18 January 2023

Ini Dia Penyebab dan Pertolongan Pertama Kejang pada Bayi, Jangan Panik ya, Moms!

Cari tahu tanda dan cara mengatasi bayi kejang di sini.
Ini Dia Penyebab dan Pertolongan Pertama Kejang pada Bayi, Jangan Panik ya, Moms!

Kejang pada bayi terjadi pasa sekitar 5 persen orang Amerika. Bahkan, bayi baru lahir dan anak-anak beusia dini memiliki risiko tertinggi.

Karena itu, Moms perlu tahu langkah darurat untuk menghilangkan kejang pada bayi.

Risiko kejang pada bayi paling tinggi ada pada tahun pertama setelah lahir dan terutama dalam bulan pertama kehidupan.

Hal ini terutama terjadi pada bayi yang lahir terlalu dini. Informasi ini tentang kejang pada 3 kelompok bayi:

  • Bayi prematur atau prematur (lahir sebelum 37 minggu).
  • Bayi baru lahir (bayi cukup bulan sampai usia satu bulan).
  • Bayi (bayi berusia antara 1 bulan dan 1 tahun).

Kejang terjadi ketika sel-sel di otak memiliki aktivitas listrik abnormal, dan untuk sementara waktu mengganggu sinyal listrik normal otak.

"Kejang disebabkan oleh arus pendek di otak," kata Adam Hartman, M.D., asisten profesor Neurologi dan Pediatri di Johns Hopkins Children's Center di Baltimore.

Epilepsi adalah penyebab kejang yang paling umum. Selain itu, hal-hal seperti trauma kelahiran, gangguan otak, dan ketidakseimbangan kimiawi, dapat memicu kejang pada bayi.

Sering kali, dokter tidak dapat menentukan alasan bayi kejang yang spesifik.

Baca Juga: Perkembangan Bayi Prematur Berbeda dengan Bayi Normal?

Saat Moms membayangkan seseorang mengalami kejang, yang terbayang adalah tubuh yang seperti tersentak-sentak, bergetar dan kehilangan kesadaran sementara.

Tetapi tanda-tanda kejang pada bayi sering kali lebih halus.

"Awalnya, Anda mungkin tidak menyadari ada yang salah. Karena jenis kejang yang menyerang bayi berbeda dengan yang menyerang orang dewasa. Penting untuk mengetahui tanda-tanda ini,” jelas Adam.

Tanda kejang pada bayi harus diketahui, karena itu adalah periode kritis perkembangan otak, sehingga konsekuensinya jauh lebih parah, menurut Uchicago Medicine.

“Jika otak bayi tidak dapat memproses informasi dengan baik, maka mereka mungkin kehilangan banyak dalam hal perkembangannya, "kata Douglas Nordli, Jr., MD, kepala neurologi anak di Rumah Sakit Anak-Anak Universitas Kedokteran Medicine Chicago.

Penyebab Kejang pada Bayi

Bayi kejang
Foto: Bayi kejang (Freepik.com)

Penyebab kejang pada bayi bisa bermacam-macam, dari kondisi genetik, hingga medis. Supaya Moms lebih paham, simak penjelasannya di bawah ini, yuk.

  • Penyebab struktural, penyebab kejang pada bayi ini karena Si Kecil dilahirkan tepat waktu tetapi kekurangan oksigen ke otak. Ini disebut hipoksia perinatal dan dapat menyebabkan cedera pada otak yang disebut 'ensefalopati hipoksik-iskemik' atau lahir dengan beberapa kerusakan pada otak mereka. Ini disebut displasia otak atau disgenesis. Cerebral artinya berhubungan dengan otak. Displasia atau disgenesis berarti perkembangan yang tidak biasa.
  • Penyebab metabolik, penyebab kejang bayi ini karena memiliki kadar glukosa, kalsium atau magnesium yang rendah dalam darah.
  • Penyebab infeksi, penyebab kejang bayi ini karena mengalami infeksi seperti meningitis atau ensefalitis.
  • Penyebab genetik, Mewarisi kondisi medis, seperti kejang kekanak-kanakan yang sembuh sendiri atau memiliki kelainan.
  • Defisiensi GLUT 1 atau kelainan genetik, seperti sindrom Ohtahara.

Baca Juga: Bayi Kejang, Bagaimana Cara Mengatasinya?

Jenis Kejang pada Bayi

Bayi menangis
Foto: Bayi menangis (Freepik.com)

Terdapat beberapa jenis kejang yang bisa dialami bayi. Moms bisa mencari tahu terlebih dahulu sehingga bisa mengetahui cara menghilangkan kejang pada bayi yang tepat.

1. Kejang Karena Demam

Kejang akibat demam ditandai dengan bayi akan terlihat seperti memutar matanya, dan anggota tubuhnya terlihat kaku atau tersentak-tersentak.

Hingga 4 dari setiap 100 anak usia 6 bulan hingga 5 tahun bisa mengalaminya karena dipicu oleh demam tinggi. Biasanya, di atas 39 derajat.

2. Kejang Infantil

Kejang tipe langka ini terjadi selama tahun pertama bayi, namun biasanya saat bayi berusia 4 dan 8 bulan).

Bayi mungkin akan menekukkan badan menekuk ke depan atau melengkungkan punggungnya saat lengan dan kakinya kaku.

Kejang ini cenderung terjadi ketika seorang anak bangun atau tidur, atau setelah menyusui. Bayi dapat mengalami ratusan kejang ini dalam sehari.

3. Kejang Fokus/Fokal

Bayi akan terlihat berkeringat, muntah, pucat, dan mengalami kejang atau kekakuan pada satu kelompok otot, seperti jari, lengan, atau kaki.

Bayi juga bisa tersedak, menjerit, menangis, dan kehilangan kesadaran.

4. Kejang Absen (Petit Mal)

Bayi tampak menatap dengan tatapan kosong atau melamun. Dia mungkin berkedip cepat atau tampak sedang mengunyah.

Hal ini biasanya berlangsung kurang dari 30 detik dan dapat terjadi beberapa kali sehari.

5. Kejang Atonik (Serangan Drop)

Bayi mengalami kehilangan otot secara tiba-tiba yang membuatnya lemas dan tidak responsif.

Kepalanya mungkin akan terjatuh tiba-tiba, atau jika sedang merangkak atau berjalan, bayi mungkin terjatuh ke lantai.

Baca Juga: Kejang Pada Bayi, Apa Benar Pengaruhi Kecerdasan Otaknya?

6. Kejang Tonik

Pada kejang jenis ini, bagian tubuh bayi seperti lengan dan kaki atau seluruh tubuhnya tiba-tiba menjadi kaku.

7. Kejang Mioklonik

Sekelompok otot, biasanya di leher bayi, bahu, atau lengan atas, mulai tersentak. Kejang ini biasanya terjadi beberapa kali sehari selama beberapa hari berturut-turut.

Mendiagnosis Kejang pada Bayi Baru Lahir dan Anak

Bayi baru lahir
Foto: Bayi baru lahir (Freepik.com)

Jika bayi Moms dicurigai menderita kejang, maka penting bagi mereka untuk dirujuk ke spesialis.

Ini harus menjadi dokter yang memiliki pelatihan spesialis dalam mendiagnosis dan mengobati kejang pada bayi.

Spesialis akan menanyakan beberapa hal berikut ini.

  • Ada perubahan apapun pada perilaku bayi?
  • Semua kejang terlihat sama, dan berlangsung dalam jangka waktu yang sama?
  • Kejang terjadi saat bayi terjaga atau tertidur, atau keduanya?
  • Kejang disebabkan oleh perubahan postur tubuh bayi, atau saat mereka melakukan hal yang berbeda?
  • Kejang mengganggu, atau menghentikan, aktivitas bayi, seperti menyusu?
  • Apakah Moms dapat menghentikan kejang setelah dimulai

Moms dapat membantu spesialis dengan merekam perubahan perilaku apa pun di ponsel kita. Spesialis dapat mengatur beberapa, atau semua, tes berikut ini:

  • Tes darah dan urine. Ini untuk memeriksa kesehatan umum bayi, dan untuk mencari kondisi medis yang mungkin menyebabkan kejang. Mereka juga dapat digunakan untuk mengetahui apakah kejang bukan disebabkan oleh epilepsi, tetapi kondisi medis lain. Contohnya adalah gula darah rendah (glukosa) atau kadar kalsium rendah.
  • Elektroensefalogram (EEG).
  • Pemindaian MRI.
  • Tindakan Epilepsi memiliki lebih banyak informasi tentang mendiagnosis epilepsi.

Baca Juga: Kopi untuk Anak Kejang, Mitos Atau Fakta, Ya?

Cara Mengatasi Kejang pada Bayi

Bayi kejang
Foto: Bayi kejang (Freepik.com)

Kejang memang mengkhawatirkan. Walaupun terdengar menakutkan, American Academy of Pediatrics (AAP) mengatakan bahwa kejang pada bayi biasanya bukan keadaan darurat medis.

Ini karena sebagian besar kejang pada bayi akan berakhir dengan sendirinya dalam waktu lima menit.

Berikut adalah pertolongan pertama yang bisa dilakukan untuk menghilangkan kejang pada bayi dikutip dari Healthy Children.

  • Tetap tenang dan berikan pertolongan pertama untuk mencegah bayi cedera selama kejang.
  • Jika tidak yakin apakah bayi mengalami kejang atau tidak, maka berikan sentuhan ringan dan panggil namanya dengan keras untuk mendapatkan perhatiannya.
  • Tetap bersama anak dan jangan meninggalkankannya seorang diri.
  • Turunkan bayi ke tanah dan putar badannya ke samping. Ini akan mencegahnya tersedak jika muntah.
  • Pastikan tidak ada benda tajam atau keras di dekatnya.
  • Jangan sekali-kali mencoba menahan badan bayi saat kejang.
  • Jangan letakkan apapun di mulut anak , misalnya kain atau kaus kaki. Banyak bayi yang menggertakkan giginya saat kejang dan itu bisa membuatnya terluka atau tersedak.
  • Lihat jam. Coba hitung berapa lama kejang berlangsung.
  • Segera telepon nomer darurat jika ini adalah kejang pertama bayi, berlangsung lebih dari 5 menit, bayi mengalami kejang back-to-back dan tidak kembali normal, bayi tidak bangun setelah kejang, bayi terluka saat kejang, dan bayi kesulitan bernapas.

Ketenangan adalah kunci saat menghilangkan kejang pada bayi. Lakukan sesuai prosedur dan hubungi dokter jika ada tanda darurat.

Selain itu, ada beberapa cara untuk mengatasi kejang berulang pada Si Kecil.

Moms bisa mengikuti beberapa tips di bawah ini, saat Si Kecil kembali kejang-kejang.

Baca Juga: Apa yang Pertama Kali Harus Dilakukan Saat Balita Kejang?

1. Konsumsi Obat Anti Epilepsi

Kebanyakan orang dengan kejang menggunakan obat anti-epilepsi untuk mengontrol kejang mereka.

Dokter anak dapat berdiskusi dengan Moms apakah obat ini adalah pilihan terbaik untuk Si Kecil.

Meskipun obat ini bertujuan untuk menghilangkan kejang pada bayi, tidak menghentikan kejang saat sedang terjadi, dan tidak menyembuhkan epilepsi.

Sebagian besar anak berhenti mengalami kejang setelah mereka menggunakan obat yang sesuai untuk mereka.

Seperti semua obat lainnya, obat ini pun dapat menyebabkan efek samping bagi beberapa anak.

Beberapa efek samping hilang saat tubuh terbiasa dengan pengobatan, atau jika dosisnya disesuaikan.

Jika Moms khawatir anak menggunakan pengobatan ini, maka Moms dapat berbicara dengan dokter anak, perawat epilepsi, dokter umum, atau apoteker untuk mengetahui penanganan terhadap menghilangkan kejang pada bayi.

Mengubah atau menghentikan pengobatan anak tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter dapat menyebabkan kejang terjadi lagi atau memperburuk kejang.

Meskipun obat anti epilepsi ini berfungsi dengan baik untuk banyak anak, hal ini tidak berlaku untuk setiap anak.

Jika AED tidak membantu anak, maka dokter dapat mempertimbangkan cara lain untuk mengobati kejang yang dialami.

2. Diet Ketogenik

Diet ketogenik juga bisa menjadi cara menghilangkan kejang pada bayi.

Ini adalah bahan kimia yang dibuat dari pemecahan lemak tubuh. Otak dan jantung bekerja normal dengan keton sebagai sumber energi.

Untuk beberapa anak yang masih mengalami kejang meskipun telah mencoba obat anti epilepsi, diet ketogenik dapat membantu mengurangi jumlah atau tingkat keparahan kejang.

Diet ini adalah perawatan medis, sering kali dimulai dengan obat anti epilepsi dan diawasi oleh spesialis medis dan ahli diet terlatih. Terlalu banyak karbohidrat dapat menghentikan ketosis.

Menjalani diet ini bisa menjadi langkah untuk menghilangkan kejang pada bayi.

3. Operasi Epilepsi

Beberapa anak mungkin saja menjalani operasi epilepsi tergantung pada jenis epilepsi yang mereka alami dan di bagian otak mana kejang mereka dimulai.

Operasi epilepsi melibatkan pengangkatan sebagian otak untuk menghilangkan kejang pada bayi atau menguranginya.

Baca Juga: Kejang Otot: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi, dan Cara Mencegahnya

4. Pengobatan Herbal

Dengan meningkatnya pasar dan minat masyarakat, pengobatan herbal semakin populer dan digemari, termasuk dalam menghilangkan kejang pada bayi.

Tampaknya ada ramuan untuk setiap penyakit. Beberapa herbal yang paling umum digunakan untuk epilepsi pada anak adalah:

  • Semak terbakar
  • Hidrokotil
  • Lily lembah
  • Mistletoe
  • Mugwort
  • Bunga peony
  • Scullcap
  • Pohon surga
  • Valerian

Menurut jurnal Herbal Remedies, Dietary Supplements, and Seizures, beberapa pengobatan herbal yang digunakan ini telah menunjukkan efek antikonvulsan. Namun, tidak ada studi acak, buta, dan terkontrol untuk mendukung manfaatnya.

Keamanan, efek samping, dan interaksi tidak dipelajari dengan baik. Karena itu, penggunaan herbal sebagai cara menghilangkan kejang pada bayi sebaiknya dikonsultasikan dengan dokter dahulu.

Beberapa tumbuhan alami yang tercantum di atas sebenarnya dapat menyebabkan penyakit, bahkan kematian.

Saat ini, tidak ada cukup bukti ilmiah bahwa sebagian besar pengobatan herbal berhasil mengobati epilepsi. Sebagian besar bukti bersifat anekdot.

Food and Drug Administration (FDA) juga tidak mengatur suplemen herbal. Herbal terkadang menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan seperti sakit kepala, ruam, dan masalah pencernaan.

Meskipun beberapa tumbuhan dapat membantu epilepsi, tumbuhan lain dapat memperburuk gejala kejang.

5. Konsumsi Vitamin

Vitamin tertentu dapat membantu menghilangkan kejang pada bayi. Namun perlu diingat bahwa vitamin saja tidak berfungsi.

Mereka dapat membantu beberapa obat bekerja lebih efektif atau mengurangi dosis yang diperlukan.

Ikuti petunjuk dokter anak sebelum mengonsumsi suplemen vitamin untuk mencegah kemungkinan overdosis.

Beberapa jenis vitamin yang dimaksud seperti berikut ini.

  • Vitamin B-6

Vitamin B-6 digunakan untuk mengobati bentuk langka epilepsi yang dikenal sebagai kejang yang bergantung pada piridoksin.

Jenis epilepsi ini biasanya berkembang di dalam rahim atau segera setelah lahir.

Ini disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh untuk memetabolisme vitamin B-6 dengan benar.

Meskipun buktinya menjanjikan, lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan suplemen vitamin B-6 bermanfaat bagi orang dengan jenis epilepsi lain.

  • Magnesium

Kekurangan magnesium yang parah dapat meningkatkan risiko kejang. Penelitian dalam U.S. National Library of Medicine, menunjukkan suplementasi magnesium dapat mengurangi kejang.

Hipotesis tahun 2012 yang diterbitkan dalam jurnal mengenai Magnesium Mengurangi Gejalan Kejang dalam Epilepsi, mendukung teori ini.

  • Vitamin E

Beberapa orang dengan epilepsi mungkin juga mengalami kekurangan vitamin E. Sebuah studi menemukan bahwa vitamin E meningkatkan kemampuan antioksidan.

Penelitian ini juga menyarankan itu membantu mengurangi kejang pada orang dengan epilepsi yang gejalanya tidak terkontrol oleh obat konvensional.

Vitamin E mungkin aman dikonsumsi dengan obat-obatan tradisional untuk epilepsi dan sebagai cara menghilangkan kejang pada bayi. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian lagi.

Karena itu, konsultasikan terlebih dahulu ke dokter sebelum memberikan pada Si Kecil.

Baca Juga: Apa yang Pertama Kali Harus Dilakukan Saat Balita Kejang?

5. Vagus Nerve Stimulation (Stimulasi Saraf Vagus)

Perawatan menghilangkan kejang pada bayi ini mengirimkan gelombang kecil energi ke otak dari salah satu saraf vagus. Ini adalah sepasang saraf besar di leher.

Jika anak berusia 12 tahun atau lebih dan memiliki kejang parsial yang tidak terkontrol dengan baik dengan obat-obatan, maka VNS dapat menjadi pilihan.

VNS dilakukan dengan cara memasang baterai kecil ke dinding dada. Kabel kecil kemudian dipasang ke baterai dan ditempatkan di bawah kulit dan di sekitar salah satu saraf vagus.

Baterai kemudian diprogram untuk mengirimkan impuls energi setiap beberapa menit ke otak.

Ketika anak Moms merasa kejang akan datang, dia dapat mengaktifkan impuls dengan memegang magnet kecil di atas baterai.

Dalam banyak kasus, ini akan membantu menghentikan kejang. VNS dapat memiliki efek samping seperti suara serak, nyeri di tenggorokan, atau perubahan suara.

Itu dia Moms beberapa cara untuk menghilangkan kejang pada bayi. Moms tidak perlu panik, lakukan pertolongan pertama lebih dahulu.

  • https://www.uchicagomedicine.org/forefront/pediatrics-articles/early-detection-of-seizures-in-infants-crucial-to-brain-development
  • https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/seizures/Pages/Seizure-First-Aid-for-Children.aspx
  • https://onlinelibrary.wiley.com/doi/full/10.1046/j.1528-1157.2003.19902.x
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/3129621/

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb