Program Hamil

27 Maret 2021

Ini Cara Minum Pil KB untuk Memancing Haid, Catat!

Beda jenis pil KB, beda juga cara minumnya lho Moms!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Reksita
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms tentu sudah tidak asing dengan istilah pil KB. Namun, sudahkah Moms memahami bagaimana cara minum pil KB yang benar? Bagaimana juga cara minum pil KB untuk memancing haid? Simak ulasannya di bawah ini!

Selama ini banyak wanita yang berpikir bahwa setelah mereka berhenti mengonsumsi pil KB, akan sulit bagi mereka untuk kembali ke siklus menstruasi yang teratur. Di mana itu artinya akan sulit pula bagi mereka untuk bisa hamil lagi.

Meskipun begitu, banyak dokter dari berbagai belahan dunia justru merekomendasikan pil KB bagi wanita yang mengalami masalah sulit hamil. Mereka percaya bahwa pil KB justru meningkatkan kesuburan dan bisa membantu meningkatkan peluang hamil.

Lalu, pendapat manakah yang benar?

Baca Juga: Simak Moms! Ini Dia Mitos dan Fakta Pil KB

Kandungan dalam Pil KB

Pil KB Bisa Bantu Meningkatkan Kesuburan? 3

Foto: Orami Photo Stock

Ada dua jenis utama pil KB, yakni kontrasepsi oral kombinasi (COC) dan yang disebut pil progestogen saja atau POP (ini juga biasa disebut pil mini). Kedua jenis ini mengandung analog sintetis dari hormon seks wanita.

COC memiliki estrogen sintetik dan bentuk sintetik progesteron (progestogen), sedangkan POP mengandung progestogen saja.

Hormon seks wanita memengaruhi tubuh pada tingkat yang berbeda. Itu sebabnya, dengan cara minum pil KB, selain mencegah kehamilan yang tidak diinginkan, pil KB dapat mengatasi ketidakseimbangan hormon atau meredakan gejala yang berkaitan dengan siklus menstruasi.

Pil KB untuk Mengatasi Haid Tidak Teratur

Siklus Menstruasi Normal atau Tidak? Cek dengan Ini!

Foto: Orami Photo Stock

Sebenarnya, jika menggunakan kontrasepsi hormonal, Moms tidak mengalami menstruasi. Sebaliknya, ada dua jenis perdarahan seperti menstruasi yang dapat terjadi, seperti dikutip dari Flo.health.

Pendarahan henti obat (withdrawal bleeding) umum terjadi pada mereka yang menggunakan kontrasepsi oral kombinasi. Ini terjadi ketika Moms mengambil jeda yang dijadwalkan, berhenti minum pil sama sekali, atau minum pil plasebo selama 7 hari.

Jenis perdarahan ini paling mudah dikendalikan. Ini disebut withdrawal bleeding karena diinduksi oleh penarikan hormon selama istirahat.

Bentuk perdarahan lain disebut breakthrough bleeding (BTB). Namanya berasal dari fakta bahwa pendarahan terjadi saat meminum pil. Itu terjadi ketika lapisan dalam rahim tidak mendapatkan cukup hormon untuk tetap stabil dan mulai mengeluarkan darah.

Namun, ini bukan tanda ada yang tidak beres, hanya tanda bahwa lapisan dalam harus beradaptasi dengan hormon.

BTB lebih khas untuk pengguna POP karena diambil terus menerus tanpa jeda. Sifatnya tidak teratur, itulah sebabnya POP bukan pilihan terbaik jika Moms ingin mengendalikan pendarahanBTB juga dapat terjadi jika Anda melewatkan pil COC.

Jika mengalami menstruasi yang tidak teratur, dokter Moms mungkin akan meresepkan kontrasepsi oral kombinasi untuk mengatasi kondisi ini. Dengan melepaskan jumlah yang tepat dari hormon yang tepat pada waktu yang tepat ke dalam aliran darah Moms, pil-pil ini menciptakan “siklus kontrasepsi hormonal” dalam tubuh.

Ini mirip dengan siklus menstruasi alami, tetapi bagi sebagian orang, siklus ini bisa jauh lebih teratur dan dapat diprediksi.

Dari sudut pandang medis, tidak perlu mengalami pendarahan henti obat setiap 28 hari, seperti yang disarankan oleh banyak rejimen kontrasepsi. Faktanya, kontrasepsi oral dapat diminum setiap hari dengan istirahat sejenak setiap 3 bulan atau bahkan lebih jarang.

Orang yang melakukan ini mengalami menstruasi seperti pendarahan 4 kali setahun atau kurang, sesuai jadwal.

Dengan cara minum pil KB, Moms bukan hanya membuat siklus menstruasi jadi teratur. Dengan cara minum pil KB, Moms juga bisa mengurangi rasa sakit selama menstruasi. Kram menstruasi yang menyakitkan adalah masalah lain yang dapat diatasi dengan kontrasepsi oral kombinasi. Untuk memahami cara kerjanya, Moms perlu mengetahui apa itu prostaglandin.

Mekanisme ini penting untuk kesehatan reproduksi, tetapi kontraksi yang kuat bisa menyakitkan. Prostaglandin juga menyempitkan pembuluh darah, yang menyebabkan kekurangan oksigen di jaringan dan, akibatnya, menyebabkan nyeri.

Kontrasepsi oral kombinasi menangani kedua mekanisme ini. Mereka memberikan kelegaan dengan mengurangi jumlah prostaglandin yang diproduksi di rahim, sehingga membuat kontraksi uterus melemah.

Baca Juga: 10 Mitos dan Fakta Tentang Pil KB

Aturan dan Cara Minum Pil KB

Konsumsi Pil KB, Akankah Pengaruhi Produksi ASI? 4

Foto: Orami Photo Stock

Cara minum pil KB untuk menghindari kehamilan adalah dengan konsumsi setiap hari. Ada berbagai jenis pil dan jadwal untuk meminumnya. Dokter mungkin merekomendasikan satu pil tergantung pada riwayat kesehatan dan preferensi pribadi Moms.

Berikut ini cara minum pil KB seperti dirangkum dari Planned Parenthood.

Cara Minum Pil KB Kombinasi

Pil kombinasi mengandung hormon progestin dan estrogen. Hormon ini bekerja menghentikan ovulasi, mengentalkan lendir serviks, dan mengencerkan lapisan rahim.

Paket pil kombinasi biasanya datang dengan pil aktif 21 hari dan pil tidak aktif 7 hari, atau pil aktif 24 hari dan pil tidak aktif 4 hari. Ini mengatur siklus menstruasi dengan memungkinkan Momsmengalami menstruasi setiap bulan saat Moms meminum pil yang tidak aktif.

Cara minum pil KB ini adalah dengan minum 1 pil setiap hari selama 28 hari (empat minggu) berturut-turut dan kemudian mulai kemasan baru pada hari ke 29.

Pil terakhir dalam kemasan pil kombinasi 28 hari tidak mengandung hormon di dalamnya. Pil ini disebut pil "pengingat" atau "plasebo", pil ini membantu mengingatkan Moms untuk minum pil setiap hari dan memulai kemasan berikutnya tepat waktu.

Kebanyakan paket pil memiliki pil bebas hormon selama 7 hari, tetapi terkadang ada yang lebih sedikit. Pil pengingat mungkin mengandung zat besi atau suplemen lainnya.

Moms mendapatkan menstruasi selama seminggu meminum pil pengingat ini. Moms akan tetap terlindungi dari kehamilan meskipun tidak meminum pil pengingat, ingatlah untuk memulai paket berikutnya tepat waktu.

Paket lain menawarkan dosis berkelanjutan dengan sekitar 84 pil aktif dan 7 pil tidak aktif. Pil ini sering kali sangat mengurangi pendarahan selama hari-hari aktif. Paket lain hanya berisi pil aktif dan cenderung menghilangkan menstruasi sama sekali.

Beberapa pil kombinasi memiliki pil hormon selama 12 minggu (3 bulan) berturut-turut, diikuti dengan pil pengingat bebas hormon hingga 1 minggu. Ini agar Moms hanya mengalami menstruasi sekali setiap 3 bulan.

Hormon akan mencegah kehamilan bahkan jika Moms berhubungan seks selama minggu pil pengingat.

Pil kombinasi dapat meredakan kram menstruasi dan sindrom pramenstruasi (PMS) dan dapat meringankan pendarahan. Beberapa orang mengalami perdarahan dan bercak yang tidak teratur di antara menstruasi, tetapi ini lebih sering terjadi pada pil hormonal dan biasanya hilang setelah beberapa bulan pertama.

Baca Juga: Bagaimana Cara Minum Pil KB yang Baik dan Benar?

Cara Minum Pil KB Mini

Minipill hanya menggunakan hormon progestin untuk mencegah kehamilan. Ini mengental lendir serviks dan menipiskan lapisan rahim.

Ini memengaruhi ovulasi tetapi tidak menghentikannya secara konsisten seperti yang dilakukan pil kombinasi. Kedua jenis pil mengandung hormon, tetapi pil mini mengandung lebih sedikit progestin daripada pil kombinasi.

Pil ini datang dalam kemasan 28 tanpa pil tidak aktif. Menstruasi Moms mungkin diringankan atau dihentikan. Beberapa efek samping umum lainnya adalah bercak yang tidak dapat diprediksi dan pendarahan hebat, tetapi ini biasanya hilang seiring berjalannya waktu.

Cara minum pil KB ini cukup ketat. Moms harus minum pil progestin dalam 3 jam yang sama setiap hari untuk terlindung dari kehamilan. Misalnya, jika Moms meminum pil khusus progestin pada pukul 12:00, meminumnya setelah pukul 15:00 hari berikutnya membuat Anda berisiko hamil.

Pil progestin hanya tersedia dalam kemasan 28 hari (4 minggu). Semua 28 pil memiliki hormon. Moms harus meminum setiap pil dalam kemasan khusus progestin untuk terlindung dari kehamilan.

Moms mungkin mengalami menstruasi selama minggu keempat. Moms juga bisa mengalami pendarahan terus-menerus sepanjang bulan (bercak), atau tidak mendapatkan menstruasi sama sekali.

Ada juga jenis pil progestin baru yang disebut Slynd yang sedikit berbeda dari POP lainnya. Slynd packs memiliki 24 pil hormon "aktif" dan 4 pil "pengingat" (plasebo) bebas hormon. Dan Moms tidak perlu mengonsumsi Slynd dalam 3 jam yang sama setiap hari - selama Moms meminum satu pil setiap 24 jam, Anda akan terlindung dari kehamilan.

Dikutip dariKidsHealth.org, pil KB dapat memiliki beberapa efek samping, seperti mual, kemungkinan penambahan berat badan, sakit kepala, perubahan suasana hati, nyeri payudara, dan pembekuan darah. Tetapi kebanyakan wanita muda yang menggunakan pil tidak memiliki efek samping atau sangat sedikit.

Namun, cara minum pil KB yang benar adalah dengan tidak merokok karena merokok dapat meningkatkan risiko beberapa efek samping, seperti pembekuan darah saat mengonsumsi pil KB.

Pil KB bisa menjadi cara efektif untuk mengatur menstruasi. Tetapi satu-satunya cara untuk mengetahui apa yang menyebabkan menstruasi tidak teratur (dan untuk melihat apakah perawatan diperlukan) adalah dengan mengunjungi dokter.

Pil KB Tidak Menyebabkan Infertilitas dan Sulit Hamil

Pil KB Bisa Bantu Meningkatkan Kesuburan? 1

Foto: unsplash.com

Setelah mengetahui cara minum pil KB, Moms juga perlu tahu bahwa mitos pil KB bisa menyebabkan kemandulan dan sulit hamil. Berikut ulasannya.

Berdasarkan hasil studi yang diterbitkan dalam jurnal Obstetrics and Gynaecology, penggunaan alat kontrasepsi oral tidak secara negatif mempengaruhi tingkat kehamilan. Bahkan wanita yang telah berhenti menggunakan pil KB memiliki fekunditas (peluang hamil dalam satu siklus menstruasi) hingga 79,4 persen.

Sementara hasil penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Contraception and Reproductive Medicine menemukan bahwa penggunaan alat kontrasepsi, apa pun jenisnya dan berapa lama pun durasi penggunaannya, tidak memberikan efek negatif terhadap kesuburan maupun kemampuan wanita untuk hamil.

Bahkan para wanita yang terlibat dalam penelitian tersebut telah terbukti bisa segera hamil setidaknya satu bulan setelah berhenti menggunakan alat kontrasepsi.

Meskipun begitu, hingga saat ini belum ada hasil penelitian yang menemukan bahwa pil KB justru meningkatkan kesuburan.

Baca Juga: 5 Cara Alami Menghilangkan Flek Hitam di Wajah Akibat Pil KB

Pil KB Hanya Mempengaruhi Fungsi Tubuh Ketika Masih Digunakan

Pil KB Bisa Bantu Meningkatkan Kesuburan? 2

Foto: unsplash.com

Cara minum pil KB memang berbeda setiap jenisnya. Ini perlu Moms perhatikan mengingat cara minum pil KB yang salah bisa berisiko kehamilan dan tentunya menstruasi yang teratur hanya akan menjadi wacana.

Pil KB bekerja dengan cara mencegah terjadinya ovulasi. Setelah Anda berhenti minum pil, hormon akan keluar dari tubuh Anda dengan cepat, biasanya dalam beberapa hari,” kata Amos Grunebaum, MD, direktur medis WebMD Fertility Center, seperti dikutip dari MedicineNet.

“Ketika hormon-hormon itu hilang, tubuh Anda akan berfungsi kembali dengan sendirinya. Itu berarti tubuh akan mulai memproduksi folikel lagi, yang pada akhirnya membuat Anda mengalami ovulasi,” jelasnya.

Namun, menurut Dr. Amos, setiap orang memiliki efek yang berbeda. Menurutnya, beberapa wanita mungkin memerlukan waktu beberapa minggu untuk kembali berovulasi, sementara yang lainnya memakan waktu hingga beberapa bulan.

“Tetapi secara umum, tubuh Anda kembali ke mode normal dalam waktu kurang dari dua hingga tiga bulan setelah berhenti minum pil.”

Sementara itu, Nicole Todd, seorang OB-GYN di BC Women’s Hospital + Health Center, menjelaskan pada Today's Parent bahwa jika Moms hanya meminum pil KB progestin, yang mengentalkan lendir serviks dan mengencerkan lapisan rahim (terkadang menghentikan ovulasi), Moms bisa dengan mudah merencanakan untuk kembali hamil kapan pun menginginkannya.

“Pil progestin saja sangatlah sensitif, jadi Anda harus meminumnya pada waktu yang sama setiap hari atau lendir serviks Anda akan mulai mengencer. Itu berarti, setelah berhenti meminum pil, lendir serviks Anda akan dengan cepat kembali normal, sehingga memudahkan sperma untuk mencapai sel telur. Jika Anda berovulasi tepat setelah berhenti minum pil, Anda berpotensi hamil dengan sangat cepat.”

Baca Juga: 5 Alat Kontrasepsi untuk Pria, Termasuk Pil dan Suntik KB

Tidak Membantu Menyelesaikan Masalah Infertilitas Yang Sudah Ada

Pil KB Bisa Bantu Meningkatkan Kesuburan? 3

Foto: unsplash.com

Meskipun Moms sudah melakukan cara minum pil KB yang benar, namun pil KB tidak akan membantu mengatasi masalah infertilitas yang sudah ada.

Sayangnya, meskipun penggunaan pil KB memang tidak menurunkan kesuburan, Dr. Amos menyebutkan bahwa efeknya juga tidak membantu menyelesaikan masalah infertilitas yang sudah ada sebelumnya.

Misalnya, jika Moms sudah memiliki masalah infertilitas yang disebabkan oleh gangguan ovulasi sebelum mulai minum pil KB, maka masalah yang sama kemungkinan masih ada setelah berhenti menggunakannya.

Selain itu, beberapa wanita minum pil KB karena memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur dan masalah semacam itu ternyata juga tidak dapat ditangani hanya dengan minum pil KB selama kurun waktu tertentu.

Jadi, meskipun tidak menganggu kesuburan, ternyata belum ada bukti yang cukup bahwa pil KB justru meningkatkan kesuburan. Konsultasikan dengan dokter sebelum Moms menggunakannya untuk tujuan tertentu.

Baca Juga: 5 Risiko Hamil Jika Moms Menggunakan Kontrasepsi IUD

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait