Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
21 November 2022

Cara Membunuh Kutu Scabies dan Telurnya secara Medis dan Alami, Wajib Tahu Moms!

Pastikan Moms tetap berkonsultasi dengan dokter
Cara Membunuh Kutu Scabies dan Telurnya secara Medis dan Alami, Wajib Tahu Moms!

Scabies adalah masalah kulit akibat tungau atau kutu Sarcoptes scabiei. Bagaimana cara membunuh kutu scabies dan telurnya?

Sebagai informasi, kutu scabies merupakan jenis kutu-kutu kecil yang tidak bisa terlihat dengan mata telanjang, seperti salah satunya tungau.

Meski tidak terasa sakit, umumnya gigitan kutu ini bisa menyebabkan terjadinya iritasi di kulit manusia, lho Moms.

Untungnya, ada beberapa pengobatan yang bisa dicoba, mulai dari pengobatan medis hingga yang alami.

Mau tahu lebih lanjut? Yuk simak, Moms!

Baca juga: Kenali Phlegmon, Peradangan Jaringan Lunak di Bawah Kulit Akibat Infeksi

Cara Membunuh Kutu Scabies dan Telurnya secara Medis

Mengobati Scabies (Orami Photo Stock)

Foto: Mengobati Scabies (Orami Photo Stock) (Orami Photo Stock)

Jika tidak diobati, kutu scabies dapat hidup di kulit selama berbulan-bulan.

Mereka akan berkembang biak di permukaan kulit dan kemudian menggali ke dalamnya untuk bertelur.

Hal ini menyebabkan gatal dan ruam merah terbentuk di kulit.

Cara membunuh kutu scabies dan telurnya dapat dilakukan dengan obat-obatan yang diresepkan dokter.

Dokter biasanya akan meminta untuk mengoleskan obat ke seluruh tubuh dan membiarkan obat menyala setidaknya selama delapan hingga 10 jam.

Beberapa perawatan memerlukan aplikasi kedua dan sebaiknya diulang jika liang baru dan ruam muncul.

Karena scabies menyebar dengan sangat mudah, dokter juga akan merekomendasikan pengobatan untuk semua anggota keluarga di rumah.

Bahkan, jika mereka tidak menunjukkan tanda-tanda kutu scabies.

Obat-obatan yang biasa diresepkan dokter untuk scabies meliputi berikut ini.

1. Krim Permetrin

Permetrin adalah krim topikal yang mengandung bahan kimia yang dapat membunuh tungau scabies dan telurnya.

Umumnya, krim ini dianggap aman untuk orang dewasa, ibu hamil, dan anak-anak berusia 2 bulan ke atas.

2. Ivermectin

Dokter biasanya meresepkan obat oral ini untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Selain itu juga untuk orang yang memiliki scabies berkrusta, atau untuk orang yang tidak sembuh dengan resep losion dan krim.

Ivermectin tidak dianjurkan untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui maupun anak-anak dengan berat kurang dari 33 pon (15 kilogram).

3. Crotamiton

Obat ini tersedia dalam bentuk krim atau losion. Biasanya digunakan sekali sehari selama dua hari.

Keamanan obat ini belum ditetapkan pada anak-anak, orang dewasa 65 tahun ke atas, atau wanita yang sedang hamil atau menyusui.

Meskipun obat-obatan ini dapat membunuh tungau dengan cepat, rasa gatal mungkin masih ada selama beberapa minggu.

Dokter mungkin meresepkan obat topikal lainnya, untuk orang yang tidak merespons atau tidak dapat menggunakan obat ini.

Baca juga: Mengenal Keratosis Pilaris, Penyakit Kulit Ayam yang Jarang Disadari

Itulah pilihan obat-obatan medis yang bisa digunakan sebagai cara membunuh kutu scabies dan telurnya.

Saat memulai pengobatan, penting untuk melakukan pembersihan secara menyeluruh di rumah.

Termasuk menyedot semua debu, mencuci barang-barang di air panas, mengganti semua seprai dan sarung bantal, dan lain-lain.

Penderita scabies biasanya dapat kembali beraktivitas seperti biasa setelah perawatan.

Namun, gatal dapat berlanjut selama beberapa minggu setelah perawatan, meskipun semua tungau dan telurnya telah dihilangkan.

Hal ini karena kulit masih mengalami reaksi alergi.

Jika gatal berlanjut lebih dari dua hingga empat minggu setelah perawatan, atau bila kutu scabies kembali ada, segera hubungi dokter.

Orang dengan scabies berkrusta sering membutuhkan perawatan berulang.

Skabies berkrusta adalah bentuk parah dari scabies.

Kondisi ini disebabkan oleh sistem imun yang melemah sehingga terjadi pertumbuhan kutu yang tidak terkontrol.

Pengobatan Alami Kutu Scabies

Gejala Scabies (Orami Photo Stock)

Foto: Gejala Scabies (Orami Photo Stock)

Selain dengan obat-obatan medis, ada juga perawatan alami sebagai cara membunuh kutu scabies dan telurnya, ini merupakan beberapa langkah membunuh tungau di kulit yang bisa Moms lakukan.

1. Tea Tree Oil

Tea tree oil atau minyak pohon teh adalah minyak esensial yang terkenal.

Dalam beberapa studi, minyak ini telah menunjukkan beberapa bukti sebagai obat alami yang efektif dalam pengobatan scabies.

Salah satunya dalam penelitian pada 2016 yang diterbitkan di American Journal of Tropical Medicine and Hygiene.

Namun, penelitian lebih lanjut mengenai hal ini masih diperlukan.

2. Lidah Buaya

Lidah buaya terkenal karena efeknya yang menenangkan pada kulit yang terbakar sinar matahari dan penyakit kulit lainnya.

Tanaman ini juga dianggap aman untuk digunakan dan jarang ada efek samping yang dilaporkan.

Studi di jurnal Phytotherapy Research menunjukkan bahwa lidah buaya efektif dalam mengobati scabies.

Gel lidah buaya bahkan dinilai sama efektifnya dengan obat resep yang disebut benzil benzoat.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguji efek lidah buaya dalam pengobatan scabies.

3. Minyak Neem

Minyak neem dapat ditemukan dalam krim dan salep yang tersedia online. Minyak ini memiliki sifat analgesik, antibakteri, dan antiinflamasi.

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa minyak ini efektif dalam mengobati scabies karena membunuh tungau.

Studi di jurnal Parasitology Research menguji efek minyak neem pada anjing.

Sebagian besar anjing sembuh dari scabies dalam waktu 2 minggu secara konsisten menggunakan sampo yang mengandung minyak neem.

Anjing-anjing yang tidak sepenuhnya pulih melihat peningkatan besar dalam jumlah total kutu scabies yang tersisa di kulit mereka.

Studi tambahan pada manusia diperlukan untuk menguji efektivitas minyak ini sebagai pengobatan scabies pada manusia.

Baca juga: 6 Penyebab Bentol Berair pada Kulit Bayi dan Cara Mengatasinya, Catat!

4. Minyak Cengkeh

Bahan alami lainnya yang juga berpotensi menjadi pengobatan untuk scabies adalah minyak cengkeh.

Studi di jurnal PLoS One menunjukkan bahwa minyak cengkeh efektif mengobati penyakit scabies pada kelompok kelinci dan babi.

Minyak lain yang diuji tidak seefektif minyak cengkeh.

5. Membersihkan Area Rumah

Tungau kudis dapat bertahan hingga empat hari ketika tidak berada di inang manusia, jadi penting untuk merawat dan menjaga kebersihan rumah.

Langkah yang bisa Moms lakukan adalah mencuci semua seprai, pakaian, dan handuk dengan air panas (122°F atau 50°C).

Kemudianl keringkan dalam pengering panas.

Barang-barang yang tidak dapat dicuci harus disegel dalam kantong plastik setidaknya selama lima hari.

Jika banyak orang tinggal di rumah di mana infeksi ditemukan, setiap orang harus menjalani rutinitas pembersihan yang sama.

Kemudian, vakum setidaknya dua kali seminggu dengan penyedot debu yang dilengkapi filter HEPA. Lalu, gunakan kain mikrofiber basah untuk membersihkan debu.

6. Gunakan Air Purifier

Langkah selanjutnya yang bisa Moms lakukan untuk membunuh dan mengatasi tungau adalah dengan menggunakan air purifier.

Jika alergi memburuk di kamar tidur, pasang pembersih udara elektronik portabel untuk menghilangkan kotoran mikroskopis dan tungau debu yang terbawa ke udara saat menepuk bantal di tempat tidur.

Baca Juga: 9 Tips Mengatasi Gigitan Kutu Kasur, Catat!

Jenis Kutu yang Menyerang Kulit Manusia

Kutu Kasur (Orami Photo Stocks)

Foto: Kutu Kasur (Orami Photo Stocks) (Istockphoto.com)

Tak hanya terdiri dari satu jenis kutu, kutu kulit yang menyerang manusia terdiri dari berbagai jenis.

Berikut ini beberapa jenis kutu yang dapat menyerang manusia

1. Kutu Kasur

Jenis kutu pertama yang dapat menyerang kulit manusia adalah kutu kasur.

Kutu kasur atau kutu busuk (Cimex lectularius) merupakan parasit yang menyukai darah manusia dan ia biasanya ditemukan bersarang di sekitar tempat tidur.

Gigitannya relatif tak berbahaya, tapi kadang bisa menyebabkan reaksi alergi yang perlu penanganan medis.

2. Kutu Rambut

Jenis kutu yang menyerang kulit manusia selanjutnya adalah kutu rambut. Namun, sesuai dengan namanya, kutu ini berada di rambut dan menyerang kulit kepala manusia.

Kutu rambut atau Pediculus humanus capitis adalah serangga parasit yang senang menghisap darah termasuk salah satunya manusia.

Kutu jenis ini tinggal di rambut kepala dan akan menggigit kulit ketika ingin makan sehingga sering menimbulkan rasa gatal

3. Tungau

Jenis kutu yang dapat menyerang kulit manusia terakhir adalah tungau atau Sarcoptes scabiei.

Tungau jenis ini adalah sekelompok kutu kecil yang tak kasat mata dan dapat menyebabkan scabies.

Ukurannya yang sangat kecil membuat tungau kerap tak terlihat dan menyebabkan beberapa iritasi di kulit.

Tungau kudis dapat hidup di mana saja di tubuh, tetapi beberapa tempat favorit mereka meliputi:

  • Di antara jari-jari
  • Lipatan pergelangan tangan, siku, atau lutut
  • Di sekitar pinggang dan pusar
  • Di payudara atau alat kelamin
  • Kepala, leher, wajah, telapak tangan, dan telapak kaki pada anak-anak yang masih sangat kecil

Baca Juga: Mengenal Penyakit Lyme, Ruam Akibat Gigitan Kutu

Itulah pembahasan mengenai cara membunuh kutu scabies dan telurnya, dari obat-obatan medis hingga bahan alami.

Semoga bermanfaat!

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4751955/
  • https://doi.org/10.1002/ptr.2614
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/18769941/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2920318/
  • https://www.healthline.com/health/scabies
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/321335
  • https://www.everydayhealth.com/scabies/treatment-prevention/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/scabies/diagnosis-treatment/drc-20377383
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/scabies/diagnosis-treatment/drc-20377383