Rupa-rupa

7 Januari 2022

Upacara Sekaten, Tradisi Sambut Hari Kelahiran Nabi Muhammad SAW

Dilakukan setiap tahun dengan penuh kesucian
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Terkadang, adat budaya kepercayaan tertentu masih ada kaitannya dengan hal keagamaan. Salah satunya adalah upacara sekaten.

Ini adalah sebuah ritual tahunan yang dilakukan oleh masyarakat asli di Jogja.

Tak lain, untuk menyambut kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Bagaimana asal muasal dan proses tradisi ini dilakukan hingga saat ini? Yuk, tengok penjelasannya bersama di bawah ini!

Asal Usul Upacara Sekaten

Upacara Sekaten Jogja.jpg

Foto: en.wikipedia.org

Diserap dari bahasa Arab, yakni syahdatain, ini merupakan ritual keagamaan yang dilakukan dengan rutin.

Upacara sekaten dikenal oleh masyarakat sebagai upacara tradisional Jawa.

Upacara ini dilakukan penuh selama seminggu, yang diisi dengan berbagai aktivitas, berupa:

  • Festival kebudayaan
  • Pementasan alat musik gamelan
  • Kemeriahan pasar malam
  • Tarian tradisional Jawa

Tradisi dalam penyambutan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW ini dilakukan selama 7 hari.

Biasanya, dilangsungkan sejak tanggal 5 Mulud (Rabiulawal) sore hari sampai dengan tanggal 11 Mulud (Rabiulawal) tengah malam.

Ini adalah tradisi Islam yang telah dilakukan pada awal Kesultanan Demak.

Selain itu, asal usul tradisi ini juga diberlakukan sejak era Sunan Kalijaga di masa lampau.

Melansir Grinnel College, awal mulanya Sunan Kalijaga mengidekan untuk melakukan pementasan gamelan di halaman masjid.

Hal ini dibantu oleh para sultan yang menjabat pada masa itu.

Sejak saat itu, pementasan musik dengan gamelan dilakukan untuk perayaan Maulid Nabi atau dikenal dengan sekaten.

Adapun, ini juga campur tangan dari budaya Hindu, Jawa, dan umat Muslim.

Alasan khusus diberlakukan ritual keagamaan ini adalah untuk mengenalkan agama Islam ke masyarakat umum.

Baca Juga: 4 Mitos Ari-ari Bayi yang Menjadi Tradisi Usai Melahirkan di Indonesia

Tujuan Upacara Sekaten

asal-usul-upacara-sekaten.jpg

Foto: pariwisataindonesia.co.id

Perayaan biasanya berlangsung di alun-alun utara Yogyakarta. Secara bersamaan, ini juga dirayakan di alun-alun utara Surakarta.

Ini menjadi lokasi yang cukup sering dikunjungi sebagai tempat wisata di Jogjakarta.

Upacara ini awalnya dipopulerkan oleh Sultan Hamengkubuwano I, yakni pendiri Kesultanan Yogyakarta.

Tujuan perayaan upacara sekaten adalah untuk menyebarkan dan berdakwah agama Islam.

Arti dari sekaten ini adalah perasan senang dan tanda syukur atas kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Tentunya, penyambutan ini dilakukan dengan suasana meriah dan penuh sukacita.

Penyerapan kata Arab syahdatain ini juga memiliki arti tersendiri.

Sejumlah orang mempercayai bahwa ini artinya adalah kalimat syahadat. Kalimat ini yang diucapkan seseorang ketika ingin memeluk agama Islam.

Baca Juga: Mengenal Ayurveda, Pengobatan Tradisional India untuk Tubuh dan Pikiran yang Sehat

Prosesi Upacara Sekaten

Upacara Sekaten Prosesi.jpg

Foto: yogya-backpacker.com

Upacar sekaten melalui prosesi yang cukup panjang, yakni mulai dari persiapan hingga hari besar perayaan.

Berikut sejumlah rangkaian proses dari tradisi penyambutan Hari Kelahiran Nabi Muhammad SAW:

1. Persiapan Peralatan Budaya

Persiapan dari upacara sekaten ini dinilai cukup rumit.

Untuk persiapan dalam bentuk fisik, diperlukan menyiapkan berbagai benda-benda dan peralatan kebudayaan.

Salah satu alat musik utama yang dilakukan yakni gamelan, terutama milik Kanjeng Kyai Sekati.

Ini dilengkapi dengan pengumpulan lagu-lagu untuk mengiringi pementasan gamelan nanti.

Konon, lagu-lagu yang dipakai tersebut merupakan ciptaan Walisanga pada jaman Kerajaan Demak.

Tak sampai di situ, adapun berbagai alat budaya lainnya yang diperlukan, yakni:

  • Uang logam untuk upacara udhik-udhik
  • Naskah riwayat Mulud Nabi Muhammad SAW
  • Bunga kanthil
  • Busana seragam untuk para pementas musik

Nantinya, naskah tersebut akan dibacakan oleh Kyai Pengulu pada tanggal 11 Rabiulawal malam.

2. Persiapan Mental

Gamelan Sekaten.jpg

Foto: commons.wikimedia.org

Tak kalah penting adalah persiapan mental menjelang proses upacar sekaten.

Persiapan non fisik ini para abdi dalem (pelaksana Keraton) yang akan terlibat untuk mempersiapkan diri, terutama mental.

Karena, ritual kebudayaan ini dinilai cukup sakral dan perlu dilakukan dengan hikmat.

Nantinya, para abdi dalem yang bertugas, perlu menyucikan diri dengan berpuasa dan siram jamas (mandi keramas).

Gamelan pusaka adalah benda pusaka Keraton yang nantinya akan dimainkan ketika pementasan berlangsung.

Baca Juga: 7+ Rekomendasi Tempat Wisata Malam di Bandung, Cocok Didatangin Bersama Keluarga atau Pasangan!

3. Pementasan Gamelan Pusaka

Melansir jogjasiana.net, prosesi selanjutnya dalam upacara sekaten adalah gamelan mulai dibunyikan.

Gamelan sekaten akan dibunyikan di dalam Keraton, tepatnya di Bangsal Ponconiti yang berada di halaman Kemandhungan atau Keben.

Pada waktu tertentu, nantinya gamelan milik Kanjeng Kyai Guntur Madu dan Kanjeng Kyai Nagawilaga dikeluarkan dari tempat persemayamannya.

Pementasan alat musik gamelan ini dilakukan cukup sakral dan diikuti tradisi budaya lainnya.

4. Pembacaan Naskah Suci

Sekaten di Jogja.jpg

Foto: aksarasa.com

Menuju ke puncak acara, yakni malam ketujuh, tepatnya tanggal 11 Rabiulawal malam.

Di Masjid Besar Yogyakarta, diselenggarakan pembacaan riwayat Nabi Muhammad SAW.

Ini juga berlangsung penyebaran udhik-udhik oleh para sultan. Udhik-udhik adalah tradisi menebarkan atau melemparkan uang logam.

Tujuannya untuk membagikan kepada tamu yang hadir dalam acara besar di masyarakat Jawa.

Pada saat pembacaan Mulud Nabi Muhammad SAW, dilanjutkan dengan persembahan bunga kanthil dari Kyai Pengulu.

Baca Juga: 10+ Jenis Pakaian Adat Aceh, Penuh dengan Filosofis

5. Kondur Gongso

Penutupan acara dari upacara sekaten dikenal dengan kondur gongso.

Kondur gonso adalah prosesi gamelan pusaka dikembalikan lagi ke Keraton.

Ini dilakukan pada tanggal 11 Rabiulawal, tepatnya pukul 24.00 WIB, setelah sultan meninggalkan Masjid Besar.

Sesampainya di Keraton, gamelan akan disemayamkan di tempatnya semula.

Dengan disimpannya gamelan pusaka Kanjeng Kyai Sekati di Keraton, ini menandakan bahwa upacara sekaten telah selesai.

Moms bisa melihat rangkaian upacara sekaten ini di Jogja setiap tahunnya, lho.

  • https://vetter.sites.grinnell.edu/gamelan/on-the-origins-of-sekaten/
  • http://www.jogjasiana.net/index.php/site/adat_tradisi/custom_tradition-2
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait