Program Hamil

27 Juli 2021

Kuret, Prosedur yang Umumnya Diperlukan Setelah Keguguran

Kuret biasanya diperlukan setelah seseorang keguguran untuk membersihkan sisa jaringan di rahim
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Mungkin bagi banyak wanita, istilah kuret merupakan momok yang menakutkan. Terutama bagi para perempuan yang baru saja mengalami keguguran.

Dalam bahasa medis atau kedokteran, kuret dikenal dengan sebutan Dilation and Curettage (D&C). Dalam Bahasa Indonesia, istilah ini disebut dilasi dan kuretase.

Selain untuk keguguran, kuret biasanya diperlukan mengatasi berbagai masalah gangguan rahim pada wanita.

Sebenarnya tak ada yang perlu dikhawatirkan jika Moms harus menjalani proses kuret. Nah, berikut ini penjelasan seputar kuret, proses, efek samping, dan perawatannya.

Baca Juga : 9 Hal Yang Dapat Meningkatkan Risiko Kehamilan Ektopik

Pengertian Kuret dalam Medis

Pengertian Kuret, Apakah Membantu Memperkuat Rahim?

Foto: Orami Photo Stocks

Sebelum kita mengetahui prosesnya, ada baiknya mengenal pengertian kuretase dulu ya, Moms.

Mengutip Mayo Clinic, kuret adalah tindakan bedah dengan waktu singkat dimana serviks dilebarkan untuk mengikis dinding rahim. Apa tujuannya? 

Adapun tujuan dari tindakan kuret adalah untuk membersihkan rahim dari sisa janin.

Umumnya, kita hanya mengetahui proses ini sering dilakukan pada ibu yang mengalami keguguran.

Namun, jangan keliru, proses kuret ini tidak hanya dijalani pada ibu yang mengalami keguguran, lho.

Baca Juga: Ketahui Ragam Cara Menunda Kehamilan, Dari yang Alami Hingga Pil KB

Tindakan kuret juga bisa dilakukan untuk mendiagnosis suatu penyakit. Misalnya, pendarahan pada rahim, pendarahan usai menopause, polip rahim, ketidakseimbangan hormon, bahkan kanker rahim.

Selain itu, kuretase juga dapat mengatasi plasenta yang melekat pada rahim dan langkah lanjutan dalamm hamil anggur.

Jadi nantinya, dokter akan menentukan tindakan apa yang paling sesuai dengan kondisi setiap ibu.

Mengenal Tahapan dan Proses Kuretase

XX Proses Kuret Yang Sering Terjadi Pada Perempuan 5

Foto: Orami Photo Stocks

Mengutip John Hopkins Medicine, kuretase atau dilasi ini digunakan sebagai prosedur diagnostik atau terapeutik untuk perdarahan abnormal.

Tentunya prosesnya akan sedikit berbeda setiap kondisi wanita.

Pada proses kuret secara umum, langkah-langkahnya seperti:

1. Mengambil Sampel Jaringan

Proses kuret yang pertama adalah sampel jaringan dinding rahim akan diperiksa untuk mengetahui apakah ada sel-sel abnormal.

Ini untuk melihat penyebab terjadinya pendarahan abnormal atau gangguan pada rahim wanita.

Sebenarnya proses kuret tak memakan waktu yang lama, justru cukup singkat. Hanya butuh waktu sekitar 30 menit.

2. Anestesi atau Pembiusan

Selain itu, proses lainnya yaitu tindakan anestesi atau pembiusan, yang dilakukan tergantung pada kebutuhan.

Bisa dilakukan bius total, artinya Moms akan diberikan anestesi total sehingga tak sadar selama proses kuret.

Namun, ada juga jenis anestesi spinal atau epidural (regional). Pada bius jenis ini Moms hanya akan mati rasa dari area pinggang ke bawah.

Lainnya, dokter juga bisa memberikan anestesi lokal di mana Moms dalam kondisi sadar, hanya area sekitar leher rahim yang akan mati rasa.

Baca Juga: Cek Masa Subur Melalui 5 Jenis Lendir Serviks Berikut Ini!

3. Kuretase

Meskipun kuret tidak membutuhkan jahitan atau menimbulkan luka, dokter akan membersihkan dinding rahim dengan larutan antiseptik.

Dokter akan melakukan dua langkah utama dalam proses kuret:

  • Pelebaran pembukaan bagian bawah rahim (serviks) untuk memasukkan batang ramping (laminaria) ke dalam bukaan vagina atau menggunakan obat untuk melunakkan leher rahim agar melebar
  • Pengikisan pada jaringan dinding rahim dengan alat panjang berbentuk sendok (kuret).

Dokter juga dapat menggunakan kanula untuk menyedot isi janin yang tersisa dari rahim. Hal ini bisa menyebabkan kram. Sampel jaringan akan dibawa ke laboratorium untuk diperiksa.

Baca Juga: Berapa Lama Boleh Hamil Lagi Setelah Operasi Caesar? Simak Jawabannya

4. Menghilangkan Jaringan Abnormal

Selain itu, proses dilasi ini juga dilakukan untuk menghilangkan jaringan abnormal dalam rahim.

Juga untuk menghilangkan jaringan yang tersisa di rahim setelah keguguran atau aborsi untuk mencegah infeksi atau pendarahan hebat.

Beberapa tindakan yang dilakukan seperti:

  • Menghilangkan kehamilan mola atau hamil anggur.
  • Mengatasi pendarahan yang berlebihan setelah melahirkan dengan membersihkan plasenta yang tersisa di dalam rahim.
  • Menghilangkan polip serviks atau rahim, yang biasanya tidak bersifat kanker (jinak).

DalamCleveland Clinic dijelaskan, terkadang dalam prosedurnya dokter juga akan memasukkan perangkat tipis untuk melihat bagian dalam rahim yang disebut histeroskopi.

Persiapan Sebelum Proses Kuretase

Mengenal Persiapan Kuret, Apa Saja?

Foto: Orami Photo Stocks

Moms tentu penasaran bukan bagaimana persiapan yang perlu diperhatikan sebelum memulai ini?

Biasanya, dokter akan menjelaskan prosedurnya kepada pasien sebelum memulai proses kuretase. Moms akan diminta untuk membaca formulir penjelasan sebelum melakukan prosedur tersebut.

Selain mengetahui riwayat medis yang lengkap, dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap untuk memastikan Moms dalam keadaan sehat sebelum menjalani prosedur.

Beberapa rangkaian juga akan dijalani seperti tes darah atau tes diagnostik lainnya.

Jika prosedur memerlukan anestesi umum, spinal, atau epidural, Moms akan diminta untuk berpuasa selama 8 jam sebelum operasi kecil ini dimulai.

Bagaimana jika Moms curiga sedang hamil? Moms harus memberitahu ke dokter untuk menjalani tes kehamilan sebagai persiapan kuretase.

Baca Juga: 6 Hal yang Akan Dialami saat Hamil 18 Minggu, Bersiap ya Moms!

Pastikan Moms tidak ada alergi obat. Jika ada, beri tahu dokter apabila sensitif atau alergi terhadap obat apa pun, yodium, lateks, plester, dan agen anestesi (lokal dan umum).

Ini juga berlaku untuk Moms yang sedang memiliki riwayat gangguan pendarahan atau jika sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Perawatan Setelah Kuret

Perawatan dan Proses Kuratase.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Usai menjalani prosedur ini, seperti halnya setelah melahirkan, Moms akan mengalami sedikit rasa sakit, kram, dan perdarahan kecil, seperti bercak darah. Tentunya hal ini merupakan sesuatu yang normal terjadi.

Gunakan pembalut, bukan tampon, untuk pendarahan setelah proses ini.

Namun, jika Moms mengalami pembekuan darah yang berat atau berkepanjangan, demam, rasa nyeri yang dahsyat, keluarnya cairan berbau busuk dari vagina, segera konsultasikan dengan dokter.

Adapun proses pemulihan usai dilasi dan kuretase tergantung dari jenis prosedur dan jenis-jenis anestesi atau pembiusan yang diberikan.

Beberapa perawatan yang bisa dilakukan di rumah antara lain, seperti:

1. Menghindari Aktivitas Berat

Setelah menjalani tindakan pembersihan rahim, Moms dianjurkan untuk menghindari kegiatan yang berat atau mengangkat beban yang berat.

Perbanyak istirahat agar tubuh kembali normal seperti biasanya.

Pasca tindakan ini, tubuh Moms biasanya akan terasa sangat lemah. Jadi, dokter akan menyarankan untuk tidak melakukan kegiatan berat apapun.

Setidaknya Moms harus beristirahat total selama 5-7 hari agar luka rahim dapat segera membaik.

Umumnya kondisi rahim akan kembali normal setelah 3 bulan pasca prosedur dilasi ini.

2. Menghindari Berhubungan Intim

Berhubungan seks setelah kuretase.jpeg

Foto: Orami Photo Stocks

Selain perawatan itu juga, disarankan dalam kurun waktu tertentu, setidaknya selama 2 minggu, atau hingga perdarahan berhenti, untuk tidak melakukan hubungan seksual dengan suami.

Di sisi lain adalah hal yang normal jika periode menstruasi Moms mungkin akan terjadi lebih awal atau terlambat dari waktu biasanya.

Hal ini disebabkan karena lapisan rahim telah dikikis dan membutuhkan waktu untuk memulihkannya kembali.

Baca Juga: Berhubungan Seks di Awal Haid, Bisakah Hamil?

3. Risiko Munculnya Infeksi Pasca Prosedur

Moms, selama istirahat total di rumah, perhatikan juga gejala atau tanda-tanda terjadinya infeksi, ya.

Pasca prosedur ini sebaiknya Moms lebih memperhatikan kondisi tubuh.

Mulai dari timbul pendarahan tidak normal atau tanda-tanda apabila ada infeksi yang akan timbul.

Gejala infeksi atau komplikasi tersebut seperti demam, nyeri, atau keluar cairan dari vagina yang tak normal.

Segera ke fasilitas kesehatan terdekat jika mengalami hal ini, ya.

Perlu diketahui menurut The American College of Obstetrician and Gynecology, dalam kasus yang sangat jarang, jaringan parut (adhesi) dapat terbentuk di dalam rahim yang dikenal dengan istilah sindrom Asherman.

Hal ini dapat menyebabkan infertilitas dan perubahan aliran menstruasi. Namun tak perlu khawatir, proses pembedahan dapat mengatasi masalah ini. 

Dalam 1 hingga 2 mingu, Moms akan kontrol kembali ke dokter untuk melihat perkembangan dari proses pemulihan.

Jadi, jangan lupa untuk konsultasi setelah proses kuret dan melaporkan jika terjadi perubahan menstruasi abnormal ya, Moms!

  • https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/dilation-and-curettage/about/pac-20384910#:~:text=Female%20reproductive%20system,-The%20ovaries%2C%20fallopian&text=In%20a%20dilation%20and%20curettage,curette%20to%20remove%20uterine%20tissue.
  • https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/dilation-and-curettage-d-and-c
  • https://my.clevelandclinic.org/health/treatments/4110-dilation-and-curettage-d--c
  • https://www.acog.org/womens-health/faqs/dilation-and-curettage
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait