Kehamilan

1 Juli 2020

Ketahui Mengenai Kehamilan Heterotopik yang Mengancam Jiwa

Kehamilan heterotopik merupakan kehamilan yang jarang sekali terjadi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Phanie
Disunting oleh Dina Vionetta

Kehamilan heterotopik adalah adanya dua kehamilan simultan dengan tempat implantasi yang terpisah, salah satunya adalah kehamilan intrauterin (terjadi di dalam rahim) dan yang lainnya adalah kehamilan ektopik yang tidak dapat bertahan (terjadi di luar rahim, biasanya di tuba fallopi).

Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists, jika Moms pernah mengalami kehamilan seperti ini sebelumnya, besar kemungkinan bisa kembali akan mengalaminya lagi.

Kehamilan heterotopik dapat sama berbahayanya dengan kehamilan ektopik dan menjadi semakin sulit dengan kenyataan bahwa sebagian besar orang tua memutuskan untuk mempertahankan satu kehamilan sementara harus mengakhiri kehamilan lainnya.

Baca Juga: 8 Hal Yang Dapat Meningkatkan Risiko Kehamilan Ektopik

Tingkat Kehamilan Heterotopik

Ketahui Mengenai Kehamilan Heterotopik yang Mengancam Jiwa.jpg

Foto: indiatvnews.com

Seperti semua kehamilan ganda, kehamilan heterotopik paling sering terjadi pada pasangan yang hamil dengan prosedur reproduksi yang dibantu seperti fertilisasi in vitro (IVF). Sebanyak satu dari 100 kehamilan terbantu menghasilkan kehamilan heterotopik

Menurut Journal of Diagnostic Medical Sonography, sementara jauh lebih jarang terjadi pada wanita yang memiliki konsepsi spontan (alami), beberapa perkiraan menunjukkan bahwa tingkat kehamilan heterotopik masih signifikan, mulai dari satu dari 7.000 hingga satu dari 30.000 kehamilan.

Baca Juga: Hamil Molar, Ini Mitos dan Faktanya

Gejala Kehamilan Heterotopik

Ketahui Mengenai Kehamilan Heterotopik yang Mengancam Jiwa 2.jpg

Foto: cloudninecare.com

Seorang wanita yang mengalami kehamilan heterotopik mungkin atau mungkin tidak memiliki gejala. Ini terutama memprihatinkan karena setengah dari kehamilan ini hanya didiagnosis ketika tuba falopi pecah. Jika memiliki gejala, di antaranya:

  • Pendarahan vagina abnormal
  • Nyeri atau kram perut ringan hingga parah
  • Nyeri di samping
  • Pusing
  • Pingsan
  • Kembung
  • Mual
  • Muntah

Jika Moms mengalami sakit parah, pendarahan hebat, pingsan, atau memiliki gejala mengkhawatirkan lainnya, segera kunjungi rumah sakit, karena tuba yang pecah dapat mematikan jika tidak dirawat.

Sederhananya, sulit bagi dokter untuk mendiagnosis kehamilan heterotopik pada tahap awal. Moms mungkin mengalami pendarahan dan kram vagina, tetapi ini adalah gejala yang terjadi bahkan dalam kehamilan normal. Pada saat yang sama, mudah untuk melewatkan kehamilan heterotopik selama USG rutin karena secara teknis hanya dapat memeriksa janin yang sedang berkembang di dalam rahim dan tidak berpikir untuk melihat lebih jauh dari itu.

Jika ada kecurigaan kehamilan heterotopik, biasanya hanya pada minggu ke empat atau lima dapat dikonfirmasi atau dikesampingkan dengan USG. Sampai saat itu, ibu hamil perlu dipantau secara ketat dengan tes darah sampai diagnosis pasti dapat dibuat.

Hal yang sama harus berlaku untuk wanita yang telah menjalani prosedur reproduksi berbantuan jika mengalami salah satu dari gejala yang disebutkan di atas.

Baca Juga: Kehamilan Ektopik Bikin Sakit Pada Bahu? Ini Penjelasannya!

Pengobatan Kehamilan Heterotopik

Ketahui Mengenai Kehamilan Heterotopik yang Mengancam Jiwa 3.jpg

Foto: verywellfamily.com

Janin yang terletak di luar rahim tidak dapat bertahan hidup, dan keberadaannya dapat menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa pada ibu jika jaringan pecah secara spontan. Karena itu, perlu diakhiri.

Kabar baiknya adalah bahwa seringkali mungkin untuk melakukannya tanpa menghentikan kehamilan intrauterin.

Ini biasanya melibatkan pembedahan, yang mungkin atau mungkin tidak memerlukan pengangkatan tuba falopi yang terkena.

Sementara kehamilan heterotopik membawa peningkatan risiko keguguran (terutama jika terjadi ruptur), sekitar 67 persen wanita dapat membawa bayi intrauterin ke aterm.

Jika Moms pernah mengalami kehilangan janin karena kehamilan heterotopik, sangat normal jika Moms sedih. Biarkan Moms merasakan dan berbagi kehilangan itu dengan orang lain yang Moms percayai.

Baca Juga: Apakah yang Perlu Diketahui Tentang Kehamilan Ektopik?

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait