01 Februari 2024

Apa Bisa Positif Hamil Setelah Selesai Haid? Cek di Sini!

Kira-kira berapa hari setelah haid bisa mungkin hamil?
Apa Bisa Positif Hamil Setelah Selesai Haid? Cek di Sini!

Foto: Orami Photo Stock

Apakah bisa positif hamil setelah selesai haid? Tentu saja wanita bisa hamil sesudah masa menstruasi usai.

Karena, jika setelah haid selesai dan terjadi pembuahan ketika sperma bertemu sel telur, maka kehamilan bisa terjadi.

Mari temukan penjelasan positif hamil setelah selesai haid di bawah ini, Moms!

Baca Juga: 15+ Cara Membesarkan Bokong Secara Alami, Bikin Makin Seksi!

Masa setelah Haid Umumnya Bukan Masa Subur

Jika haid baru saja berhenti atau selesai, memang tidak dianggap sebagai masa subur yang ideal.

Pada umumnya, masa subur terjadi sekitar pertengahan siklus menstruasi wanita, yaitu saat ovulasi terjadi.

Ovulasi adalah ketika sel telur matang dilepaskan dari indung telur dan siap untuk dibuahi.

Proses ovulasi biasanya terjadi sekitar 14 hari sebelum hari pertama menstruasi berikutnya.

Namun, penting untuk diingat bahwa setiap wanita memiliki siklus menstruasi yang berbeda-beda.

Beberapa wanita memiliki siklus yang lebih pendek atau lebih panjang daripada 28 hari, dan ovulasi bisa terjadi pada berbagai waktu dalam siklus mereka.

Baca Juga: Cerita Dongeng Cinderella, Cocok untuk Pengantar Tidur

Penyebab Bisa Positif Hamil setelah Selesai Haid

Positif Hamil
Foto: Positif Hamil (Medicalnewstoday.com)

Karena umumnya masa setelah haid bukan masa subur, tapi tetap saja ada kemungkinan bisa positif hamil setelah selesai haid.

Berikut ini penyebabnya.

1. Ovulasi Tidak Selalu Terjadi Tepat setelah Haid

Meskipun ovulasi biasanya terjadi sekitar pertengahan siklus menstruasi, ada variasi dalam siklus setiap wanita.

Beberapa wanita dengan siklus pendek dapat mengalami ovulasi lebih awal setelah haid, dan dalam beberapa kasus, ovulasi bahkan bisa terjadi selama periode menstruasi berlangsung.

Hal ini berarti bahwa sel telur matang bisa tersedia untuk dibuahi lebih awal dari yang diharapkan.

2. Sperma Dapat Bertahan dalam Tubuh Wanita

Sperma bisa bertahan dalam tubuh wanita selama beberapa hari setelah berhubungan seksual.

Jika ovulasi terjadi beberapa hari setelah berhubungan seksual, sperma yang masih ada dalam tubuh wanita dapat membuahi sel telur yang matang.

3. Ketidakteraturan Siklus Menstruasi

Beberapa wanita memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur, yang membuat sulit memprediksi kapan ovulasi akan terjadi.

Dalam kasus seperti ini, berhubungan seksual setelah haid selesai bisa lebih berisiko untuk hamil.

Melansir dari Office on Women Health, dilaporkan bahwa siklus menstruasi yang tidak teratur adalah yang kurang dari 21 hari atau lebih lama dari 35.

Itulah mengapa, masa subur ini bervariasi dari satu wanita ke wanita lainnya dan terkadang juga dapat berubah dari bulan ke bulan.

Baca Juga: 12 Penyebab Telat Haid, Tidak Selalu Karena Hamil Lho

Apakah Berhubungan Seksual setelah Haid Selesai Bisa Mencegah Kehamilan?

Meskipun peluang untuk positif hamil setelah selesai haid lebih rendah, berhubungan seksual setelah haid selesai tidak dapat dianggap sebagai metode kontrasepsi yang efektif atau dapat diandalkan untuk mencegah kehamilan.

Melansir National Health Service, berhubungan seks tanpa menggunakan kontrasepsi kapan saja bisa membuat hamil, termasuk sebelum dan setelah menstruasi.

Berhubungan Setelah Haid, Efektifkah Mencegah Kehamilan?

Berhubungan Seks di Ranjang
Foto: Berhubungan Seks di Ranjang (Orami Photo Stocks)

Karena sebab-sebab yang telah disebutkan di atas mengenai kemungkinan positif hamil setelah selesai haid, maka berhubungan setelah haid tidak efektif mencegah kehamilan.

Meski kemungkinannya sangat kecil untuk positif hamil setelah selesai haid, tetap saja ketika seorang wanita berhubungan seks tanpa menggunakan kontrasepsi, tentu kehamilan bisa terjadi.

Kontrol yang paling penting adalah memanfaatkan alat kontrasepsi untuk mencegah positif hamil setelah selesai haid.

Berapa Hari setelah Haid yang Punya Kemungkinan Besar untuk Hamil?

Kemungkinan hamil paling besar terjadi saat ovulasi, yaitu ketika sel telur matang dan siap untuk dibuahi.

Ovulasi biasanya terjadi sekitar pertengahan siklus menstruasi wanita.

Jika siklus menstruasi Moms berlangsung selama 28 hari, maka ovulasi biasanya terjadi sekitar hari ke-14 dari siklus tersebut.

Namun, perlu diingat bahwa setiap wanita memiliki siklus menstruasi yang berbeda-beda.

Beberapa wanita memiliki siklus yang lebih pendek atau lebih panjang, dan siklus yang tidak teratur dapat mempengaruhi waktu ovulasi.

Selain itu, sel telur dapat bertahan dalam tubuh selama 12-24 jam setelah ovulasi, sementara sperma dapat bertahan dalam tubuh wanita selama beberapa hari.

Oleh karena itu, periode sekitar masa ovulasi, yaitu beberapa hari sebelum dan sesudahnya, dianggap sebagai periode paling subur dan berisiko tinggi untuk hamil.

Untuk menghitung perkiraan waktu ovulasi dan masa subur Moms, Moms dapat memantau pola siklus menstruasi Moms selama beberapa bulan.

Beberapa wanita mungkin menggunakan tes ovulasi atau metode penghitungan lainnya untuk membantu memprediksi waktu ovulasi.

Setiap wanita perlu memahami siklus menstruasinya agar dapat memahami kejadian yang terjadi di...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.