Kesehatan Umum

24 November 2021

Alergi Protein, Reaksi Tubuh Berlebihan Terhadap Protein

Cari tahu juga apa saja penyebabnya!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Banyak protein makanan yang dapat bertindak sebagai antigen pada manusia. Protein susu semisal sering dikaitkan sebagai penyebab alergi protein selama masa bayi.

Protein kedelai menempati urutan kedua sebagai antigen pada bulan-bulan pertama kehidupan, terutama pada bayi dengan intoleransi susu sapi primer yang diberi susu formula kedelai.

Apa Itu Alergi Protein?

Ilustrasi alergi protein

Foto: Orami Photo Stock

Alergi protein adalah gangguan yang merupakan akibat dari efek buruk dari konsumsi protein makanan. Hal ini disebabkan oleh berbagai mekanisme dan umumnya terkait dengan gejala yang melibatkan sistem gastrointestinal, kulit, hingga pernapasan menurut StatPearl.

Bisa dibilang juga alergi protein terjadi ketika sistem kekebalan tubuh memberikan respons berlebihan terhadap makanan yang dikonsumsi.

Penyebab Alergi Protein

Ilustrasi alergi protein

Foto: Orami Photo Stock

Nah, semua makanan yang mengandung protein berpotensi menyebabkan reaksi alergi pada penderita alergi protein. Berikut penyebab alergi protein, diantaranya:

1. Telur

Penyebab alergi protein yang pertama bisa berasal dari telur baik putih maupun kuningnya. Karena, keduanya mengandung protein yang bisa memicu reaksi alergi. Alergi telur bisa terjadi pada siapa saja, tetapi cenderung lebih umum dialami oleh anak-anak.

Selain itu, bayi yang masih diberi ASI juga dapat mengalami reaksi alergi protein jika Moms mengonsumsi telur untuk makanan.

Baca Juga: Alergi Kacang: Gejala, Penyebab, dan Pertolongan Pertama

2. Ikan

Alergi protein dari ikan juga sering terjadi pada orang dewasa. Reaksi alergi protein ini pun disebabkan oleh jenis ikan tertentu seperti ikan laut maupun ikan air tawar. Penyebab alergi protein karena ikan bisa terjadi karena penderita mengonsumsi atau bersentuhan dengan ikan.

3. Kacang

Kacang juga bisa menjadi penyebab alergi protein. Aneka jenis kacang dapat menyebabkan alergi meliputi kacang almond, pistachio, walnut, kacang mede, dan kacang tanah.

4. Susu

Susu atau produk yang mengandung susu juga dapat menimbulkan alergi. Alergi protein susu sering terjadi pada anak-anak dan biasanya disebabkan oleh susu sapi. Gejala alergi susu mirip dengan intoleransi laktosa, padahal kedua kondisi tersebut berbeda.

Baca Juga: Moms Perlu Tahu, Ini 9 Makanan Penghilang Alergi Kulit

5. Makanan Laut

Reaksi ini disebabkan oleh protein yang terdapat pada makanan laut tertentu, seperti udang, kepiting, tiram, lobster, cumi-cumi, dan gurita. Gejala alergi seafood bisa muncul seketika atau beberapa menit setelah mengonsumsi jenis makanan laut ini.

Moms, Dads atau Si Kecil mengalami alergi terhadap salah satu atau beberapa jenis makanan laut saja, tetapi bisa juga terhadap semua jenis makanan laut menjadi penyebab alergi protein.

Gejala Alergi Protein

Alergi protein

Foto: Orami Photo Stock

Moms dan Dads, gejala alergi protein yang timbul karena mengonsumsi telur, makanan laut, susu dan kacang-kacangan biasanya bersifat ringan hingga parah. Reaksi alergi yang umumnya muncul yaitu:

  • Gatal-gatal
  • Ruam merah di merah
  • Bibir bengkak
  • Gangguan pernapasan seperti bersin hingga hidung tersumbat
  • Gangguan pencernaan seperti mual, muntah, kram perut, hingga diare

Tapi, meski jarang terjadi, alergi protein juga bisa menyebabkan kondisi kegawatan medis yang disebut sebagai reaksi anafilaksis. Reaksi alergi berat ini bisa menimbulkan batuk, pusing, pingsan, lemas hingga pembengkakan di saluran pernapasan yang menyebabkan sesak napas.

Jika Moms atau Dads bahkan Si Kecil mengalami reaksi alergi yang berat setelah mengonsumsi penyebab alergi protein atau terpapar factor pencetus alergi, segera ke dokter untuk mendapatkan penanganan medis.

Baca Jug:Protein Whey, Ini yang Perlu Moms Ketahui!

Cara Mengetahui Alergi Protein

Ilustrasi alergi

Foto: Orami Photo Stock

Ketika alergi protein dicurigai, langkah-langkah dan tes berikut membantu sebagai cara mengetahui alergi protein:

Buku harian makanan

Menyimpan buku harian makanan penting karena membantu dokter memetakan gejala dan mencari tahu hubungan makanan dengan gejala pasien.

1. Tes Tusukan Kulit

Tes tusukan kulit ini menyaring alergi protein makanan yang dimediasi IgE. Meskipun hasil tes positif dapat menunjukkan adanya antibodi IgE, ia memiliki nilai prediksi yang rendah, sedangkan hasil tes negatif memiliki akurasi prediksi yang tinggi.

2. Tes Tempel Atopik

Tes ini digunakan untuk menyaring intoleransi tertunda terhadap protein makanan (reaksi yang diperantarai sel).

3. Pemeriksaan IgE Spesifik Serum

Hal ini juga dilakukan untuk menyaring IgE spesifik antigen dalam serum pasien.

4. Tes Tantangan Makanan Oral

Ini adalah tes standar emas yang dilakukan di bawah pengawasan medis untuk mendiagnosis atau menyingkirkan alergi makanan. Diagnosis intoleransi protein makanan dapat dibuat ketika gejala mereda setelah penghapusan diet makanan yang bersangkutan, dan kemudian gejala muncul kembali setelah pengenalan makanan yang sama.

Reaksi dan gejala harus dapat direproduksi dengan eliminasi diet berulang dan tes tantangan makanan. Beberapa reaksi GI mungkin menunjukkan reaksi onset lambat, menyebabkan gejala terjadi beberapa jam atau hari setelah konsumsi.

Cara Mengobati Alergi Protein

Ilustrasi makanan berprotein

Foto : Orami Photo Stock

Lalu, bagaimana cara mengobati alergi protein?

1. Eliminasi Ketat Protein

Satu-satunya cara mengobati alergi protein adalah eliminasi ketat protein makanan penyebab dalam makanan.Moms, Dads atau Si Kecil harus diberi konseling tentang pemantauan bahan makanan yang diproduksi dan kepatuhan dengan diet eliminasi.

Orang yang menjalani diet eliminasi jangka panjang juga harus memiliki akses ke konseling diet yang tepat, idealnya oleh ahli gizi atau ahli diet, dan pemantauan pertumbuhan secara teratur, terutama pada anak-anak.

Pada bayi yang disusui, para ibu harus disarankan untuk menghindari susu sapi dan produk susu. Formula terhidrolisis ekstensif dengan hipoalergenisitas yang terdokumentasi harus direkomendasikan sebagai pilihan untuk pengobatan alergi susu sapi, terutama pada bayi dan anak kecil yang tidak disusui.

Untuk pasien dengan gejala yang lebih parah, formula asam amino juga dapat direkomendasikan menurut Journal of Allergy.

2. Steroid

Steroid adalah pengobatan andalan dalam intoleransi protein makanan imunologis yang dimediasi IgE, termasuk gangguan gastrointestinal eosinofilik.

Bayi dengan FPIES akut dengan gejala ringan (tanpa lesu, pucat, atau lesu) dapat dirawat di rumah dengan rehidrasi oral. Tetapi untuk gejala yang parah, mereka harus ditangani di fasilitas medis dengan cairan IV. Epinefrin intramuskular dan antihistamin tidak memiliki peran dalam pengelolaan reaksi FPIES.

Jika reaksi alergi akut atau anafilaksis dicurigai, kemungkinan makanan penyebab harus segera dihindari, dan perawatan medis darurat harus diberikan. Mereka mungkin diberi resep untuk perangkat epinefrin yang dapat disuntikkan secara otomatis dan diinstruksikan untuk penggunaan yang tepat.

Walaupun begitu, mengingat manfaat protein yang baik untuk tubuh, maka penderita alergi protein baiknya dianjurkan melakukan imunoterapi atau terapi desensitisasi. Terapi ini bertujuan untuk melatih tubuh untuk membangun toleransi terhadap protein.

Jangan lupa berkonsultasi ke dokter tentang apa saja yang bisa dilakukan sebagai cara mengatasi alergi protein tanpa harus menghindari sumber sepenuhnya.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK562306/#:~:text=Excessive%20intestinal%20gas%2C%20bloating%2C%20abdominal,the%20skin%20and%20blood%20vessels.
  • https://www.webmd.com/allergies/casein-allergy-overview
  • https://emedicine.medscape.com/article/931548-overview
  • https://academic.oup.com/toxsci/article/55/2/235/1735901
  • https://emedicine.medscape.com/article/931548-treatment#:~:text=The%20definitive%20treatment%20of%20food,implicated%20foods)%20from%20her%20diet.
  • https://www.allergy.org.au/patients/food-other-adverse-reactions/food-protein-induced-enterocolitis-syndrome-fpies
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24909706/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait