16 August 2022

Gendang Telinga Pecah, Ketahui Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Infeksi juga bisa menjadi salah satu penyebab gendang telinga pecah

Gendang telinga pecah seperti petir, bisa terjadi secara tiba-tiba.

Moms atau Dads mungkin merasakan sakit yang tajam di telinga atau sakit telinga untuk sementara waktu tiba-tiba hilang.

Mungkin juga kalian tidak memiliki gejala gendang telinga pecah.

Berikut ini penjelasan selengkapnya seputar gejala, penyebab, dan cara mengatasi gendang telinga pecah?

Baca Juga: Ketahui 6 Penyebab Telinga Berdenging

Apa itu Gendang Telinga Pecah?

Ilustrasi gendang telinga pecah
Foto: Ilustrasi gendang telinga pecah (Orami Photo Stocks)

Foto Teling Sakit (Orami Photo Stock)

Gendang telinga pecah adalah lubang kecil atau robekan di gendang telinga, atau membran timpani.

Membran timpani adalah jaringan tipis yang membagi telinga tengah dan saluran telinga luar.

Selaput ini bergetar ketika gelombang suara masuk ke telinga.

Getaran berlanjut melalui tulang-tulang telinga tengah.

Sebab, getaran ini memungkinkan untuk mendengar, pendengaran bisa terganggu jika gendang telinga rusak.

Gendang telinga yang pecah juga disebut gendang telinga berlubang.

Pada kasus yang jarang terjadi, kondisi ini dapat menyebabkan gangguan pendengaran permanen.

Penyebab Gendang Telinga Pecah

Gendang telinga pecah
Foto: Gendang telinga pecah (Vikramenthospital.com)

Foto Gendang Telinga Pecah (Orami Photo Stock)

Mengapa gendang telinga pecah bisa terjadi?

Ternyata, ada beberapa hal yang menjadi penyebab gendang telinga pecah, di antaranya:

1. Infeksi Telinga

Infeksi telinga adalah penyebab umum pecahnya gendang telinga, terutama pada anak-anak.

Selama infeksi telinga, cairan menumpuk di belakang gendang telinga.

Tekanan dari penumpukan cairan dapat menyebabkan membran timpani pecah atau pecah.

2. Perubahan Tekanan

Aktivitas lain dapat menyebabkan perubahan tekanan di telinga dan menyebabkan gendang telinga berlubang.

Kondisi dikenal sebagai barotrauma, dan terutama terjadi ketika tekanan di luar telinga sangat berbeda dari tekanan di dalam telinga.

Aktivitas yang dapat menyebabkan barotrauma antara lain:

Baca Juga: Benjolan di Belakang Telinga Bayi, Yuk Cek Penyebab dan Cara Mengatasinya!

3. Cedera atau Trauma

Cedera juga bisa jadi penyebab gendang telinga pecah.

Setiap trauma pada telinga atau sisi kepala dapat menyebabkan gendang telinga pecah.

Berikut ini telah diketahui menyebabkan pecahnya gendang telinga:

  • Terkena di telinga
  • Mengalami cedera selama olahraga
  • Jatuh di bagian telinga
  • Kecelakaan mobil

4. Memasukkan Benda dalm Telinga

Memasukkan benda, seperti kapas, pensil, atau jepit rambut, ke dalam telinga dapat merusak gendang telinga.

Ada kemungkinan anak-anak memasukkan benda ke telinga mereka secara tidak sengaja.

Orang harus menghindari memasukkan apa pun ke telinga mereka jika memungkinkan.

5. Suara Terlalu Keras

Ledakan atau suara yang sangat keras di dekat telinga dapat menyebabkan gendang telinga pecah.

Hal ini mungkin terjadi pada musisi dan mereka yang mendengarkan musik dengan volume tinggi.

Orang mungkin mengalami gangguan pendengaran dan telinga berdenging, yang dikenal sebagai tinnitus, selama berjam-jam atau berhari-hari sesudahnya.

Pada kasus yang jarang terjadi, trauma akustik, atau kerusakan pada telinga akibat suara yang sangat keras, dapat merusak gendang telinga.

Baca Juga: Otomikosis, Infeksi Jamur pada Telinga Luar yang Harus Diwaspadai

Gejala Gendang Telinga Pecah

Ilustrasi sakit telinga
Foto: Ilustrasi sakit telinga

Foto Ilustrasi Sakit pada Telinga (Orami Photo Stock)

Gejala gendang telinga berlubang, atau infeksi telinga yang disebabkan oleh gendang telinga berlubang, meliputi:

  • Kehilangan pendengaran secara tiba-tiba, mungkin merasa sulit untuk mendengar apa pun atau pendengar mungkin sedikit teredam
  • Sakit telinga
  • Gatal di telinga
  • Cairan bocor dari telinga
  • Suhu tubuh tinggi
  • Ada suara dering atau berdengung di telinga (tinnitus)
  • Gejala biasanya akan hilang setelah gendang telinga sembuh atau infeksi apa pun telah diobati.

Beberapa orang tidak memperhatikan gejala gendang telinga yang pecah.

Sering kali kita menemui dokter hanya setelah beberapa hari mengalami ketidaknyamanan umum di telinga.

Beberapa orang terkejut mendengar udara keluar dari telinga mereka ketika mereka meniup hidung mereka.

Meniup hidung secara paksa menyebabkan udara naik untuk mengisi ruang di telinga tengah.

Biasanya ini akan menyebabkan gendang telinga menggelembung ke luar.

Jika ada lubang di gendang telinga, udara akan mengalir keluar.

Terkadang suaranya cukup keras untuk didengar orang lain.

Pada kesimpulannya, ketika merasakan telinga dalam menunjukkan gejala yang tidak seperti biasanya, segera periksakan diri ke dokter THT, ya, Moms!

Komplikasi Gendang Telinga Pecah

Sakit telinga
Foto: Sakit telinga

Foto Sakit Telinga pada Anak (Orami Photo Stock)

Jika gendang telinga pecah, masalah yang tidak biasa dapat terjadi, terutama jika gagal sembuh sendiri setelah tiga hingga enam bulan.

Dilansir dari Mayo Clinic, beberapa hal yang memungkinan komplikasi termasuk:

1. Kehilangan Pendengaran

Biasanya, gangguan pendengaran bersifat sementara, hanya berlangsung sampai robekan atau lubang di gendang telinga

sembuh.

Ukuran dan lokasi robekan dapat mempengaruhi tingkat gangguan pendengaran.

Baca Juga: Kenapa Telinga Berdenyut seperti Ditusuk-tusuk? Berikut Penjelasannya!

2. Infeksi Telinga Tengah (Otitis Media)

Gendang telinga yang pecah (berlubang) dapat memungkinkan bakteri masuk ke telinga dan menyebabkan infeksi telinga tengah atau otitis media.

Jika gendang telinga yang berlubang tidak sembuh-sembuh, sejumlah kecil orang mungkin rentan terhadap infeksi yang sedang berlangsung (berulang atau kronis).

Dalam kelompok kecil ini, drainase kronis dan gangguan pendengaran dapat terjadi.

3. Kista Telinga Tengah (Kolesteatoma)

Meskipun sangat jarang, kista ini, yang terdiri dari sel-sel kulit dan kotoran lainnya, dapat berkembang di telinga tengah sebagai akibat jangka panjang dari pecahnya gendang telinga.

Kotoran saluran telinga biasanya berjalan ke telinga luar dengan bantuan kotoran telinga yang melindungi telinga.

Jika gendang telinga pecah, kotoran kulit dapat masuk ke telinga tengah dan membentuk kista.

Kista di telinga tengah menyediakan lingkungan yang ramah bagi bakteri dan mengandung protein yang dapat merusak tulang telinga tengah.

Cara Mengatasi Gendang Telinga Pecah

Ilustrasi operasi
Foto: Ilustrasi operasi (theentcc.com)

Foto Memeriksakan Telinga ke Dokter (Orami Photo Stock)

Cara mengatasi gendang telinga pecah terutama dirancang untuk menghilangkan rasa sakit dan menghilangkan atau mencegah infeksi.

1. Menambal

Jika telinga tidak sembuh dengan sendirinya, dokter mungkin menambal gendang telinga.

Menambal melibatkan menempatkan tambalan kertas obat di atas robekan di membran.

Patch mendorong membran untuk tumbuh kembali bersama.

2. Antibiotik

Antibiotik dapat membersihkan infeksi yang mungkin menyebabkan gendang telinga pecah.

Mereka juga melindungi dari mengembangkan infeksi baru dari perforasi.

Dokter mungkin meresepkan antibiotik oral atau obat tetes telinga.

Moms atau Dads mungkin juga diminta untuk menggunakan kedua bentuk obat tersebut.

Baca Juga: 6 Penyebab Telinga Bayi Bau, Jangan Dianggap Sepele!

3. Operasi

Dalam kasus yang jarang terjadi, pembedahan mungkin diperlukan untuk menambal lubang di gendang telinga.

Perbaikan bedah gendang telinga yang berlubang disebut timpanoplasti.

Selama timpanoplasti, ahli bedah mengambil jaringan dari area lain di tubuh dan mencangkokkannya ke lubang di gendang telinga.

4. Pengobatan Rumahan

Ada pengobatan rumahan untuk meredakan rasa sakit akibat gendang telinga yang pecah.

Caranya dengan menempatkan kompres hangat dan kering di telinga beberapa kali sehari dapat membantu.

Hindari meniup hidung karena bisa memberikan tekanan di telinga.

Mencoba membersihkan telinga dengan menahan napas, menutup hidung, dan meniup juga menciptakan tekanan tinggi di telinga.

Tekanan yang meningkat bisa menyakitkan dan memperlambat penyembuhan gendang telinga pecah yang tengah dirasakan.

Jangan gunakan obat tetes telinga yang dijual bebas kecuali dokter merekomendasikannya.

Jika gendang telinga pecah, cairan dari tetes ini bisa masuk jauh ke dalam telinga.

Kondisi ini dapat menyebabkan masalah lebih lanjut dalam penanganan gendang telinga pecah.

Dua langkah terpenting untuk mencegah gendang telinga pecah dengan menghindari memasukkan benda apa pun ke dalam telinga bahkan untuk membersihkannya dan segera mengobati infeksi telinga.

Penting juga untuk menemui dokter untuk mengeluarkan benda asing di telinga daripada mencoba mengeluarkannya sendiri.

  • https://www.nhs.uk/conditions/perforated-eardrum/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/ruptured-eardrum/symptoms-causes/syc-20351879
  • https://www.webmd.com/pain-management/ruptured-eardrum-symptoms-and-treatments
  • https://www.healthline.com/health/ruptured-eardrum#treatment
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/325543#prevention
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK448117/
  • https://www.medicinenet.com/ruptured_perforated_eardrum/article.htm
  • https://www.uchealth.com/en/conditions/ruptered-eardrum
  • https://www.verywellhealth.com/what-causes-a-ruptured-ear-drum-1191968

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb