28 June 2023

Salat Iduladha: Tata Cara, Niat, Doa, dan Amalan Sunahnya

Ketahui niatnya bagi imam dan makmum
Salat Iduladha: Tata Cara, Niat, Doa, dan Amalan Sunahnya

Di hari raya Iduladha, umat Islam tentunya melaksanakan salat Iduladha dan bentuk ibadah lain yakni menyembelih hewan kurban.

Yuk, cari tahu penjelasan lengkapnya tentang salat Iduladha berikut ini, mulai dari niat, tata cara, dan doanya.

Baca Juga: 35 Wisata Jakarta, Terpopuler dan Cocok saat Liburan Sekolah

Pelaksanaan Iduladha 2023

Pelaksanaan Idul Adha 2023 (Orami Photo Stocks)
Foto: Pelaksanaan Idul Adha 2023 (Orami Photo Stocks)

Secara umum dan setiap tahun, Iduladha akan jatuh pada 70 hari setelah perayaan Lebaran atau Idulfitri.

Salat Iduladha sendiri memiliki 2 rakaat yang dilakukan pagi hari seperti salat Idulfitri pada umumnya.

Selain menambah pahala yang berlipat-lipat, melaksanakan salat dengan khusyuk juga akan memberikan inspirasi beribadah.

Sebagaimana yang telah dilakukan oleh Nabi Ibrahim AS dan juga Nabi Ismail AS ketika merayakan Hari Raya Haji.

Menurut kepercayaan Islam, perayaan ini diawali ketika Nabi Ibrahim diberikan perintah untuk menyembelih putra kesayangannya, Ismail.

Jadi, pada tanggal 10 Dzulhijjah setiap tahunnya, umat Muslim merayakannya dengan penyembelihan hewan kurban.

Baca Juga: 12+ Resep Olahan Daging Sapi, Coba di Rumah Yuk, Moms!

Hukum Salat Iduladha

Salat Iduladha Berjamaah
Foto: Salat Iduladha Berjamaah (Orami Photo Stocks)

Sebelum mengetahui niat, tata cara, dan bacaan salat Iduladha, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu mengenai jenis hukumnya dalam Islam.

Para ulama menjelaskan bahwa hukum salat Iduladha adalah sunah muakkadah. Artinya, ini adalah sunah yang sangat dianjurkan dan mengikat.

Hal ini juga didukung oleh jawaban Rasulullah SAW ketika ditanya oleh seseorang. Dalam sebuah hadis, beliau bersabda:

خَمْسُ صَلَوَاتٍ فِى الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ . فَقَالَ هَلْ عَلَىَّ غَيْرُهَا قَالَ لاَ ، إِلاَّ أَنْ تَطَوَّعَ

Artinya:

“'Salat lima waktu sehari semalam.' Orang itu bertanya lagi, 'Apakah ada kewajiban (salat) lain?' Beliau menjawab, 'Tidak, kecuali engkau mengerjakan salat sunah',” (HR. Bukhari dan Muslim).

Baca Juga: 114 Daftar Surah Alquran dan Artinya serta Keutamaan Membaca Alquran yang Wajib Dipahami

Apakah Salat Iduladha Harus Berjamaah?

Salat Iduladha di Masjid
Foto: Salat Iduladha di Masjid (Istockphoto.com)

Melansir NU Online, salat Iduladha sangatlah disunahkan. Apalagi, salat ini dilakukan secara berjamaah.

Meskipun demikian, salat Iduladha juga boleh dilaksanakan secara munfarid (sendirian).

Bisa dilakukan secara sendirian, baik memang karena sengaja ingin sendiri ataupun tertinggal jamaah di masjid terdekat.

Asalkan salat tersebut dilaksanakan sebelum waktu Dzuhur tiba pada hari ke-10 bulan Dzulhijjah.

Niat Salat Iduladha

Niat dan Bacaan Salat Idul Adha
Foto: Niat dan Bacaan Salat Idul Adha (Imb.org)

Sebenarnya, tidak ada satupun lafaz niat sebelum salat yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW.

Karena niat berasal dari hati, sehingga saat melakukannya sudah sejalan dengan apa yang disebutkan di dalam hati.

Jika ada yang ingin membaca niat salat Iduladha, ini terbagi menjadi bacaan makmum dan seorang imam.

Dikutip dari Zakat, berikut niat dan bacaan salat Iduladha yang bisa diucapkan.

Niat Makmum:

اُصَلِّى سُنُّةً عِيْدِ الْاَضْحَى رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَأْمُوْمًا للهِ تَعَالَى

"Usholli sunnatan 'iidil adhaa rok'ataini mustaqbilal qiblati ma'muuman lillaahi ta'aalaa."

Artinya: "Saya niat salat sunah Iduladha dua rakaat menghadap kiblat sebagai makmum karena Allah ta'ala."

Niat Imam:

Sementara untuk niat dan bacaan salat Iduladha bagi imam adalah sebagai berikut:

اُصَلِّى سُنُّةً عِيْدِ الْاَضْحَى رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ إِمَامًا للهِ تَعَالَى

"Usholli sunnatan 'iidil adhaa rok'ataini mustaqbilal qiblati imaman lillaahi ta'aalaa."

Artinya: "Saya niat salat sunah Iduladha dua rakaat menghadap kiblat sebagai imam karena Allah ta'ala."

Baca Juga: 10 Rekomendasi Buku untuk Muslimah, Cocok untuk Moms!

Tata Cara Salat Iduladha

Tata Cara Salat Iduladha
Foto: Tata Cara Salat Iduladha (Thedailycrisp.com)

Umumnya, salat Iduladha dikerjakan secara berjamaah. Setelah salat, kemudian khatib menyampaikan khotbah.

Hal ini sama seperti saat akan melaksanakan salat Idulfitri karena sama-sama disebut dengan salat Id.

Hal yang membedakan adalah jumlah takbir dalam salatnya.

Selain itu, jika dibandingkan dengan pelaksanaan salat Jumat, biasanya khotbahnya disampaikan terlebih dulu, setelah itu baru salat Jumat.

Berikut ini adalah tata cara pelaksanaan salat Iduladha, yakni sebagai berikut.

1. Tidak Ada Salat Qobliyah dan Ba’diyah

Tata cara salat Iduladha yang pertama yakni tidak didahului dengan salat sunah qobliyah.

Ini pun tidak pula diakhiri dengan salat sunah ba’diyah. Hal ini sebagaimana keterangan hadis dari Ibnu Abbas RA:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- خَرَجَ يَوْمَ أَضْحَى أَوْ فِطْرٍ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ لَمْ يُصَلِّ قَبْلَهَا وَلاَ بَعْدَهَا

Artinya: "Rasulullah SAW keluar pada hari Iduladha atau Idulfitri, lalu beliau mengerjakan salat Id dua rakaat, namun beliau tidak mengerjakan salat qobliyah maupun ba’diyah," (HR Bukhari dan Muslim).

2. Tidak Ada Adzan dan Tidak Ada Iqomah

Selanjutnya, salat Iduladha tidak didahului dengan azan, tidak pula dengan iqomah seperti pada salat wajib.

Hal ini sebagaimana keterangan dari hadis dari Jabir bin Samurah RA:

صَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الْعِيدَيْنِ غَيْرَ مَرَّةٍ وَلاَ مَرَّتَيْنِ بِغَيْرِ أَذَانٍ وَلاَ إِقَامَةٍ

Artinya: "Aku beberapa kali melaksanakan salat Id bersama Rasulullah SAW, bukan hanya sekali atau dua kali, ketika itu tidak ada azan maupun iqomah," (HR Bukhari dan Muslim).

Baca Juga: 13 Adab Bertetangga dalam Islam, Yuk Ikuti Hadis Rasulullah SAW

3. Rukun Salat Iduladha

Secara praktis, mengutip Bersama Dakwah, ada tata cara dan rukun salat Iduladha yang bisa jadi panduan.

Berikut cara salat Iduladha sesuai rukunnya, yakni sebagai berikut:

  • Niat salat (imam dan makmum).
  • Takbiratul ihram.
  • Takbir lagi (takbir zawa-id) sebanyak 7 kali. Di antara takbir disunahkan membaca zikir memuji Allah.
  • Membaca surah Al Fatihah dilanjutkan surah lainnya.
  • Rukuk dengan tuma’ninah.
  • Iktidal dengan tuma’ninah.
  • Sujud dengan tuma’ninah.
  • Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah.
  • Sujud kedua dengan tuma’ninah.
  • Bangkit dari sujud dan bertakbir.
  • Takbir zawa-id sebanyak 5 kali. Di antara takbir disunahkan membaca zikir memuji Allah.
  • Rukuk dengan tuma’ninah.
  • Iktidal dengan tuma’ninah.
  • Sujud dengan tuma’ninah.
  • Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah.
  • Sujud kedua dengan tuma’ninah.
  • Duduk tasyahud dengan tuma’ninah.
  • Salam.
  • Tertib melakukan rukun secara berurutan.

Setelah selesai melakukan seluruh tata cara salat, biasanya akan ada khotbah dan membahas tentang hukum-hukum kurban dan Iduladha.

4. Membaca Zikir

Singkatnya yang berbeda dari salat lainnya adalah niat dan takbir zawa-id.

Di antara setiap takbir zawa-id, dianjurkan membaca zikir dengan memuji Allah SWT. Di antaranya dengan bacaan:

سُبْحَانَ اللَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ

"Subhanalloh wal hamdulillah wa laa ilaha illalloh wallohu akbar."

Artinya: "Maha suci Allah, segala pujian bagi-Nya, tidak ada ilah kecuali Allah, Allah Maha Besar."

Baca Juga: 7+ Keutamaan dan Hadis Menutup Aurat, Yuk Amalkan!

Waktu Salat Iduladha

Imam Salat
Foto: Imam Salat (Khaleejtimes.com)

Hukum salat Iduladha menurut ulama adalah sunah muakkad atau sunah yang dianjurkan.

Dilansir dari Islam NU, pada dasarnya waktu salat Iduladha maupun Idulfitri dapat dilakukan setelah matahari terbit hingga masuk waktu Zuhur.

Namun untuk salat Iduladha, dianjurkan mengawalkan waktu demi memberi kesempatan yang luas kepada masyarakat yang hendak berkurban selepas rangkaian salat Id.

Syaikh Abu Bakar Al-Jazairi berkata:

"Waktu salat Idulfitri dan Iduladha adalah dimulai dari naiknya matahari setinggi satu tombak sampai tergelincir.

Yang paling utama, salat Iduladha dilakukan di awal waktu agar manusia dapat menyembelih hewan-hewan kurban mereka, sedangkan salat Idulfitri diakhirkan agar manusia dapat mengeluarkan zakat Fitri mereka” [Minhajul Muslim 278].

Baca Juga: Kenali Peaceful Parenting, Asuh Anak Tanpa Marah dan Bentak

Doa Setelah Salat Iduladha

Doa Setelah Salat
Foto: Doa Setelah Salat (Pexels.com/Thirdman)

Setelah mengetahui cara salat Iduladha, akhiri dengan membaca kumpulan doa yang perlu diamalkan.

Berikut adalah kumpulan doa yang bisa dibaca setelah melaksanakan salat sunah Iduladha, di antaranya:

1. Istigfar 3 Kali

Sebagian orang membaca istigfar sebanyak 3 kali sebagai doa setelah Iduladha yang berbunyi:

أَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ اَلَّذِي لآ إِلَهَ إِلَّا هُوَ اْلحَيُّ اْلقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ

"Astaghfirullah Hal Adzim Alladzi La ilaha Illa Huwal Hayyul Qoyyumu Wa atubu Ilaihi."

Artinya: “Aku mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung, yang tiada Tuhan selain Dia Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri Sendiri, dan aku bertaubat kepada-Nya.”

2. Doa Keselamatan

Akhiri salat Iduladha dengan membaca doa keselamatan dalam hidup yang berbunyi:

اَللّهُمَّ اَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ تَبَارَكْتَ يَاذَاْلجَلاَلِ وَاْلاِكْرَامِ

"Allahumma antassalam waminkassalam tabarakta Ya Dzaljalali wal ikram."

Artinya: “Ya Allah, Engkaulah As-Salaam (yang selamat dari kejelekan-kejelekan, kekurangan-kekurangan dan kerusakan-kerusakan) dan dari-Mu as-salaam (keselamatan), Maha Berkah Engkau Wahai Dzat Yang Maha Agung dan Maha Baik,” (HR. Muslim).

Baca Juga: 5 Cara Memilih Popok Bayi yang Aman agar Kulit Bayi Tidak Iritasi!

3. Kalimat Tauhid

Kalimat tauhid bisa dilafalkan sebagai doa lain setelah melakukan salat Hari Raya Haji, ini berbunyi:

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ

"Laa ilaha illallah wahda, laa syarika lah, Lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai-in qodiir."

Artinya:

“Tidak ada Rabb yang berhak disembah kecuali Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan. Bagi-Nya pujaan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.”

Sunah Rasulullah di Hari Raya Iduladha

Muslim sedang salat
Foto: Muslim sedang salat (Freepik.com/rawpixel-com)

Selain membaca niat dan bacaan salat Iduladha dan melaksanakan ibadahnya, ada sunah lain yang bisa dilakukan.

Ini baik sebelum atau sesudah salat Iduladha. Mengutip Bersama Dakwah, berikut ini daftarnya:

1. Mandi Sebelum Salat Iduladha

Rasulullah SAW biasa mandi terlebih dahulu sebelum berangkat melaksanakan salat Iduladha. Ini seperti hadis berikut ini:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَغْتَسِلُ يَوْمَ الْفِطْرِ وَيَوْمَ الأَضْحَى

Artinya: "Rasulullah SAW biasa mandi pada hari raya Idufitri dan Iduladha." (HR Ibnu Majah)

2. Memakai Pakaian Terbaik

Setelah mandi, Rasulullah SAW juga mengenakan pakaian terbaik ketika salat Id.

Beliau juga memerintahkan sahabat mengenakan pakaian terbaik mereka. Seperti dijelaskan dalam hadis berikut:

أمرنا رسول الله صلى الله عليه وسلم في العيدين أن نلبس أجود ما نجد ، وأن نتطيب بأجود ما نجد

Artinya: "Pada dua hari raya, Rasulullah SAW memerintahkan kita untuk memakai yang terbaik dari apa yang kita miliki." (HR Hakim)

Baca Juga: 9 Rekomendasi Peci Anak Model Terbaru yang Nyaman untuk Si Kecil

3. Memakai Wangi-wangian

Tak hanya memakai pakaian terbaik, disunahkan juga untuk memakai wangi-wangian dan memotong rambut.

Ini pun baik memotong kuku, menghilangkan bau-bau yang tidak enak, untuk memperoleh keutamaan hari Iduladha.

Dalam kitab Al-Majmu’ Syarhul Muhaddzab, terdapat keterangan mengenai amalan sunah ini seperti:

والسنة أن يتنظف بحلق الشعر وتقليم الظفر وقطع الرائحة لانه يوم عيد فسن فيه ما ذكرناه كيوم الجمعة والسنة أن يتطيب

Artinya: "Disunahkan pada hari raya Id membersihkan anggota badan dengan memotong rambut, memotong kuku, menghilangkan bau badan yang tidak enak.

Karena amalan tersebut sebagaimana dilaksanakan pada hari Jumat, dan disunahkan juga memakai wangi-wangian."

4. Takbiran Saat Menuju Tempat Salat

Bagi Moms dan Dads yang ingin melaksanakan ibadah salat Id, dapat melakukan sunah takbir saat berangkat menuju tempat salat.

Bahkan dianjurkan sejak tanggal 9 Dzulhijjah setelah subuh.

اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Artinya: "Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tidak ada ilah kecuali Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala pujian hanya untuk-Nya)".

Baca Juga: 10 Rekomendasi Sarung Salat Terbaik dan Nyaman untuk Beribadah

5. Berjalan Kaki ke Lokasi Salat Id

Selain itu, disunahkan untuk berjalan kaki baik saat pergi maupun pulang salat Id.

Tidak naik kendaraan kecuali ada hajat, misalnya lokasi yang sangat jauh. Seperti dijelaskan dalam hadis dari Ibnu Umar RA:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَخْرُجُ إِلَى الْعِيدِ مَاشِيًا وَيَرْجِعُ مَاشِيًا

Artinya: "Rasulullah SAW biasa berangkat salat Id dengan berjalan kaki, begitu pula ketika pulang." (HR Ibnu Majah)

Baca Juga: 35 Inspirasi Ucapan Iduladha untuk Dikirim ke Keluarga dan Kerabat, Bisa Juga Jadi Caption Media Sosial

Itu dia Moms, beberapa hal mengenai salat Iduladha beserta sunah lain yang bisa dilakukan sebelum dan setelah melaksanakan salat Id.

Semoga ibadah kita diterima Allah SWT, ya!

  • https://zakat.or.id/bacaan-sholat-idul-adha/
  • https://bersamadakwah.net/niat-sholat-idul-adha/
  • https://sabilalmuhtadin.or.id/news-detail.cfm?NewsID=22
  • https://smartcity.patikab.go.id/index.php/data_berita/detail/berita_online/3675
  • https://almanhaj.or.id/54-waktu-pelaksanaan-shalat-ied.html
  • https://islam.nu.or.id/shalat/tata-cara-shalat-idul-adha-P2YTw
  • https://www.nu.or.id/nasional/panduan-lengkap-shalat-idul-adha-sendirian-di-rumah-3l6HF

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb