2-3 tahun

16 Juni 2021

Penyebab dan Cara Mengatasi Mata Juling Pada Anak

Bisa jadi disebabkan oleh faktor genetik atau keturunan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Adeline Wahyu

Bayi yang baru lahir dan masih sensitif, memiliki banyak masalah baik pada tubuhnya maupun bagian lainnya. Salah satu masalah yang mungkin terjadi pada anak adalah mata juling.

Salah satu bentuk umum mata yang tidak selaras, disebut exotropia atau strabismus. Eksotropia, disebut juga walleye, terjadi ketika mata berbalik ke luar. Ini paling sering terjadi ketika seorang anak fokus pada objek yang jauh.

Baca Juga: 6 Tips Menjaga Kesehatan Mata Anak agar Tetap Cemerlang

Mata juling dapat terjadi pada siapa saja dari waktu ke waktu, namun kondisi ini biasanya ini biasanya didiagnosis sejak dini. Selain itu, ketika anak sedang melamun, lelah, atau sakit juga bisa mengalami kondisi ini.

Kondisi mata ini menyumbang hingga 25 persen dari semua ketidakselarasan mata pada anak-anak. Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut, yuk simak penjelasan tentang mata juling pada anak di bawah ini Moms.

Apa Penyebab Mata Juling Pada Anak?

mata juling pada anak

Foto: Orami Photo Stocks

Mata juling pada anak terjadi ketika ada ketidakseimbangan pada otot mata atau ketika ada masalah koordinasi antara otak dan mata. Terkadang kondisi kesehatan, seperti katarak atau stroke, dapat menyebabkan ini terjadi.

Penyebab mata juling pada anak sebagian besar tidak diketahui.

Mengutip Children's National, anak-anak dengan riwayat keluarga ada kelainan sindrom lebih berisiko untuk mengidap mata juling.

Mereka juga sering terjadi pada anak-anak yang memiliki kelainan sistemik (kromosom atau neurologis) lainnya. Adapun beberapa penyebabnya seperti:

  • Tidak diketahui penyebabnya (idiopatik)
  • Genetik keluarga
  • Down syndrome
  • Cerebral palsy
  • Hydrocephalus (Peningkatan tekanan intra-kranial)
  • Tumor otak
  • Trauma
  • Kelainan congenital, yaitu disebabkan kelainan yang terjadi pada trimester pertama kehamilan di masa janin.
  • Kelainan refraksi (kacamata), yaitu kelainan yang tidak diterapi dengan baik dapat menyebabkan amblyopia, deprivasi yang berujung pada mata juling.
  • Trauma, infeksi, dan penyakit lainnya juga bisa menyebabkan gangguan otot-otot pada bola mata yang menyebabkan kondisi mata juling.

"Akan tetapi, sekitar 30 persen anak-anak dengan kondisi mata juling ini memiliki anggota keluarga dengan kondisi yang sama," menurut dr. Junaedi, dokter spesialis mata RS Pondok Indah – Puri Indah.

Ketika tidak ada riwayat keluarga, penyakit, atau kondisi yang dapat diidentifikasi, dokter tidak yakin apa yang menyebabkan strabismus seperti mata juling bisa terjadi.

Baca Juga: Jangan Sepelekan Mata Belekan Pada Anak!

Gejala Mata Juling pada Anak

mata juling pada anak

Foto: Orami Photo Stocks

Strabismus atau mata juling dapat terjadi sementara waktu (intermiten) atau sepanjang waktu (konstan).

Strabismus intermiten dapat memburuk saat otot mata melelah di sore hari, misalnya saat sedang sakit.

Untuk gejalanya adapun beberapa bentuk strabismus. Dua yang paling umum adalah:

1. Esotropia Akomodatif

Ini sering terjadi pada kasus rabun dekat yang tidak dapat diobati dan kecenderungan genetik (riwayat keluarga) untuk mata juling berputar.

Karena kemampuan untuk fokus terkait dengan tempat mata bergerak, upaya pemfokusan ekstra diperlukan untuk menjaga objek yang jauh agar tetap masuk.

Fokus yang jelas dapat menyebabkan mata menoleh ke dalam.

Gejala mata juling ini berupa penglihatan ganda, menutup atau menutupi satu mata saat melihat sesuatu yang dekat, dan memiringkan atau memutar kepala.

MelansirCleveland Clinic, jenis strabismus ini biasanya dimulai pada beberapa tahun sejak Si Kecil lahir.

Kondisi ini biasanya diobati dengan kacamata, tetapi mungkin juga memerlukan penutup mata atau operasi pada otot salah satu atau kedua mata.

2. Eksotropia Intermiten

Pada jenis mata juling ini, satu mata akan terfiksasi (berkonsentrasi) pada satu titik, sementara mata lainnya mengarah ke luar.

Gejala yang dirasakan mungkin termasuk penglihatan ganda, sakit kepala, kesulitan membaca, mata lelah, dan menutup satu mata saat melihat benda yang jauh atau saat berada dalam cahaya terang.

Seseorang mungkin tidak memiliki gejala. Adapun dapat dilihat atau diketahui oleh orang lain.

Eksotropia intermiten dapat terjadi pada semua usia. Perawatan mungkin melibatkan kacamata, penutup mata, terapi penglihatan atau operasi pada otot salah satu atau kedua mata.

Baca Juga: 3 Makanan Untuk Menjaga Kesehatan Mata Selain Wortel

Mata juling pada anak dapat menyebabkan komplikasi. Misalnya anak merasa sakit kepala, mengalami masalah dalam membaca, ketegangan pada mata, pandangan yang kabur, dan visi 3-D yang buruk.

“Mata juling dapat mengganggu penglihatan si kecil disertai penglihatan ganda atau diplopia, yaitu sakit kepala,” ujar dr. Junaedi.

Rabun jauh juga umum terjadi pada orang dengan kondisi ini.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalamAmerican Journal of Ophthalmology, lebih dari 90 persen anak-anak dengan mata juling eksotropia intermiten menjadi rabun ketika berusia 20 tahun.

Cara Mengobati Mata Juling Pada Anak

mata juling pada anak

Foto: Orami Photo Stocks

Moms, mata juling pada anak dapat diobati dengan berbagai perawatan. Tentunya dokter akan memilih perawatan yang tepat yang disesuaikan dengan gejala yang dirasakan Si Kecil.

Pilihan pengobatan mata juling meliputi:

1. Kacamata atau Softlens

Digunakan pada pasien dengan kelainan refraksi yang tidak bisa diperbaiki.

Kacamata dibutuhkan untuk membantu mengoreksi rabun dekat atau rabun jauh dalam menjaga mata tetap sejajar.

Dengan lensa korektif, mata akan membutuhkan lebih sedikit upaya pemfokusan untuk melihat tetap lurus.

Selain itu tak jarang mereka juga membutuhkan soflens ataupun lensa khusus.

Lensa khusus ini dapat membelokkan cahaya yang masuk ke mata dan membantu mengurangi jumlah gerakan memutar mata untuk melihat objek.

2. Terapi Penglihatan

Cara mengobati mata juling tak jarang dokter akan merekomendasikan terapi penglihatan.

Dapat bekerja pada beberapa jenis strabismus, terutama ketidakcukupan konvergensi (suatu bentuk eksotropia).

Nantinya ada program aktivitas visual terstruktur untuk meningkatkan koordinasi mata dan fokus mata.

Terapi penglihatan dalam melatih mata dan otak untuk bekerja sama ini dinilai lebih efektif.

Latihan mata ini dapat membantu masalah dengan gerakan mata, fokus mata dan mata bekerja sama serta memperkuat hubungan mata-otak.

Baca Juga: 9 Obat Tetes Mata Anak secara Alami dan Cara Menggunakannya

3. Pengobatan

Selain beberapa tindakan di atas, adapun salep ataupun obat tetes mata yang diresepkan untuk cara mengobati mata juling.

Selain itu, melansirKids Health, suntikan botulinum toksin tipe A (seperti Botox) dapat melemahkan otot mata yang terlalu bergerak aktif.

Perawatan ini dapat digunakan sebagai alternatif operasi ataupun dibarengi. Nantinya dokter akan merekomendasikan opsi yang tepat untuk mengembalikan mata juling.

4. Penutup Mata

Penutup mata diperlukan untuk mengobati ambliopia (mata malas), jika seseorang mengidapnya bersamaan dengan strabismus.

Cara mengobati penglihatan ini juga dapat meningkatkan kontrol mata yang tidak sejajar.

Tak hanya itu, mungkin dokter juga mungkin menyarankan berbagai latihan mata untuk meningkatkan fokus.

5. Pembedahan

Selain itu, adanya operasi untuk mata juling atau strabismus pada anak ataupun orang dewasa.

Pembedahan akan mengubah panjang atau posisi otot mata sehingga mata sejajar dengan benar.

Ini dilakukan dengan anestesi umum dengan jahitan sedikit.

Operasi strabismus ini dapat disesuaikan dengan jenis dan gejala mata juling, di mana posisi otot mata disesuaikan setelah operasi.

Mengutip dari Advanced Eye Center, mata juling biasanya diobati dengan operasi penyesuaian ketegangan otot-otot mata dengan pembiusan umum.

Tujuan dari operasi adalah untuk mendapatkan mata yang cukup lurus sempurna sehingga sulit untuk melihat penyimpangan residual.

Pembedahan biasanya cukup berhasil, karena sebagian besar anak-anak dengan kondisi tersebut memiliki penglihatan binokular.

Baca Juga: 4 Cara Mencegah Penularan Sakit Mata

Itu dia Moms berbagai fakta-fakta tentang mata juling ataupun strabismus pada anak dan orang dewasa. Semoga membantu, ya!

  • https://childrensnational.org/visit/conditions-and-treatments/eye-conditions/esotropia-and-exotropia
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15065-strabismus-crossed-eyes
  • https://www.ajo.com/article/S0002-9394(20)30458-X/abstract
  • https://kidshealth.org/en/parents/strabismus.html
  • http://www.advancedeyecarecentre.ca/eye-health/common-vision-conditions/strabismus/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait