Scroll untuk melanjutkan membaca

GIZI
27 Agustus 2022

5 Jenis Madu yang Baik untuk Kesehatan, Termasuk Madu Manuka dan Madu Akasia!

Beda jenis madu, beda juga cita rasa yang dihasilkan lho Moms!
5 Jenis Madu yang Baik untuk Kesehatan, Termasuk Madu Manuka dan Madu Akasia!

Foto: Orami Photo Stocks

Selain digunakan sebagai pemanis alami, banyak jenis madu yang menyimpan segudang kandungan yang baik untuk kesehatan.

Madu adalah pendahulu gula sebagai penambah rasa manis dalam makanan. Di beberapa tempat, madu masih dijadikan sebagai pemanis pilihan, karena rasanya dan teksturnya.

Dalam semua jenisnya, berdasarkan jurnal Honey and Health, madu sebenarnya juga memiliki banyak manfaat dan telah lama digunakan sebagai salah satu alternatif pengobatan tradisional.

Baca Juga: Manfaat Madu Bagi Ibu Menyusui

Fakta Menarik dari Madu

Fakta Menarik dari Madu

Foto: Fakta Menarik dari Madu

Foto: madu (Orami Photo Stock)

Madu adalah larutan gula yang tidak murni dan jenuh yang merupakan pemanis alami.

Kombinasi komponennya yang unik menjadikan madu sebagai tambahan yang berharga dalam makanan.

Ini telah digunakan dalam makanan setidaknya selama 6000 tahun, sebagian besar sebagai sumber perasa manis bagi sebagian besar populasi dunia.

Referensi tertulis pertama untuk madu, prasasti pada tablet Sumeria yang berasal dari 2100–2000 SM, menyebutkan penggunaan madu sebagai obat dan salep.

Ada beberapa fakta menarik tentang madu, yakni:

  • Madu adalah satu-satunya makanan yang tidak akan rusak. Ini karena kadar airnya yang rendah. Bakteri tidak dapat bertahan hidup dalam media dengan tekanan osmotik yang tinggi. Tetapi madu yang dipanen sebelum matang memiliki kadar air yang lebih tinggi dan rentan terhadap pembusukan.
  • Madu bersifat higroskopis dan menyerap air dari atmosfer jika tidak disimpan dalam wadah yang tertutup rapat.
  • Madu dapat bersifat unifloral (dari satu jenis bunga) atau multifloral (berbagai jenis bunga); profil biokimia dari kedua kelas bervariasi.
  • Madu diproduksi oleh enam sampai sebelas dari sekitar 20.000 spesies lebah. Lebah (paling sering, Apis mellifera) minum nektar dari bunga dan mencampurkannya beberapa kali dengan enzim saliva (diastase dan invertase) di kantung madunya.
  • Nektar bunga secara kimiawi diubah menjadi madu ketika gula kompleks dipecah secara enzimatik menjadi glukosa dan fruktosa, dan kelebihan air diuapkan.
  • Nektar dan madu itu berbeda! Ini berdasarkan komposisi kimianya. Nektar adalah larutan gula, asam amino, protein, lipid, mineral, dan komponen lainnya, sedangkan madu lebih diproses dan lebih kaya.

Baca Juga: Madu untuk Bayi, Bolehkah?

Kandungan Madu

kandungan madu

Foto: kandungan madu

Foto: kandungan madu (Orami Photo Stock)

Tergantung pada sumber nektarnya, madu dapat memiliki komposisi yang bervariasi. Komposisi rata-rata sampel madu yang dikumpulkan di sekitar Amerika Serikat di antaranya:

Rata-rata - Komponen (%) - Rentang (%)

  • Air: 17.2 12.2–22.9
  • Fruktosa: 38,4 30,9–44,3
  • Glukosa: 30,3 22,9–40,7
  • Sukrosa: 1.3 0.2–7.6
  • Disakarida lainnya: 7,3 2,7-16,0
  • Gula lebih tinggi: 1,4 0,1–3,8
  • Asam glukonat: 0,57 0,17-1,17
  • Asam (tidak termasuk glukonat): 0,43 0,13-0,92
  • Lakton: 0,14 0,0–0,37
  • Mineral: 0,17 0,02–1,03
  • Nitrogen: 0,04 0,0–0,13

Madu memiliki mineral seperti kalium, belerang, klorin, kalsium, fosfor, magnesium, natrium, besi, tembaga, dan mangan. Ini juga memiliki vitamin B dan C.

Baca Juga: 4 Manfaat Madu Bagi Kesehatan Anak

Aneka Jenis Madu

Aneka Jenis Madu

Foto: Aneka Jenis Madu (https://www.indiamart.com/proddetail/stingless-bee-honey-20398783248.html)

Foto: lebah (Orami Photo Stock)

Berdasarkan komposisi biokimia dan sumber nektarnya, madu memiliki banyak jenis. Dan tidak semua varietas memiliki rasa dan fungsi yang sama.

Berdasarkan teksturnya, madu dapat berupa cairan, butiran, krim, potongan, atau dapat berupa bentuk yang tidak diproses (disebut madu sisir).

Tergantung pada tingkat pemrosesan, madu dapat dibagi lagi menjadi bentuk mentah dan dipasteurisasi.

Madu mentah adalah bentuk mentahnya yang langsung diekstraksi dari sisir sebelum dikirim untuk penyempurnaan apa pun. Ini memiliki nilai terapeutik tertinggi.

Dan madu yang dipasteurisasi diperoleh setelah dipanaskan dan disaring untuk menghilangkan kontaminasi bakteri atau jamur.

Klasifikasi lain dari madu didasarkan pada sumber nektar. Madu yang dihasilkan oleh lebah yang meminum nektar dari satu spesies bunga adalah madu unifloral.

Tetapi jika nektar berasal dari lebih dari satu spesies bunga, maka itu adalah madu multifloral.

Jenis madu bunga ini penuh dengan fitokimia aktif dan berbeda satu sama lain. Setiap jenis madu memiliki kekhasan.

Ada madu yang dapat digunakan untuk membersihkan dan membalut luka, menyembuhkan batuk kering, atau meningkatkan kadar antioksidan dalam tubuh.

Hampir semua madu tidak memiliki efek samping. Berdasarkan pada komposisi, sumber, warna, metode pemrosesan, dan aplikasi terapeutik, madu terbagi dalam beberapa varietas.

Ada apa saja jenis madu? Yuk kita lihat di bawah jenis-jenis madu.

1. Madu Manuka

Madu Manuka

Foto: Madu Manuka

Foto: madu manuka (pinterest.com)

Madu Manuka diproduksi oleh lebah yang memakan bunga-bunga semak Manuka Selandia Baru (Leptospermum scoparium).

Jenis madu ini mengandung konsentrasi tinggi methylglyoxal (MGO) dan dihydroxyacetone, yang dapat menjelaskan aktivitas antibakteri.

Jenis madu ini kaya akan vitamin B1, B2, B3, B5, dan B6, dan asam amino lisin, prolin, arginin, dan tirosin.

Selain itu juga mengandung mineral seperti kalsium, magnesium, tembaga, kalium, seng, dan natrium yang baik untuk tubuh.

“Namun madu manuka memiliki rasa yang lebih kuat dan berbeda, sehingga tidak dianjurkan untuk digunakan dalam memanggang misalnya,” ucap Jenny Friedman, ahli diet bersertifikat di Philadelphia.

Menerapkan madu manuka pada luka, akan merangsang pembentukan sel darah baru dan mendorong pertumbuhan fibroblas dan sel epitel.

Madu ini memiliki potensi aktivitas penyembuhan luka, menurut National Cancer Institute.

2. Madu Akasia

Madu Akasia

Foto: Madu Akasia

Foto: madu akasia (pexels.com)

Akasia adalah salah satu jenis madu yang paling populer. Madu ini dikenal sebagai madu yang terang dan jernih, terasa rasa bunga yang lembut dari nektar bunga Robinia pseudo acacia, juga dikenal sebagai Black Locust di Amerika Utara dan Eropa.

Fruktosa konsentrasi tinggi membantu madu akasia untuk mempertahankan tingkat kekentalannya untuk jangka waktu yang lama.

Dilansir dari Healthline, kandungan sukrosa yang rendah membuat madu ini bisa dikonsumsi oleh penderita diabetes dan dengan sebagai sumber yang kaya sifat anti-inflamasi, sangat cocok untuk mengobati gangguan pernapasan.

Studi di Fronteis in Bioscience mencatat, jenis madu ini juga memiliki sifat anti-inflamasi, antikanker, pelindung DNA, dan antioksidan.

Baca Juga: 9 Manfaat Madu untuk Wajah, Simak Yuk Moms!

3. Madu Lavender

Madu Lavender

Foto: Madu Lavender

Foto: madu lavender (pinterest.com)

Madu lavender kaya akan senyawa fenolik, asam amino, gula, dan enzim esensial. Jenis madu ini memiliki sifat antijamur yang kuat terhadap spesies candida, karena elemen bioaktif ini.

Meskipun tidak setinggi madu manuka, madu lavender juga memiliki kapasitas antioksidan karena vitamin C, katalase, dan flavonoidnya.

Kandungan ini digunakan untuk mengobati bisul kaki dan infeksi jamur lainnya pada kulit.

"Senyawa ini bertanggung jawab atas beberapa manfaat kesehatan dari madu dan bagian yang membedakannya dengan pemanis lain seperti gula," ungkap Jenny Friedman.

4. Madu Rosemary

Madu Rosemary

Foto: Madu Rosemary

Foto: madu rosemary (pexels.com)

Madu rosemary banyak digunakan di negara-negara Eropa. Madu ini kaya akan kaempferol, antioksidan.

Madu rosemary dapat digunakan dalam emulsi dan kosmetik untuk mengunci kelembapan di kulit.

Karena sifat fisikokimia, madu rosemary dapat digunakan sebagai agen pelembab alami dengan nilai terapi tinggi, dikutip Bollettino Chimico Farmaceutico.

Baca Juga: 10 Bahan Pengganti Heavy Cream, Ternyata Gunakan Susu dan Mentega Saja Juga Bisa, Lho!

5. Madu Alfalfa

Madu Alfalfa

Foto: Madu Alfalfa

Foto: madu alfalfa (webmd.com)

Berasal dari bunga alfalfa (Medicago sativa), madu alfalfa atau lucerne terkenal dengan efek prebiotiknya.

Ini memiliki fructooligosaccharides yang bisa membersihkan bakteri usus dan meningkatkan pencernaan. Memiliki madu alfalfa secara teratur dapat mengobati anemia, diabetes, dan demam.

“Madu ini bisa dijadikan sebagai alternatif gula, karena gula dalam jumlah berlebih akan menyebabkan peningkatan berat badan serta peningkatan risiko penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes," kata Meredith Price, ahli diet terdaftar di Priceless Nutrition & Wellness di New York.

Itu dia Moms beberapa jenis madu yang bisa ditemukan di pasaran. Sekarang sudah nggak bingung lagi dong, ya!

  • https://www.stylecraze.com/articles/different-types-of-honey/
  • https://www.cancer.gov/publications/dictionaries/cancer-drug/def/manuka-honey
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/26709666/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/10622106/