Newborn

12 Maret 2021

Mengenal Inkubator Bayi, Tempat Tidur untuk Bayi dengan Kondisi Tertentu

Inkubator juga bisa digunakan untuk bayi yang sedang sakit
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Adeline Wahyu

Sebagaimana diketahui, bayi prematur memang sangat lekat dengan perawatan menggunakan inkubator. Sebenarnya apa peran inkubator bayi prematur?

Inkubator sebenarnya bukan hanya digunakan untuk merawat bayi yang lahir secara prematur. Namun, inkubator juga menjadi alat yang membantu merawat bayi yang sedang dalam kondisi sakit.

Secara sederhana bisa dikatakan bahwa inkubator bayi berfungsi untuk membantu bayi sakit atau bayi prematur untuk bertahan dan terus berkembang.

Yuk, cari tahu lebih lanjut tentang inkubator bayi, mulai dari cara kerjanya, jenis inkubator, hingga peran inkubator bagi bayi prematur berikut ini, Moms.

Baca Juga: 8 Hal yang Harus Moms Ketahui Tentang Bayi Prematur

Inkubator Bayi yang Lahir Prematur

inkubator bayi prematur

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip American Pregnancy Association, bayi dikatakan prematur jika lahir sebelum usia kehamilan berusia 37 minggu, dengan kata lain mereka merupakan bayi yang lahir terlalu awal.

Kondisi tersebut menyebabkan bayi prematur lahir dengan bagian tubuh, termasuk paru-paru, kulit, sistem pertahanan tubuh dan sistem pencernaan yang belum sepenuhnya berkembang.

Di mana penyebab bayi lahir prematur sendiri sangat beragam, seperti kondisi kesehatan dan gaya hidup calon ibu hingga masalah yang berhubungan dengan plasenta serta rahim.

Karena bayi prematur sebenarnya masih membutuhkan waktu lebih lama di dalam rahim, maka dokter beserta perawat di NICU (Neonatal Intensive Care Units) rumah sakit umumnya menempatkan bayi yang lahir prematur ke dalam inkubator.

Selama berada di dalam inkubator bayi, dalam beberapa hari, minggu, atau bahkan bulan kondisi bayi akan terus dipantau dan dikontrol oleh dokter bersama perawat yang bertugas.

Bayi prematur maupun bayi yang sedang sakit harus berada di dalam inkubator setidaknya sampai dinyatakan mampu bertahan hidup tanpa bantuan inkubator.

Baca juga: Kelahiran Prematur, Apakah Penyebabnya?

Cara Kerja Inkubator Bayi

bayi prematur.jpg

Foto: verywellfamily.com

Inkubator merupakan kontainer kecil dengan ukuran kira-kira seukuran boks standar yang dilengkapi dengan kubah plastik bening.

Menurut American Journal of Human Biology, karena bayi prematur kekurangan lemak tubuh dan integritas pada kulit, mereka kurang mampu mengatur suhu tubuh mereka sendiri.

Untuk itu, inkubator bayi memastikan kondisi lingkungan yang ideal bagi bayi prematur, dengan membiarkan suhu disesuaikan secara manual atau memberikan penyesuaian otomatis berdasarkan perubahan dalam suhu bayi.

Tapi ini bukan satu-satunya fungsi yang disajikan oleh inkubator bayi.

Inkubator bayi juga melindungi bayi prematur dari infeksi, alergen, atau tingkat kebisingan atau cahaya yang berlebihan yang dapat menyebabkan kerusakan.

Alat ini dapat mengatur kelembapan udara untuk menjaga integritas kulit dan bahkan dilengkapi dengan lampu khusus untuk mengobati penyakit kuning neonatal yang umum pada bayi baru lahir.

Belum ada batasan waktu bagi bayi prematur untuk tinggal di inkubator.

Rumah sakit menempatkan sebagian besar bayi prematur atau bayi yang sakit di inkubator bayi, sehingga lebih mudah untuk menilai dan menangani mereka.

Baca Juga: Inilah Fakta-Fakta Bayi Lahir Prematur yang Harus Moms Ketahui

Jenis Inkubator Bayi

jenis inkubator untuk bayi.jpg

Foto: bravebeginnings.org

Suhu inkubator bayi dapat bervariasi berdasarkan usia kehamilan, keadaan fungsional paru-paru bayi, dan komplikasi kesehatan lainnya.

Ada berbagai jenis inkubator bayi yang dapat mengakomodasi perubahan kebutuhan bayi prematur. Berikut ini lima jenis inkubator yang biasa ditemukan di NICU.

1. Closed Box Incubator

Inkubator bayi jenis kotak merupakan inkubator jenis tertutup yang memiliki sistem penyaringan udara segar yang meminimalkan risiko infeksi dan mencegah hilangnya kelembaban dari udara.

Ini akan memiliki lubang portal di samping untuk memungkinkan infus dan tangan manusia masuk, tetapi dirancang untuk mencegah kuman, cahaya, dan elemen lainnya keluar.

Salah satu perbedaan terbesar antara inkubator tertutup dan inkubator terbuka adalah pengaturan suhu. Inkubator bayi tertutup memungkinkan udara hangat dihembuskan melalui kanopi yang mengelilingi bayi.

Beberapa inkubator tertutup memiliki dua dinding untuk membantu mencegah panas dan kehilangan udara.

Ini biasanya disebut inkubator bayi berdinding ganda.

2. Double-walled Incubators

Sesuai dengan namanya, inkubator bayi jenis ini memiliki dua dinding yang selanjutnya dapat mencegah panas dan hilangnya kelembapan udara.

3. Servo-control Incubators

Pada servo-control incubators, inkubator bayi ini secara otomatis diprogram untuk menyesuaikan tingkat suhu dan kelembapan berdasarkan sensor kulit yang melekat pada bayi.

Baca Juga: 3 Komplikasi Kesehatan Bayi Prematur, Waspada!

4. Open Box Incubator

Jenis inkubator bayi ini juga dikenal sebagai inkubator Armstrong. Cara kerja dari inkubator ini dengan memberikan panas radiasi di bawah bayi tetapi memiliki kotak yang terbuka, memungkinkan akses yang mudah.

Dalam inkubator bayi terbuka, bayi diletakkan di atas permukaan datar dengan elemen panas.

Energi panas secara otomatis dikontrol oleh suhu kulit bayi.

Karena ruang udara terbuka ini, inkubator terbuka tidak memberikan jumlah kontrol kelembapan yang sama seperti inkubator tertutup. Namun, mereka tetap dapat memantau fungsi vital bayi dan menghangatkannya.

5. Portable Incubator

Secara harfiah memiliki arti inkubator portabel, yang juga dikenal sebagai inkubator transportasi. Inkubator bayi ini digunakan untuk memindahkan bayi baru lahir dari satu bagian rumah sakit ke bagian lain.

Suhu inkubator dapat bervariasi berdasarkan usia kehamilan, keadaan fungsional paru-paru bayi, dan komplikasi kesehatan lainnya.

Secara umum, NICU disimpan pada suhu 27 hingga 20 derajat Celcius, sedangkan inkubator biasanya diatur sehingga bayi dapat mempertahankan suhu tubuh antara 35 dan 37 derajat Celcius.

Baca Juga: Perhatian Ekstra untuk Stimulasi Tumbuh Kembang Bayi Prematur

Inkubator Melindungi Bayi Prematur dan Bayi Sakit

Daftar Rumah Sakit dengan NICU dan Inkubator Bayi di Jakarta Selatan

Foto: Orami Photo Stock

Peran inkubator bayi yang paling jelas tidak lain adalah melindungi bayi pada tahap awal kehidupan, saat-saat paling rentan bagi bayi.

Mengutip “The Pearson General Studies Manual 2009” oleh Showick Thorpe dan Edgar Thorpe, sebagai lingkungan tertutup dan terkendali sepenuhnya, inkubator bisa digunakan untuk melindungi bayi dari berbagai kemungkinan bahaya.

Suhu di dalam inkubator yang terkontrol, berguna melindungi bayi dari serangan flu berbahaya.

Desain inkubator bayi yang dibuat secara khusus juga memberikan isolasi dari kebisingan yang ada di sekitarnya. Dengan begitu, akan sangat memudahkan bayi prematur atau bayi yang sedang sakit untuk mendapatkan waktu istirahat yang nyaman.

Lingkungan inkubator bayi juga dijaga agar tetap steril sepanjang waktu, sehingga melindungi bayi dari serangan kuman dan meminimalkan risiko infeksi. Termasuk mencegah kemungkinan iritasi yang disebabkan oleh partikel yang terbawa udara seperti debu atau alergi lainnya.

Terlebih bayi prematur rentan mengalami berbagai masalah kesehatan.

Sementara itu, buaian yang ada di dalam inkubator merupakan permukaan yang lapang dan nyaman, memungkinan bayi untuk tetap berada di dalam meskipun harus menerima berbagai pemeriksaan dan prosedur medis.

Baca Juga: Tips Memandikan Bayi Baru Lahir, Moms Wajib Tahu!

Bayi yang Butuh Menggunakan Inkubator

bayi yang butuh menggunakan inkubator

Foto: Orami Photo Stock

Inkubator bayi adalah perlengkapan di NICU. Peralatan ini digunakan dalam kombinasi dengan peralatan dan prosedur lain untuk memastikan bahwa bayi yang membutuhkan dukungan tambahan berada di lingkungan terbaik dan buruh pemantauan berkelanjutan.

Penggunaan inkubator bayi juga dirancang untuk melindungi bayi dan memberikan kondisi optimal untuk perkembangan mereka.

Ada banyak alasan mengapa bayi mungkin perlu berada di dalam inkubator. Bayi yang butuh menggunakan inkubator bayi, antara lain seperti berikut ini:

1. Bayi Lahir Prematur

Bayi yang lahir prematur mungkin memerlukan waktu tambahan untuk mengembangkan paru-paru dan organ vital lainnya, seperti mata dan gendang telinga yang mungkin sangat sensitif sehingga cahaya dan suara normal akan menyebabkan kerusakan permanen pada organ-organ ini.

Selain itu, bayi yang lahir sangat awal tidak akan memiliki waktu untuk mengembangkan lemak tepat di bawah kulit dan akan membutuhkan bantuan untuk menjaga diri mereka hangat dan hangat.

Di sinilah diperlukan penggunaan inkubator bayi.

2. Bayi dengan Masalah Pernapasan

Terkadang bayi memiliki cairan atau mekonium di paru-parunya. Ini dapat menyebabkan infeksi dan ketidakmampuan untuk bernapas dengan baik.

Bayi baru lahir juga mungkin memiliki paru-paru yang belum matang, dan karena belum berkembang sempurna sehingga membutuhkan pemantauan dan oksigen ekstra.

Bayi dengan masalah pernapasan juga termasuk dalam kelompok bayi yang membutuhkan penggunaan inkubator bayi.

3. Infeksi Tertentu pada Bayi

Inkubator bayi dapat mengurangi kemungkinan kuman dan infeksi tambahan pada bayi agar bisa sembuh dari penyakit.

Inkubator juga menawarkan ruang terlindung di mana dimungkinkan untuk memantau tanda vital 24/7 ketika Si Kecil juga membutuhkan banyak infus untuk obat, cairan, dan lain-lain.

4. Dampak dari Diabetes Gestasional

Banyak dokter akan langsung menaruh bayi di inkubator bayi jika ibunya menderita diabetes gestasional, sehingga Si Kecil dapat dijaga agar tetap nyaman dan hangat sambil gula darahnya dipantau.

Gejala diabetes pada bayi mungkin sulit ditemukan. Mengutip Pregnancy Birth Baby, gejala biasanya berkembang dengan cepat, selama beberapa minggu, dan meliputi:

  • Kelelahan: Ini bisa jadi pertanda bahwa tubuh anak tidak mampu mengubah gula dalam aliran darah menjadi energi.
  • Rasa lapar yang intens dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan: Jika otot dan organ anak tidak menerima cukup energi, hal itu dapat memicu rasa lapar yang ekstrem. Dan penurunan berat badan yang tiba-tiba, terutama jika dia makan lebih banyak.
  • Perubahan penglihatan: Kadar glukosa darah yang tinggi dapat menyebabkan penglihatan kabur atau masalah penglihatan lainnya. Sayangnya pada usia yang sangat muda, buah hati belum bisa mengartikulasikan hal ini.

Baca Juga: Penyakit Kuning Pada Bayi Baru Lahir dan Penanganannya

5. Bayi dengan Penyakit Kuning

Beberapa inkubator bayi dilengkapi lampu khusus untuk membantu mengurangi penyakit kuning, kulit dan mata bayi menguning. Kondisi ini juga termasuk dalam kelompok bayi yang perlu menggunakan inkubator bayi.

Penyakit kuning pada bayi baru lahir adalah kondisi umum dan dapat terjadi ketika bayi memiliki kadar bilirubin yang tinggi, pigmen kuning yang dihasilkan selama kerusakan normal sel darah merah.

6. Proses Melahirkan Panjang atau Traumatis

Setelah operasi caesar, Moms akan dipindahkan dari meja operasi ke tempat tidur. Bayi akan dibawa ke bangsal kecil, yang terkadang disebut ruang pemulihan.

Jika bayi baru lahir mengalami trauma, mereka mungkin memerlukan pemantauan terus-menerus dan dukungan medis tambahan. Karena itu, penggunaan inkubator bayi dibutuhkan.

Selain itu, inkubator juga dapat menawarkan lingkungan seperti rahim, di mana bayi merasa aman dan dapat pulih dari trauma.

7. Berat Badan Lahir Rendah

Bahkan jika bayi tidak prematur atau lahir normal, tetapi bila mereka sangat kecil, mereka mungkin tidak dapat tetap hangat tanpa bantuan tambahan dari inkubator bayi.

Selain itu, bayi dengan berat badan lahir rendah perlu berjuang dalam menggunakan banyak fungsi vital yang sama dengan bayi prematur (yaitu bernafas, dan makan).

Penggunaan inkubator bayi bisa membuat dia mendapatkan oksigen ekstra dan lingkungan terkontrol.

8. Sembuh dari Operasi

Jika bayi perlu menjalani operasi untuk komplikasi setelah dilahirkan, Si Kecil harus dipantau dan dalam lingkungan yang terkendali dan aman setelahnya. Penggunaan inkubator bayi sangat cocok untuk kondisi ini.

9. Mengalami Hipotermia

"Bayi yang baru lahir, terutama yang lahir prematur, rentan terhadap hipotermia karena kesulitan mengatur suhu tubuhnya sendiri," jelas Jeffrey George, direktur medis neonatologi di Rumah Sakit Anak-anak Advokat di Park Ridge

Ia menambahkan hipotermia dapat menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti oksigen jaringan rendah, hipoglikemia, kesulitan bernapas, kehilangan kalori berlebihan, dan gangguan pertumbuhan.

Jurnal Perinatal Medicine menemukan, bayi baru lahir dan bayi yang sakit kritis lebih berisiko mengalami masalah terkait suhu.

Inkubator bayi dibutuhkan karena bobotnya yang kecil dan lemak yang berkurang.

“Inkubator bayi memastikan suhu bayi dipertahankan dalam kisaran optimal, sehingga mencegah hipotermia dan segala komplikasi yang berpotensi membahayakan" kata Dr. George.

Fitur pengatur suhu inkubator yang unik memungkinkan suhu bayi dikontrol secara manual oleh penyedia layanan kesehatan atau melalui penyesuaian otomatis berdasarkan perubahan suhu bayi,

Baca Juga: Diare pada Anak, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya!

Nah, itulah peran inkubator bayi yang memang sangat dibutuhkan oleh bayi prematur dan bayi yang sedang dalam kondisi sakit.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait