Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
01 Agustus 2022

Otomikosis, Infeksi Jamur pada Telinga Luar yang Harus Diwaspadai

Orang yang kerap berenang cenderung berisiko terkena otomikosis telinga
Otomikosis, Infeksi Jamur pada Telinga Luar yang Harus Diwaspadai

Ada banyak jenis infeksi jamur pada indra pendengaran. Salah satunya adalah otomikosis telinga. Apa yang dimaksud dengan otomikosis telinga? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Apa Itu Otomikosis Telinga?

Sakit telinga

Foto: Sakit telinga (https://deherba.com/)

Foto ilustrasi otomikosis telinga (Sumber: Orami Photo Stock)

Otomikosis adalah infeksi jamur pada telinga luar. Biasanya sering terjadi di negara tropis atau subtropis.

Otomikosis telinga juga lebih umum di antara orang-orang yang bermain olahraga air atau menyelam. Dilansir dari WebMD, Moms atau Dads juga rentan terkena infeksi otomikosis telinga jika memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah atau pernah mengalami cedera atau operasi pada telinga.

Penyebab Otomikosis Telinga

Sakit telinga

Foto: Sakit telinga

Foto ilustrasi otomikosis telinga (Sumber: Orami Photo Stock)

Lalu, penyebab otomikosis telinga lainnya adalah:

1. Jamur

Ada banyak jenis jamur yang menyebabkan otomikosis telinga. Jamur yang paling umum yang menyebabkan infeksi jamur ini adalah Aspergillus dan Candida.

Aspergillus adalah jamur umum yang dapat ditemukan di mana-mana, baik di dalam maupun di luar ruangan. Kami menghirup spora Aspergillus setiap hari tanpa masalah.

Tetapi bagi sebagian orang, itu dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti infeksi paru-paru dan reaksi alergi.

Ada banyak jenis jamur yang hidup di tubuh kita. Candida adalah jenis ragi yang biasanya hidup di kulit dan di dalam tubuh Anda, termasuk di mulut, tenggorokan, dan usus. Beberapa spesies dapat menyebabkan infeksi kandidiasis, di antaranya ada beberapa jenis, seperti sariawan.‌

2. Penggunaan Antibiotik dan Steroid

Telah terjadi peningkatan kasus otomikosis telinga dalam beberapa tahun terakhir. Para ahli mengatakan bahwa peningkatan ini disebabkan oleh meluasnya penggunaan antibiotik spektrum luas dan steroid, serta obat tetes telinga antibiotik.

Dalam sebuah penelitian dalam Ear, Nose, & Throat Journal terhadap anak-anak muda dengan otomikosis, para peneliti menemukan bahwa ke-26 orang tersebut telah menggunakan obat tetes telinga antibiotik yang mengandung ofloksasin untuk mengobati keputihan.

Beberapa peneliti percaya bahwa antibiotik mempengaruhi tingkat pH saluran telinga dan menghilangkan bakteri pesaing, sehingga memudahkan jamur untuk tumbuh.

Baca Juga: Ini 5 Penyebab Telinga Bayi Keluar Cairan Seperti Ingus, Tak Selalu Karena Infeksi,

3. Sistem Kekebalan Tubuh yang Melemah

Infeksi otomikosis terlihat lebih sering pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Mereka mungkin memiliki lebih banyak komplikasi dan kekambuhan otomikosis. Satu komplikasi parah terjadi jika infeksi menyebar ke tulang temporal tengkorak Anda. Jika tidak diobati, ini bisa berakibat fatal.

4. Penyumbatan Telinga

Beberapa faktor risiko yang dapat membuat Moms atau Dads lebih mungkin terkena infeksi saluran telinga adalah:

  • Kedapatan air di telinga saat berenang
  • Menggunakan kapas untuk membersihkan telinga dan melukai saluran telinga
  • Menggunakan alat bantu dengar atau penyumbat telinga, terutama jika Moms atau Dads tidak membersihkannya dengan benar
  • Terkena iritasi seperti pewarna rambut atau semprotan rambut masuk ke telinga

Beberapa orang lebih rentan terhadap infeksi saluran telinga atau otomikosis. Orang dengan kondisi kulit seperti eksim, dermatitis seboroik, atau psoriasis, atau mereka yang alergi, lebih mungkin mengalami infeksi otomikosis.

Komplikasi Otomikosis Telinga

Ilustrasi sakit telinga

Foto: Ilustrasi sakit telinga (healthline.com)

Foto ilustrasi otomikosis telinga (Sumber: Orami Photo Stock)

Meskipun jarang, komplikasi dapat timbul dari otomikosis. Otomikosis dapat menjadi kondisi kronis jika tidak diobati secara memadai, atau jika tidak merespon pengobatan. Ini juga dapat terjadi jika seseorang terus menerus terpapar air yang terkontaminasi yang mengandung jamur.

Otomikosis dapat menyerang lebih jauh dari telinga luar dan melubangi gendang telinga atau melakukan perjalanan ke tempat-tempat yang mungkin termasuk telinga bagian dalam atau dasar tengkorak.

Jenis infeksi ini biasanya memerlukan pengobatan antijamur oral dan manajemen bedah. Komplikasi seperti ini lebih mungkin terjadi pada mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah atau diabetes mellitus.

Baca Juga: Mengenal Radang Telinga Luar yang Juga Dikenal Sebagai Swimmer's Ear

Cara Mengetahui Otomikosis Telinga

Ilustrasi dokter cek telinga

Foto: Ilustrasi dokter cek telinga (texasentandallergy.com)

Foto ilustrasi otomikosis telinga (Sumber: Orami Photo Stock)

Moms dan Dads sebaiknya menemui dokter jika ada rasa sakit dan keluarnya cairan di salah satu atau kedua telinga. Kalian mungkin memerlukan obat-obatan untuk mengatasi penyebab dan gejalanya, sehingga diperlukan diagnosis yang tepat sebagai cara mengetahui otomikosis telinga.

Dokter akan mengumpulkan riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik untuk mendiagnosis otomikosis. Mereka mungkin menggunakan otoskop, yang merupakan perangkat berlampu yang digunakan untuk melihat ke dalam telinga di gendang telinga dan saluran telinga.

Mereka mungkin menyeka telinga Anda untuk menjalankan tes laboratorium pada kotoran, penumpukan, atau cairan. Tes biasanya termasuk melihat organisme di bawah mikroskop.

Baca Juga: Jangan Anggap Sepele Sakit Telinga pada Anak, Ini Cara Mengatasinya

Pengobatan Otomikosis Telinga

Ilustrasi telinga

Foto: Ilustrasi telinga (vikramenthospital.com)

Foto ilustrasi otomikosis telinga (Sumber: Orami Photo Stock)

Ada beberapa pilihan pengobatan untuk otomikosis. Bicaralah dengan dokter Anda untuk menentukan yang terbaik untuk infeksi otomikosis:

1. Dibersihkan oleh Dokter

Dokter dapat membersihkan telinga secara menyeluruh untuk menghilangkan penumpukan dan kotoran. Mereka mungkin menggunakan obat kumur atau metode lain untuk membersihkan telinga. Jangan mencoba ini di rumah dengan kapas atau menggunakan instrumen lain di dalam telinga. Penyeka kapas hanya boleh digunakan di bagian luar telinga.

2. Obat Tetes Telinga

Moms dan Dads mungkin perlu menggunakan obat tetes telinga antijamur untuk mengobati otomikosis. Mereka mungkin termasuk klotrimazol dan flukonazol.

Asam asetat adalah pengobatan umum lainnya untuk otomikosis. Biasanya, larutan 2 persen dari obat tetes telinga ini digunakan beberapa kali sehari selama sekitar satu minggu. Pilihan lain adalah menggunakan tetes telinga aluminium asetat 5 persen. Pelajari cara menggunakan obat tetes telinga secara efektif.

Baca Juga: 12 Cara Mengatasi Telinga Berdengung Plus Mengenal Penyebabnya

3. Obat-obatan oral

Beberapa infeksi jamur seperti Aspergillus mungkin resisten terhadap obat tetes telinga biasa. Mereka mungkin memerlukan obat oral seperti itrakonazol (Sporanox).

Anda mungkin juga disarankan untuk mengonsumsi obat yang dijual bebas seperti obat antiinflamasi nonsteroid atau asetaminofen (Tylenol) untuk mengatasi rasa sakit.

4. Obat Topikal

Dokter mungkin merekomendasikan obat antijamur topikal untuk otomikosis jika jamur mempengaruhi bagian luar telinga. Ini biasanya datang sebagai salep atau krim.

Mungkin diperlukan 1 hingga 2 minggu sebelum otomikosis membaik. Pada beberapa orang, otomikosis mungkin kronis atau berulang.

Dalam satu kasus yang dilaporkan, otomikosis yang berlangsung selama 3 bulan disebabkan oleh jamur yang berbeda, Malassezia. Ia hidup di kulit manusia dan hewan, dan dokter percaya bahwa sumber infeksi mungkin adalah anjing orang tersebut.

5. Pengobatan Rumahan

Beberapa pengobatan rumahan dapat membantu mengobati otomikosis, tetapi bicarakan dengan dokter sebelum mencobanya. Hidrogen peroksida encer dapat membantu menghilangkan penumpukan dari telinga.

Obat bebas yang mengandung karbamid peroksida juga dapat membantu membersihkan kotoran telinga. Mengenakan topi renang atau penyumbat telinga juga dapat mencegah air masuk ke telinga Anda.

Moms dan Dads mungkin ingin menggunakan panas kering seperti pengering rambut untuk menghilangkan kelembapan dari telinga. Pastikan untuk menggunakan pengaturan terendah dan hindari meletakkan pengering rambut terlalu dekat dengan telinga Anda.

Baca Juga: 6 Penyebab Telinga Bayi Bau, Jangan Dianggap Sepele!

Dalam kebanyakan kasus, perawatan antijamur sudah cukup untuk menyingkirkan otomikosis. Namun, beberapa orang tidak menanggapi perawatan ini, dan otomikosis dapat menjadi kronis. Dalam hal ini, berada di bawah perawatan spesialis telinga (otolaryngologist) dapat membantu.

Lanjutkan untuk menindaklanjuti dengan dokter jika gejala otomikosis yang Moms dan Dads rasakan berlanjut.

Jika kalian menderita diabetes, sistem kekebalan yang lemah, atau masalah kesehatan kronis, mengendalikan kondisi tersebut dengan baik adalah penting. Mengobati kondisi kulit kronis, seperti eksim, juga penting.

Selain itu, paparan jamur yang terus menerus dari air yang terkontaminasi atau sumber lain dapat menyebabkan infeksi kembali. Otomikosis biasanya dapat dicegah dengan menjaga telinga tetap kering dan menghindari sumber air yang terkontaminasi.

  • https://www.topdoctors.co.uk/medical-dictionary/otomycosis’
  • https://www.verywellhealth.com/fungal-ear-infection-5185077
  • https://www.webmd.com/a-to-z-guides/what-is-otomycosis#:~:text=Otomycosis%20is%20an%20ear%20infection,of%20intense%20heat%20and%20humidity.
  • https://www.healthline.com/health/otomycosis#causes
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/321910#outlook
  • https://patient.info/doctor/fungal-ear-infection-otomycosis
  • https://www.sciencedirect.com/topics/agricultural-and-biological-sciences/otomycosis
  • https://www.sciencedirect.com/topics/agricultural-and-biological-sciences/otomycosis
  • https://journals.sagepub.com/doi/10.1177/014556130007900815