Kesehatan

KESEHATAN
19 Januari 2021

Pusar Berair dan Berbau Tak Sedap, Kenali 7 Penyebabnya!

Segera periksakan ke dokter
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Moms mungkin tidak terlalu memperhatikan bagian pusar. Tapi sedikit kotoran atau kotoran yang menumpuk pasti akan menarik perhatian kita. Sedikit bau dari pusar bukanlah masalah besar. Sedikit kotoran atau serat juga tidak perlu dikhawatirkan. Tetapi bagaimana jika pusar mengeluarkan bau tidak sedap dan berair?

Puluhan jenis bakteri ada di pusar kita. Banyak yang tidak berbahaya, tetapi beberapa dapat menyebabkan infeksi. Ini terutama terjadi jika kita tidak membersihkan pusar secara teratur. Bersihkan pusar saat mandi dan Moms dapat mencegah infeksi. Cukup gunakan sabun dan air dan ujung jari atau waslap.

Jika pusar Moms mengeluarkan cairan bening atau berwarna atau darah yang jelas atau berwarna, Moms mungkin mengalami infeksi bakteri, jamur, atau jamur. Kulit berkerak, bau menyengat, gatal, dan kemerahan juga merupakan tanda infeksi.

Baca Juga: Bayi Terlilit Tali Pusar, Kenali Penyebab dan Cara Mendeteksinya

Jika cairan dan kerak menempel di sekitar setelah Moms membersihkan pusar, maka harus menemui dokter. Dokter mungkin meresepkan krim atau salep antibakteri atau antijamur yang diresepkan atau dijual bebas. Itu tergantung pada jenis infeksinya. Dalam beberapa kasus, Moms mungkin memerlukan pil antibiotik.

Jangan gunakan lotion atau krim pada pusar kecuali jika dokter menyuruh Moms untuk melakukannya. Bakteri menyukai celah yang lembap.

Untuk mengetahui pusar berair lebih lanjut, cek penyebab jelasnya di bawah ini yuk, Moms.

Penyebab Pusar Berair dan Gatal

penyebab pusar berair

Foto: thehealthysteps.com

Pusar yang berair bisa disebabkan karena beberapa penyebab di bawah ini. Yuk cari tahu, Moms.

1. Infeksi Bakteri

Berdasarkan jurnal dalam PLOS ONE, pusar rata-rata adalah rumah bagi hampir 70 jenis bakteri. Jika Moms tidak membersihkan area tersebut dengan baik, bakteri ini dapat menyebabkan infeksi. Tindik di pusar juga bisa mengakibatkan munculnya infeksi.

Infeksi bakteri menyebabkan keluarnya cairan berwarna kuning atau hijau dan berbau busuk. Moms juga bisa mengalami pembengkakan, nyeri, dan keropeng di sekitar pusar.

Keringat, sabun dan substansi lain yang mengumpul di dalam rongga pusar dapat menjadi wadah bakteri untuk berkembang biak.

Keluhan penyertanya antara lain adanya cairan kuning dari pusar, nyeri dan pusar membengkak. Akumulasi nanah dari jaringan yang meradang sekitarnya dapat membuat pusar berbau busuk. Bau ini disebabkan oleh keberadaan bakteri anaerob.

2. Infeksi Jamur

Kandidiasis adalah infeksi jamur yang disebabkan oleh Candida, sejenis jamur yang biasanya tumbuh di area tubuh yang lembap dan gelap. Ini dapat terjadi di antara lipatan kulit, seperti di area selangkangan dan di bawah lengan kita. Jamur juga bisa tinggal di pusar kita, terutama jika Moms tidak menjaganya tetap bersih dan kering.

Baca Juga: Ketahui Mengenai Infeksi Jamur Saat Hamil

Kandidiasis yang berdiam di pusar Moms dapat menyebabkan ruam merah dan gatal di pusar kita dan juga bisa menyebabkan keluarnya cairan putih kental.

"Infeksi jamur pusar ditandai dengan gatal yang menyakitkan dan rasa terbakar," jelas dr. Yohana Margarita dari meetdoctor.com.

3. Diabetes

Kondisi seperti diabetes dapat membuat seseorang berisiko mengalami keluarnya cairan dari pusar pada waktu-waktu tertentu. Menurut penelitian dalam Journal of Pediatric & Adolescent Gynecology, tampaknya ada hubungan antara gula darah tinggi dan infeksi jamur kandida.

Orang dengan diabetes lebih mungkin terkena infeksi jamur. Ini karena ragi memakan gula, dan gula darah tinggi adalah ciri diabetes yang tidak diobati dengan baik. Penelitian dalam U.S. National Library of Medicine menunjukkan bahwa wanita dengan diabetes lebih rentan terhadap infeksi jamur vagina dibandingkan wanita yang tidak menderita diabetes.

Studi lain menunjukkan bahwa bentuk lain dari infeksi jamur, termasuk infeksi jamur di pusar, mungkin lebih umum terjadi pada penderita diabetes.

4. Kista Urachal

Kista adalah pertumbuhan keras atau lunak yang berisi cairan dan nanah. Kista urachal mungkin menjadi penyebab keluarnya air di pusar. Urachus adalah tabung yang menghubungkan kandung kemih janin ke tali pusar. Sementara urachus biasanya menutup sebelum bayi lahir, terkadang tidak menutup sepenuhnya.

Dalam kasus di mana tabung urachus belum menutup sepenuhnya, kista kemudian dapat terbentuk di kemudian hari. Jika kista terinfeksi, hal itu dapat menyebabkan cairan keruh atau berdarah bocor dari pusar. Gejala lain bisa menyertai keluarnya cairan, seperti sakit perut, demam, dan nyeri saat seseorang buang air kecil.

Jika kista terinfeksi dan bocor, cairan kental berwarna putih ke kuning akan sering keluar darinya. Kotoran akan berbau busuk, dan kista itu sendiri bisa membengkak, merah, dan nyeri.

Penanganannya tergantung dari penyebabnya, oleh karena itu disarankan Moms melakukan konsultasi dengan dokter kembali agar dapat dilakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh dan diketahui penyebabnya.

Jika diakibatkan jamur akan diberikan obat anti jamur, jika penyebabnya adalah bakteri akan diberikan salep antibiotik dan bilasan air hangat sebelum diberikan salep. Untuk penanganan patent urachus diperlukan penanganan operasi.

Baca Juga: 4 Penyebab Kista yang Wajib Wanita Ketahui

5. Operasi

Jika baru saja menjalani operasi perut, seperti perbaikan hernia, kita mungkin melihat nanah mengalir dari pusar kita. Ini bisa menjadi tanda infeksi yang perlu diobati.

Siapa pun yang baru saja menjalani operasi perut dan menyadari ada nanah atau cairan yang mengalir dari pusar mereka harus menghubungi dokter mereka. Keputihan semacam ini mungkin merupakan tanda infeksi internal yang membutuhkan perawatan segera.

6. Kista Sebasea

Kista sebasea adalah benjolan yang dapat terbentuk di pusar, serta di bagian lain tubuh kita. Ini terbentuk dari kelenjar pelepas minyak di kulit Moms yang disebut kelenjar sebaceous.

Mungkin ada jerawat komedo di tengah kista. Jika kista terinfeksi, cairan yang kental, kuning, dan berbau busuk akan keluar dari kista. Kista juga bisa menjadi merah dan bengkak.

Jika Moms memiliki kista sebasea, dokter dapat mengeluarkannya, mengangkatnya, dan menawarkan obat untuk membersihkan infeksi dari tubuh kita jika perlu. Kompres hangat juga bisa terasa nyaman di sini.

7. Kista Epidermoid yang Terinfeksi

Kista epidermoid adalah benjolan non-kanker yang dapat muncul di mana saja di kulit kita, termasuk pusar.

Kista epidermoid biasanya terbentuk ketika sel-sel kulit yang seharusnya Moms lepaskan menjadi melekat, menggali ke dalam kulit kita dan malah tumbuh. Ini bisa terjadi jika kulit Moms sangat teriritasi atau terluka.

"Kita dapat memiliki kista epidermoid di tubuh tanpa masalah selama bertahun-tahun" kata Gary Goldenberg, asisten profesor klinis dermatologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai Hospital. Tapi terkadang kista ini bisa pecah dan terinfeksi.

Baca Juga: Mandi Air Hangat Bisa Merusak Kulit, Mitos atau Fakta?

Jika Anda memiliki kista epidermoid yang terinfeksi yang bersembunyi di pusar, mungkin akan terlihat merah, terasa nyeri, dan mungkin mengeluarkan cairan berwarna kuning atau hijau.

Pastikan untuk: Jangan memecahkan kista tersebut. Mengacaukan kista sendiri dapat menyebabkan jaringan parut dan infeksi lebih lanjut. Sebaliknya, temui dokter kulit Moms. Mereka mungkin ingin mengeringkan atau mengangkat kista dan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi jika perlu.

Sementara itu, Moms juga bisa mencoba mengompres kista dengan kompres hangat untuk membantu mengatasi ketidaknyamanan.

Itu dia Moms beberapa penyebab pusar kita mengeluarkan air dan terasa gatal. Jika Moms mengalaminya, segera hubungi dokter ya!

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait