ADVERTISEMENT

TRIMESTER 3
03 Januari 2022

Kehamilan Serotinus, Kondisi Kehamilan Lebih dari 42 Minggu

Hamil lebih dari 42 minggu bisa berisiko bagi Moms dan Si Kecil
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms, kehamilan post-term pregnancy atau kehamilan serotinus bisa memengaruhi perkembangan janin seperti kematian janin, berat badan meningkat terus hingga meninggal dalam kandungan karena kekurangan zat makanan dan oksigen.

Apa itu Kehamilan Serotinus?

Foto: ilustrasi kehamilan (www.parents.com)

Foto: Orami Photo Stock

Kehamilan serotinus atau juga disebut postterm merupakan kehamilan lewat waktu dengan umur kehamilan selama 294 hari (42 minggu).

The American College of Obstetricians and Gynecology juga menjelaskan biasanya panjang rata-rata kehamilan atau 280 hari atau 40 minggu. Bila lebih maka masuk ke kehamilan serotinus.

Dalam kebanyakan kasus, keadaan kehamilan serotinus tidak dipahami dengan baik. Faktor risiko yang diketahui untuk kehamilan serotinus adalah kehamilan postterm sebelumnya, nulipara, usia ibu lebih dari 30 tahun, dan obesitas.

ADVERTISEMENT

Baca Juga: Kenali Macam-Macam USG Kehamilan, Dari Manfaat Hingga Harganya!

Penyebab Kehamilan Serotinus

Foto: ilustrasi kehamilan (healthline.com)

ADVERTISEMENT

Foto: Orami Photo Stock

Mengapa seseorang memiliki kehamilan yang terlalu lama? Sebenarnya apa penyebab kehamilan serotinus?

1. Tanggal Konsepsi Salah Hitung

Dilansir dari birthinjuryguide.org salah satu penyebab kehamilan serotinsu adalah karena tanggal konsepsi yang dihitung secara tidak benar.

Menurut Dr Asmita Mahajan, konsultan neonatologi dan dokter anak, Rumah Sakit SL Raheja, salah satu hal pertama yang harus dilakukan ketika Moms menduga bahwa kehamilan telah melewati hari perkiraan lahir di luar usia kehamilan 40 minggu adalah kembali memeriksa tanggal menstruasi terakhir Moms.

Meskipun tidak pernah ada jaminan tanggal lahir bayi, USG dini akan memberikan gambaran yang lebih baik tentang kapan orang tua dapat mengharapkan kedatangan Si Kecil.

2. Faktor Medis

Selain itu, ada juga penyebab kehamilan serotinus yang berasal dari factor medis. Faktor medis tersebut diantaranya:

  • Obesitas ibu
  • Kelainan pada sistem saraf pusat ibu
  • Kehamilan sebelumnya yang mengalami post-term
  • Defisiensi enzim sulfatase di plasenta
  • Anencephaly (kelainan bentuk tengkorak bayi)

Baca Juga: Kekurangan Zat Besi: Gejala, Penyebab, Komplikasi, dan Cara Mengatasi

3. Insufisiensi Plasenta

Penyebab kehamilan serotinus terakhir adalah insufiensi plasenta. insufisiensi plasenta, dapat menjadi faktor penyebab kehamilan yang terlalu lama, tetapi juga merupakan salah satu risiko utama.

Ini karena pada saat seorang wanita telah mencapai 37 minggu kehamilan plasenta tidak dapat tumbuh lebih jauh, dan benar-benar berhenti bekerja secara efektif.

Hal ini dapat menyebabkan bayi mulai mengalami kekurangan oksigen dan nutrisi semakin lama mereka berada di dalam rahim.

Risiko Kehamilan Serotinus

ADVERTISEMENT

Scroll untuk melanjutkan

Foto: Ini Loh Moms, Penyebab Mendengkur saat Hamil Tua - 4.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Menurut American Academy of Family Physicians (AAFP) ada banyak risiko dari kehamilan serotinus dan hal itu berbahaya, termasuk:

1. Makrosomia Janin

Makrosomia janin mengacu pada bayi dengan berat lebih dari 8 pon, 13 ons saat lahir. Ini berarti bayinya luar biasa besar untuk usia kehamilannya.

Bayi yang luar biasa besar dapat menyebabkan masalah selama persalinan dan melahirkan. Ini juga dapat menyebabkan diabetes, obesitas, dan sindrom metabolik pada masa kanak-kanak.

Ibu juga berisiko saat melahirkan bayi besar. Mereka mungkin mengalami ruptur uteri, laserasi genital, dan pendarahan berlebihan setelah melahirkan.

Penting bagi dokter untuk memilih opsi persalinan dan persalinan terbaik untuk makrosomia janin.

ADVERTISEMENT

Jika persalinan berlangsung lama atau bayi terjebak di jalan lahir, mereka berisiko mengalami cedera lahir yang serius seperti cedera pleksus brakialis, kekurangan oksigen, kerusakan saraf, dan kerusakan otak.

Kehamilan lewat waktu dapat membuat risiko bayi besar lebih besar karena bayi terus tumbuh di dalam rahim setelah hari perkiraan lahir.

2. Aspirasi Mekonium

Aspirasi mekonium ditandai dengan bayi menghirup cairan ketuban dan mekonium (kotoran bayi baru lahir) selama persalinan dan pelahiran.

Umumnya, bayi mengeluarkan mekonium (buang air besar pertama mereka) dalam beberapa hari pertama setelah lahir.

Namun, bayi yang lahir lewat waktu lebih cenderung buang air besar saat masih dalam kandungan. Inilah yang menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai sindrom aspirasi mekonium. Anda mungkin juga mendengar istilah cairan ketuban bernoda mekonium.

Aspirasi mekonium sangat berbahaya. Mekonium kental dan lengket, dan dapat menyumbat saluran udara bayi. Ini juga dapat menyebabkan kekurangan oksigen, radang paru-paru dan infeksi paru-paru.

Meskipun jarang, hal itu juga dapat menyebabkan hipertensi pulmonal persisten pada bayi baru lahir (PPHN) dan kerusakan otak permanen.

ADVERTISEMENT

Baca Juga: Waspada! Ketahui 8 Ciri-Ciri Janin Tidak Berkembang

3. Risiko untuk Ibu

Ibu juga berisiko mengalami masalah medis yang berbahaya jika kehamilan mereka berlanjut melewati 40 minggu.

Ibu berisiko mengalami komplikasi selama persalinan dan melahirkan, serta komplikasi yang dapat mempengaruhi kesehatannya setelah melahirkan.

Risiko paling umum bagi ibu termasuk pendarahan pascapersalinan, infeksi bakteri, cedera perineum dan kemungkinan memerlukan operasi caesar (operasi caesar).

Cara Mengatasi Kehamilan Serotinus

Foto: Ilustrasi pemeriksaan dokter (https://www.stormontvail.org/blog/pregnant-after-35/)

Foto: Orami Photo Stock

ADVERTISEMENT

Dokter serta rumah sakit akan melakukan serangkaian test sebagai cara mengatasi kehamilan serotinus, yaitu:

1. Penghitungan Gerakan Janin

Ini melacak tendangan dan gerakan bayi. Perubahan jumlah atau frekuensi dapat berarti bayi yang sedang berkembang sedang mengalami stres.

2. Tes Non-Stres

Tes ini mengamati bagaimana detak jantung bayi Anda meningkat seiring dengan gerakan bayi. Ini adalah tanda kesehatan bayi dalam kandungan.

3. Profil Biofisik

Tes ini menggabungkan tes non-stres dengan USG untuk melihat kesejahteraan Si Kecil.

4. USG

Tes ini menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi dan komputer untuk membuat gambar pembuluh darah, jaringan, dan organ. USG juga digunakan untuk mengikuti pertumbuhan bayi Anda yang sedang berkembang.

5. Studi Aliran Doppler

Ini adalah jenis ultrasound yang menggunakan gelombang suara untuk mengukur aliran darah. Tes ini biasanya digunakan jika bayi yang sedang berkembang tidak tumbuh secara normal.

Jika tes menemukan bahwa tidak sehat bagi bayi yang sedang berkembang untuk tetap berada di rahim. Rumah sakit dapat menginduksi persalinan untuk melahirkan bayi. Dokter juga akan berbicara dengan Moms tentang keputusan untuk menginduksi persalinan.

Setelah persalinan dimulai, dokter atau bidan akan memantau detak jantung bayi dengan monitor elektronik.

Hal ini dilakukan untuk mengawasi perubahan detak jantung yang disebabkan oleh kadar oksigen yang rendah. Moms mungkin memerlukan operasi caesar jika kondisi bayi Anda berubah.

Amnioinfusion kadang-kadang digunakan selama persalinan jika hanya ada sedikit cairan ketuban atau jika bayi menekan tali pusar.

Cairan steril dimasukkan ke dalam rahim dengan tabung berlubang (kateter). Cairan tersebut membantu menggantikan cairan ketuban dan menjadi bantalan bagi bayi dan tali pusat.

Kehamilan antara 40 minggu dan 41 minggu kehamilan tidak selalu memerlukan pengujian, tetapi pada 41 minggu, dokter kandungan bidan dapat merekomendasikan pengujian.

Tes ini dapat dilakukan setiap minggu atau dua kali seminggu. Tes yang sama mungkin perlu diulang atau tes yang berbeda mungkin perlu dilakukan agar terhindari dari risiko kehamilan serotinus.

Baca Juga: 4 Bahaya Hamil Lebih dari 42 Minggu, Waspada!

Nah. itulah informasi penting seputar kehamilan serotinus yang perlu Moms ketahui. Jika mengalami tanda-tandanya, segera konsultasikan dengan dokter kandungan ya.

  • https://patient.info/doctor/post-term-pregnancy-prolonged-pregnancy
  • https://www.birthinjuryguide.org/causes/post-term-pregnancy/
  • https://indianexpress.com/article/lifestyle/health/post-term-pregnancy-causes-risks-treatment-5823861/
  • http://www.cerebralpalsysymptoms.com/post-term-pregnancy
  • https://www.gfmer.ch/Obstetrics_simplified/Postterm_pregnancy.htm
  • https://www.msdmanuals.com/professional/gynecology-and-obstetrics/abnormalities-and-complications-of-labor-and-delivery/postterm-pregnancy
  • https://accessmedicine.mhmedical.com/content.aspx?bookid=1057&sectionid=59789187
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3991404/
  • https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=post-term-pregnancy-90-P02487
  • https://www.acog.org/womens-health/faqs/when-pregnancy-goes-past-your-due-date
  • https://www.aafp.org/afp/2014/0801/p160.html
  • http://r2kn.litbang.kemkes.go.id:8080/handle/123456789/38591

Sebelumnya

Diastasis Recti Saat Hamil, Cari Tahu Penyebab dan Perawatannya
Cholif Rahma • 20 Des 2021

Selanjutnya

Mengenal Kehamilan Aterm dan 5 Manfaatnya untuk Ibu serta Bayi
Puji • 03 Jan 2022

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

Artikel Terkait
Artikel Pilihan Editor

ADVERTISEMENT