Kesehatan

23 Juli 2021

Yuk, Ketahui Lebih Dalam tentang Urutan Saluran Reproduksi Pria

Ketahui juga fungsi-fungsi saluran reproduksi pria
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Riskita
Disunting oleh Amelia Puteri

Apakah Moms dan Dads sudah tahu mengenai urutan saluran reproduksi pria yang benar? Jika belum, simak penjelasannya berikut.

Selama ini, beberapa orang menganggap bahwa organ reproduksi pria terdiri dari penis, skrotum, testis, dan bagian organ lain yang dapat dilihat oleh mata.

Padahal sebenarnya, organ reproduksi pria lebih dari itu, lho. Selain itu, masing-masing urutan saluran reproduksi pria juga memiliki fungsi tertentu.

Sistem Reproduksi Pria

sistem reproduksi pria

Foto: Orami Photo Stock

Sebelum membahas urutan saluran reproduksi pria, Dads perlu mengetahui sistem reproduksi pria.

Sistem reproduksi pria mencakup sekelompok organ yang membentuk sistem reproduksi dan kemih pria. Organ-organ ini melakukan pekerjaan sebagai berikut:

  • Memproduksi, memelihara dan mengangkut sperma (sel reproduksi pria) dan air mani (cairan pelindung di sekitar sperma).
  • Mengeluarkan sperma ke dalam saluran reproduksi wanita.
  • Memproduksi dan mengeluarkan hormon seks pria.

Sistem reproduksi pria terdiri dari bagian internal (di dalam tubuh) dan eksternal (di luar tubuh).

Secara bersamaan, organ-organ ini membantu Dads dalam buang air kecil (membersihkan tubuh dari bahan limbah cair), melakukan hubungan seksual, dan membuahi wanita untuk memiliki keturunan.

Baca Juga: Mengenal Oligospermia, Kondisi Pria dengan Jumlah Sperma Sedikit

Urutan Saluran Reproduksi Pria

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, urutan saluran reproduksi pria terdiri dari bagian internal (di dalam tubuh) dan eksternal (di luar tubuh).

Struktur Reproduksi Pria Internal

Epididimis

Foto: Orami Photo Stock

Pria memiliki beberapa organ dalam yang memainkan peran besar dalam sistem reproduksi pria. Urutan saluran reproduksi pria internal tersebut antara lain:

  • Epididimis

Epididimis adalah tabung panjang melingkar yang terletak di bagian belakang setiap testis. Bagian ini dapat membawa dan menyimpan sel sperma yang dibuat di testis.

Ini juga merupakan tugas epididimis untuk membawa sperma menjadi matang. Untuk diketahui, sperma yang muncul dari testis belum matang dan tidak mampu melakukan pembuahan.

Selama gairah seksual, kontraksi memaksa sperma untuk masuk ke dalam vas deferens.

  • Vas Deferens

Urutan saluran reproduksi pria selanjutnya adalah vas deferens. Ini merupakan tabung panjang berotot yang berjalan dari epididimis ke rongga panggul, tepat di belakang kandung kemih.

Vas deferens mengangkut sperma matang ke uretra, tabung yang membawa urin atau sperma ke luar tubuh, sebagai persiapan untuk ejakulasi.

Baca Juga: Benarkah Obat Kuat Alami Telur Bebek Bisa Atasi Disfungsi Seksual pada Pria?

  • Duktus Ejakulasi

Organ reproduksi pria internal ini dibentuk oleh fusi vas deferens dan vesikula seminalis. Sementara itu, The Journal of Uranology menunjukkan bahwa secara histologis, duktus ejakulatorius merupakan kelanjutan dari vesikula seminalis.

Namun, dinding otot tebal vesikula seminalis tidak ada di dalam saluran ejakulasi. Duktus ejakulatorius ini bermuara ke dalam uretra.

  • Uretra

Urutan saluran reproduksi pria selanjutnya adalah uretra. ini merupakan tabung yang membawa urin dari kandung kemih ke luar tubuh. Pada pria, ia memiliki fungsi tambahan untuk ejakulasi air mani saat pria mencapai orgasme.

Ketika penis ereksi saat berhubungan seks, aliran urin diblokir dari uretra sehingga hanya air mani yang bisa diejakulasi saat orgasme.

  • Vesikula Seminalis

Vesikula seminalis adalah kantong seperti kantung yang menempel pada vas deferens di dekat pangkal kandung kemih.

Vesikula seminalis menghasilkan cairan kaya gula (fruktosa) yang menyediakan sperma dengan sumber energi untuk membantu mereka bergerak.

Cairan vesikula seminalis membuat sebagian besar volume cairan ejakulasi pria.

  • Kelenjar Prostat

Kelenjar prostat adalah struktur seukuran kenari yang terletak di bawah kandung kemih di depan rektum.

Kelenjar prostat memberikan kontribusi cairan tambahan untuk ejakulasi. Cairan prostat juga membantu menyehatkan sperma.

Uretra, yang membawa ejakulasi untuk dikeluarkan saat orgasme, mengalir melalui pusat kelenjar prostat.

  • Kelenjar Bulbourethral

Kelenjar bulbourethral juga disebut kelenjar Cowper, ini adalah struktur seukuran kacang yang terletak di sisi uretra tepat di bawah kelenjar prostat.

Kelenjar ini menghasilkan saluran yang jernih, cairan ipery yang bermuara langsung ke uretra. Cairan ini berfungsi untuk melumasi uretra dan menetralkan keasaman yang mungkin ada karena sisa tetesan urin di uretra.

Baca Juga: Mengenal Oligospermia, Kondisi Pria dengan Jumlah Sperma Sedikit

Struktur Reproduksi Pria Eksternal

penis

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Cleveland Clinic, sebagian besar sistem reproduksi pria terletak di luar rongga perut atau panggul. Bagian luar dari sistem reproduksi pria termasuk penis, skrotum dan testis.

Lalu, seperti apa urutan saluran reproduksi pria eksternal? Berikut urutan saluran reproduksi pria bagian luar tubuh:

  • Penis

Penis adalah alat kelamin pria untuk melakukan hubungan seksual. Penis memiliki tiga bagian, yakni:

  1. Akar: bagian penis yang menempel pada dinding perut.
  2. Tubuh atau batang: berbentuk seperti tabung atau silinder, tubuh penis terdiri dari tiga ruang internal. Di dalam kamar-kamar ini ada jaringan ereksi khusus seperti spons yang berisi ribuan ruang besar yang dipenuhi darah saat pria terangsang secara seksual. Saat penis terisi darah, penis menjadi kaku dan tegak, yang memungkinkan penetrasi saat berhubungan seks. Kulit penis longgar dan elastis, memungkinkan perubahan ukuran penis selama ereksi.
  3. Kelenjar atau kepala penis: ujung penis yang berbentuk kerucut. Kelenjar, yang juga disebut kepala penis, ditutupi dengan lapisan kulit longgar yang disebut kulup.

Kulit ini kadang-kadang dihilangkan dalam prosedur yang disebut sunat.

Pembukaan uretra, yaitu tabung yang mengangkut air mani dan urin keluar dari tubuh terletak di ujung kepala penis. Penis juga mengandung banyak ujung saraf yang sensitif.

Air mani, yang mengandung sperma, dikeluarkan (ejakulasi) melalui ujung penis ketika seorang pria mencapai klimaks seksual (orgasme). Saat penis ereksi, aliran urin diblokir dari uretra sehingga hanya air mani yang bisa diejakulasi saat orgasme.

  • Skrotum

Skrotum adalah kantung kulit seperti kantong longgar yang menggantung di belakang penis yang memiliki banyak saraf dan pembuluh darah.

Menjadi urutan saluran reproduksi pria setelah penis, skrotum melindungi testis pada pria, serta menyediakan semacam sistem kontrol iklim.

Untuk perkembangan sperma yang normal, testis harus berada pada suhu yang sedikit lebih dingin dari suhu tubuh.

Otot-otot khusus di dinding skrotum memungkinkannya berkontraksi (mengencangkan) dan rileks, menggerakkan testis lebih dekat ke tubuh untuk kehangatan dan perlindungan atau lebih jauh dari tubuh untuk mendinginkan suhu.

Baca Juga: 5 Jenis Pemeriksaan Kesehatan Berkala yang Dianjurkan untuk Pria dan Wanita, Wajib Tahu!

  • Testis

Testis adalah organ oval seukuran buah zaitun yang sangat besar yang terletak di skrotum, diikat di kedua ujungnya oleh struktur yang disebut korda spermatika.

Kebanyakan pria memiliki dua testis. Testis bertanggung jawab untuk membuat testosteron, hormon seks pria utama, dan untuk memproduksi sperma.

Di dalam testis terdapat massa melingkar dari tabung yang disebut tubulus seminiferus. Tubulus ini bertanggung jawab untuk memproduksi sel sperma melalui proses yang disebut spermatogenesis.

Baca Juga: 11+ Manfaat Buah Mahoni untuk Kesehatan, Salah Satunya untuk Kejantanan Pria!

Fungsi Sistem Reproduksi Pria

fungsi sistem reproduksi pria

Foto: Orami Photo Stock

Setelah mengetahui urutan saluran reproduksi pria, Dads juga perlu memahami fungsi dari sistem reproduksi yang dimiliki.

Melansir Web MD, seluruh sistem reproduksi pria bergantung pada hormon, yang merupakan bahan kimia yang mengatur aktivitas berbagai jenis sel atau organ.

Hormon utama yang terlibat dalam sistem reproduksi pria adalah hormon perangsang folikel, hormon luteinizing, dan testosteron.

Hormon perangsang folikel diperlukan untuk produksi sperma (spermatogenesis), dan hormon luteinizing merangsang produksi testosteron, yang juga diperlukan untuk membuat sperma.

Sementara itu, testosteron bertanggung jawab untuk pengembangan karakteristik pria, termasuk massa dan kekuatan otot, distribusi lemak, massa tulang, pertumbuhan rambut wajah, dan perubahan suara.

Menurut Michael Ingber, MD, seorang dokter di bidang urologi dan kedokteran panggul wanita dan bedah rekonstruktif di Atlantic Health System di Morristown, New Jersey, dan rekan dari International Society for the Study of Women's Kesehatan Seksual, testosteron adalah faktor utama yang mendorong hasrat seksual pada pria.

Itulah urutan saluran reproduksi pria dan fungsinya yang perlu Dads ketahui. Semoga informasinya bermanfaat dan Dads bisa lebih mengenal tubuh sendiri.

  • https://my.clevelandclinic.org/health/articles/9117-male-reproductive-system
  • https://www.webmd.com/sex-relationships/guide/male-reproductive-system
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0022534701661500
  • https://www.everydayhealth.com/sexual-health/the-male-orgasm.aspx
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait