Scroll untuk melanjutkan membaca

PARENTING ISLAMI
12 September 2022

Kisah Nabi Ilyas, Utusan Allah untuk Kaum Fenisia

Perjuangan tanpa batas
Kisah Nabi Ilyas, Utusan Allah untuk Kaum Fenisia

Kisah Nabi Ilyas tertulis dalam beberapa ayat di dalam Alquran.

Dalam Alquran, terdapat dua surat yang menceritakan tentang kisah Nabi Ilyas, yaitu surat Al Anam ayat 85 yang berbunyi:

وَزَكَرِيَّا وَيَحْيٰى وَعِيْسٰى وَاِلْيَاسَۗ كُلٌّ مِّنَ الصّٰلِحِيْنَۙ

Artinya: "Dan Zakaria, Yahya, Isa, dan Ilyas. Semuanya termasuk orang-orang yang saleh," (QS Al Anam ayat 85) dan surat Ash Shaffat 123.

Kemudian, kisah Nabi Ilyas juga tertulis dalam Alquran surat Ash Shaffat ayat 123 – 126 yang berbunyi:

وَإِنَّ إِلْيَاسَ لَمِنَ الْمُرْسَلِينَ * إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَلَا تَتَّقُونَ * أَتَدْعُونَ بَعْلًا وَتَذَرُونَ أَحْسَنَ الْخَالِقِينَ * اللَّهَ رَبَّكُمْ وَرَبَّ آبَائِكُمُ الْأَوَّلِينَ

"Sesungguhnya, Ilyas adalah salah seorang dari rasul-rasul. (Ingatlah) ketika dia berkata kepada kaumnya, 'Mengapa kamu tidak bertakwa? Patutkah kamu menyembah Baal (berhala) dan kamu tinggalkan sebaik-baik Pencipta, (yaitu) Allah Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu yang terdahulu?'" (QS Ash Shaffat ayat 123-126).

Untuk mengetahui kisah Nabi Ilyas secara lengkap, baca terus artikel ini hingga selesai ya, Moms.

Baca juga: 7 Cara Mendapatkan Body Goals, Tubuh Jadi Lebih Ideal Sesuai Impian!

Kisah Nabi Ilyas

Kisah Nabi Ilyas

Foto: Kisah Nabi Ilyas

Foto: ilustrasi Nabi Ilyas saat berdakwah (Pinteresr.com)

Berikut ini kisah Nabi Ilyas dari lahir, hingga wafat secara lengkap.

1. Keturunan Nabi Harun

Nabi Ilyas keturunan keempat dari Nabi Harun. Ayahnya, Yasin Bin Fanhash, merupakan putra Aizar bin Harun, yakni dari Nabi Harun.

Ia lahir di tengah-tengah kaum Bani Israil yang menyembah berhala bernama Baal.

Patung ini dibangun oleh Raja Ahab di tengah kota dan dijadikan sebagai penyembahan untuk rakyatnya.

2. Jadi Utusan Allah

Dalam surat Ash-Shaaffaat dijelaskan bahwa Allah SWT mengutus Nabi Ilyas untuk berdkawah di kota Ballbek yang ada di wilayah Libanon.

Pada masa itu, kota tersebut didiami oleh bangsa pelaut terkenal, yaitu Fenisia. Bangsa ini menyembah berhala yang disebut, Baal.

Nabi Ilyas yang sudah mendapatkan wahyu dari Allah SWT, mendatangi raja Ahab.

Ia mengatakan bahwa jika patung tersebut tidak segara dihancurkna, Allah akan mengirimkan malapetaka berupa musim kemarau selama tiga tahun.

Setelah mendengar ucapan tersebut, Raja Ahab memerintah prajuritnya untuk menangkap Nabi Ilyas.

Baca juga: Catat Moms, Ini 3 Cara Menghilangkan Sakit Gigi dalam 5 Menit!

3. Azab Allah

Ucapan Nabi Ilyas pun, terbukti. Kota Baalbek mengalami musim kemarau yang sangat panjang.

Banyak orang mati karena kelaparan dan kepanasan. Hewan-hewan ternak serta tanaman yang subur juga mengalami kekeringan dan tidak memberikan hasil panen.

4. Bantuan Allah

Ketika kota tersebut dilanda kekeringan panjang, Allah telah memerintahkan Nabi Ilyas untuk bersembunyi di Sungai Kerkit.

Nabi Ilyas mendapatkan minum dari air sungai ini. Selain itu, Allah telah mengirimkan burung yang membawa makanan setiap pagi dan sore hari.

Hal ini membuat Nabi Ilyas tidak mengalami kelaparan di tengah kekeringan yang sedang melanda negeri tersebut.

Baca juga: Mengenal Tepung Kanji, Proses Pembuatan dan Fakta-Fakta Menarik Tentangnya

5. Dapat Pertolongan

Ketika Sungai Kerkit mulai mengalami kekeringan, Nabi Ilyas mulai merasa panik.

Apalagi, ia juga harus menghindari pengejaran para Prajurit Raja Ahab yang terus mengejarnya.

Ketika mencoba menghindari para prajurit, Nabi Ilyas bertemu dengan keluarga yang baik. Namun, salah satu anggota keluarga tersebut, Ilyasa, mengalami sakit yang parah.

Karena sudah mendapatkan bantuan, Nabi Ilyas berdoa pada Allah SWT untuk menyembuhkan Ilyasa.

Doa Nabi Ilyas pun, dikabulkan oleh Allah SWT. Ilyasa kembali sehat dan akhirnya berteman dengan Nabi Ilyas.

6. Berpindah Tempat

Ibnu Kastsir menjelaskan bahwa Nabi Ilyas selalu berpindah tempat selama menjalani dakwah. Ia pernah tinggal di rumah kaumnya atau gua.

Dalam beberapa literatur dijelaskan juga kalau setiap rumah yang disinggahi Nabi Ilyas akan tercium bau makanan.

Suatu hari, Nabi Ilyas bertemu dengan seorang ibu yang tidak memiliki banyak bahan makanan untuk membuat roti.

7. Meminta Pertolongan Allah

Atas izin Allah, sisa gandum untuk membuat roti tersebut terus bertambah. Akhirnya, ibu tersebut dapat membuat roti dari sisa gandum yang ada di dalam mangkok.

Sebagai balasan, Nabi Ilyas meminta pada Allah untuk membangkitkan kembali anak ibu tersebut yang sakit parah dan meninggal.

Doa Nabi Ilyas dikabulkan oleh Allah SWT. Anak ibu tersebut dapat hidup kembali dan berkumpul bersama dengan keluarganya.

Baca juga: Waspada Gusi Turun, Bisa Sebabkan Komplikasi Serius pada Mulut!

8. Mukjizat Allah

Bencana kemarau yang panjang, membuat orang Bani Israel meminta maaf kepada Nabi Ilyas. Mereka juga memohon ampun dan berjanji, untuk menyembah kepada Allah SWT.

Atas seizin Allah, hujan pun turun dan masyarakat di kota tersebut kembali dapat menikmati hasil panen. Bahkan, ternak-ternak pun sudah mulai kembali sehat.

Setelah kehidupan semakin membaik, masyarakat di kota tersebut kembali menyembah berhala. Mereka tidak lagi mau menyembah kepada Allah SWT.

Karena itulah, Allah SWT kembali memberikan azab untuk kedua kalinya. Allah SWT mendatangkan gempa dahsyat hingga membuat mereka kembali sengsara.

Semua teguran Allah SWT ini, merupakan wujud dari doa yang dipanjatkan oleh Nabi Ilyas.

9. Amalan Ibadah Berlipat Ganda

Nabi Ilyas dikenal memiliki sifat qanaah dan zuhud. Selama hidup, ia selalu berusaha untuk menghindari kesenangan duniawi.

Dalam sebuah riwayat disebutkan, kesalihan seorang Nabi Ilyas membuatnya mendapatkan sebuah karunia.

Satu hari amalan ibadah yang dilakukan Nabi Ilyas, memiliki pahala setara dengan ibadah selama dua tahun.

10. Diangkat Ke Langit

Selain mendapatkan mukjizat dapat menurunkan bencana, Nabi Ilyas juga mendapatka mukjizat lain, yaitu tidak pernah wafat. Ia diangkat ke sisi Allah, sama seperti Nabi Idris.

Dakwah Nabi Ilyas pun, diteruskan oleh anak angkatnya, yaitu Nabi Ilyasa. Seorang anak yang sakit dan disembuhkan oleh Allah SWT, ketika Nabi Ilyas sedang singgah ke rumahnya.

Baca juga: 5 Rekomendasi Obat Gusi Bengkak karena Tumbuh Gigi Geraham

Itu dia kisah Nabi Ilyas dari lahir, hingga diangkat ke langit. Semoga bisa menjadi teladan untuk kehidupan ya, Moms.

  • https://www.islampos.com/dipercaya-masih-hidup-ini-kisah-nabi-ilyas-bertahan-dalam-kemarau-panjang-163106/
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Ilyas
  • https://biografi-tokoh-ternama.blogspot.com/2014/06/kisah-nabi-ilyas-alaihissalam.html
  • https://almanhaj.or.id/34665-kesyirikan-pada-kaumnya-nabi-ilyas-alaihissalam.html