08 Juni 2023

Tambal Gigi: Proses, Biaya, hingga Prosedur Pelayanannya

Ketahui juga jenis-jenis tambalan untuk gigi yang bisa dipilih

Tambal gigi adalah salah satu prosedur perawatan gigi yang paling umum dilakukan.

Kondisi ini ditujukan untuk memperbaiki gigi yang rusak atau bolong akibat banyak masalah gigi.

Biasanya prosedur ini tak akan menyebabkan rasa sakit dan hanya membutuhkan waktu sekitar 1 jam untuk dilakukan.

Moms mungkin juga pernah melakukan prosedur tambal gigi.

Mengutip U.S.National Institute of Dental and Craniofacial Research, tambalan gigi ini sangatlah penting untuk membantu mencegah kerusakan lebih lanjut dan memungkinkan gigi berfungsi normal.

Baca Juga: Mengenal Etilen Glikol, yang Jadi Pemicu Gagal Ginjal Akut pada Anak di Gambia

Jenis-Jenis Tambal Gigi yang Bisa Dipilih

Pemeriksaan Gigi
Foto: Pemeriksaan Gigi (Orami Photo Stocks)

Sebelum melakukan prosedur tambal gigi, dokter gigi biasanya akan membahas berbagai bahan yang dapat digunakan untuk mengisi rongga gigi yang bolong.

Mengutip American Dental Association, ada beberapa opsi yang paling banyak digunakan, antara lain:

1. Tambalan Warna Perak

Tambalan jenis ini adalah amalgam logam, yakni kombinasi merkuri, perak, timah, dan tembaga.

Bahan ini lebih tahan lama dibandingkan tambalan warna gigi dan umumnya lebih terjangkau dibandingkan bahan lainnya.

Beberapa orang mungkin mengkhawatirkan kandungan merkurinya, tetapi para ahli tidak menemukan bukti klinis bahwa tambalan amalgam berbahaya.

Tambalan jenis ini pun bisa bertahan dari 5 hingga 25 tahun.

2. Tambalan Komposit

Ini adalah campuran partikel kaca atau kuarsa dan resin akrilik.

Bahan ini tahan lama dan harganya sedikit lebih mahal daripada amalgam logam. Tambalan jenis ini pun bisa bertahan dari 5 hingga 10 tahun.

3. Tambalan Emas

Campuran emas, tembaga, dan logam lainnya ini sangat tahan lama tetapi lebih mahal. Mereka juga tidak terlihat alami.

Tambalan emas biasanya dibuat di laboratorium setelah dokter gigi memeriksa gigi. Tambalan jenis ini pun bisa bertahan dari 15 hingga 20 tahun.

4. Tambalan Ionomer Kaca

Ini juga berwarna seperti gigi tetapi tidak sekuat komposit.

Mereka terbuat dari akrilik dan sejenis kaca yang mengandung fluorida yang dapat membantu mencegah gigi berlubang.

Ionomer kaca sering digunakan untuk gigi anak-anak dan lebih mahal daripada amalgam.

5. Tambalan Porselen

Meski hampir sama mahalnya dengan tambalan emas, namun tambal gigi terlihat alami. Tambalan ini dibuat di laboratorium setelah dokter gigi memeriksa kondisi gigi pasien.

Komposit sendiri telah digunakan dengan lebih sukses selama beberapa dekade terakhir karena kekuatannya yang lebih besar, variasi warna yang lebih baik, dan umurnya yang lebih panjang sehingga ia menjadi tambal gigi yang lebih unggul.

Selain itu, komposit dapat digunakan tidak hanya untuk tambalan yang ditempatkan di area depan yang lebih sensitif secara estetika tetapi juga pada gigi posterior, seperti geraham dan bikuspid.

Baca Juga: Pita Suara Rusak atau Laringitis: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobatinya

Begini Proses Tambal Gigi

Periksa Gigi
Foto: Periksa Gigi (Orami Photo Stocks)

Penambalan umumnya merupakan prosedur perawatan gigi yang sederhana.

Untuk memulainya dokter gigi akan memeriksa mulut dan menggunakan instrumen gigi untuk memeriksa rongga tersebut.

Mereka mungkin melakukan rontgen gigi atau gigi untuk melihat tingkat kerusakan gigi.

Moms akan mendapatkan anestesi lokal untuk membuat area gigi mati rasa dan ini akan membantu mencegah rasa sakit.

Namun, Moms mungkin tidak memerlukan obat bius jika tambalan hanya di permukaan gigi.

Setelah area tersebut mati rasa, kemungkinan besar dokter gigi akan menggunakan bor gigi untuk mengebor email gigi untuk menghilangkan kerusakan.

Beberapa dokter gigi juga mungkin menggunakan laser atau alat abrasi udara, tetapi teknik ini kurang umum.

Selanjutnya, dokter gigi akan mensterilkan dan menyiapkan area yang akan ditambal dan kemudian mengisi lubang di gigi.

Beberapa jenis tambalan dikeraskan, atau diawetkan, dengan cahaya panjang gelombang biru.

Terakhir, dokter gigi akan menggosok gigi dan memeriksa untuk memastikan gigitan sudah benar.

Setelah mati rasa, gigi mungkin terasa sedikit sakit atau sensitif setelah penambalan, tetapi seharusnya tidak ada rasa sakit yang mengganggu.

Moms harus menghindari dahulu makanan dan minuman yang sangat panas atau sangat dingin selama satu atau dua hari, tetapi sebagian besar, Moms sudah bisa kembali makan dengan normal.

Baca Juga: Redakan Gigi Sensitif, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Berapa Lama Prosedur Tambal Gigi Dilakukan?

Gigi Sakit
Foto: Gigi Sakit (Orami Photo Stock)

Secara umum, tambal gigi membutuhkan waktu satu jam atau kurang.

Pengisian sederhana bisa memakan waktu paling sedikit 20 menit.

Tambalan yang lebih besar atau beberapa tambalan bisa memakan waktu lebih lama. Ini juga tergantung pada bahan yang digunakan untuk pengisian.

Untuk beberapa bahan bisa memakan waktu lebih lama, atau membutuhkan kunjungan kedua.

Misalnya bahan resin komposit yang melapisi gigi membutuhkan lebih banyak waktu, tetapi dapat diselesaikan dalam satu kunjungan.

Beberapa tambalan komposit mungkin dibuat dari sebuah cetakan dan memerlukan kunjungan kedua untuk mengikat isian.

Tambalan emas atau porselen, juga disebut inlay atau onlay, biasanya tidak dapat dilakukan dalam satu waktu.

Pada kunjungan pertama, gigi berlubang akan dilepas dan gigi akan diberi cetakan, yang kemudian dikirim ke laboratorium untuk membuat tambalan.

Pada kunjungan berikutnya, tambalan baru direkatkan ke gigi.

Mengganti tambalan lama membutuhkan waktu yang hampir sama dengan tambalan asli atau sedikit lebih lama jika bahan tambalan lama harus dibor.

Rongga dan bahan pengisi lama dibersihkan dan bahan pengisi baru dimasukkan.

Baca Juga: Profil Memes Prameswari, Wanita yang Memakai Baju Pengantin Bersama Sule!

Kontraindikasi Tambal Gigi

Pemeriksaan Gigi
Foto: Pemeriksaan Gigi

Tambal gigi pada umumnya adalah prosedur yang aman.

Yang perlu menjadi perhatian adalah pemilihan bahan tambalan.

Pasien yang diketahui memiliki alergi terhadap resin, akrilik, atau logam, tidak disarankan untuk menggunakan bahan tambalan yang mengandung campuran tersebut.

Karena pertimbangan adanya kandungan merkuri, pasien yang memiliki setidaknya satu kondisi di bawah ini juga tidak disarankan untuk melakukan tambal gigi dengan bahan almagam:

  • Berusia di bawah 6 tahun
  • Sedang hamil, menyusui, atau sedang merencanakan kehamilan
  • Menderita penyakit saraf, seperti penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, atau multiple sclerosis
  • Menderita penyakit ginjal

Perawatan Setelah Tambal Gigi

Anak Sikat Gigi
Foto: Anak Sikat Gigi (Babycenter.com)

Setelah proses penambalan gigi, mungkin akan timbul rasa tidak nyaman pada mulut.

Tak perlu khawatir, hal ini akan kembali normal seiring waktu kurang lebih setelah 1-3 jam.

Untuk menjaga kesehatan gigi, ada beberapa perawatan yang dapat membantu tambalan bertahan lama seperti di bawah ini.

  • Tidak langsung makan sampai satu jam setelah penambalan.
  • Menghindari konsumsi makanan dan minuman dengan kandungan gula tinggi, terlalu panas, atau terlalu dingin.
  • Tidak memberikan tekanan terlalu keras di sekitar area tambalan gigi.
  • Menyikat gigi dengan benar secara rutin dua kali sehari menggunakan pasta gigi yang mengandung fluorida.
  • Menggunakan benang gigi (dental floss) dan obat kumur untuk membersihkan sela-sela gigi dari sisa makanan dan plak.

Dokter gigi mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan lanjutan.

Jika terdapat keluhan seperti gusi bengkak, tambalan retak, dan rasa tak nyaman saat mengunyah, lebih baik segera konsultasikan ke dokter.

Baca Juga: 7 Rekomendasi Dokter THT Solo Terbaik dan Berpengalaman, Catat Moms!

Kisaran Biaya Tambal Gigi

Ruang Tambal Gigi
Foto: Ruang Tambal Gigi (unsplash.com/Atikah Akhtar)

Secara umum, biaya tambal gigi bisa berbeda-beda setiap orang. Rentang biaya tambal gigi juga umumnya tidak murah.

Pada kondisi lubang yang paling ringan, dokter biasanya akan menggunakan bahan tambal yang biayanya lebih terjangkau.

Kisaran biaya tambal gigi ringan bisa membutuhkan biaya sekitar Rp150.000 - Rp300.000 untuk 1 gigi.

Namun, sangat mungkin juga Moms menemukan fasilitas kesehatan yang mematok harga lebih murah atau lebih mahal dari rentang tersebut.

Sementara, pada kasus gigi berlubang yang tingkat keparahannya sedang, Moms bisa mengeluarkan biaya antara Rp400.000 - Rp600.000 per gigi.

Biaya tersebut biasanya dikenakan apabila bahan tambal yang digunakan bukan yang paling murah.

Untuk kasus terparah, tambalan bisa memerlukan bahan yang lebih kuat lagi sehingga harganya jadi lebih tinggi.

Bahan yang dipilih biasanya adalah bahan yang lebih kuat guna menahan beban kunyah.

Pada kasus gigi berlubang yang parah, Moms bisa mengeluarkan biaya antara Rp700.000 - Rp1.000.000 untuk satu gigi.

Baca Juga: Gunung Butak, Puncak Tertinggi Ke-8 di Jawa Timur yang Punya Hamparan Sabana Indah

Tambal Gigi Menggunakan BPJS Kesehatan

Rongent Gigi
Foto: Rongent Gigi (unsplash.com/Jonathan Borba)

Tahukah Moms bahwa biaya tambal gigi bisa gratis apabila Moms menggunakan BPJS Kesehatan?

Ya, jika Moms adalah peserta BPJS, Moms bisa melakukan prosedur tambal gigi tanpa biaya sepeser pun.

Berdasarkan Panduan Praktis Pelayanan Gigi dan Prothesa Gigi Bagi Peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang dikeluarkan oleh BPJS Kesehatan, prosedur tambal gigi atau tumpatan gigi termasuk dalam pelayanan yang dijamin.

Untuk prosedur tambalan gigi yang dijamin, fasilitas kesehatan seperti Puskesmas biasanya akan menggunakan bahan glass ionomer cement (GIC) maupun dengan bahan resin komposit.

Untuk melakukannya, maka Moms bisa mendapatkan di fasilitas kesehatan tingkat I, seperti Puskesmas, klinik, serta tempat praktik mandiri dokter gigi.

Jika Moms ingin memanfaatkan BPJS Kesehatan untuk menambal gigi, pastikan Moms memiliki akses ke faskes tingkat I yang didaftarkan saat awal mendaftarkan kepesertaan JKN.

Namun ingat, tidak semua tindakan tambal gigi bisa dijamin oleh BPJS, dan jika Moms melakukan tambal gigi untuk keperluan estetika, Moms tidak bisa menggunakan jaminan dari BPJS Kesehatan.

Baca Juga: 15+ Rekomendasi Senam Lansia, Rahasia Tetap Bugar di Usia Senja

Risiko Tambal Gigi

Sakit Gigi Berlubang
Foto: Sakit Gigi Berlubang (Drkorwin.com)

Ada beberapa risiko yang mungkin terjadi akibat prosedur tambal gigi, yaitu:

1. Gigi Sensitif

Pada beberapa kasus, masalah gigi sensitif bisa tidak membaik.

Jika gigi sensitif tidak mereda dalam 2-4 minggu atau jika gigi terasa sangat sensitif, segera lakukan pemeriksaan ke dokter.

2. Nyeri Gigi

Nyeri gigi setelah tambal gigi dapat terjadi ketika menggigit atau ketika gigi yang baru ditambal bersentuhan dengan gigi lain.

Jika ini terjadi, lakukan pemeriksaan ke dokter gigi karena tambalan gigi mungkin perlu dievaluasi kembali.

Nyeri gigi juga bisa terjadi jika kerusakan pada gigi sudah sangat dekat dengan akar gigi.

Pada kondisi tersebut, pasien akan disarankan menjalani perawatan akar gigi.

Baca Juga: Sariawan di Rahang Belakang, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Itu dia serba-serbi tambal gigi. Semoga membantu, ya, Moms!

  • https://www.nidcr.nih.gov/research/data-statistics/dental-caries/adults
  • https://www.mouthhealthy.org/en/az-topics/d/dental-filling-options
  • https://drive.google.com/file/d/17ekn0m-dE35WjeHY1CkyKldWRupb7cIL/view
  • https://www.healthline.com/health/how-long-does-it-take-to-get-a-filling#how-long
  • https://www.news-medical.net/health/What-are-Dental-Fillings.aspx

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb