12 Juni 2024

11 Penyebab Telat Haid 2 Bulan Tapi Keputihan, Cari Tahu!

Cari tahu di bawah ini, yuk, Moms!

Apakah Moms tengah merasakan telat haid 2 bulan tapi keputihan? Tentunya hal ini akan menimbulkan stres bila terus dipikirkan.

Pasti ada juga Moms yang ketika mengalami ini muncul berbagai pertanyaan seperti apakah saya hamil? Mungkinkah hal ini pertanda lain? Haruskah Moms khawatir?

Telat haid tak berarti Moms hamil.

Faktanya, telat haid 2 bulan tapi keputihan juga dapat memberi Moms petunjuk utama tentang kesehatan secara keseluruhan.

Bahkan, bergantung pada usia serta aktivitas seksual Moms baru-baru ini, periode menstruasi yang terlewat atau terlambat bisa berarti hormonal, kehamilan, atau perimenoupause.

“Bergantung pada usia dan aktivitas seksual baru-baru ini, periode menstruasi yang terlewat atau terlambat bisa berarti masalah hormonal, kehamilan, atau perimenopause. Keputihan dalam konteks periode yang terlewat dapat mengarah pada kehamilan, kehamilan ektopik, infeksi jamur, atau penyakit menular seksual,”ucap Aarthi Gobinath, PhD yang memperoleh gelar PhD di bidang ilmu saraf dari University of British Columbia.

Kira-kira apa yang menjadi penyebab telat haid 2 bulan? Cari tahu di artikel ini, yuk Moms!

Baca Juga: Penyebab Darah Haid Sedikit dan Cara Mengatasinya!

Penyebab Telat Haid 2 Bulan Tapi Keputihan

Ada banyak kondisi medis yang berkaitan dengan telat haid 2 bulan tapi keputihan.

Nah, berikut ini beberapa penyebab telat haid 2 bulan tapi keputihan:

1. Masalah Hormon

Ilustrasi Masalah Hormon (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Masalah Hormon (Orami Photo Stock)

Telat haid 2 bulan tapi keputihan, bisa menjadi informasi utama tentang apakah hormon Moms tidak seimbang, dan alasan mengapa turun ke mengapa menstruasi Moms terjadi di tempat pertama.

Setelah ovulasi terjadi, folikel pecah dan melepaskan sel telur, dan sisa folikel berubah menjadi korpus luteum.

Struktur ini mengeluarkan progesteron, membangun lapisan rahim sebagai persiapan untuk implantasi.

Tetapi, jika implantasi tidak terjadi, maka korpus luteum menyusut, kadar progesteron turun, dan lapisan rahim mulai terlepas alias menstruasi.

Jadi, jika Moms mengalami telat haid 2 bulan tapi keputihan, itu berpotensi menunjukkan masalah dengan hormon yang terlibat dalam ovulasi (alias hormon luteinizing) atau membangun lapisan rahim (alias progesteron).

Ingat, jika Moms pernah berovulasi, maka dalam keadaan sehat, Moms akan mendapatkan menstruasi atau Moms tidak akan mendapatkan menstruasi jika Moms hamil.

Namun, jika Moms tidak mendapatkan menstruasi, bukan berarti Moms mengalami ovulasi.

Faktanya, adalah mungkin untuk mengalami siklus anovulasi, atau siklus tanpa ovulasi, dan mengalami perdarahan ringan atau perdarahan breakthrough.

Saat Moms melacak siklus menstruasi, pastikan untuk mencatat awal periode karena ini adalah siklus hari pertama dan lacak panjang dan frekuensi siklus Moms.

Siklus rutin biasanya berlangsung selama 21 - 35 hari. Namun, siklus tidak teratur bisa lebih pendek atau lebih lama dari itu.

Jika Moms tidak yakin apakah memiliki siklus yang tidak teratur, pelacakan siklus dapat membantu membedakan antara periode yang terlewat dan menstruasi yang tidak teratur.

2. Perubahan Berat Badan

Perubahan Berat Badan
Foto: Perubahan Berat Badan (shutterstock.com)

Perubahan berat badan, apakah bertambah atau berkurang berat badan, dapat menyebabkan Moms telat haid 2 bulan tapi keputihan.

Meskipun tidak jelas seberapa signifikan perubahan berat badan yang menyebabkan haid terlewat, baik obesitas maupun anoreksia telah dikaitkan dengan haid yang terlewat.

Salah satu alasan utamanya adalah karena jaringan adiposa, atau jaringan lemak, sebenarnya dapat membuat hormon seperti estrogen dan molekul lain yang terlibat dalam peradangan.

Jadi, perubahan besar dalam berat badan, apakah kehilangan sejumlah besar lemak atau bertambahnya lemak, dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon yang besar, mengganggu kesuburan dan ovulasi.

Garis bawah? Jika Moms baru saja memulai rutinitas olahraga baru dan intens atau baru saja menambah berat badan, mungkin hal ini dapat menjelaskan menstruasi yang terlewat.

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk mengelola berat badan yang sehat, jadi bicarakan dengan dokter Moms jika menurut Moms pengelolaan berat badan mempengaruhi siklus Moms.

3. Penyakit Radang Panggul

Ilustrasi Penyakit Radang Panggul (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Penyakit Radang Panggul (Orami Photo Stock)

Infeksi Menular Seksual (IMS) yang tidak diobati dapat menyebabkan penyakit radang panggul (PID), suatu infeksi pada sistem reproduksi.

Penyakit radang panggul tidak selalu menimbulkan gejala, tetapi dapat menyebabkan telat haid 2 bulan tapi keputihan, serta kram dan keluarnya cairan yang tidak biasa.

Gejala lain dapat berupa nyeri atau pendarahan saat berhubungan seks atau di antara menstruasi, demam, dan rasa terbakar saat buang air kecil.

Tidak ada tes khusus untuk penyakit radang panggul.

Seorang dokter akan menanyakan orang tersebut tentang gejala dan riwayat seksual mereka, menawarkan tes IMS, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Dalam beberapa kasus, mereka mungkin juga melakukan tes.

Jumlah sel darah putih, tes gonore, atau tes klamidia dapat membantu menunjukkan apakah seseorang mungkin menderita penyakit radang panggul.

Penting untuk menangani penyakit radang panggul sejak dini untuk mencegah komplikasi, yang dapat mencakup masalah kesuburan, nyeri yang berlangsung lama, dan jaringan parut di sekitar saluran tuba yang dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Dokter biasanya mengobati penyakit radang panggul dengan antibiotik. Dimungkinkan untuk mendapatkan penyakit radang panggul lebih dari satu kali.

4. Sindrom Iritasi Usus

Ilustrasi Sindrom Iritasi Usus Besar (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Sindrom Iritasi Usus Besar (Orami Photo Stock) (Freepik.com)

National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases mengungkap telat haid 2 bulan tapi keputihan atau adanya kram atau sakit perut tanpa haid merupakan gejala potensial sindrom iritasi usus besar (IBS).

Gejala lain termasuk perubahan gerakan usus, kembung, dan lendir putih pada kotoran. Gejala sindrom iritasi usus besar bisa lebih buruk selama suatu periode.

Tidak ada penyebab sindrom iritasi usus besar yang jelas.

Seorang dokter akan mendiagnosis kondisi tersebut dengan mencari pola gejala seseorang dari waktu ke waktu.

Penanganan telat haid 2 bulan tapi keputihan dapat mencakup perubahan pola makan, pengobatan, probiotik, terapi, dan perubahan gaya hidup, seperti kebersihan tidur yang lebih baik dan lebih banyak olahraga.

5. PCOS

Ilustrasi Wanita Terkena PCOS (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Wanita Terkena PCOS (Orami Photo Stock)

PCOS, atau sindrom ovarium polikistik, adalah kondisi reproduksi yang dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur atau terlewat.

Namun, menstruasi yang terlewat tidak selalu berarti PCOS. Faktanya, memiliki dua dari tiga gejala berikut dapat menunjukkan adanya kondisi ini:

  • Siklus menstruasi tidak teratur atau tidak ada
  • Produksi androgen yang berlebihan (testosteron)
  • Ovarium membesar dengan pertumbuhan folikel ganda.
  • Selain menstruasi yang terlewat, berikut adalah gejala tambahan yang mungkin diperhatikan wanita:
  • Hirsutisme, atau pertumbuhan rambut berlebih di tempat-tempat yang tidak terduga seperti wajah, bac, ibu jari, jari kaki, dada, dan perut.
  • Rambut rontok
  • Infertilitas
  • Penambahan berat badan
  • Jerawat
  • Gangguan mood
  • Nyeri panggul
  • Masalah tidur
  • Sakit kepala

Meskipun tidak ada obat untuk PCOS, kabar baiknya adalah PCOS dapat ditangani dengan perubahan gaya hidup dan intervensi hormon, dan Moms dapat berbicara dengan dokter tentang pilihan mana yang tepat untuk diri sendiri

Baca Juga: Perbedaan PCO dan PCOS dari Segi Penyebab, Gejala, serta Pengobatannya

6. Stres Ekstrim

Ilustrasi Stres
Foto: Ilustrasi Stres (Orami Photo Stock)

Stres telah dikaitkan dengan periode yang terlewat, tetapi stres cenderung digunakan sebagai kambing hitam yang nyaman untuk penyakit yang kurang dipahami.

Dari penyebab keguguran hingga siklus yang tidak teratur, stres digunakan sebagai penampung untuk menjelaskan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan, bahkan ketika stres belum tentu menjadi masalah.

Secara konseptual, ya, stres bisa mengganggu siklus menstruasi.

Ini karena hormon dalam siklus menstruasi dikendalikan oleh hipotalamus dan kelenjar pituitari, yang dikomunikasikan melalui berbagai hormon untuk akhirnya melepaskan hormon seperti estrogen dari ovarium.

Tetapi, sistem ini tidak ada dalam isolasi, dan berbagai hormon dan molekul, termasuk hormon stres utama kortisol dan sistem kekebalan, dapat berinteraksi dengan estrogen yang pada akhirnya memengaruhi proses seperti ovulasi dan menstruasi.

Inilah pertanyaan sulitnya: Moms selalu memiliki sejumlah kortisol yang bersirkulasi, jadi seberapa banyak kortisol yang beredar sebenarnya dapat mengganggu ovulasi dan siklus Moms?

Ini adalah pertanyaan rumit yang tunduk pada banyak variabilitas, sehingga penelitian sains belum bisa menjawabnya.

7. Kanker Serviks

Kanker Serviks
Foto: Kanker Serviks (Orami Photo Stocks)

Kanker serviks tidak memiliki gejala pada tahap awal.

Setelah berkembang, gejalanya dapat berupa perdarahan antar periode atau setelah berhubungan seks, nyeri saat berhubungan seks, nyeri panggul, dan keluarnya cairan yang tidak biasa.

Skrining rutin adalah cara terbaik untuk mendeteksi tanda-tanda awal kanker serviks dan mengobatinya dengan cepat.

Seorang profesional medis dapat menawarkan nasihat tentang seberapa sering melakukan pemeriksaan.

Berbagai perawatan tersedia untuk kanker serviks. Ini termasuk operasi, radioterapi, kemoterapi, dan imunoterapi.

Endometriosis adalah kondisi medis yang terjadi ketika jaringan yang mirip dengan lapisan rahim...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.