Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
18 Februari 2022

Batu Amandel, Benjolan Kecil yang Terasa Keras di Permukaan Amandel

Tahukah Moms dan Dads bahwa batu amandel bisa menjadi penyebab bau mulut!
Batu Amandel, Benjolan Kecil yang Terasa Keras di Permukaan Amandel

Batu amandel biasanya tidak menimbulkan risiko kesehatan yang serius, tetapi bisa menyebabkan bau mulut, lho. Berikut ulasan lengkapnya

Apa Itu Batu Amandel?

Batu Amandel

Foto: Batu Amandel (Healthline)

Foto: Healthline

Batu amandel, atau tonsillolith, adalah formasi keras berwarna putih atau kuning yang terletak di atau di dalam amandel menurut Healthline.

Sebenarnya, batu amandel ini umum bagi sebagian orang dan tak jarang mereka menyadari memilikinya.

Batu amandel tidak selalu mudah dilihat dan ukurannya bisa berkisar dari seukuran beras hingga seukuran buah anggur besar.

Penyebab Batu Amandel

Ilustrasi gejala batu amandel

Foto: Ilustrasi gejala batu amandel (www.mydr.com.au)

Foto: Orami Photo Stock

Orang yang memiliki lebih banyak kripta tonsil cenderung mendapatkan lebih banyak batu amandel. Ini juga lebih sering ditemukan pada orang yang memiliki banyak infeksi amandel dalam hidup mereka sehingga kerap menjadi penyebab batu amandel.

Dilansir dari Medical News Today, Penyebab batu amandel berkembang ketika bakteri dan kotoran lainnya terperangkap di celah-celah kecil di amandel.

Amandel adalah dua gundukan kecil jaringan yang terletak di belakang tenggorokan, satu di kedua sisi. American Academy of Otolaryngology menjelaskan bahwa amandel membantu melawan infeksi yang masuk melalui mulut.

Karena amandel terbuat dari jaringan limfoid, mereka dapat memiliki kriptus, yang merupakan lubang di permukaannya.

Kriptus amandel adalah bagian normal dari anatomi manusia. Amandel beberapa orang mungkin memiliki lebih banyak atau lebih besar daripada yang lain, membuat orang tersebut lebih mungkin untuk mengembangkan batu amandel.

Amandel menjebak bakteri, virus, dan penyerbu asing lainnya dan kemudian "mengajarkan" sistem kekebalan cara melawan kuman ini. Kotoran biasanya tertelan atau tersapu oleh air liur. Atau malah menjadi batu amandel.

Baca Juga: Benarkah Cara Menghilangkan Amandel dengan Sprite Bisa Jadi Solusi?

Gejala Batu Amandel

Ilustrasi bau mulut

Foto: Ilustrasi bau mulut

Foto: Orami Photo Stock

Sebagian besar batu amandel berukuran kecil, dan seseorang tidak mungkin mengalami gejala. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam journal Oral and Maxillofacial Surgery Cases, jika gejala batu amandel memang terjadi, mereka mungkin termasuk:

1. Bau Mulut

Penyebab batu amandel yang utama adalah bau mulut yang parah, atau halitosis, yang menyertai infeksi amandel.

Satu studi pasien dengan bentuk tonsilitis jangka panjang memeriksa napas mereka untuk hal-hal yang disebut senyawa belerang yang mudah menguap, yang bisa berarti bau mulut.

Para peneliti menemukan bahwa 75% orang yang memiliki jumlah yang luar biasa tinggi dari senyawa ini juga memiliki batu amandel.

2. Sakit tenggorokan

Ketika mendapatkan batu amandel dan tonsilitis bersama-sama, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang menyebabkan rasa sakit di tenggorokan Moms dan Dads. Batu amandel itu sendiri mungkin memberi Anda rasa sakit atau ketidaknyamanan.

Baca Juga: Wajib Dicoba! Ini Cara Menghilangkan Bau Jengkol di Mulut dan sebelum Dimasak

3. Batuk

Sebuah batu amandel bisa menyebabkan batuk. Penyebab batu amandel membuat batuk ada mungkin mengiritasi tenggorokan.

4. Puing-puing Putih

Moms dan Dads mungkin dapat melihat batu amandel di bagian belakang tenggorokan sebagai gumpalan bahan putih padat.

5. Kesulitan Menelan

Tergantung pada lokasi atau ukuran batu amandel, mungkin sulit atau menyakitkan untuk menelan makanan atau cairan.

Baca Juga: 4 Manfaat Berkumur Air Garam, Salah Satunya Redakan Sakit Tenggorokan

6. Sakit Telinga

Batu amandel dapat berkembang di mana saja di amandel. Karena jalur saraf yang sama, Moms dan Dads mungkin merasakan sakit di telinga, meskipun batu itu sendiri tidak menyentuh telinga kalian.

7. Pembengkakan Amandel

Ketika puing-puing mengeras dan batu amandel terbentuk, peradangan, infeksi, dan batu amandel itu sendiri dapat membuat amandel membengkak.

Cara Mengatasi Batu Amandel

Batu Amandel

Foto: Batu Amandel (Healthline)

Foto: Healthline

Kebanyakan batu amandel tidak berbahaya, tetapi banyak orang ingin menghilangkannya karena dapat menimbulkan bau yang tidak sedap atau menyebabkan ketidaknyamanan. Cara mengatasi batu amandel dari pengobatan rumahan hingga medis bisa diketahui di bawah ini:

1. Berkumur

Berkumur dengan air garam dapat meredakan ketidaknyamanan tenggorokan dan membantu mengeluarkan batu amandel. Air garam juga dapat membantu mengubah kimia mulut Anda.

Ini juga dapat membantu menghilangkan bau yang disebabkan oleh batu amandel. Larutkan 1/2 sendok teh garam dalam 8 ons air hangat, dan kumur.

2. Batuk

Moms dan Dads mungkin kebingungan cara mengatasi batu amandel dengan batuk. Tapi, ada beberapa orang yang pertama kali menemukan bahwa memiliki batu amandel saat batuk. Batuk energik dapat membantu melonggarkan batu dan mengeluarkannya.

Baca Juga: 4 Manfaat Berkumur Air Garam, Salah Satunya Redakan Sakit Tenggorokan

3. Menghilangkan dengan Manual

Menghapus batu sendiri dengan barang-barang kaku seperti sikat gigi tidak dianjurkan. Amandel A adalah jaringan halus sehingga penting untuk bersikap lembut.

Menghilangkan batu amandel secara manual dapat berisiko dan menyebabkan komplikasi, seperti pendarahan dan infeksi. Jika harus mencoba sesuatu, dengan lembut menggunakan pemecah air atau kapas adalah pilihan yang lebih baik.

Prosedur bedah kecil mungkin direkomendasikan jika batu menjadi sangat besar atau menyebabkan rasa sakit atau gejala yang menetap.

4. Kriptolisis Amandel Laser

Selama prosedur ini, laser digunakan untuk menghilangkan kripta tempat batu amandel bersarang. Prosedur ini sering dilakukan dengan menggunakan anestesi lokal. Ketidaknyamanan dan waktu pemulihan biasanya minimal.

5. Kriptolisis Koblasi

Dalam kriptolisis koblasi, tidak ada panas yang terlibat. Sebaliknya, gelombang radio mengubah larutan garam menjadi ion bermuatan. Ion-ion ini dapat memotong jaringan. Seperti halnya laser, kriptolisis koblasi mengurangi kripta tonsil tetapi tanpa sensasi terbakar yang sama.

Baca Juga: Tanpa Operasi, Ini 10 Cara Mengobati Amandel pada Anak di Rumah

6. Operasi Amandel

Tonsilektomi adalah operasi pengangkatan amandel. Prosedur ini dapat dilakukan dengan menggunakan pisau bedah, laser, atau perangkat coblation.

Melakukan operasi ini untuk batu amandel masih kontroversial. Dokter yang merekomendasikan tonsilektomi untuk batu amandel cenderung menggunakannya hanya untuk kasus yang parah dan kronis, dan setelah semua metode lain telah dicoba tanpa hasil.

7. Antibiotik

Dalam beberapa kasus, antibiotik dapat digunakan sebagai cara mengatasi batu amandel. Mereka dapat digunakan untuk menurunkan jumlah bakteri yang memainkan peran penting dalam perkembangan dan pertumbuhan batu amandel.

Kelemahan dari antibiotik adalah mereka tidak akan mengobati penyebab batu yang mendasarinya, dan mereka datang dengan potensi efek sampingnya sendiri. Mereka juga tidak boleh digunakan dalam jangka panjang, yang berarti batu amandel kemungkinan akan kembali setelah Moms dan Dads berhenti menggunakan antibiotic.

Baca Juga: Amandel pada Anak Membengkak, Haruskah Dioperasi?

Cara Menghindari Batu Amandel

Ilustrasi amandel

Foto: Ilustrasi amandel

Foto: Orami Photo Stock

Sementara kebersihan mulut yang buruk bukan satu-satunya alasan batu amandel berkembang, menjaga mulut bersih dan bebas dari partikel makanan atau bakteri memainkan peran penting dalam mencegah batu amandel muncul. Pastikan untuk:

1. Sikat Gigi dan Floss secara Teratur

Menjaga mulut tetap bersih dan menghilangkan partikel makanan dapat memainkan peran penting dalam mencegah berkembangnya batu amandel dengan mengurangi jumlah bahan dan bakteri di mulut yang dapat berkontribusi pada pertumbuhan batu amandel.

Sikat gigi setelah makan, juga di pagi hari setelah bangun dan sebelum tidur. Gunakan benang setiap hari.

2. Kumur Air

Selain menyikat gigi dan flossing secara teratur, berkumur dengan air di bagian belakang tenggorokan setelah makan (serta setelah menyikat gigi dan flossing) juga dapat membantu membersihkan kotoran dan partikel makanan untuk mencegah penumpukan bahan yang menyebabkan batu amandel.

Hindari berkumur dengan obat kumur yang mengandung alkohol, yang dapat menyebabkan iritasi dan menyebabkan pembengkakan di daerah batu amandel. Berkumur dengan air garam dapat memberikan manfaat tambahan dengan membantu mengurangi pembengkakan di area tersebut dan mencegah penumpukan makanan atau bahan lain.

3. Berhenti Aerokok

Apa pun yang menyebabkan peradangan di mulut atau tenggorokan, seperti merokok, dapat mengiritasi amandel, yang dapat memperburuk kondisi kripta dan meningkatkan risiko batu amandel.

4. Hindari Minuman Manis

Hindari minuman yang tinggi gula, seperti jus dan soda, karena dapat bertindak sebagai sumber nutrisi bagi bakteri, membantu menumpuk di amandel

Perlu diingat juga batu amandel tidaklah menular. Mereka terbuat dari bahan yang disebut biofilm.

Di dalam mulut, biofilm adalah kombinasi dari bakteri dan jamur mulut sendiri yang berinteraksi dengan bahan kimia mulut. Campuran ini kemudian menempel pada permukaan yang lembap.

Dalam kasus batu amandel, bahan menjadi mengeras di dalam amandel. Biofilm umum lainnya di mulut adalah plak. Biofilm juga berperan dalam gigi berlubang dan penyakit gusi.

Batu amandel adalah masalah umum. Meskipun mereka dapat membawa berbagai gejala, batu amandel jarang menyebabkan komplikasi serius.

Jika Moms dan Dads sering mengalami batu amandel, pastikan untuk menjaga kebersihan gigi dan tetap terhidrasi.

  • https://www.healthline.com/health/dental-and-oral-health/tonsil-stones#causes
  • https://www.elitedentalanddenture.com/blog/should-you-worry-about-tonsil-stones
  • https://patient.info/ears-nose-throat-mouth/sore-throat-2/tonsillolith-tonsil-stones
  • https://www.oralb.co.uk/en-gb/oral-health/conditions/other-oral-health-conditions/tonsil-stones
  • https://www.webmd.com/oral-health/guide/tonsil-stones-tonsilloliths-treatment-and-prevention
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/21505-tonsil-stones
  • https://www.healthdirect.gov.au/tonsil-stones
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/315026#pictures
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S2214541919300355
  • https://www.enthealth.org/conditions/tonsils-and-adenoids/
  • https://www.everydayhealth.com/tonsil-stones/what-they-are-what-causes-them/

Copyright © 2023 Orami. All rights reserved.