16 Juni 2022

Begini Daur Hidup Capung di Alam Liar, Penting untuk Edukasi Anak

Serangga yang mengalami metamorfosis

Capung adalah salah satu serangga yang sering ditemui di wilayah yang dekat dengan sumber air. Daur hidup capung terdiri dari tiga tahap, yakni telur - larva - dewasa.

Sumber air yang dimaksud, seperti danau, sungai, atau kolam.

Capung dewasa mempunyai perut yang panjang dan ramping, dua pasang sayap, dan tiga pasang kaki.

Mereka juga memiliki mata yang sangat besar.

Capung dewasa akan hidup di dekat sungai, danau, dan kolam.

Sementara itu, larva hidup di sungai, danau dan kolam di antara tanaman dan batu.

Pemangsa utama capung adalah ikan, kura-kura, katak, bebek, bangau, dan serangga yang lebih besar lainnya.

Baca Juga: Ketahui Tahapan Metamorfosis Kupu-kupu Berikut Ini

Daur Hidup Capung

Saat capung berkembang biak, jantan akan menempelkan bagian belakang perutnya ke kepala betina dan dalam posisi ini mereka terbang bersama.

Mereka kemudian akan menemukan tempat untuk mendarat dan pasangan jantan dan betina.

Betina bertelur di dekat atau di dalam air.

Mengutip British Dragonfly Society, begini daur hidup capung yang perlu diketahui:

1. Telur

daur hidup capung
Foto: daur hidup capung

Foto: kaskus.co.id

Capung betina dapat bertelur ratusan telur selama masa dewasanya.

Ada dua jenis telur capung, yakni:

  • Telur Endofit

Telur ini berbentuk memanjang dan diletakkan pada tumbuhan.

Capung akan menyuntikkan telurnya ke batang atau daun tanaman, kayu busuk, atau lumpur di atau dekat permukaan air.

Jenis Emerald Damselflies dan Migrant Hawkers akan menyuntikkan telur mereka ke batang cepat di atas permukaan air.

Sementara capung lainnya akan membaringkan telur di kayu busuk atau puing-puing lainnya tepat di atas permukaan air.

Baca Juga: Edukasi Anak, Kenali Manfaat Panas Bumi bagi Kehidupan

  • Telur Eksofitik

Telur ini berbentuk bulat dan akan diletakkan dalam zat seperti jeli dan diendapkan ke dalam air.

Spesies yang bertelur dengan jenis ini termasuk beberapa capung zamrud serta pemburu, skimmer, dan darter.

Mereka melakukan ini dengan cara mencelupkan ujung perut mereka berulang kali ke dalam air.

Selama bertelur, capung akan menjaga betina yang baru saja dikawinkan, baik dengan tetap terhubung 'bersamaan' atau dengan terbang mendekat.

Beberapa capung betina bahkan menenggelam diri mereka untuk bertelur.

Namun, sering kali dibantu pasangannya yang masih terikat untuk menariknya kembali dari air setelahnya.

Jika berada di wilayah tropis maka telur capung bisa menetas hanya dalam waktu lima hari saja.

Jadi dalam setahun, ada dua hingga tiga generasi yang lahir.

Namun, jika berada di wilayah beriklim sedang, telur capung biasanya tidak menetas hingga musim semi berikutnya, sehingga hanya akan ada satu generasi capung yang lahir.

Baca Juga: Kenali Siklus Hidup Nyamuk dan Cara Membasminya

2 . Nimfa

daur hidup capung - nimfa
Foto: daur hidup capung - nimfa

Foto: treehugger.com

Saat telur menetas, capung kemudian disebut sebagai nimfa.

Nimfa capung adalah predator rakus yang tidak memiliki kemiripan sama sekali dengan bentuknya saat dewasa.

Nimfa capung bisa berganti kulit hingga 12 kali.

Capung pun akan menghabiskan sebagian besar hidupnya dalam tahap ini.

Selama menjadi nimfa, capung memiliki waktu yang cukup lama.

Ia bahkan bisa menghabiskan waktu hingga 4 tahun sebagai nimfa, sebelum menjadi capung dewasa.

Sementara untuk capung yang berada di iklim tropis, masa nimfanya lebih sedikit ketimbang capung yang hidup di iklim yang sedang.

Capung yang ada di iklim sedang membutuhkan waktu yang lebih lama karena adanya musim dingin membuat pematangan menjadi dewasa banyak tertunda.

Nimfa capung ini akan hidup di air, seperti kolam, atau rawa hingga akhirnya ia muncul untuk berganti kulit untuk terakhir kalinya.

Semua nimfa capung memiliki enam kaki seperti halnya capung dewasa.

Ia juga memiliki selubung sayap, rahang berengsel yang dapat diperpanjang yang dapat menembak dalam sekejap dan menangkap mangsa.

Mangsa dari nimfa antara lain larva serangga, krustasea, cacing, siput, lintah, kecebong, dan ikan-ikan kecil.

Larva capung juga dapat menjadi mangsa predator, termasuk larva capung lainnya, ikan, dan burung air.

Baca Juga: Mengenal Cutaneous Larva Migrans, Infeksi Cacing yang Merayap di Bawah Kulit

3. Capung Dewasa

daur hidup capung - kawin
Foto: daur hidup capung - kawin

Foto: fotocommunity.com

Daur hidup capung setelah menjadi nimfa adalah menjadi capung dewasa yang bersayap pada awal musim semi atau awal musim panas.

Pada bulan berikutnya, mereka pun akan menjadi capung dewasa sepenuhnya.

Setelah itu, capung akan siap untuk berkembang biak.

Pada tahapan ini, warna capung akan menjadi lebih cerah dan telah menjelajah sangat jauh dari tempatnya menjadi nimfa.

Ia bahkan bisa menjelajah ratusan kilometer dari tempatnya menjadi nimfa.

Saat menjadi dewasa, capung sangat gemar memakan serangga lain, misalnya nyamuk dan lalat.

Mereka juga cukup pandai dalam memangsa serangga lain saat ia terbang.

Maka itu, tidak jarang capung disebut sebagai predator yang rakus.

Salah satu kehebatannya adalah mampu terbang mundur, maju, dan menyamping.

Setelah berkembang sempurna, capung betina akan siap kawin dengan beberapa capung jantan sebelum akhirnya bertelur.

Ketika dewasa, capung akan kembali ke air untuk berkembang biak.

Jantan dari beberapa spesies capung bisa bersifat teritorial dan berjuang mendapatkan dan mempertahankan tempat berkembang biak.

Mereka akan mengusir jantan yang berusaha menyusup, sementara untuk capung betina, mereka akan coba tangkap dan kawinkan.

Baca Juga: Waspada! Ini 8 Jenis Serangga Berbahaya dan Mematikan

Mengenal Perkawinan pada Capung

Perkawinan pada capung itu terbilang sangat unik.

Capung jantan pertama-tama akan mentransfer sperma dari dekat ujung perutnya ke alat kelamin aksesori di dekat bagian atas perut.

Ia kemudian menangkap seekor betina di bagian belakang kepala dengan penjepit perutnya (posisi tandem).

Capung betina kemudian melengkungkan ujung perutnya untuk bertemu dengan alat kelamin aksesori jantan dan sperma akan dipindahkan (posisi roda).

Proses ini bisa memakan waktu beberapa detik atau berjam-jam.

Sayangnya, usia capung dewasa sangatlah singkat.

Biasanya tidak lebih dari satu atau dua minggu, tetapi kadang-kadang bisa bertahan 6-8 minggu.

Itulah daur hidup capung yang benar sehingga bisa diceritakan untuk edukasi anak.

Jadi, kini bisa dengan leluasa menceritakan pada anak soal capung.

  • https://sites.psu.edu/kimberlymalcom/files/2018/08/ENGL202C-Life-Cycle-of-a-Dragonfly-160ontf.pdf
  • https://british-dragonflies.org.uk/odonata/life-cycle-and-biology/
  • https://australian.museum/learn/teachers/learning/dragonfly-life-cycle/

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb