Kesehatan

20 Mei 2021

Waspada, Wajib Kenali Kista Endometrium dan Endometriosis

Sering kali tidak menimbulkan gejala, tetapi bahaya bagi rahim
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Adeline Wahyu

Endometriosis adalah suatu kondisi yang dapat menyerang wanita. Itu terjadi ketika jaringan yang mirip dengan jaringan endometrium tumbuh di luar rahim.

Perubahan hormonal dalam siklus menstruasi memengaruhi jaringan endometrium yang salah tempat, menyebabkan area tersebut meradang dan nyeri. Artinya jaringan akan tumbuh, menebal, dan rusak.

Jaringan dapat berkembang di mana saja, tetapi biasanya berada di area panggul, termasuk:

  • Ovarium
  • Saluran tuba
  • Jaringan yang menopang rahim
  • Bagian luar rahim

Melansir The Cureus Journal of Medical Science, jaringan endometrium juga dapat berkembang di area lain, termasuk saluran pencernaan, paru-paru, dan sekitar jantung.

Jika jaringan ini sampai ke ovarium, kista akan terbentuk. Itu yang disebut kista endometrium.Tidak semua wanita yang mengalami endometriosis memiliki kista endometrium. Kista endometrium ini, meski berukuran kecil (kurang dari 2 inci), dapat tumbuh sebesar 8 inci.

Nah kali ini Orami akan membahas lebih lengkap penyakit endometrium, mulai dari penyebab hingga cara mengatasinya. Yuk simak Moms.

Baca Juga: Benarkah Endometriosis Menyebabkan Wanita Sulit Hamil?

Penyebab Endometriosis

Endometriosis

Foto: Orami Photo Stock

Meskipun penyebab endometriosis belum ditemui secara pasti, tetapi penyebab umumnya yaitu:

1. Menstruasi Retrograde

Pada menstruasi retrograde, darah menstruasi yang mengandung sel endometrium mengalir kembali melalui tuba falopi dan masuk ke rongga panggul bukannya keluar dari tubuh.

Sel-sel endometrium ini menempel pada dinding panggul dan permukaan organ panggul, tempat mereka tumbuh dan terus menebal dan berdarah selama setiap siklus menstruasi.

2. Transformasi Sel Peritoneal

Hormon atau faktor kekebalan mendorong transformasi sel peritoneal, sel yang melapisi sisi dalam perut menjadi sel mirip endometrium.

3. Implantasi Bekas Luka Bedah

Setelah operasi, seperti histerektomi atau operasi caesar, sel endometrium dapat menempel pada sayatan bedah.

Jika hal ini terjadi, sebaiknya Moms segera periksa ke dokter agar tidak terjadi infeksi.

4. Transpor Sel Endometrium

Pembuluh darah atau sistem cairan jaringan (limfatik) dapat mengangkut sel-sel endometrium ke bagian tubuh yang lain.

5. Gangguan Sistem Kekebalan

Masalah dengan sistem kekebalan dapat membuat tubuh tidak dapat mengenali dan menghancurkan jaringan mirip endometrium yang tumbuh di luar rahim.

Baca Juga: Ini Jenis dan Gejala Kista Ovarium yang Patut Diwaspadai

Gejala Kista Endometriosis

endometriosis

Foto: Orami Photo Stock

Tanda endometriosis yang paling umum adalah rasa sakit di perut bagian bawah dan tidak juga hilang. Biasanya, bisa lebih buruk sebelum dan selama menstruasi.

Penderita mungkin juga mengalami pendarahan yang sangat berat. Kemungkinan rasa sakit saat berhubungan seks.

Gejala endometriosis bermacam-macam. Beberapa wanita mengalami gejala ringan, tetapi yang lain dapat mengalami gejala sedang hingga berat.

Tingkat keparahan nyeri tidak dapat menunjukkan stadium dari kondisi ini. Moms mungkin memiliki bentuk penyakit yang ringan namun mengalami rasa sakit yang menyiksa. Mungkin juga untuk memiliki bentuk yang parah dan sedikit ketidaknyamanan.

Nyeri panggul adalah gejala endometriosis yang paling umum. Moms mungkin juga mengalami gejala berikut:

  • Periode yang menyakitkan (dismenore). Nyeri panggul dan kram dapat dimulai sebelum dan berlanjut selama beberapa hari hingga periode menstruasi. Moms mungkin juga mengalami nyeri punggung bawah dan perut.
  • Nyeri saat berhubungan. Nyeri selama atau setelah berhubungan seks biasa terjadi dengan endometriosis.
  • Nyeri saat buang air besar atau buang air kecil. Moms kemungkinan besar akan mengalami gejala ini selama periode menstruasi.
  • Pendarahan yang berlebihan. Moms mungkin mengalami periode menstruasi yang berat atau pendarahan antar periode (perdarahan intermenstrual).
  • Infertilitas. Kadang-kadang, endometriosis pertama kali didiagnosis pada mereka yang mencari pengobatan untuk infertilitas.

Tanda dan gejala lainnya. Moms mungkin mengalami kelelahan, diare, sembelit, kembung atau mual, terutama selama periode menstruasi.

Endometriosis terkadang disalah artikan sebagai kondisi lain yang dapat menyebabkan nyeri panggul, seperti penyakit radang panggul (PID) atau kista ovarium. Ini mungkin bingung dengan sindrom iritasi usus besar (IBS), suatu kondisi yang menyebabkan serangan diare, sembelit dan kram perut. IBS dapat menyertai endometriosis, yang dapat mempersulit diagnosis.

Melansir Current Obstetrics and Gynecology Reports, sebesar 10-15 persen wanita usia reproduksi terkena endometriosis dan 70 persen wanita memiliki gejala panggu kronis. Sayangnya, terjadi keterlambatan dalam penanganan penyakit ini karena wanita sering tidak merasakan gejala apapun.

Moms mungkin juga tidak memiliki gejala. Penting bagi Moms untuk mendapatkan pemeriksaan ginekologi secara teratur, yang memungkinkan untuk memantau setiap perubahan. Ini sangat penting jika Moms memiliki dua gejala atau lebih.

Baca Juga: Perjuanganku Punya Anak dengan Kista Endometriosis

Pengobatan Endometriosis

iritasi-konsultasi dokter.jpg

Foto: shutterstock.com

Endometriosis tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya dapat ditangani. Pilihan medis dan bedah tersedia untuk membantu mengurangi gejala dan mencegah potensi komplikasi.

Dokter mungkin mencoba perawatan konservatif terlebih dahulu. Mereka kemudian dapat merekomendasikan operasi jika kondisi Moms tidak kunjung membaik.

Setiap orang bereaksi berbeda terhadap pilihan pengobatan ini. Dokter akan membantu menemukan yang terbaik.

Mungkin membuat frustasi untuk mendapatkan diagnosis dan pilihan pengobatan di awal penyakit. Karena masalah kesuburan, rasa sakit, dan ketakutan yang tidak ada kelegaannya, penyakit ini bisa sulit ditangani secara mental.

Pilihan pengobatan meliputi:

1. Obat Nyeri

Moms dapat mencoba obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti ibuprofen, tetapi tidak efektif pada semua kasus. Jika Moms ingin mengonsumsinya, ada baiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.

2. Terapi Hormon

Terapi hormon tambahan terkadang dapat meredakan nyeri dan menghentikan perkembangan endometriosis. Terapi hormon membantu tubuh mengatur perubahan hormonal bulanan yang mendorong pertumbuhan jaringan yang terjadi saat menderita endometriosis.

3. Kontrasepsi Hormonal

Kontrasepsi hormonal menurunkan kesuburan dengan mencegah pertumbuhan bulanan dan penumpukan jaringan endometrium. Pil KB, koyo, dan cincin vagina dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan rasa sakit pada endometriosis yang tidak terlalu parah.

Baca Juga: Mengenal Kista Bartholin, Kista yang Bisa Menyebabkan Sakit saat Berhubungan Seksual

4. Suntikan Medroksiprogesteron (Depo-Provera)

Cara ini juga efektif untuk menghentikan menstruasi. Suntikan ini menghentikan pertumbuhan implan endometrium dan mengurangi rasa sakit serta gejala lainnya. Namun, cara ini mungkin bukan pilihan pertama, karena memiliki risiko yaitu penurunan produksi tulang, penambahan berat badan, dan peningkatan insiden depresi dalam beberapa kasus.

5. Danazol

Danazol adalah obat lain yang digunakan untuk menghentikan menstruasi dan mengurangi gejala. Saat mengonsumsi danazol, penyakit dapat terus berlanjut namun hanya meringankan gejala saja.

Danazol dapat memiliki efek samping, termasuk jerawat dan hirsutisme. Hirsutisme adalah pertumbuhan rambut abnormal pada wajah dan tubuh.

6. Operasi Konservatif

Pembedahan konservatif ditujukan untuk wanita yang ingin menjalani program hamil atau mengalami nyeri hebat dan yang perawatan hormonalnya tidak berhasil.

Tujuan dari pembedahan konservatif adalah untuk menghilangkan atau menghancurkan pertumbuhan endometrium tanpa merusak organ reproduksi.

7. Laparoskopi

pembedahan invasif digunakan untuk memvisualisasikan dan mendiagnosis endometriosis. Cara ni juga digunakan untuk mengangkat jaringan endometrium.

Seorang ahli bedah membuat sayatan kecil di perut untuk mengangkat pertumbuhan atau untuk membakar atau menguapkannya. Laser biasanya digunakan saat ini sebagai cara untuk menghancurkan jaringan yang tidak pada tempatnya.

8. Operasi Histerektomi

Dokter mungkin merekomendasikan histerektomi total sebagai upaya terakhir, jika kondisi tidak membaik dengan perawatan lain.

Selama histerektomi total, ahli bedah mengangkat rahim dan leher rahim. Mereka juga mengangkat ovarium karena organ-organ ini membuat estrogen, dan estrogen menyebabkan pertumbuhan jaringan endometrium.

Selain itu, ahli bedah menghilangkan lesi implan yang terlihat.

Histerektomi biasanya tidak dianggap sebagai pengobatan atau penyembuhan untuk endometriosis. Moms tidak akan bisa hamil setelah histerektomi.

Maka dari itu, sebelum melakukan tindakan ini harus dipikirkan secara matang ya Moms.

Baca Juga: Ini Dia Segenap Penyebab Kista Ovarium yang Harus Moms Hindari

Kapan Harus Menemui Dokter?

Konsultasi dengan dokter

Foto: Orami Photo Stock

Temui dokter jika Moms memiliki tanda dan gejala yang mungkin mengindikasikan endometriosis.

Endometriosis bisa menjadi kondisi yang sulit untuk ditangani jika sudah parah. Oleh karena itu, Moms harus lebih memperhatikan gejala-gejala di atas ya.

Nah itu dia Moms penjelasan endometrium. Jika Moms mengalami gejala di atas sebaiknya periksa ke dokter ya dan selalu jaga kesehatan.

Moms bisa memulai dengan menjaga pola makan, olahraga, dan hindari stres berlebih ya.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6257623/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5737931/
  • https://www.healthline.com/health/endometriosis#treatment
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/endometriosis/symptoms-causes/syc-20354656
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait