16 August 2022

Kenali Hemiplegia, Kondisi Lumpuh di Salah Satu Sisi Tubuh

Perhatikan gejala-gejalanya, ya, Moms!
Kenali Hemiplegia, Kondisi Lumpuh di Salah Satu Sisi Tubuh

Moms dan Dads pernah mendengar istilah medis hemiplegia?

Hemiplegia sering dikaitkan dengan kelumpuhan.

Namun, apa sebenarnya hemiplegia?

Hemiplegia adalah kondisi permanen dan tidak ada obat untuk saat ini.

Ini dikenal sebagai penyakit non-progresif karena gejalanya tidak memburuk dari waktu ke waktu.

Yuk, simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Baca Juga: Mengenal Multiple Sclerosis, Penyakit yang Membuat Selma Blair Nyaris Lumpuh

Apa Itu Hemiplegia?

kelumpuhan
Foto: kelumpuhan (Parashospitals.com)

Foto Kelumpuhan pada Kaki (Orami Photo Stock)

Hemiplegia adalah kondisi di mana salah satu sisi tubuh mengalami lemah otot atau kelumpuhan.

Hemiplegia menyebabkan kelemahan, masalah dengan kontrol otot, dan kekakuan otot.

Tingkat gejala hemiplegia bervariasi tergantung pada lokasi dan luasnya cedera.

Jika hemiplegia terjadi sebelum lahir, selama kelahiran, atau dalam 2 tahun pertama kehidupan, itu dikenal sebagai hemiplegia kongenital.

Jika hemiplegia berkembang di kemudian hari, itu dikenal sebagai hemiplegia didapat.

Hemiplegia tidak progresif. Setelah gangguan dimulai, gejala tidak bertambah buruk.

Penyebab Hemiplegia

Ilustrasi otak
Foto: Ilustrasi otak

Foto Ilustrasi Gangguan pada Otak (Orami Photo Stock)

Hemiplegia adalah salah satu jenis gangguan kesehatan yang sangat umum terjadi.

Diperkirakan terdapat sekitar 1 dari 1.000 anak yang menderita kondisi ini.

Lalu, apa yang menjadi penyebab hemiplegia?

1. Stroke

Stroke adalah salah satu penyebab paling umum dari hemiparesis.

Tingkat keparahan kelemahan otot yang Moms atau Dads alami dapat bergantung pada ukuran dan lokasi stroke.

Stroke sejak dalam masih kandungan adalah penyebab paling umum dari hemiplegia pada anak-anak.

2. Infeksi Otak

Infeksi otak dapat menyebabkan kerusakan permanen pada korteks otak.

Sebagian besar infeksi disebabkan oleh bakteri, tetapi beberapa infeksi mungkin disebabkan oleh virus atau jamur.

3. Trauma Otak

Benturan tiba-tiba ke kepala Moms atau Dads maupun Si Kecil dapat menyebabkan kerusakan otak permanen.

Jika trauma hanya memengaruhi satu sisi otak, maka menjadi penyebab hemiplegia dapat berkembang.

Penyebab trauma otak yang paling umum termasuk tabrakan mobil, cedera olahraga, dan aksi tindak kekerasan.

4. Genetika

Mutasi gen ATP1A3 yang sangat langka dapat menyebabkan kondisi yang dikenal hemiplegia bergantian pada anak-anak.

Ini menyebabkan gejala hemiplegia sementara yang datang dan pergi.

Gangguan ini mempengaruhi sekitar 1 dari 1 juta orang.

Baca Juga: Mengenal Tumor Otak Pada Anak, Penyakit yang Diderita Anak Marcella Zalianty

6. Lesi Otak

Lesi di otak dapat menyebabkan hemiplegia atau hemiparesis.

Ini karena lesi ini dapat menghambat fungsi di satu sisi otak.

Lesi adalah area jaringan di otak yang telah rusak karena cedera atau penyakit.

Terkadang, ini menjadi bingung dengan tumor otak, tetapi lesinya sedikit berbeda.

Hal yang membuat lesi berbeda dari tumor adalah bahwa lesi biasanya tidak akan terus tumbuh dengan sendirinya (kecuali cedera berulang terjadi di lokasi lesi karena stroke atau infeksi).

7. Penyakit Otak

Penyakit otak termasuk kondisi yang menyebabkan demielinasi otak, seperti multiple sclerosis dan beberapa penyakit autoimun lainnya.

Ada banyak penyakit otak yang menyebabkan lesi otak atau masalah lain yang menyebabkan hemiplegia atau hemiparesis.

8. Kondisi Psikologis

Pada kasus yang terjadi, penyebab psikologis, seperti beberapa keadaan katatonia dapat menyebabkan hemiplegia.

Seseorang dengan parasomnia atau gangguan tidur yang menyebabkan perilaku malam hari yang tidak biasa mungkin mengalami episode hemiplegia di malam hari.

9. Masalah Kardiovaskular

Masalah kardiovaskular, terutama aneurisma dan perdarahan di otak, dapat menjadi penyebab hemiplegia atau hemiparesis.

10. Reaksi terhadap Pembedahan atau Pengobatan

Reaksi terhadap pembedahan, pengobatan, atau anestesi dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sistem saraf.

Meskipun jarang terjadi, hal ini dapat menyebabkan kelumpuhan atau kelemahan pada tubuh termasuk hemiplegia.

11. Kehilangan Oksigen ke Otak

Hilangnya oksigen ke otak karena tersedak, tenggelam, syok anafilaksis, atau masalah kardiovaskular dapat menyebabkan kerusakan otak permanen.

Sehingga, kondisi ini dapat menjadi penyebab terjadinya hemiplegia.

Gejala Hemiplegia

kelumpuhan
Foto: kelumpuhan (Cdc.gov)

Foto Konsultasi dengan Dokter (Orami Photo Stock)

Hemiplegia dapat mempengaruhi sisi kiri atau kanan tubuh.

Sisi mana pun dari otak yang terpengaruh menyebabkan gejala di sisi berlawanan dari tubuh.

Berikut ini beberapa gejala hemiplegia, yaitu:

1. Gejala Hemiplegia Tergantung Tingkat Keparahannya

Orang dapat memiliki gejala yang berbeda dari hemiplegia tergantung pada tingkat keparahannya.

Beberapa gejalanya bisa meliputi:

  • Kelemahan atau kekakuan otot di satu sisi
  • Kelenturan otot atau otot yang berkontraksi secara permanen
  • Keterampilan motorik halus yang buruk
  • Kesulitan berjalan
  • Keseimbangan yang buruk
  • Kesulitan meraih benda

Anak-anak dengan hemiplegia mungkin juga membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tonggak perkembangan daripada rekan-rekan mereka.

Mereka mungkin juga hanya menggunakan satu tangan saat bermain atau mengepalkan satu tangan.

Baca Juga: Mengenal Afasia Pada Anak, Gangguan Bahasa Akibat Cedera Otak

2. Gejala Hemiplegia Karena Cedera Otak

Jika hemiplegia disebabkan oleh cedera otak, kerusakan otak dapat menyebabkan gejala yang tidak spesifik untuk hemiplegia, seperti:

Baca Juga: 7 Manfaat Asam Folat untuk Pria, Mampu Meningkatkan Sperma hingga Mencegah Kebotakan

Cara Mengatasi Hemiplegia

kelumpuhan
Foto: kelumpuhan (stroke.org)

Foto Fisioterapi (Orami Photo Stock)

Pilihan pengobatan untuk hemiplegia tergantung pada penyebab hemiplegia dan tingkat keparahan gejala.

Orang dengan hemiplegia sering menjalani rehabilitasi multidisiplin yang melibatkan terapis fisik, terapis rehabilitasi, dan profesional kesehatan mental.

Berikut ini cara mengatasi hemiplegia:

1. Fisioterapi

Bekerja dengan fisioterapis memungkinkan orang dengan hemiplegia untuk mengembangkan kemampuan keseimbangan mereka, membangun kekuatan, dan mengkoordinasikan gerakan.

Seorang fisioterapis juga dapat membantu meregangkan otot-otot yang tegang dan kejang.

2. Terapi Gerakan (mCIMT)

Terapi gerakan yang diinduksi kendala yang dimodifikasi melibatkan menahan sisi tubuh yang tidak terpengaruh oleh hemiplegia.

Opsi perawatan ini memaksa sisi yang lebih lemah untuk mengimbangi dan bertujuan untuk meningkatkan kontrol dan mobilitas otot Moms dan Dads.

Satu studi kecil yang diterbitkan journal of Psychical Therapy Science pada tahun 2018 menyimpulkan bahwa memasukkan mCIMT dalam rehabilitasi stroke mungkin lebih efektif daripada terapi tradisional saja.

Baca Juga: 11 Manfaat Renang bagi Tubuh, Turunkan Berat Badan hingga Terapi Radang Sendi

3. Alat bantu

Beberapa ahli terapi fisik mungkin merekomendasikan penggunaan penyangga, tongkat, kursi roda, atau alat bantu jalan.

Menggunakan perangkat bantu dapat membantu meningkatkan kontrol otot dan mobilitas.

Sebaiknya konsultasikan dengan profesional perawatan kesehatan untuk menemukan perangkat mana yang terbaik.

Mereka juga dapat merekomendasikan modifikasi yang dapat dilakukan di rumah seperti kursi toilet yang ditinggikan, landai, dan pegangan.

4. Citra mental

Membayangkan menggerakkan separuh tubuh yang lumpuh dapat membantu mengaktifkan bagian otak yang bertanggung jawab untuk gerakan.

Pencitraan mental sering dipasangkan dengan terapi lain dan jarang digunakan dengan sendirinya.

Satu meta-analisis melihat hasil dari 23 studi menemukan bahwa citra mental mungkin menjadi pilihan pengobatan yang efektif untuk mendapatkan kembali kekuatan bila dikombinasikan dengan terapi fisik.

5. Stimulasi listrik

Seorang profesional medis dapat membantu merangsang gerakan otot dengan menggunakan bantalan listrik.

Listrik memungkinkan otot-otot yang tidak dapat digerakkan secara sadar untuk berkontraksi.

Stimulasi listrik bertujuan untuk mengurangi ketidakseimbangan di sisi otak yang terkena dan meningkatkan plastisitas otak.

Baca Juga: Euthanasia, Tindakan Medis yang Sengaja Dilakukan untuk Mengakhiri Hidup Seseorang

Seseorang dengan hemiplegia yang menjalani program pengobatan yang efektif dapat memperbaiki gejala hemiplegia dari waktu ke waktu.

Orang dengan hemiplegia sering dapat hidup mandiri dan aktif dengan menggunakan alat bantu mobilitas.

Ini adalah gangguan non-progresif dan tidak bertambah buruk setelah berkembang.

Dengan rencana perawatan yang tepat, gejala hemiplegia dapat diperbaiki.

Jika Moms atau Dads hidup dengan hemiplegia, kalian dapat membuat perubahan berikut pada gaya hidup untuk membantu usaha rehabilitasi.

Mulai dari tetap melakukan aktivitas fisik, mengubah bentuk rumah dengan perangkat bantu, kenakan sepatu datar, dan ikuti rekomendasi dokter untuk alat bantu.

Semoga informasi di atas bermanfaat untuk kesehatan Moms dan keluarga, ya!

  • https://www.healthline.com/health/hemiplegia#summary
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6110232/
  • https://medlineplus.gov/genetics/condition/alternating-hemiplegia-of-childhood/#statistics
  • https://epilepsysociety.org.uk/hemiplegia
  • https://www.spinalcord.com/hemiplegia
  • https://journals.lww.com/jnpt/fulltext/2004/03000/The__Pusher_Syndrome_.4.aspx
  • https://www.merriam-webster.com/dictionary/hemiplegia
  • https://www.sciencedirect.com/topics/medicine-and-dentistry/hemiplegia
  • https://www.topdoctors.co.uk/medical-dictionary/hemiplegia#
  • https://www.physio.co.uk/what-we-treat/neurological/symptoms/muscular-problems/hemiplegia.php
  • https://www.britannica.com/science/hemiplegia

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb