Kesehatan

2 Oktober 2021

Cegah Kambuh, Ini Anjuran Makanan untuk Penderita Asam Urat

Supaya tidak kambuh, ikuti anjuran makan berikut ini ya Moms!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Adeline Wahyu

Gout atau asam urat adalah bentuk arthritis atau radang sendi yang menyakitkan. Kondisi ini terjadi ketika kadar asam urat yang tinggi dalam darah menyebabkan kristal terbentuk dan menumpuk di dalam dan sekitar sendi.

Asam urat sendiri diproduksi saat tubuh memecah bahan kimia yang disebut purin. Senyawa purin bisa dibuat oleh tubuh secara alami tetapi ia juga ditemukan dalam makanan tertentu. Saat kadar asam urat terlalu banyak, maka tubuh akan membuangnya melalui urin.

Penyakit gout nyatanya bisa dicegah dengan menjaga pola makan. Namun, pola makan ini bukan obatnya,anjuran makan untuk penderita asam urat ini hanya menurunkan risiko serangan gout berulang dan memperlambat perkembangan kerusakan sendi.

Pengidapnya yang mengikuti anjuran makanan untuk penderita asam urat umumnya masih membutuhkan obat untuk mengatasi rasa sakit dan menurunkan kadar asam urat.

Baca Juga: 17+ Makanan Penyebab Asam Urat, Wajib Dihindari ya Moms!

Bagaimana Makanan Mempengaruhi Asam Urat?

Bagaimana Makanan Mempengaruhi Asam Urat?

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms atau anggota keluarga di rumah ada yang mengidap asam urat, makanan tertentu dapat memicu serangan dengan menaikkan kadar asam urat. Makanan pemicu umumnya mengandung purin tinggi.

Mengutip Journal of Clinical Investigation, saat Moms mengonsumsi makanan tinggi purin, maka tubuh akan membuat asam urat sebagai produk limbah.

Kondisi ini biasanya bukan masalah bagi orang sehat, karena mereka secara efisien menghilangkan kelebihan asam urat dari tubuh.

Namun, penderita asam urat tidak dapat menghilangkan kelebihan asam urat secara efisien. Dengan demikian, pola makan tinggi purin dapat membuat asam urat menumpuk dan menyebabkan serangan gout.

Untungnya, penelitian yang dipublikasikan di Annals of Rheumatic Diseases, menunjukkan bahwa membatasi makanan tinggi purin dan minum obat yang tepat dapat mencegah serangan gout.

Makanan yang umumnya memicu serangan ini antara lain daging organ, daging merah, makanan laut, alkohol, dan bir. Mereka mengandung purin dalam jumlah sedang hingga tinggi.

Namun, ada satu pengecualian untuk aturan ini. Penelitian menunjukkan bahwa sayuran tinggi purin tidak memicu serangan gout.

Yang menarik, penelitian dari British Medical Journal menyebutkan bahwa fruktosa dan minuman yang dimaniskan dengan gula dapat meningkatkan risiko serangan gout, meskipun tidak kaya purin. Sebaliknya, mereka dapat meningkatkan kadar asam urat dengan mempercepat beberapa proses seluler.

Maka dari itu, harus mengonsumsi anjuran makanan untuk penderita asam urat.

Baca Juga: Mengenal Encok, Salah Satu Jenis Radang Sendi dan Cara Mengatasinya

Anjuran Makanan untuk Penderita Asam Urat

Ini Anjuran Makanan untuk Penderita Asam Urat

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms hendak mengikuti anjuran makanan untuk penderita asam urat, maka Moms harus memahami ada makanan yang boleh dikonsumsi, harus dihindari, dan makanan yang boleh dikonsumsi dalam jumlah yang terbatas.

Berikut ulasan mengenai anjuran makanan untuk penderita asam urat.

1. Makanan yang Harus Dihindari Pengidap Asam Urat

Jika Moms atau anggota keluarga di rumah cukup rentan terhadap serangan gout mendadak, hindari penyebab utamanya yakni makanan tinggi purin.

Berikut ini terdapat beberapa makanan yang mengandung lebih dari 200 mg purin per 100 gram. Selain itu,

Moms juga harus menghindari makanan tinggi fruktosa, serta makanan purin sedang, yang mengandung 150-200 mg purin per 100 gram. Makanan pantangan tersebut antara lain:

  • Semua daging organ: Ini termasuk hati, ginjal, roti manis dan otak
  • Daging hewan liar: Contohnya termasuk ayam pegar, sapi muda, dan daging rusa
  • Ikan: Ikan haring, trout, mackerel, tuna, sarden, teri, haddock dan banyak lagi
  • Makanan laut lainnya: Kerang, kepiting, udang dan telur
  • Minuman manis: Terutama jus buah dan soda manis
  • Gula tambahan: Madu, nektar agave dan sirup jagung fruktosa tinggi
  • Ragi: Ragi nutrisi, ragi pembuat bir dan suplemen ragi lainnya

Selain itu, karbohidrat olahan seperti roti putih, kue, dan biskuit juga harus dihindari. Meskipun tidak tinggi purin atau fruktosa, mereka rendah nutrisi dan dapat meningkatkan kadar asam urat.

Baca Juga: 17+ Manfaat Daun Suruhan untuk Kesehatan, Salah Satunya Meredakan Kram Menstruasi!

2. Makanan yang Bisa Dimakan Pengidap Asam Urat

Jika dilihat, mungkin ada banyak makanan tinggi purin yang ternyata makanan kesukaan atau yang bisa dikonsumsi sehari-hari. Makanan dianggap rendah purin jika mengandung kurang dari 100 mg purin per 100 gram. Beberapa jenis anjuran makanan untuk penderita asam urat yang rendah purin antara lain:

  • Buah: Semua buah umumnya merupakan anjuran makanan untuk penderita asam urat. Ceri bahkan dapat membantu mencegah serangan dengan menurunkan kadar purin dan mengurangi peradangan.
  • Sayuran: Semua sayuran termasuk anjuran makanan untuk penderita asam urat, termasuk kentang, kacang polong, jamur, terong, dan sayuran berdaun hijau tua.
  • Legumes: Semua jenis legum juga masuk dalam daftar anjuran makanan untuk penderita asam urat, termasuk miju-miju, kacang-kacangan, kedelai, dan tahu.
  • Kacang: Semua kacang-kacangan dan biji-bijian masuk dalam anjuran makanan untuk penderita asam urat.
  • Biji-bijian utuh: Anjuran makanan untuk penderita asam urat ini termasuk gandum, beras merah, dan barley.
  • Produk susu: Semua produk susu masuk dalam anjuran makanan untuk penderita asam urat, tetapi produk susu rendah lemak tampaknya lebih bermanfaat untuk pengidap asam urat.
  • Telur
  • Minuman: Kopi, teh dan teh hijau.
  • Herbal dan rempah-rempah: Semua bumbu dan rempah-rempah.
  • Minyak nabati: Termasuk minyak kanola, kelapa, zaitun dan rami.

Baca Juga: Jika Kesemutan Seluruh Badan, Waspada dengan Kemungkinan Penyakit Ini!

3. Makanan yang Bisa Dimakan Dalam Jumlah Sedang

Selain jeroan, daging buruan, dan ikan tertentu, sebagian besar daging dapat dikonsumsi dalam jumlah sedang. Moms harus membatasi diri pada 115 hingga 170 gram, hanya beberapa kali per minggu.

Mereka mengandung purin dalam jumlah sedang, yang dianggap 100-200 mg per 100 gram. Jadi, makan terlalu banyak dari mereka dapat memicu serangan gout.

Beberapa anjuran makanan untuk penderita asam urat dalam jumlah terbatas antara lain:

  • Daging: Ini termasuk ayam, sapi, babi, dan domba.
  • Ikan lainnya: Salmon segar atau kalengan umumnya mengandung purin dalam kadar yang lebih rendah daripada kebanyakan ikan lainnya.

Perubahan Gaya Hidup untuk Pengidap Asam Urat

Perubahan Gaya Hidup Lain untuk Pengidap Asam Urat

Foto: Orami Photo Stock

Selain mengikuti anjuran makanan untuk penderita asam urat, ada beberapa perubahan gaya hidup lainnya yang bisa membantu menurunkan risiko serangan asam urat.

1. Menurunkan Berat Badan

Jika Moms menderita asam urat, membawa berat badan berlebih dapat meningkatkan risiko serangan asam urat. Itu karena kelebihan berat badan bisa membuat Moms lebih resisten terhadap insulin, yang menyebabkan resistensi insulin.

Dalam kasus ini, tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan benar untuk menghilangkan gula dari darah. Resistensi insulin juga meningkatkan kadar asam urat yang tinggi.

Penelitian dari British Medical Journal menunjukkan bahwa menurunkan berat badan dapat membantu mengurangi resistensi insulin dan menurunkan kadar asam urat.

Namun, hindari juga diet ketat yaitu, mencoba menurunkan berat badan dengan sangat cepat dengan makan sangat sedikit. Penelitian menunjukkan bahwa penurunan berat badan yang cepat dapat meningkatkan risiko serangan asam urat.

2. Berolahraga Lebih Banyak

Olahraga teratur merupakan cara lain untuk mencegah serangan asam urat. Olahraga tidak hanya dapat membantu mempertahankan berat badan yang sehat, tetapi juga dapat menjaga kadar asam urat tetap rendah.

Satu studi dari Chinese Journal of Physiology pada 228 pria menemukan bahwa mereka yang berlari lebih dari 8 km setiap hari memiliki risiko gout 50 persen lebih rendah. Ini juga sebagian karena bobotnya yang lebih ringan.

3. Tetap Terhidrasi

Tetap terhidrasi dapat membantu mengurangi risiko serangan gout. Itu karena asupan air yang cukup membantu tubuh mengeluarkan kelebihan asam urat dari darah, membuangnya ke dalam urin.

Jika Moms banyak berolahraga, penting juga untuk tetap terhidrasi, karena Moms bisa kehilangan banyak air melalui keringat.

Baca Juga: 9 Cara Menjaga Kesehatan Ginjal, Mulai dari Minum Air Putih Hingga Hindari Rokok

4. Batasi Asupan Alkohol

Alkohol adalah pemicu umum serangan asam urat. Itu karena tubuh mungkin memprioritaskan menghilangkan alkohol daripada menghilangkan asam urat, membiarkan asam urat menumpuk dan membentuk kristal.

Satu studi dari American Journal of Medicine yang melibatkan 724 orang menemukan bahwa minum anggur, bir atau minuman keras meningkatkan risiko serangan asam urat.

Satu hingga dua minuman per hari meningkatkan risiko sebesar 36 persen, dan dua hingga empat minuman per hari meningkatkannya sebesar 51 persen.

5. Cobalah Suplemen Vitamin C

Penelitian dari JAMA Internal Medicine menunjukkan bahwa suplemen vitamin C dapat membantu mencegah serangan gout dengan menurunkan kadar asam urat. Tampaknya vitamin C melakukan ini dengan membantu ginjal mengeluarkan lebih banyak asam urat dalam urin.

Penelitian tentang suplemen vitamin C untuk penyakit gout masih baru, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kesimpulan yang kuat dapat dibuat.

Itulah anjuran makanan untuk penderita asam urat dan beberapa gaya hidup sehat lainnya untuk mencegahnya kambuh.

Namun, Moms juga tetap perlu memeriksakan diri ke dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Pasalnya dokter bisa meresepkan beberapa obat yang perlu Moms konsumsi saat gejala kambuh.

  • https://jamanetwork.com/journals/jamainternalmedicine/fullarticle/414828
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3991555/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/21793335/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1753185/
  • https://www.bmj.com/content/336/7639/309
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3889483/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/20516647/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait