Kesehatan Umum

20 Oktober 2021

Perbedaan Sistem Saraf Simpatik dan Parasimpatik, Catat!

Sistim saraf simpatik menjadi salah satu bagian penting yang mengatur fungsi tubuh
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Ria Indhryani
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Saat sedang menghadapi bahaya, tubuh kita memicu respons stres fisik yang mempersiapkan kita untuk melawan atau melarikan diri dari tempat kejadian. Respons "lawan atau lari" ini didorong oleh sistem saraf simpatik, jaringan struktur otak, saraf, dan hormon yang biasanya diselaraskan, yang jika tidak seimbang, dapat mengakibatkan komplikasi serius.

Apa Itu Saraf Simpatik?

saraf simpatik

Foto: physio-pedia.com

Dalam American Journal of Pharmaceutical Education disebutkan, sistem saraf simpatik merupakan bagian dari sistem saraf otonom, juga dikenal sebagai sistem saraf tak sadar. Tanpa arah sadar, sistem saraf otonom mengatur fungsi tubuh yang penting seperti detak jantung, tekanan darah, pelebaran pupil, suhu tubuh, keringat dan pencernaan, seperti dilansir dari Live Science.

Fungsi sistem saraf simpatik bervariasi. Mereka dapat bergantung pada apakah itu diaktifkan secara lokal atau di seluruh tubuh. Sistem saraf simpatik mengarahkan respons tubuh yang tidak disengaja terhadap situasi berbahaya atau stres.

Hormon meningkatkan kewaspadaan tubuh dan detak jantung, mengirimkan darah ekstra ke otot. 

Pernapasan menjadi lebih cepat, mengantarkan oksigen segar ke otak, dan infus glukosa dimasukkan ke dalam aliran darah untuk meningkatkan energi dengan cepat.

Saking cepatnya respon itu sehingga orang sering tidak menyadarinya.

Misalnya, seseorang mungkin melompat dari jalur pohon yang tumbang sebelum mereka sepenuhnya menyadari bahwa pohon itu tumbang ke arah mereka. Namun, ini paling dikenal karena stimulasi respons “lawan atau lari” tubuh.

Sistem saraf simpatik tidak membuat tubuh tertekan begitu bahaya telah berlalu. Hal itu didukung oleh sistem saraf parasimpatik yang bekerja untuk menenangkan tubuh.

Baca Juga: Mengenal Neuropati Periferal, Kondisi Gangguan Akibat Kerusakan Sistem Saraf Tepi

Saraf Simpatik dan Saraf Parasimpatik

saraf simpatik

Foto: verywellhealth.com

Dalam istilah yang paling sederhana, saraf parasimpatik dan saraf simpatik dari sistem otonom adalah dua bagian dari keseluruhan yang sama. Kedua sistem saraf tersebut bekerja sama untuk mempertahankan fungsi tubuh dasar dan normal ini.

Melansir Healthline, dokter sering menyebut sistem saraf parasimpatik sebagai sisi "istirahat dan cerna" sedangkan simpatik adalah "lawan atau lari“.

Dalam tubuh Moms, sistem saraf parasimpatik dimulai di otak dan meluas melalui serat panjang yang terhubung dengan neuron khusus di dekat organ tempat mereka ingin bertindak.

Begitu sinyal sistem saraf parasimpatik mengenai neuron ini, mereka memiliki jarak pendek untuk melakukan perjalanan ke organ masing-masing.

Beberapa bagian tubuh yang ditindak oleh sinyal sistem saraf parasimpatik antara lain:

  • Mata
  • Kelenjar lakrimal yang menghasilkan air mata
  • Kelenjar parotis yang juga menghasilkan air liur
  • Kelenjar ludah yang menghasilkan air liur
  • Saraf di perut dan batang tubuh
  • Saraf yang menuju kandung kemih
  • Saraf dan pembuluh darah yang bertanggung jawab untuk ereksi pria.

Baca Juga: Kanker Saraf Neuroblastoma pada Bayi, Apa Penyebabnya?

Perbedaan Sistem Saraf Simpatik dan Parasimpatik

saraf simpatik

Foto: webmd.com

Untuk sebagian besar, sistem saraf parasimpatik memiliki reaksi yang berlawanan dengan sistem saraf simpatik. Namun, ada kalanya sistem tersebut memang berlawanan, tetapi kedua sistem saraf tersebut justru saling melengkapi.

Moms mungkin masih bertanya-tanya tentang perbedaan kedua sistem saraf tersebut. Apa saja fungsinya, di mana saja area letaknya, dan lainnya.

Melansir Healthline, berikut adalah dua perbedaan utama dari saraf parasimpatik dan saraf simpatik.

1. Saraf Simpatik

Area utama yang terpengaruh sistem saraf simpatik termasuk paru-paru, jantung, otot polos, dan kelenjar eksokrin dan endokrin, seperti kelenjar keringat dan air liur. Saraf simpatik bekerja untuk melebarkan pupil, membuat Moms tidak mengeluarkan air liur, mempercepat detak jantung, melebarkan bronkus, menghambat pencernaan, menjaga kandung kemih agar tidak berkontraksi.

Berikut adalah contoh respon saraf simpatik, yaitu:

  • Percepatan kerja jantung dan paru-paru.
  • Penghambatan kerja lambung dan usus bagian atas ke titik di mana pencernaan melambat atau berhenti.
  • Penyempitan pembuluh darah di banyak bagian tubuh.
  • Pembebasan nutrisi (terutama lemak dan glukosa) untuk kerja otot.
  • Pelebaran pembuluh darah untuk otot.
  • Penghambatan kelenjar lakrimal (bertanggung jawab untuk produksi air mata) dan air liur.
  • Dilatasi pupil (midriasis).
  • Relaksasi kandung kemih.
  • Penghambatan ereksi.
  • Pengecualian pendengaran (kehilangan pendengaran).
  • Penglihatan penglihatan (kehilangan penglihatan tepi).
  • Disinhibisi refleks tulang belakang; dan gemetar.

Baca Juga: Cari Tahu Perbedaan Kelenjar Getah Bening dan Kanker, Yuk Moms

2. Saraf Parasimpatik

Area utama yang menjadi tanggung jawab sistem saraf parasimpatik termasuk paru-paru, jantung, kandung kemih, dan perut. Saraf-saraf tersebut bekerja untuk menyempitkan pupil, menyebabkan air liur, memperlambat detak jantung, mengencangkan bronkus di paru-paru, melancarkan pencernaan, melepaskan empedu, serta membuat kontraksi kandung kemih.

Berikut adalah contoh respon saraf parasimpatik, yaitu: 

  • Air liur: Sebagai bagian dari fungsi istirahat dan cerna, saraf parasimpatik merangsang produksi air liur, yang mengandung enzim untuk membantu mencerna makanan.
  • Lakrimasi: Lakrimasi adalah kata yang bagus untuk membuat air mata. Air mata menjaga mata Moms tetap terlumasi, menjaga jaringan halus mereka.
  • Buang air kecil: saraf parasimpatik mengontraksikan kandung kemih, yang meremasnya sehingga urin bisa keluar.
  • Pencernaan: saraf parasimpatik merangsang pelepasan air liur untuk meningkatkan pencernaan. Ini juga memberlakukan peristaltik, atau pergerakan lambung dan usus, untuk mencerna makanan serta melepaskan empedu bagi tubuh untuk mencerna lemak.
  • Buang air besar: saraf parasimpatik menyempitkan sfingter di usus dan memindahkan bahan makanan yang dicerna ke saluran pencernaan sehingga seseorang dapat buang air besar.

Dengan mengingat hal-hal ini, Moms dapat melihat mengapa dokter mungkin juga menyebut sistem parasimpatik sebagai sistem "pemberi makan dan berkembang biak".

Baca Juga: 5 Makanan untuk Perkembangan dan Fungsi Sistem Saraf Balita

Dampak Kerusakan Sistem Saraf Simpatik dan Parasimpatik

saraf simpatik

Foto: medium.com

Saraf parasimpatik dan saraf simpatik adalah bagian penting dari fungsi utama tubuh. Ketika tidak bekerja dengan baik, Moms dapat menghadapi sejumlah disfungsi tubuh yang mempengaruhi kesehatan.

Jika Moms merasa mengalami masalah dengan salah satu fungsi sistem saraf parasimpatik tubuh, jangan ragu membiacarakannya dengan dokter untuk mencari tahu bagaimana Moms bisa mendapatkan bantuan. Kerena sistem saraf simpatik dan parasimpatik juga dapat terserang penyakit yang dapat mengganggu keseimbangan.

Melanisr Live Science, dalam jurnal Autonomic Neuroscience disebutkan, sistem saraf simpatik menjadi terlalu aktif dalam sejumlah penyakit. Termasuk penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung iskemik, gagal jantung kronis dan hipertensi.

Dorongan sinyal simpatik meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan tonus otot polos, yang dapat menyebabkan hipertensi. Di luar penyakit kardiovaskular, disfungsi simpatik telah dikaitkan dengan penyakit ginjal, diabetes tipe II, obesitas, sindrom metabolik, dan bahkan penyakit Parkinson.

Parkinson merusak neuron simpatik yang membantu mempertahankan kadar epinefrin dan norepinefrin dalam tubuh. Epinefrin dan norepinefrin merupakan bahan kimia dalam tubuh, yang memberi tahu jantung kapan harus memompa lebih keras, seperti saat Moms bergerak untuk berdiri atau berolahraga.

Kerusakan pada neuron ini dapat mengakibatkan kurangnya aliran darah pada pasien parkinson, sehingga mereka sering merasa pusing saat berdiri, yang secara dramatis meningkatkan risiko jatuh.

Disfungsi saraf simpatik juga mendasari kondisi kesehatan mental seperti kecemasan, depresi dan stres kronis.

Dalam ledakan singkat, respons stres fisik tubuh dapat bermanfaat dan memberikan dorongan fokus mental yang memberi energi. Namun, jika berkepanjangan, sinyal stres yang mendesing melalui tubuh mendatangkan malapetaka.

Selain mempertahankan perasaan stres yang konstan, epinefrin dan kortisol ekstra merusak pembuluh darah, meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan penumpukan lemak.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui tentang saraf simpatik dan perbedaannya dengan saraf parasimpatik. Semoga bermanfaat ya Moms!

  • https://www.livescience.com/65446-sympathetic-nervous-system.html
  • https://www.healthline.com/health/parasympathetic-nervous-system
  • https://courses.lumenlearning.com/boundless-ap/chapter/functions-of-the-autonomic-nervous-system/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait