan.

Proses yang dilakukan saat menempatkan abutment adalah ahli bedah mulut akan membuka kembali gusi untuk mengekspos implan gigi. Abutment terpasang pada implan gigi.

Jaringan gusi kemudian ditutup di sekitar, tetapi tidak di atas abutment. Dalam beberapa kasus, abutment dipasang pada tiang logam implan gigi saat tiang ditanamkan.

Itu berarti Moms tidak memerlukan langkah bedah ekstra.

Namun, beberapa orang tidak menyukai penampilan tersebut dan lebih memilih untuk menempatkan abutment dalam prosedur terpisah.

Setelah abutment dipasang, gusi Moms harus sembuh sekitar dua minggu sebelum gigi tiruan dapat dipasang.

Baca Juga: 5 Tips Menyenangkan Agar Balita Tak Takut Ke Dokter Gigi

3. Memilih Gigi Palsu Baru

Setelah gusi sembuh, Moms akan memiliki lebih banyak kesan tentang mulut dan gigi yang tersisa. Kesan ini digunakan untuk membuat mahkota, gigi tiruan Moms tampak realistis.

Mahkota tidak dapat ditempatkan sampai tulang rahang cukup kuat untuk mendukung penggunaan gigi baru.

Ada dua jenis gigi tiruan yang bisa Moms pilih yaitu gigi tiruan yang dapat dilepas, gigi tiruan yang dapat ditambal atau kombinasi dari keduanya.

Gigi tiruan yang dapat dilepas mirip dengan gigi tiruan lepasan konvensional dan dapat berupa gigi tiruan sebagian atau seluruhnya. Ini berisi gigi putih tiruan yang dikelilingi oleh permen karet plastik merah muda.

Gigi tiruan dipasang pada bingkai logam yang terpasang pada penyangga implan, dan terpasang dengan aman di tempatnya. Impan gigi tiruan dapat dengan mudah dilepas untuk diperbaiki atau dibersihkan setiap hari.

Ada pula jenis impan gigi tiruan lainnya yaitu gigi tiruan permanen. Pada tipe ini, gigi tiruan disekrup atau disemen secara permanen pada penyangga implan individu.

Moms tidak dapat mencabut gigi untuk dibersihkan atau saat tidur. Sebagian besar waktu, setiap mahkota dipasang pada implan giginya sendiri. 

Namun, karena implan sangat kuat, beberapa gigi dapat diganti dengan satu implan jika dijembatani bersama.

Hal yang perlu Moms ketahui, seluruh proses operasi implan gigi dapat memakan waktu berbulan-bulan dari awal sampai akhir.

Sebagian besar waktu itu dikhususkan untuk penyembuhan dan menunggu pertumbuhan tulang baru di rahang. Tergantung pada situasi, prosedur spesifik yang dilakukan atau bahan yang digunakan, langkah-langkah tertentu terkadang dapat digabungkan.

Setelah menjalani opersi implan gigi, Moms juga mungkin akan mengalami beberapa ketidaknyamanan terkait semua jenis operasi seperti pembengkakan pada gusi dan wajah, memar pada kulit dan gusi, nyeri di tempat implan, pendarahan kecil.

Untuk mengatasi kondisi tersebut, Moms mungkin memerlukan obat pereda nyeri atau antibiotik setelah operasi implan gigi.

Jika pembengkakan, ketidaknyamanan atau masalah lain memburuk pada hari-hari setelah operasi, hubungi ahli bedah mulut.

Selain itu, pasca operasi implan gigi, Moms perlu makan makanan lunak untuk sementara waktu. Biasanya, dokter bedah akan menggunakan jahitan yang larut dengan sendirinya.

Bila jahitan tidak larut dengan sendirinya, dokter akan melepasnya.

Risiko Implan Gigi

Memerhatikan Kondisi Kesehatan Gigi

Foto: Memerhatikan Kondisi Kesehatan Gigi (123rf.com)

Tingkat keberhasilan implan gigi bervariasi, tergantung di mana implan ditempatkan di rahang.

Tetapi secara umum, implan gigi memiliki tingkat keberhasilan hingga 98%. Dengan perawatan yang tepat (lihat di bawah), implan dapat bertahan seumur hidup.

Meski begitu, sama seperti operasi lainnya, operasi implan gigi menimbulkan beberapa risiko kesehatan. Namun, kondisinya tidak akan parah dan dapat dengan mudah diobati.

Beberapa risiko pasca operasi implan gigi adalah:

  1. Infeksi di tempat implan.
  2. Cedera atau kerusakan pada struktur di sekitarnya, seperti gigi lain atau pembuluh darah.
  3. Kerusakan saraf, yang dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa, atau kesemutan pada gigi, gusi, bibir, atau dagu asli.
  4. Masalah sinus, ketika implan gigi yang ditempatkan di rahang atas menonjol ke salah satu rongga sinus.

Baca Juga: 7 Masalah Kesehatan Gigi yang Sering Terjadi, Jangan Anggap Enteng!

Harga Implan Gigi

Konsultasi ke Dokter Gigi

Foto: Konsultasi ke Dokter Gigi

Setelah mengetahui operasi implan gigi dan risikonya, Moms mungkin semakin penasaran termasuk tentang jumlah yang yang perlu dikeluarkan untuk operasi ini.

Berdasarkan informasi yang didapat dari berbagai sumber, pemasangan implan gigi pada 2019 lalu berkisar antara Rp17 juta hingga Rp25 juta per gigi. Sementara pada 2020 proses operasi implan gigi berkisar antara Rp15 juta hingga Rp50 juta.

Mahalnya harga implan gigi disebabkan oleh bahan yang sebagian besar masih impor. Selain itu tingkat kesulitan proses operasi juga biasanya membutuhkan bahan pendukung lainnya seperti cangkok tulang, dan sebagainya.

Bahan implan gigi yang paling murah biasanya berasal dari Asia sementara yang mahal berasal dari Eropa dan Amerika Serikat. Implan gigi yang banyak beredar di Indonesia berasal dari Cina, India, Jepang, Jerman, Swiss, Perancis, dan USA.

Nah, itulah beberapa informasi penting mengenai implan gigi. Jika Moms tertarik, segera konsultasikan dengan dokter gigi ya.

  • https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/dental-implant-surgery/about/pac-20384622
  • https://www.webmd.com/oral-health/guide/dental-implants