Newborn

NEWBORN
7 Januari 2021

3+ Cara Menjemur Bayi yang Benar untuk Mengindari Iritasi Kulit, Catat!

Jangan lupa ukur UV index ya Moms!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms yang punya bayi baru lahir mungkin masih bingung cara menjemur bayi yang benar. Agar tidak salah hingga menimbulkan iritasi kulit, yuk simak cara menjemur bayi yang benar di bawah ini.

Bayi sering berjemur di pagi hari. Kegiatan ini memang bisa membuat tubuhnya lebih sehat. Tidak hanya memberikan kehangatan, berjemur pagi bayi juga dapat mengencerkan dahak, mengurangi penyakit kuning akibat bilirubin yang tinggi, serta mengaktifkan pembentukan vitamin D di dalam tubuh.

Sebagai informasi, vitamin D dapat mencegah gangguan tulang dengan membantu penyerapan kalsium.

Meski memiliki banyak manfaat, menjemur bayi tetap harus dilakukan dengan hati-hati. Kulit sensitif bayi baru lahir perlu dilindungi dari efek berbahaya matahari, termasuk panas dan kelembapan.

Baca Juga: 4 Cara Melindungi Kulit dari Sinar Matahari Ketika Hamil

Paparan sinar matahari yang berlebihan pada Si Kecil dapat meningkatkan risiko kanker kulit di kemudian hari. Inilah alasan mengapa perlindungan terhadap sinar matahari sangat penting bagi anak.

Menjauhkan bayi dari sinar matahari langsung adalah ide yang bagus, tetapi memaparkan Si Kecil pada sinar matahari yang lembut, terutama di pagi hari bisa bermanfaat dalam banyak hal.

Lalu bagaimana cara menjemur bayi yang benar? Yuk simak penjelasannya berikut ini.

Cara Menjemur Bayi yang Benar

Jangan ragu, jangan bimbang, berikut ini cara menjemur bayi yang benar. Dicoba di rumah yuk, Moms.

1. Bayi Tidak Perlu Telanjang

cara menjemur bayi yang benar

Foto: Orami Photo Stock

Cara menjemur bayi yang benar yang pertama adalah bayi tidak perlu telanjang.

“Bayi tidak perlu telanjang untuk berjemur. Moms bisa menjemur bayi hanya dengan lengan, tungkai atau punggung yang terpajang,” jelas dr. Susie Rendra, dokter spesialis kulit dan kelamin yang berpraktik di RS Pondok Indah – Puri Indah, dalam webinar "Menjaga Kesehatan Kulit Bayi dan Anak", Kamis, 10 Desember 2020.

Baca Juga: Tips Mencuci Baju untuk Merawat Kulit Bayi, Simak di Sini

Menurutnya, Si Kecil bisa berjemur hanya dengan memakai kaus kutang atau singlet dan celana pendek yang anak kenakan sehari-hari. Jadi tidak perlu sampai seluruh tubuh bayi terpapar sinar matahari ya, Moms.

2. Frekuensi Menjemur Bayi

cara menjemur bayi

Foto: morinagaplatinum.com

Cara menjemur bayi yang benar yang selanjutnya adalah perhatikan frekuensi menjemur bayi. Mungkin masih banyak Moms yang bertanya-tanya, “harus sesering apakah kita menjemur bayi?”

“Batasi frekuensi berjemur bayi menjadi 2-3 kali dalam seminggu, karena itu saja sudah mencukupi kebutuhan vitamin D bayi,” tutur dr. Susie.

Jadi jangan sampai untuk mendapatkan vitamin D, Moms menjemur Si Kecil setiap hari ya, karena tidak baik juga bila berlebihan.

3. Perhatikan Waktu Berjemur yang Tepat

cara menjemur bayi yang benar

Foto: parenting.firstcry.com

Cara menjemur bayi yang benar yang selanjutnya adalah perhatikan waktu berjemur yang tepat. Saat berjemur, tubuh membutuhkan minimal 15 menit sinar UV setiap hari, bergantung pada warna kulit bayi.

Si Kecil yang berkulit lebih gelap membutuhkan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari, tetapi tidak boleh lebih dari 30 menit ya, Moms.

"Semakin terang warna kulit, semakin pendek (waktu berjemur) yang dibutuhkan," ujar dr Susie.

Baca Juga: Benarkah Vitamin D Dapat Menambah Kesuburan?

4. Pastikan UV index Aman

cara menjemur bayi yang benar

Foto: thewealthadvisor.com

Cara menjemur bayi yang benar yang selanjutnya adalah pastikan UV index aman. Hal penting yang mungkin sering terlewatkan oleh para Moms adalah mengukur UV index saat anak berjemur. Menurut dr. Susie, index yang aman adalah antara 4-6.

“Moms bisa menggunakan smart phone untuk mengukur UV index saat anak berjemur,” kata dr. Susie.

Itu dia Moms beberapa hal yang perlu diperhatikan saat menjemur bayi. Jangan salah lagi ya cara menjemur bayi. Pastikan aman dan jangan terlalu lama ya, Moms.

Artikel Terkait