31 Mei 2024

Keanekaragaman Hayati: Pengertian, Jenis, dan Manfaat!

Bisa menjadi pembelajaran baru bagi Si Kecil, lho!
Keanekaragaman Hayati: Pengertian, Jenis, dan Manfaat!

Foto: earth.com

Keanekaragaman hayati, atau biodiversitas, adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan berbagai macam makhluk hidup yang ada di bumi.

Ini termasuk semua jenis tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, dari yang kecil dan tidak terlihat hingga yang besar dan mencolok.

Keanekaragaman hayati dapat ditemukan di mana-mana, mulai dari hutan hujan yang lebat hingga lautan yang luas, bahkan di halaman rumah kita sendiri.

Mengajarkan konsep ini pada anak adalah langkah penting dalam pendidikan mereka tentang pentingnya menjaga lingkungan dan makhluk hidup di sekitarnya.

Dengan memperkenalkan konsep ini secara dini, anak-anak dapat mulai memahami betapa pentingnya menjaga dan melestarikan keanekaragaman hayati bagi keberlangsungan kehidupan di planet kita.

Ingin tahu penjelasan lebih lanjut tentang konsep ini? Simak penjelasannya, yuk Moms!

Baca Juga: 12 Cara Mengurangi Sampah Plastik, Yuk Cintai Lingkungan!

Pengertian Keanekaragaman Hayati

Ilustrasi Hewan dan Tumbuhan
Foto: Ilustrasi Hewan dan Tumbuhan (Freepik.com/wirestock)

Keanekaragaman hayati adalah istilah yang digunakan untuk menyebut keragaman makhluk hidup di planet Bumi.

Ini termasuk berbagai jenis tumbuhan, hewan, dan mikroba yang hidup di berbagai habitat, seperti hutan, lautan, dan gurun.

Keanekaragaman hayati mencakup banyak hal, mulai dari berbagai bentuk, warna, dan ukuran makhluk hidup, hingga perbedaan dalam cara mereka hidup dan berinteraksi satu sama lain.

Contohnya, dalam kebun atau taman, kita bisa melihat berbagai macam bunga, pohon, dan serangga yang hidup bersama-sama.

Setiap jenis makhluk hidup memiliki peran penting dalam menjaga keseimbangan alam.

Misalnya, tumbuhan menghasilkan oksigen yang kita hirup, hewan-hewan menjadi bagian dari rantai makanan, dan mikroba membantu dalam proses daur ulang nutrisi.

Keanekaragaman hayati juga memberikan banyak manfaat bagi manusia, seperti menyediakan makanan, obat-obatan, dan bahan baku untuk berbagai produk.

Baca Juga: Urutan Rantai Makanan pada Ekosistem Sawah, Laut, dan Hutan

Jenis Tingkatan Keanekaragaman Hayati

Seperti yang sudah disinggung, keanekaragaman hayati mengacu pada beragamnya bentuk kehidupan di Bumi, termasuk hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme.

Ada beberapa jenis keanekaragaman hayati yang dikenali:

1. Keanekaragaman Genetik

Anjing Menggigit Kayu
Foto: Anjing Menggigit Kayu (Freepik.com/freepik)

Keanekaragaman genetik merujuk pada variasi gen yang ditemukan dalam individu-individu dalam suatu spesies.

Faktor-faktor seperti mutasi, seleksi alam, dan aliran gen berkontribusi pada keanekaragaman genetik.

Misalnya, dalam populasi anjing, kita dapat melihat variasi warna bulu, ukuran tubuh, dan kecenderungan genetik terhadap penyakit tertentu.

Keanekaragaman genetik adalah kunci adaptasi spesies terhadap perubahan lingkungan, karena memberikan peluang bagi individu yang memiliki karakteristik yang lebih sesuai dengan lingkungan tertentu untuk bertahan hidup dan berkembang biak.

2. Keanekaragaman Spesies

Hewan Reptil
Foto: Hewan Reptil

Keanekaragaman spesies mengacu pada jumlah spesies yang berbeda yang ditemukan dalam suatu wilayah atau ekosistem.

Semakin banyak spesies yang ada dalam suatu ekosistem, semakin sehat dan stabil ekosistem tersebut.

Proses-proses seperti spesiasi (pembentukan spesies baru), kepunahan, dan imigrasi memengaruhi keanekaragaman spesies.

Contohnya, di hutan hujan tropis, kita dapat menemukan berbagai macam spesies burung, mamalia, reptil, dan serangga.

Setiap spesies memiliki peran unik dalam menjaga keseimbangan ekosistem, seperti pengendalian populasi hama, penyerbukan tanaman, dan pemulihan nutrien.

3. Keanekaragaman Ekosistem

Hutan Hujan Tropis
Foto: Hutan Hujan Tropis (Jennycontreras.weebly.com)

Keanekaragaman ekosistem mengacu pada berbagai jenis ekosistem yang ada di suatu wilayah atau planet.

Setiap ekosistem memiliki kondisi lingkungan, struktur komunitas, dan fungsi ekologis yang unik.

Semakin banyak variasi ekosistem yang ada, semakin besar kemampuan wilayah tersebut untuk mendukung kehidupan yang beragam.

Keanekaragaman ekosistem dapat terjadi melalui proses suksesi ekologi, di mana ekosistem berkembang dan berubah dari waktu ke waktu, serta melalui interaksi antara organisme dan faktor lingkungan.

Contoh keanekaragaman ekosistem termasuk hutan hujan tropis, padang rumput, gurun, rawa, dan ekosistem akuatik seperti sungai, danau, dan laut.

Baca Juga: 12 Kewajiban Manusia terhadap Hutan, Ambil Aksi Nyata!

Manfaat Keanekaragaman Hayati

Hutan
Foto: Hutan (Freepik.com/wirestock)

Keanekaragaman hayati, atau biodiversitas, adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan berbagai macam makhluk hidup yang ada di bumi.

Ini termasuk semua jenis tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme, dari yang kecil dan tidak terlihat hingga yang besar dan mencolok.

Keanekaragaman hayati memiliki banyak manfaat bagi manusia, antara lain:

1. Menjaga Keseimbangan Alam

Setiap makhluk hidup dalam ekosistem memiliki peran penting dalam menjaga keseimbangan alam.

Tanaman menghasilkan oksigen yang kita butuhkan untuk bernapas, hewan membantu penyerbukan tanaman dan mengendalikan populasi hama, sedangkan mikroorganisme membantu menguraikan bahan organik dan menyuburkan tanah.

Kehilangan satu spesies dapat mengganggu keseimbangan ekosistem dan menyebabkan efek domino yang negatif.

Banyak makanan dan obat-obatan yang berasal dari tumbuhan dan hewan.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.