Scroll untuk melanjutkan membaca

OBAT-OBATAN
27 Januari 2022

Manfaat Hingga Efek Samping 'Pil Air' Furosemide

Furosemide berguna untuk mengatasi retensi air, itulah sebabnya disebut pil air
Manfaat Hingga Efek Samping 'Pil Air' Furosemide

Furosemide biasanya diresepkan untuk pengidap penyakit kronis, seperti penyakit jantung.

Obat ini tidak bisa dikonsumsi sembarangan dan jika ingin membelinya perlu resep dokter.

Sebelum menggunakan obat, Moms dan Dads baiknya simak manfaat hingga efek sampingnya berikut ini, ya!

Manfaat Furosemide

furosemide.jpg

Foto: furosemide.jpg

Foto: Sehat Gemilang.

Furosemide adalah obat yang digunakan untuk mengobati retensi air yang disebabkan oleh penyakit gagal jantung, penyakit ginjal, atau penyakit liver.

Pada beberapa kasus, bisa juga diresepkan untuk orang dengan tekanan darah tinggi atau edema paru.

Retensi air adalah kondisi yang menyebabkan kaki, pergelangan kaki, atau tangan mengalami pembengkakan. Kadang kondisi ini disertai dengan sesak napas.

Pengidap gagal jantung, tidak dapat memompa cukup darah. Kondisi ini menyebabkan cairan menumpuk di tubuh dan menyebabkan retensi cairan.

Begitu pula dengan pengidap penyakit ginjal. Organ ini bertanggung jawab dalam menjaga keseimbangan air di dalam tubuh.

Adanya masalah pada ginjal tentu bisa menyebabkan penumpukan cairan.

Fungsinya dalam mengatasi retensi air, membuat obat ini dikenal juga dengan sebutan pil air.

Baca juga: Jangan Sembarangan, Ini 7 Camilan untuk Penderita Gagal Ginjal

Dosis Furosemide

Cara-Menghilangkan-Efek-Obat-Kuat-(www.washburnhouse.com).jpg

Foto: Cara-Menghilangkan-Efek-Obat-Kuat-(www.washburnhouse.com).jpg (Orami Photo Stock)

Foto: Orami Photo Stock.

Setiap orang dapat diresepkan dosis yang berbeda-beda. Ini bergantung dengan penyakit yang diidap, kondisi kesehatan secara menyeluruh, dan usia.

Lebih jelasnya, berikut dosis yang biasanya diresepkan.

Mengobati Gagal Jantung

  • Dewasa: 20–50 mg suntikan IM/IV atau tablet 40 mg per hari. Dosis maksimal 1.500 mg suntikan IM/IV per hari atau tablet 80 mg per hari.
  • Anak: 0,5–1,5 mg/kgBB suntikan IM/IV per hari. Dosis maksimal 20 mg suntikan IM/IV per hari.

Mengobati Edema Paru

  • Dewasa: 40 mg suntikan IV. Dosis bisa ditingkatkan menjadi 80 mg suntikan IV.

Mengobati Tekanan Darah Tinggi

  • Dewasa: Tablet 40–80 mg per hari. Bisa dikombinasikan dengan obat antihipertensi.
  • Lansia: Dosis furosemide tablet untuk lansia selalu diawali dengan dosis terendah, lalu ditingkatkan secara bertahap sesuai kondisi pasien.

Mengobati Gagal Ginjal

  • Dewasa: Pada pasien dengan insufisiensi ginjal kronis, dosis awalnya adalah 250 mg, dan dapat ditingkatkan dengan penambahan 250 mg setiap 4-6 jam jika respons yang memuaskan tidak tercapai.Maksimal dosis adalah 1.500 mg 24 jam.

Baca juga: Nifedipine (Obat Hipertensi): Fungsi, Dosis, Penggunaan dan Efek Samping

Minum obat ini persis seperti yang disarankan dokter maupun apoteker. Moms atau Dads bisa membaca petunjuk penggunaan obat di bagian label kemasan.

Obat ini bisa diminum dengan atau tanpa makanan. Namun, jika Moms atau Dads mudah mengalami masalah pencernaan, sebaiknya makanan terlebih dahulu.

Hindari melebihkan dosis, mengurangi dosis, atau berhenti menggunakan obat tanpa izin dokter.

Pil air ini paling baik diminum di pagi hari. Jadi, minumlah di jam sama setiap hari untuk mencegah terjadinya kelupaan dosis.

Jika hal ini terjadi, jangan menambah dosis di waktu minum obat selanjutnya.

Ada alasan kenapa obat ini sebaiknya di minum di pagi hari.

Setelah minum obat, tubuh akan mengeluarkan cairan tubuh yang menyebabkan edema atau penumpukan sehingga membuat Moms atau Dads terus buang air kecil.

Bila diminum di malam hari, tentu akan mengganggu tidur, sehingga lebih baik diminum di pagi hari.

Jika dokter meresepkan dua kali minum dalam sehari, obat sebaiknya diminum lagi di waktu sore.

Baca juga: Catat! Ini 5 Makanan Penyebab Gagal Ginjal yang Perlu Dihindari

Efek Samping Furosemide

Merasa Mual (www.health.com).jpeg

Foto: Merasa Mual (www.health.com).jpeg (Health.com)

Foto: Orami Photo Stock.

Sama seperti obat lainnya, pil air ini juga bisa menimbulkan efek samping. Setiap orang dapat menunjukkan efek samping yang berbeda-beda.

Ini karena tubuh setiap orang merespons obat dengan cara yang berbeda pula.

Bahkan, ada pula yang menunjukkan efek samping yang tidak disebutkan di bawah ini.

Furosemide dapat menyebabkan pusing atau penglihatan kabur. Jika terpengaruh, jangan mengemudi atau ikut serta dalam aktivitas apa pun yang mengharuskan konsentrasi penuh.

Obat ini juga dapat menyebabkan tekanan darah turun secara tiba-tiba ketika Moms atau Dads bangun dari posisi duduk atau berbaring sehingga menimbulkan kepala pusing.

Untuk mengatasinya, cobalah berdiri secara perlahan.

Pada awal pengobatan, Moms dan Dads akan lebih sering buang air kecil.

Namun, seiring waktu saat tubuh sudah menyesuaikan diri dengan obat, efek ini akan berkurang.

Selain kondisi di atas, berikut ini ada pula efek samping yang bisa terjadi, seperti dikutip dari Monthly Index of Medical Specialities.

Baca juga: 12 Manfaat Sea Buckthorn Oil, Mulai dari Jaga Kesehatan Jantung hingga Kurangi Depresi

Efek Samping Ringan

  • Kulit lebih sensitif terhadap sinar matahari
  • Sakit kepala
  • Terus merasa haus
  • Nafsu makan berkurang
  • Mual
  • Diare
  • Muntah
  • Kram perut

Efek Samping Serius

  • Ruam, sesak napas, pembengkakan pada wajah, mata atau mulut.
  • Masalah pendengaran seperti kehilangan pendengaran atau telinga berdenging (tinnitus).
  • Pingsan, kebingungan mental, kelemahan otot atau nyeri otot.
  • Tidak dapat buang air kecil atau darah dalam urine.
  • Sakit perut atau punggung yang parah dengan muntah.

Segera periksa ke dokter jika mengalami efek samping serius setelah minum pil air.

Selain itu, beri tahu dokter jika Moms saat itu sedang hamil, menyusui, menggunakan obat-obatan lain, maupun memiliki masalah kesehatan lain.

  • https://www.mims.com/indonesia/drug/info/furosemide?mtype=generic
  • https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a682858.html
  • https://www.nhs.uk/medicines/furosemide/
  • https://medlineplus.gov/ency/patientinstructions/000112.htm