27 Desember 2023

Herpes pada Anak: Gejala, Penyebab, hingga Cara Mengatasinya

Penting untuk menjaga anak agar tidak dehidrasi saat mengalami herpes

Herpes tidak hanya terjadi pada orang dewasa. Melainkan herpes pada anak juga bisa terjadi, lho Moms.

Herpes pada anak atau yang secara umum disebut dengan herpes simpleks merupakan infeksi virus yang menular.

Ada beberapa jenis virus herpes yang dapat menyebabkan lecet dan nyeri di berbagai bagian tubuh.

Biasanya, herpes simpleks 1 (HSV1) menyebabkan herpes simpleks pada mulut atau wajah, dan herpes simpleks 2 (HSV2) menyebabkan lesi di area genital, yang mengakibatkan herpes genital.

Tapi terkadang, HSV1 juga bisa menyebabkan lesi genital.

HSV1 menular dan sering menyebar melalui ciuman atau berbagi peralatan makan dengan orang yang terinfeksi.

Baca Juga: Sering BAB tapi Sedikit? Ini Kata Dokter Spesialis!

Gejala Herpes pada Anak

Ilustrasi Herpes pada Anak (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Herpes pada Anak (Orami Photo Stock)

Gejala penyakit herpes pada anak yang dapat ditimbulkan oleh infeksi HSV tipe I atau herpes oral bisa diawali dengan demam, nyeri otot dan lemas.

Muncul rasa nyeri, gatal, rasa terbakar, atau ditusuk pada tempat infeksi.

Lenting yang pecah mengakibatkan luka lecet seperti sariawan yang terasa nyeri sehingga bisa mengganggu saat anak makan.

Setelah seorang anak terinfeksi virus herpes simpleks, virus ini dapat muncul kembali pada saat sistem kekebalan tubuh menurun atau iritasi pada kulit yang dapat disebabkan oleh faktor lain.

Faktor pemicu kekambuhan herpes simpleks, menurut Healthy Children, antara lain:

  • Stres fisik (kelelahan) dan stres psikis (ujian sekolah)
  • Dehidrasi dan diet yang buruk
  • Penyakit lain seperti flu dan pilek
  • Luka atau kerusakan kulit
  • Paparan sinar matahari yang intens, panas, dingin, atau kering
  • Hormon yang berfluktuasi (periode menstruasi pada remaja)

Baca Juga: Tanya Jawab Dokter tentang Perbedaan BBLR dan Prematur

Penyebab Herpes pada Anak

Ilustrasi Gejala Herpes pada Anaka (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Gejala Herpes pada Anaka (Orami Photo Stock)

Herpes simpleks disebabkan oleh virus herpes simpleks (VHS) tipe I atau tipe II.

Virus herpes pada anak ini dapat menyebar melalui air liur, kontak dari kulit ke kulit (misalnya saat ibu yang menderita herpes mencium anaknya).

Bisa juga dengan menyentuh suatu benda yang telah terjangkiti virus (berbagi peralatan makan atau lipstik dan kosmetik).

Infeksi primer oleh virus herpes simpleks tipe I biasanya dimulai pada usia anak-anak, kebanyakan anak-anak pertama kali terpajan HSV antara usia 1 dan 5 tahun.

Sedangkan infeksi VHS tipe II biasanya terjadi pada dekade II atau III.

“Penyakit herpes pada anak ini juga bisa menginfeksi bayi baru lahir. Hal tersebut terjadi akibat penularan dari ibu yang menderita HSV ke janin secara langsung saat masih dalam kandungan, ataupun saat proses persalinan,” jelas dr. Vinia Ardiani Permata, Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin, RS Pondok Indah – Pondok Indah.

Tempat kelainan yang terjadi pada infeksi VHS tipe I adalah di daerah pinggang ke atas, terutama di daerah mulut dan hidung, sedangkan pada infeksi VHS tipe II di daerah pinggang ke bawah, terutama daerah genital.

Mengatasi Herpes pada Anak

Ilustrasi Anak-Anak (Orami Photo Stock)
Foto: Ilustrasi Anak-Anak (Orami Photo Stock) (Orami Photo Stocks)

Moms dapat memberi Si Kecil obat parasetamol dalam dosis yang disarankan untuk membantu meringankan rasa sakit karena herpes pada anak.

Tak hanya itu, Moms juga harus mendorong anak untuk minum cairan, bahkan dalam jumlah kecil sekali waktu.

Hal ini dilakukan untuk mencegah dehidrasi pada anak.

Tidak perlu khawatir Si Kecil tidak mau makan, tetapi penting bagi mereka untuk mendapatkan cukup cairan.

Tanda-tanda bahwa anak Moms sedang mengalami dehidrasi ringan meliputi:

  • Sakit kepala atau pusing
  • Merasa mual atau sakit kepala
  • Urin anak berwarna kuning tua atau coklat tua (urin normal berwarna kuning pucat)
  • Tidak banyak pergi ke toilet (pada anak kecil, jarang mengganti popok anak bisa jadi salah satu tanda.
  • Bibir, lidah, mulut atau tenggorokan anak kering.
  • Jika anak Moms menunjukkan tanda-tanda ini, dorong mereka untuk minum lebih banyak. Ini bisa dalam bentuk air, susu, jelly, es batu atau larutan rehidrasi oral.

Baca Juga: Tanya Jawab Dokter tentang Kadar Asam Urat Normal Wanita

Jika anak Moms terbiasa dengan botol, mungkin akan lebih mudah memberinya makan menggunakan cangkir...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb