Kesehatan

5 Maret 2021

Bayi Ngorok saat Tidur, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Moms bisa mengatasinya dengan cara yang sederhana
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Adeline Wahyu

Napas bayi baru lahir sering kali terdengar berisik, terutama ketika mereka sedang tidur. Pernapasan bisa terdengar seperti bayi ngorok atau bahkan terkadang memang benar-benar mendengkur.

Dalam kebanyakan kasus bayi mendengkur bukanlah tanda dari kondisi yang berbahaya.

Pada dasarnya, bayi memiliki lubang hidung yang sangat kecil sehingga ketika hidungnya kering atau berlendir dapat membuat mereka mendengkur atau nafasnya terdengar berisik.

Namun terkadang, yang terdengar seperti mendengkur hanyalah cara mereka bernapas saat baru lahir. Saat mereka tumbuh, pernapasan bayi yang baru lahir biasanya menjadi lebih tenang.

Baca Juga : Ini 6 Cara Agar Bayi Tidur Teratur dan Nyenyak di Malam Hari

Namun, jika belakangan ini bayi mulai mendengkur disertai dengan gejala lain, Moms harus memastikan bahwa itu bukanlah indikasi dari kondisi yang lebih serius.

Penyebab Bayi Ngorok

ngorok pada bayi

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa hal yang menyebabkan bayi ngorok, bisa jadi bayi Moms ngorok karena beberapa penyebab di bawah ini. Yuk, kita lihat.

1. Hidung tersumbat

Lebih sering daripada tidak, bayi ngorok disebabkan karena hidungnya yang tersumbat. Jika itu masalahnya, penyumbatan hidung dapat diatasi dengan menggunakan saline drops.

Saat bayi tumbuh, ukuran lubang hidung mereka tentu akan meningkat, dan masalah bayi ngorok biasanya mereda seiring bertambahnya usia Si Kecil.

Namun, mendengkur terkadang dapat mengindikasikan masalah yang lebih serius.

Jika bayi ngorok terus dan memburuk setelah menggunakan saline drops, Kerrin Edmonds, konsultan tidur pediatrik di California, merekomendasikan untuk merekam suara dengkuran anak dengan kamera atau tape recorder dan mengkonsultasikannya dengan dokter anak.

2. Laringomalasia

Bayi ngorok juga bisa menjadi tanda laringomalasia. Kondisi ini menyebabkan pelunakan jaringan kotak suara, atau laring.

Struktur laring cacat dan terkelupas, yang menyebabkan jaringan jatuh di atas pembukaan jalan napas dan memblokirnya sebagian saluran pernapasan.

Sekitar 90 persen anak-anak akan melihat gejalanya hilang tanpa pengobatan. Kondisi ini biasanya hilang dengan sendirinya saat bayi berusia 18 hingga 20 bulan.

Namun pada beberapa bayi, laringomalasia parah yang mengganggu pernapasan atau makan, selang pernapasan dapat diatasi dengan operasi rekonstruksi.

Tabung pernapasan terkadang dapat menyebabkan infeksi, yang dapat menyebabkan perlunya operasi rekonstruktif juga.

Tujuan utama dari operasi rekonstruksi laringotrakeal adalah untuk membangun jalan napas yang permanen dan stabil bagi anak untuk bernapas tanpa menggunakan selang pernapasan. Pembedahan juga dapat memperbaiki masalah suara dan menelan Si Kecil.

3. Mengalami Gangguan Tidur

Mengutip dalam Cleveland Clinic, bayi ngorok mungkin menandakan bahwa mereka tidak mendapatkan tidur yang nyenyak atau mereka juga menderita sleep apnea.

Tubuh mereka mungkin membangunkan mereka karena kesulitan bernapas dan penumpukan karbon dioksida di dalam saluran udara yang sebagian rusak atau tersumbat.

Ini biasanya terjadi pada bayi prematur.

"Apnea saat tidur adalah kondisi yang membuat penderitanya berhenti bernapas selama kurang lebih 15–20 detik saat tidur," menurut dr. Robert Soetandio, Sp.A, M.Si.Med, Dokter Spesialis Anak, RS Pondok Indah – Bintaro Jaya.

Oleh karena itu, apnea saat tidur pada bayi prematur perlu ditangani dengan cepat agar tidak berdampak buruk terhadap kesehatannya.

Kurang tidur dapat merusak pertumbuhan dan perkembangan Si Kecil. Hal inibahkan dapat dikaitkan dengan:

  • Penambahan berat badan yang buruk
  • Perilaku yang menyerupai gangguan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)
  • Mengompol
  • Teror malam
  • Kegemukan

Bukan hanya itu saja, setiap anak dengan gejala berikut harus dievaluasi sepenuhnya oleh dokter anak mereka.

  • Mengalami kesulitan tidur di malam hari
  • Mengalami kesulitan bernapas di siang hari
  • Mudah kehabisan napas
  • Mengalami kesulitan makan dan menambah berat badan
  • Mendengkur dengan jeda lama (lebih dari sepuluh detik) di antara napas

Baca Juga: Gemas, Ternyata Ini Alasan Mengapa Bayi Sering Tersenyum Saat Tidur

4. Masalah Lainnya

Bayi ngorok keras bisa menjadi tanda dari banyak hal, termasuk pembesaran amandel atau kelenjar gondok, atau septum yang menyimpang.

“Meskipun mendengkur hanya membuat tubuh kita bersuara, itu biasanya merupakan gejala dari masalah yang lebih besar, dan semua masalah yang mungkin terjadi membuat anak-anak kita lebih sulit bernapas dan mendapatkan kualitas tidur yang baik,” kata Edmonds.

Sebuah septum yang menyimpang mungkin merupakan kejadian yang relatif umum pada hari-hari pertama setelah bayi lahir, dan terjadi di hampir 20 persen dari semua bayi baru lahir, menurut Indian Journal of Otolaryngology and Head & Neck Surgery.

Banyak bayi yang tidak memiliki gejala dan akan sembuh seiring waktu. Namun, penyebab lain mendengkur lebih mungkin muncul pada anak yang lebih besar daripada pada bayi.

Meskipun banyak anak mendengkur, hanya 1 hingga 3 persen anak yang mengalami sleep apnea, dan kemungkinan besar, mereka berusia antara 3 dan 6 tahun.

Radang tonsil (amandel) dan adenoid merupakan penyebab bayi ngorok yang cukup sering terjadi. Pada bayi, kedua kondisi ini umumnya disebabkan oleh infeksi virus dan bakteri.

Gejala radang amandel pada bayi dapat berupa meningkatnya produksi air liur, bayi tidak mau menyusu, demam, hingga rewel karena kesakitan.

Cara Mengatasi Bayi Ngorok

10 tips mengatasi bayi ngorok saat tidur 1

Foto: romper.com

Ada beberapa cara sederhana yang bisa Moms lakukan untuk mengatasi masalah ngorok pada bayi. Yuk dicoba, Moms.

1. Sesuaikan Posisi Tidur Bayi

Cara mengatasi bayi ngorok yaitu dengan mengubah posisi bayi ketika ia tidur. Kebanyakan bayi ngorok ketika mereka tidur telentang atau tengkurap.

Para ahli menganggap bahwa tidur menyamping dapat membantu untuk menghentikan dengkuran pada beberapa bayi.

Akan tetapi, mengingat posisi tidur yang disarankan dan aman untuk mencegah SIDS pada bayi dari American Academy of Pediatrics (AAP) adalah posisi menyamping.

Maka Moms dapat menyiasatinya dengan memiringkan kepala Si Kecil ke satu sisi dan perhatikan apakah cara ini membantu.

Jika cukup membantu, jangan lupa untuk sering mengubah sisi kemiringannya.

Sedikit menundukkan kepala bayi dengan bantal di bawah kasur juga dapat membantu melancarkan pernapasan dan membantunya tidur lebih nyenyak.

2. Bersihkan Hidung Bayi dengan Nasal Spray

Dengan persetujuan dokter anak, semprotan hidung adalah cara untuk membuka saluran hidung bayi ngorok dan membantunya bernapas lega.

Membersihkan hidung bayi menggunakan semprotan hidung khusus bayi (salty nasal spray) dapat membantu bayi untuk bernapas dengan lebih mudah.

Ada obat semprot hidung untuk bayi yang dijual bebas di sebagian besar apotek (disarankan untuk dibuat sendiri karena kemungkinan kontaminan dalam air) yang hanya memerlukan dua hingga tiga tetes larutan garam sekali sehari ke hidung bayi kita.

Si Kecil mungkin tidak menyukainya pada awalnya, tetapi mereka akan bisa mendapatkan tidur yang lebih nyenyak dan Moms pun bisa beristirahat lebih tenang.

Selain membelinya di apotek, Moms juga bisa membuat semprotan sendiri dengan menambahkan seperempat sendok teh garam ke dalam air murni dengan takaran sekitar 8 ons cairan. Tapi konsultasikan dengan dokter ya Moms.

Moms harus memasukkan beberapa tetes saline setiap hari ke hidung bayi yang kotor atau tersumbat.

Baca Juga : Si Kecil Tidak Mau Tidur di Boks Bayi, Bagaimana Mengatasinya?

3. Gunakan Nasal Aspirator

Cara mengatasi bayi ngorok selanjutnya adalah dengan menggunakan nasal aspirator.

Sebuah aspirator hidung pada dasarnya adalah kebalikan dari semprotan hidung. Alih-alih memasukkan sesuatu untuk mengendurkan lendir yang berlebih dalam hidung anak, Moms dapat menggunakan aspirator hidung untuk menyedot lendir untuk keluar.

Hal ini mungkin tampak menjijikkan tapi jika buah hati kita bisa merasa lebih baik dengan nasal aspirator dan menjernihkan napas bayi yang baru lahir itu, rasanya tidak apa-apa ya Moms.

4. Gunakan Alat Uap

Alergi musiman atau hidung tersumbat karena pilek dapat menyebabkan bayi ngorok.

Menggunakan alat penguap (vaporizer atau humidifier) dapat membantu meringankan hidung tersumbat dan mendengkur di malam hari.

Namun, perhatikan bahwa menggunakan vaporizer kabut panas dapat menyebabkan uap terbakar.

Jadi pastikan vaporizer yang Moms gunakan memiliki pengaturan dingin untuk menghindari hal yang tidak diinginkan.

5. Hilangkan Alergen di Kamar Bayi

Pastikan kamar bayi bersih dan bebas dari debu untuk mencegah pilek, hidung tersumbat, dan masalah pernapasan lainnya yang dapat memicu bayi ngorok atau mendengus.

"Jenis alergen bermacam-macam dan dapat berbeda pada tiap bayi, di antaranya debu, makanan, asap rokok, atau udara dingin," tambah dr. Robert.

Jangan gunakan karpet tebal yang dapat menjadi sarang debu.

6. Pemeriksaan dan Saran Perawatan Medis

Meskipun pemeriksaan biasanya disarankan untuk anak yang lebih besar, ini merupakan prosedur yang mungkin diperlukan jika bayi mengorok tak kunjung usai.

Jika Si Kecil perlu menjalani pemeriksaan medis seperti polysomnogram, The National Sleep Foundation merekomendasikan untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

Disarankan pula bagi Moms dan Dads untuk memberikan dukungan selama pemeriksaan berlangsung.

Misalnya dengan tidur bersama Si Kecil, mengenakan piyama yang sama dan lain sebagainya. Ini akan membuat bayi tidak merasa seperti sedang menjalani pemeriksaan.

Adapun beberapa pemeriksaan medis lainnya untuk mengatasi bayi ngorok dan anak-anak termasuk uji endoskopi untuk memeriksa jalan napas, tes fungsi paru (PFT) untuk mengevaluasi paru-paru, CT scan, tes MRI, serta pemeriksaan suara dan kemampuan menelan.

Baca Juga : Bolehkah Bayi Tidur dengan Posisi Tengkurap?

Bayi ngorok jarang terjadi akibat kondisi medis yang serius. Hidung tersumbat menjadi penyebab paling umum pada bayi ngorok.

Di mana kondisi ini dapat diatasi dengan pengobatan rumahan sederhana atau bahkan tidak memerlukan perawatan sama sekali.

Sementara septum atau laryngomalasia mungkin juga tidak memerlukan perawatan apapun. Namun, jika Moms khawatir dengan kebiasaan ngorok Si Kecil, konsultasikan kondisinya dengan dokter anak.

Dokter dapat melakukan pemeriksaan dan menyarankan tindakan yang mungkin perlu dilakukan.

Masalah Bayi Ngorok yang Lebih Serius

Mengatasi Bayi Ngorok dan Hidung bayi yang tersumbat

Foto: Orami Photo Stock

Dalam kasus seperti hidung atau saluran napas yang tidak normal, pembesaran amandel atau kelenjar gondok, saluran udara bagian atas yang terkulai atau tulang rawan yang tidak berkembang dapat menjadi masalah serius ketika bayi ngorok.

Bayi baru lahir yang bernapas melalui trakea dan laring dapat menyebabkan napas yang mengi atau suara yang disebut “stridor”.

Ini adalah suara siulan atau seperti terengah-engah yang keras dan bernada tinggi. Bayi ngorok berlebihan dapat menjadi indikasi gangguan tidur yang dapat memprediksi masalah jangka panjang bagi anak-anak.

Dalam jurnal U.S. National Library of Medicine oleh Karen Bonuck di Albert Einstein College of Medicine, dicatat bahwa bayi yang ngorok dapat menyebabkan gangguan perkembangan di korteks prefrontal yang menyebabkan masalah hiperaktif, masalah emosional seperti kecemasan & depresi, serta gangguan perilaku.

“Tidur adalah waktu untuk memulihkan homeostasis sel dan kimiawi otak,” kata Bonuck.

Menurutnya ketika tidur tidak teratur, otak menerima lebih sedikit oksigen daripada yang dibutuhkannya, dan mungkin mendapatkan lebih banyak karbon dioksida daripada yang dibutuhkannya.

Namun, jika bayi ngorok dan disertai gejala lain, seperti sesak napas, bibir dan kulitnya tampak pucat atau kebiruan, demam, atau sulit makan dan minum, sebaiknya segera periksakan ke dokter spesialis anak.

Faktor yang Memengaruhi Bayi Ngorok

Bayi-Ngorok-Terus,-Berbahayakah-.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Sebuah penelitian dari Chest, para peneliti mengulas tentang frekuensi ngorok dan faktor risiko pada 700 anak yang masih berusia satu tahun.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa 15 persen dari bayi ngorok terjadi setiap minggunya.

Biasanya ini karena beberapa faktor, seperti salah satu orangtua memiliki riwayat mengorok atau memiliki alergi tertentu sehingga berisiko dua kali lebih besar untuk bayi ngorok.

Selain itu, ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa bayi ngorok rentan terhadap masalah perilaku, memengaruhi kemampuan berpikir, dan

penyakit jantung.  

Faktor yang membuat bayi ngorok termasuk penyakit keturunan dan saluran pernapasan yang sempit.

1. Saluran Pernapasan Sempit

Bayi ngorok merupakan salah satu gejala dari OSA (obstructive sleep apnea). Salah satu faktor yang memengaruhi gangguan tidur ini adalah saluran

pernapasan yang sempit. 

Anak yang mempunyai tenggorokan yang sempit atau leher yang lebih kecil, biasanya lebih sering ngorok ketika tidur. Struktur tubuh tersebut tentu ditemukan pada beberapa generasi dalam sebuah keluarga. 

Misalnya, ayah dan kakak mendengkur ketika tidur dan berisiko terkena sleep apnea karena tenggorokan mereka yang sempit. Kemungkinan besar, Moms juga akan mendengkur karena memiliki struktur otot saluran pernapasan bagian atas yang sama, yaitu relatif sempit karena faktor risiko keturunan. 

2.Obesitas

Sebenarnya, gaya hidup sangat berperan penting ketika membicarakan obesitas. Akan tetapi, kelebihan berat badan yang membuat bayi ngorok dan menyebabkan sleep apnea juga dapat disebabkan oleh keturunan. 

Gen di dalam tubuh ternyata dapat membantu menentukan jumlah lemak tubuh yang dimiliki dan bagaimana tubuh mengeluarkan kalori saat berolahraga. 

Baca Juga: Inkubator Bayi, Tempat Tidur untuk Bayi dengan Kondisi Tertentu

Apabila lemak tubuh terdistribusi di pusat tubuh, dan kemampuan tubuh untuk bermetabolisme rendah, maka bayi berisiko memiliki obesitas.

Obesitas juga dapat disebabkan oleh kontraksi otot yang buruk dan terlalu banyak beban pada daerah leher dan tenggorokan. Akibatnya, hal tersebut menyulitkan mengeluarkan udara ketika tidur sehingga bayi ngorok.

Walaupun demikian, hal ini masih dibutuhkan penelitian yang benar-benar sahih dalam meneliti tentang apakah benar faktor keturunan merupakan salah satu faktor risiko penyebab penyakit bayi ngorok atau bukan.

Genetik tidak dapat diubah, tetapi setidaknya Moms dapat mengatasi masalah ini dengan mengubah rutinitas tidur dan gaya hidup yang menjadi lebih baik.

Singkatnya, jika bayi baru lahir ngorok terus, bicarakan dengan dokter anak atau konsultan tidur dan mereka dapat menyarankan tindakan terbaik.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait