14 Juli 2022

Kanker Anus, Ketahui Penyebab dan Cara Mengobatinya!

Risiko kanker dubur lebih tinggi pada wanita daripada pria

Anus adalah tempat usus terhubung ke bagian luar tubuh. Kanker Anus merupakan jenis kanker yang langka menyerang anus. Kanker ini dapat dimulai di bagian manapun dari anus.

Apa Itu Kanker Anus?

darah keluar dari anus hero banner
Foto: darah keluar dari anus hero banner (Orami Photo Stock)

Foto ilustrasi seseorang mengalami masalah pencernaan (Sumber: Orami Photo Stock)

Dilansir dari My Cleveland Clinic, Kanker anus terjadi Ketika sel-sel abnormal tumbuh dan berkembang biak di daerah anus atau saluran anus.

Saluran anus menghubungkan anus ke rectum (bagian bawah saluran pencernaan). Bagian ini panjangnya 1 hingga 2 inci. Ini adalah bagian tubuh yang mengeluarkan kotoran.

Kanker dubur juga disebut karsinoma saluran anus. Risiko kanker dubur lebih tinggi pada wanita daripada pria. Risiko keseluruhan terkena kanker dubur adalah sekitar 1 dari 500 hingga 600 orang.

Baca Juga: Mengenal Vaksinasi Kanker Serviks

Penyebab Kanker Anus

Jamur di Usus Bisa Memicu Kanker Pankreas - apa itu kanker pankreas.jpg
Foto: Jamur di Usus Bisa Memicu Kanker Pankreas - apa itu kanker pankreas.jpg

Foto ilustrasi kanker (Sumber: Orami Photo Stock)

Kanker dubur terbentuk ketika mutasi genetik mengubah sel normal dan sehat menjadi sel abnormal. Sel-sel sehat tumbuh dan berkembang biak pada tingkat yang ditentukan, akhirnya mati pada waktu yang ditentukan. Sel-sel abnormal tumbuh dan berkembang biak di luar kendali, dan mereka tidak mati.

Akumulasi sel-sel abnormal membentuk massa (tumor). Sel kanker menyerang jaringan di dekatnya dan dapat terpisah dari tumor awal untuk menyebar ke tempat lain di tubuh (bermetastasis). Kanker dubur terkait erat dengan infeksi menular seksual yang disebut human papillomavirus (HPV). Bukti HPV terdeteksi pada sebagian besar kanker dubur. HPV dianggap sebagai penyebab paling umum dari kanker dubur.

Baca Juga: 5 Makanan Terbaik Pencegah Kanker Serviks

Beberapa penyebab kanker anus juga diantaranya:

1. Usia yang Lebih Tua

Sebagian besar kasus kanker dubur terjadi pada orang berusia 50 tahun ke atas.

2. Banyak Pasangan Seksual

Orang yang memiliki banyak pasangan seksual selama hidup mereka memiliki risiko lebih besar terkena kanker dubur.

3. Seks Anal

Orang yang melakukan seks anal reseptif memiliki peningkatan risiko kanker dubur.

4. Merokok

Merokok dapat meningkatkan risiko kanker dubur.

5. Riwayat Kanker

Mereka yang pernah menderita kanker serviks, vulva atau vagina memiliki peningkatan risiko kanker dubur.

6. Virus Papiloma Manusia (HPV)

Infeksi HPV meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker dubur dan kanker serviks. Infeksi HPV adalah infeksi menular seksual yang juga dapat menyebabkan kutil kelamin.

7. Obat-obatan atau Kondisi yang Menekan Sistem Kekebalan Tubuh

Orang yang menggunakan obat untuk menekan sistem kekebalan mereka (obat imunosupresif), termasuk orang yang telah menerima transplantasi organ, mungkin memiliki peningkatan risiko kanker dubur. HIV, virus yang menyebabkan AIDS, menekan sistem kekebalan dan meningkatkan risiko kanker dubur.

Stadium Kanker Anus

mendeteksi kanker serviks-3.jpg
Foto: mendeteksi kanker serviks-3.jpg

Foto: Ilustrasi (Orami Photo Stock)

Ketika mengalami kanker dubur, Moms pasti akan diberitahu stadium kanker anus yang diderita. Berikut penjelasannya menurut cancerresearchuk.org:

1. Stadium 1

Kanker anus stadium 1 berarti kanker berukuran kurang dari 2 cm dan belum menyebar ke jaringan terdekat, kelenjar getah bening, atau organ lain.

2. Stadium 2

Kanker dubur stadium 2 lebih besar dari 2 cm. Itu belum menyebar ke jaringan terdekat, kelenjar getah bening atau organ lain. Namun stadium dua ini memiliki tahap:

Stadium 2A berarti kanker lebih besar dari 2cm tetapi lebih kecil dari 5cm. Itu belum menyebar ke jaringan terdekat, kelenjar getah bening atau bagian tubuh lainnya.

Stadium 2B berarti kanker lebih besar dari 5cm dan belum menyebar ke jaringan terdekat, kelenjar getah bening, atau bagian tubuh lainnya.

Baca Juga: Hamil Setelah Kanker, Apa Memungkinkan?

3. Stadium 3

Kanker dubur stadium 3 dapat memiliki ukuran yang berbeda. Ini menyebar ke jaringan terdekat atau kelenjar getah bening. Itu belum menyebar ke bagian tubuh yang jauh. Kanker dubur stadium 3 dibagi menjadi 3 kelompok - 3A, 3B dan 3C.

Stadium 3A berarti kanker tidak lebih besar dari 5cm. Ini telah menyebar ke kelenjar getah bening terdekat di rektum, panggul atau selangkangan. Tapi belum menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Stadium 3B berarti kanker dalam berbagai ukuran dan tumbuh ke organ di sekitarnya, seperti kandung kemih, tabung yang membawa urin dari kandung kemih keluar dari tubuh Anda (uretra) atau vagina. Kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening atau bagian tubuh lainnya.

Kanker stadium 3C telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya tetapi tidak ke bagian tubuh lainnya. Ini juga berarti salah satu dari berikut ini yaitu kankernya lebih besar dari 5cm

kanker dalam berbagai ukuran dan telah tumbuh ke organ sekitarnya, seperti uretra, vagina atau kandung kemih.

4. Stadium 4

Kanker anus stadium 4 berarti kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti hati. Kanker dapat berukuran berapa pun dan mungkin atau mungkin belum menyebar ke kelenjar getah bening. Ini juga disebut kanker dubur lanjut.

Baca Juga: Kanker Rahim: Jenis, Gejala, dan Perawatannya

Perawatan Kanker Usus

Kemoterapi - 2
Foto: Kemoterapi - 2

Foto ilustrasi kemoterapi (Sumber: Orami Photo Stock)

Perawatan kanker dubur tergantung pada jenis kankernya dan seberapa jauh penyebarannya. Perawatan yang paling umum termasuk operasi untuk mengangkat kanker dubur stadium awal kombinasi kemoterapi.

Terapi radiasi (kemoradiasi) untuk sebagian besar kanker dubur stadium dua atau tiga; reseksi abdominoperineal (prosedur pembedahan yang dilakukan ketika kanker tidak merespon pengobatan lain) atau kemoterapi atau imunoterapi untuk mereka yang menderita kanker dubur stadium empat.

1. Pembedahan untuk Kanker Stadium Awal

Kanker stadium awal yang belum memasuki dinding anus dapat diobati dengan membuang seluruh kulit yang terkena. Bahkan beberapa tumor yang lebih kecil (berukuran di bawah satu setengah inci) yang telah tumbuh ke dalam dinding anus dapat diangkat melalui pembedahan. Tumor yang lebih kecil ini biasanya tidak memerlukan perawatan lebih lanjut dengan radiasi atau kemoterapi. Operasi ini disebut eksisi lokal.

2. Kemoterapi dan Terapi Radiasi

Kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk membunuh sel kanker. Beberapa kemoterapi dapat dilakukan melalui mulut, sementara obat lain harus diberikan melalui pembuluh darah Anda atau sebagai suntikan ke otot.

Terapi radiasi menggunakan peralatan yang memfokuskan sinar-X berenergi tinggi atau aliran partikel pada sel-sel kanker dalam tubuh.

Kemoterapi dan terapi radiasi bekerja sama untuk efektivitas yang optimal. (Pendekatan ini disebut kemoradiasi.) Rumah sakit akan menyesuaikan rencana perawatan sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.

3. Reseksi Abdominoperineal (APR)

Ada perawatan bedah yang disebut reseksi abdominoperineal (APR). APR menghilangkan sel kanker di anus, rektum, dan usus besar dengan memotong perut.APR mungkin juga mengangkat kelenjar getah bening yang telah menjadi kanker.

APR digunakan ketika kanker tidak merespons metode lain atau jika kanker kembali. Jika Anda menderita APR, kalian harus menjalani kolostomi permanen. Dalam hal ini, bagian dari usus besar Anda diambil dan bagian yang tersisa membuka ke stoma di perut. Stoma ditutupi oleh kantong sehingga tinja (kotoran) dapat keluar dari tubuh Anda.

4. Imunoterapi

Rumah sakit Moms atau Dads dapat merekomendasikan imunoterapi dengan atau tanpa kemoterapi untuk meredakan gejala pada mereka yang menderita kanker dubur stadium empat. Imunoterapi menggunakan obat-obatan untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda sendiri sehingga dapat melawan sel kanker dengan lebih efektif.

Baca Juga: Norvom, Terapi Obat Antimual Pasca Operasi dan Kemoterapi

Perbedaan Kanker Anus dan Wasir

hero wasir
Foto: hero wasir

Foto ilustrasi wasir (Sumber: Orami Photo Stock)

Beberapa orang kerap mengira mengalami kanker usus padahal wasir. Lalu apa perbedaan kanker anus dan wasir?

Kanker usus merupakan kanker kolon atau kanker usu besar. Gejala dari kanker usus besar sendiri diantaranya adalah keluarnya darah dari anus atau feses yang bercampur dengan darah, konsistensi feses dapat encer ataupun keras, menurunnya berat badan, tubuh terasa lelah, nyeri atau kram pada bagian perut, perut yang kembung, nafsu makan menurun.

Sedangkan wasir atau yang dalam bahasa medis disebut dengan hemoroid merupakan suatu pembengkakan yang berisi pembuluh darah yang membesar, yang berada di dalam atau di sekitar bokong, yaitu didalam rektum atau di dalam Anus.

Gejala - gejala yang umumnya muncul jika seseorang terkena hemoroid, yaitu pendarahan setelah buang air besar, terdapat lendir setelah buang air besar, pembengkakan, rasa nyeri, kemerahan disekitar Anus, mengalami gatal gatal disekitar Anus, muncul benjolan yang tergantung di luar Anus.

Perbedaan yang mencolok dari kanker usus dengan wasir, yaitu apabila wasir kemungkinan besar akan timbul benjolan di anus, sedangkan kanker usus besar tidak. Perbedaan yang lain adalah jika seseorang terkena kanker usus maka akan mengakibatkan sakit perut dan penurunan berat badan yang signifikan, sedang wasir tidak.

Kanker anus tidaklah sama dengan wasir. Bahkan, penyebab hingga perawatannya pun berbeda.

  • https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/anal-cancer/stages-types
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/6151-anal-cancer
  • https://www.webmd.com/cancer/what-is-anal-cancer
  • https://www.cancer.org/cancer/anal-cancer/about/what-is-anal-cancer.html
  • https://fascrs.org/patients/diseases-and-conditions/a-z/anal-cancer
  • https://www.cancer.gov/types/anal/patient/anal-treatment-pdq
  • https://www.nhs.uk/conditions/anal-cancer/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/anal-cancer/symptoms-causes/syc-20354140

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb