Bayi

5 September 2020

Menitipkan Bayi ke Daycare saat Pandemi, Sudah Bolehkah?

Intip beberapa hal ini sebagai pertimbangan saat memutuskan akan menitipkan bayi ke daycare saat pandemi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Di beberapa daerah yang berkode hijau, ada beberapa sektor kebutuhan masyarakat yang mulai buka meski masih dalam masa pandemis Covid-19. Bagi Moms yang sudah mulai tidak Work Form Home (WFH), salah satu yang diharapkan adalah daycare.

Namun, apakah menitipkan bayi ke daycare saat pandemi saat ini adalah keputusan yang tepat? Namun, hanya karena kini daycare sudah kembali beroperasi, bukan berarti Moms harus melakukannya.

"Kami benar-benar tidak memiliki informasi yang cukup," Kristene Geering, direktur konten di Parent Lab.

Kristene mengatakan, masih ada virus kembali menyebar dan pemerintah kembali menutup bisnis. Jadi bagi para orang tua yang memiliki pilihan untuk terus bekerja dari rumah dengan anak-anak, dia merekomendasikan untuk mempertimbangkan risiko kembali menitipkan bayi ke daycare saat pandemi.

Baca Juga: Saat Pandemi, Memeluk Bayi Pun Ada Caranya

Menitipkan Bayi ke Daycare saat Pandemi

Apakah Sudah Saatnya Kembali Menitpkan Bayi Ke Day Care Saat Ini

Foto: Oramiphotostock

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), daycare akan kembali diizinkan untuk melayani semua anak dengan langkah-langkah peningkatan jarak sosial begitu pemerintah negara bagian mencapai tahap yang diperlukan dari rencana pembukaan kembali.

CDC mengeluarkan dokumen yang memberikan panduan terbatas untuk jenis perawatan ini. Di antara langkah-langkah yang direkomendasikan adalah:

  • Sering mencuci tangan,
  • Penggunaan masker kain untuk staf,
  • Disinfeksi semua permukaan secara teratur,
  • Membatasi pembagian materi, seperti perlengkapan seni, mainan, atau peralatan dan mendisinfeksi di antaranya saat digunakan,
  • Menghindari mainan lunak yang tidak mudah didesinfeksi,
  • Pertahankan jarak enam kaki, jika memungkinkan,
  • Posisi kepala-ke-ujung dengan alas tidur,
  • Menyediakan sebanyak mungkin kegiatan di luar ruangan, termasuk jendela dan kipas yang terbuka,
  • Tidak menggunakan area umum seperti ruang makan atau taman bermain, jika memungkinkan,
  • Membatasi pencampuran kelompok,
  • Membatasi pengunjung,
  • Drop-off dan pickup untuk mengurangi kontak di antara orang tua,
  • Memantau absensi,
  • Mempertahankan pengasuh yang terlatih.

Baca Juga: 9 Tips Merawat Bayi Baru Lahir saat Pandemi, Catat!

Namun, ada beberapa kemungkinan protokol kesehatan di daycare tidak berjalan sempurna. Misalnya saat mengurangi jumlah anak di kelas.

“Tetapi mereka akan berhubungan dekat satu sama lain karena anak selalu mobile. Kemudian meski pengasuh memakai masker, tetapi kemungkinan besar masker akan ditarik beberapa kali sehari," kata dia.

Menurutnya, bayi dan balita tidak mampu menjaga jarak dari pengasuh orang dewasa atau teman sebayanya. Bahkan jika anak dapat memahami alasan di balik aturan baru ini, anak tidak bisa melakukannya secara konsisten.

"Kita tidak dapat mengubah perilaku dalam beberapa minggu, bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Tidak ada jawaban yang bagus saat ini," kata dia.

Karena itu, penting bagi Moms untuk mempertimbangkan kembali saat akan menitipkan bayi ke daycare saat pandemi.

Risiko Menitipkan Bayi ke Daycare saat Pandemi bagi Keluarga

Apakah Sudah Saatnya Kembali Menitpkan Bayi Ke Day Care Saat Ini

Foto: Orami Photostock

Menitipkan bayi ke daycare saat pandemi berarti meningkatkan risiko terkena Covid-19. Namun, sebagian besar anak yang terinfeksi oleh coronavirus tidak sakit dan beberapa tidak memiliki gejala sama sekali.

"Anak-anak sangat berisiko rendah," kata Dimitri Christakis, direktur Pusat Kesehatan, Perilaku dan Perkembangan Anak di Seattle Children.

Risiko lain adalah Si Kecil akan menjadi carrier dan menyebarkan ke anggota keluarga yang lain di rumah. Satu ulasan baru-baru ini tidak dapat menemukan kasus seorang anak di bawah usia 10 yang menularkan virus corona, menurut sebuah laporan dari Science minggu lalu.

Baca Juga: 5 Tips Aman Imunisasi Bayi saat Pandemi, Tetap Waspada!

Namun, temuan itu tidak konklusif. "Tidak ada bukti bahwa anak-anak menularkan ini lebih sedikit daripada orang dewasa," kata Tina Tan, seorang profesor pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg.

Jika bayi memiliki kondisi kesehatan yang berat seperti diabetes, asma sedang hingga berat, atau kondisi jantung serius, tetaplah berada di rumah.

“Demikian pula, jika seseorang dalam keluarga Anda berada dalam kelompok berisiko tinggi, ingatlah bahwa anak Anda dapat memasukkan virus ke rumah Anda. Jangan lupa bahwa orang dewasa yang lebih muda juga bisa sakit parah,” tandasnya.

Waktu yang Tepat untuk Menitipkan Bayi ke Daycare saat Pandemi

Apakah Sudah Saatnya Kembali Menitpkan Bayi Ke Day Care Saat Ini

Foto: Orami Photo Stock

Kapan waktu aman membuka daycare dan untuk menitipkan bayi ke daycare saat pandemi?

"Ketika rumah sakit memiliki kapasitas dan pekerja garis depan memiliki cukup perlengkapan APD. Ini bukan hanya tentang membasmi virus, tetapi menyebarkan penyebaran cukup untuk memberikan kapasitas untuk menangani penyebaran yang tak terhindarkan. Setelah kami yakin masyarakat dapat menangani jumlah kasus yang akan datang dari mengendur, saat itulah kami harus merasa nyaman dengan membuka kembali daycares," jelas Tina.

Baca Juga: Apakah Bayi Harus Memakai Masker Saat Pandemi Covid-19?

Kristene juga merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter terkait menitipkan bayi ke daycare saat pandemi.

"Lihatlah anggota keluarga yang lain serta faktor risikonya karena memiliki reaksi yang parah terhadap virus. Jika ada orang yang memiliki kondisi mendasar yang akan mengarah pada komplikasi, seperti asma atau diabetes, jika memungkinkan, sebaiknya menunggu sampai vaksin tersedia luas," terang dia.

Jadi, semua tergantung keputusan Moms akan kembali menitipkan bayi ke daycare saat pandemi seperti ini atau tidak.

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait