Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
12 Desember 2022

7+ Penyebab Benjolan di Dubur dan Cara Mengatasinya, Catat!

Meskipun bukan hal yang serius, benjolan di dubur tetap harus diatasi dan dicari tahu penyebabnya
7+ Penyebab Benjolan di Dubur dan Cara Mengatasinya, Catat!

Umumnya, benjolan di dubur adalah bentuk dari penyakit wasir dan kutil dubur.

Namun, benjolan di dubur juga bisa disebabkan hal lainnya, bahkan bisa menjadi indikasi kondisi yang serius, lho, Moms. 

Dubur adalah lubang di bagian bawah saluran pencernaan, tempat feses keluar dari tubuh.

Biasanya dubur terdiri dari jaringan lunak, yang bisa menjadi keras karena infeksi dan kondisi medis lainnya.

Dubur juga terhubung ke rektum, tempat menyimpan sisa-sisa makanan sebelum dibuang lewat dubur.

Melansir Health Grades, benjolan di dubur adalah pertumbuhan di rektum bagian dalam atau daerah dubur.

Ukuran dan tingkat keparahan benjolan di dubur juga bervariasi, tergantung dari penyebabnya.

Selain itu, beberapa kasus benjolan di dubur juga bisa menyebabkan rasa sakit. Sementara beberapa kasus lainnya tidak.

Dua penyebab paling umum adalah wasir dan kutil dubur.

Wasir adalah pembesaran, pembengkakan pembuluh darah di luar anus (wasir luar) atau di dalam anus (wasir dalam).

Wasir bisa menyakitkan, tetapi biasanya sembuh dengan tindakan perawatan diri.

Risiko wasir meningkat seiring bertambahnya usia. Wasir juga biasanya dialami oleh wanita hamil.

Sementara kutil dubur atau anal condyloma, disebabkan oleh human papilloma virus (HPV). HPV ditularkan melalui kontak langsung dari orang ke orang.

HPV dan kutil dubur dianggap sebagai penyakit menular seksual (juga dikenal sebagai PMS).

Jika tidak diobati, kutil dubur dapat berkembang biak, kambuh dan meningkatkan risiko kanker di daerah dubur.

Baca Juga: Benjolan di Punggung, Penyebab dan Cara Mengatasinya

Penyebab Lain Benjolan di Dubur

benjolan di dubur

Foto: benjolan di dubur (medicalnewstoday.com)

Benjolan dubur mungkin berhubungan dengan wasir, yang umumnya akan sembuh dengan tindakan perawatan diri yang tepat.

Benjolan dubur juga dapat terjadi karena kutil dubur, yang merupakan penyakit menular seksual yang menular.

Namun selain itu, benjolan di dubur juga dapat disebabkan oleh penyakit serius, kegagalan untuk mencari pengobatan dapat mengakibatkan komplikasi serius dan kerusakan permanen.

Gejala benjolan di dubur biasanya berbeda-beda, tergantung penyebabnya.

Berikut adalah beberapa penyebab lain benjolan di dubur serta gejalanya, seperti dilansir dari Medical News Today.

1. Hematoma Perianal

Benjolan di dubur bisa disebabkan oleh hematoma perianal.

Ini merupakan kondisi di mana darah menggenang di jaringan sekitar anus karena pecahnya pembuluh darah.

Mengejan saat buang air besar, mengangkat, dan gerakan kuat lainnya dapat menyebabkan pembuluh darah pecah.

Seseorang dengan hematoma perianal mungkin memiliki tonjolan bengkak di dekat anus yang mungkin juga menyakitkan.

2. Wasir Luar

Wasir eksternal juga bisa menjadi penyebab benjolan di dubur.

Biasanya benjolan muncul di bawah kulit di sekitar anus.

Mereka umum dan mempengaruhi hampir 50% orang di Amerika Serikat pada usia 50 tahun.

Seseorang dengan wasir mungkin mengalami:

  • Nyeri
  • Rasa gatal
  • Benjolan bengkak
  • Berdarah

Baca Juga: Susah Buang Air Besar Bukan Hanya Karena Kurang Serat Lho, Kenali Penyebab Lainnya

3. Kutil Dubur

Human papillomavirus (HPV) dapat menyebabkan kondiloma akuminata, umumnya dikenal sebagai kutil dubur, muncul pada atau di sekitar anus.

Kutil dubur biasanya berwarna kulit dan lembut.

Seseorang dapat tertular HPV melalui hubungan seksual atau dengan bertukar cairan tubuh.

Kutil dubur dapat menghasilkan gejala seperti:

  • Rasa gatal
  • Nyeri
  • Keluarnya lendir
  • Benjolan kecil atau besar

4. Hidradenitis Suppurativa Perianal

Penyebab benjolan di dubur lainnya adalah perianal hidradenitis suppurativa (HS).

Ini merupakan kondisi peradangan yang mempengaruhi area kulit yang mengandung kelenjar apokrin.

HS perianal muncul di bawah kulit sebagai nodul yang menyakitkan. Seseorang mungkin mengalami jaringan parut.

Ketika seorang profesional kesehatan mengeringkan nodul, mereka sering mengandung nanah berbau busuk.

5. Sembelit

Penyebab potensial lain dari pembentukan benjolan di dubur adalah sembelit.

Sembelit terjadi ketika seseorang tidak secara teratur buang air besar.

Ini dapat terjadi jika mereka tidak minum cukup cairan atau makan cukup serat.

Orang dengan sembelit biasanya menghasilkan tinja yang kering dan keras.

Sembelit juga dapat menyebabkan gejala berikut:

  • Jarang buang air besar
  • Perut terasa penuh atau begah
  • Nyeri
  • Tidak nyaman

Baca Juga: Vaksin HPV untuk Wanita dan Laki-laki, Seberapa Penting?

6. Moluskum Kontagiosum

Moluskum kontagiosum adalah infeksi kulit yang menyebar ketika seseorang melakukan kontak dekat dengan seseorang yang memiliki infeksi.

Infeksi dapat terjadi di bagian tubuh mana saja yang bersentuhan dengan virus, termasuk anus.

Beberapa penyebab infeksi anus:

  • Terlibat dalam aktivitas seksual dengan seseorang yang memiliki infeksi;
  • Menyentuh anus setelah menyentuh bagian tubuh lain yang terinfeksi;
  • Berbagi handuk atau kain lain dengan seseorang yang terinfeksi.
  • Moluskum kontagiosum dapat menyebabkan lesi yang bengkak atau gatal dengan ukuran kecil. Lesi juga biasanya berwarna putih, merah muda, atau berwarna daging.

7. Benda Asing

Benda asing terkadang menjadi penyebab benjolan di dubur.

Benda yang tersangkut di anus dapat menekannya, membuatnya terasa lebih keras dari biasanya.

Benda yang terperangkap di dalam anus mungkin terasa sangat tidak nyaman.

Biasanya kondisi ini disebabkan oleh:

8. Kanker Dubur

Menurut American Society of Colon and Rectal Surgeons, kanker dubur menyumbang sekitar 1-2% dari semua kanker yang mempengaruhi usus.

Kanker dubur paling sering terjadi pada wanita dan orang-orang berusia antara 55 dan 64 tahun.

Kanker dubur dapat menyebabkan benjolan di dubur dengan gejala seperti:

  • Gatal dubur
  • Pendarahan dubur
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar anus atau daerah selangkangan
  • Rasa sakit atau rasa penuh di daerah anus
  • Keputihan yang tidak normal.

Baca Juga: Mengenal Abses Perianal pada Anus, Berikut Gejala dan Cara Mengatasinya

Cara Mengatasi Benjolan di Dubur

benjolan di dubur

Foto: benjolan di dubur (thenursezone.com)

Cara terbaik mengatasi benjolan di dubur adalah segera menghubungi dokter untuk menentukan penyebab dan mendapatkan pengobatan yang tepat, jika diperlukan.

Misalkan kutil dubur eksternal, yang umumnya dapat diobati dengan obat yang dioleskan langsung ke daerah yang terkena.

Namun, jika benjolan di dubur disertai gejala serius seperti demam tinggi (lebih tinggi dari 38 derajat Celcius), ada drainase nanah dari benjolan dubur, nyeri parah, atau tinja berdarah, sebaiknya segera mencari perawatan medis.

Biasanya, dokter akan menanyakan beberapa pertanyaan tentang gejala dan melakukan pemeriksaan fisik.

Selama pemeriksaan fisik, dokter akan menggunakan jari yang bersarung tangan untuk meraba apakah ada benjolan yang disebabkan oleh wasir, moluskum kontagiosum, atau kutil dubur.

Dalam beberapa kasus, mereka mungkin perlu menggunakan anoskop.

Anoscope adalah alat yang dapat dimasukkan dokter ke dalam anus untuk memungkinkan mereka melihatnya lebih dekat.

Jika dokter ingin melakukan pemeriksaan yang lebih menyeluruh pada daerah dubur dan usus besar untuk mengetahui adanya kanker usus besar, mereka dapat menggunakan instrumen tambahan.

Untuk kasus ini, biasanya dokter melakukan beberapa prosedur, seperti: 

  1. Kolonoskopi, prosedur yang menggunakan tabung menyala untuk mencari pertumbuhan usus besar.
  2. Sigmoidoskopi, atau pemeriksaan yang mirip dengan kolonoskopi yang menggunakan tabung untuk memeriksa usus bagian bawah.
  3. Barium enema, pemeriksaan rontgen usus besar.

Baca Juga: 8 Penyebab Anus Gatal pada Anak, Bukan Hanya Cacingan!

Perawatan terkait benjolan di dubur juga bervariasi, tergantung penyebabnya.

Berikut adalah beberapa pilihan pengobatan benjolan di dubur, dilihat dari penyebabnya.

1. Hematoma Perianal

Ketika seseorang memiliki hematoma perianal, pilihan pengobatan biasanya terdiri dari obat nyeri over-the-counter (OTC) atau kompres dingin.

Dalam kasus hematoma perianal yang parah, orang tersebut mungkin memerlukan drainase bedah.

2. Wasir Luar

Pilihan pengobatan untuk wasir eksternal meliputi:

  • Mandi duduk
  • Kompres dingin
  • Obat pereda nyeri OTC
  • Krim dan salep
  • Operasi
  • Skleroterapi, yang menggunakan bahan kimia untuk membakar dan menghancurkan wasir

3. Kutil Dubur

Virus yang tidak aktif menyebabkan kutil dubur. Ketika virus "tidak aktif", itu berarti gejalanya cenderung kambuh.

Beberapa perawatan untuk kutil dubur meliputi:

  • Operasi
  • Fulgurasi, yang menggunakan arus listrik untuk membakar kutil
  • Cryosurgery, yang menggunakan nitrogen cair untuk membekukan kutil
  • Asam, untuk kutil yang lebih kecil

4. Perianal HS

Beberapa perawatan untuk HS perianal meliputi:

5. Sembelit

Jika seseorang mengalami sembelit, ada beberapa langkah potensial yang bisa mereka ambil.

Beberapa perawatan untuk sembelit meliputi:

  • Makan lebih banyak serat
  • Minum obat pencahar
  • Minum pelunak feses
  • Minum lebih banyak cairan
  • Jika obat sembelit OTC tidak berhasil, dokter dapat meresepkan versi yang lebih kuat.

6. Moluskum Kontagiosum

Seorang dokter biasanya merawat moluskum kontagiosum dengan krim resep yang membantu sistem kekebalan tubuh melawan virus yang menyebabkan lesi.

7. Benda Asing

Seorang dokter sering dapat menggunakan forsep untuk mengeluarkan benda asing dari anus.

Namun, jika benda tersebut sulit dikeluarkan, pembedahan mungkin diperlukan.

8. Kanker Dubur

Perawatan untuk kanker dubur tergantung pada stadium kanker dan kesehatan orang tersebut secara keseluruhan.

Beberapa pilihan potensial untuk mengobati kanker dubur meliputi:

Baca Juga: Darah Keluar Dari Anus, Pertanda Wasir?

Jangan khawatir, Moms. Sebagian besar kondisi yang menyebabkan benjolan di dubur bersifat jinak.

Namun, mereka bisa menyakitkan dan menyebabkan kekhawatiran bagi banyak orang. 

Yang perlu Moms waspadai adalah ketika benjolan tersebut disertai dengan gejala-gejala seperti demam, sakit parah, dan pendarahan.

Jangan ragu untuk segera ke UGD untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan yang tepat, Moms. Tetap jaga kesehatan, ya, Moms!

  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/326725#causes
  • https://www.healthgrades.com/right-care/digestive-health/rectal-lump