Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
31 Desember 2022

Waspada Dermatitis Seboroik, Kondisi Kulit Kering dan Berkerak

Tumpukan kulit kering, kulit bersisik, atau kerak parah di kepala
Waspada Dermatitis Seboroik, Kondisi Kulit Kering dan Berkerak

Apakah Moms melihat tumpukan kulit kering, bersisik, atau kerak parah di kepala ? Itu bisa jadi merupakan gejala dermatitis seboroik.

Pada bayi, kondisi ini juga disebut dengan dermatitis seboroik infantil.

Dermatitis seboroik adalah kondisi kulit umum yang menyerang manusia, terutama memengaruhi kulit kepala.

Kondisi ini menyebabkan bercak bersisik, kulit merah dan ketombe membandel.

Jika hal tersebut menyerang Moms atau Si Kecil, Moms dapat segera menghubungi dokter anak atau spesialis kulit.

Berikut ini adalah informasi seputar dermatitis seboroik pada kulit, semoga dapat membantu ya, Moms!

Baca Juga: Apa Dermatitis Atopik Pada Balita Akan Terus Berlanjut Sampai Dewasa?

Apa Itu Dermatitis Seboroik?

Dermatitis Seboroik

Foto: Dermatitis Seboroik

Menurut American Academy of Dermatology (AAD), dermatitis seboroik dapat terjadi pada semua usia, namun paling sering dialami bayi dan dewasa usia 30-60 tahun.

Ketika terjadi pada bayi, kondisi ini disebut cradle cap. Dermatitis seboroik ditandai dengan kulit kepala yang tampak berkerak dan bersisik.

Dermatitis seboroik juga disebut ketombe, eksim seboroik, dan psoriasis seboroik.

Ini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita dan pada orang dengan kulit berminyak. Ini merupakan kondisi yang umum berkembang pada bayi.

Dimana tumpukan kulit mati seperti ketombe terbentuk di kulit kepala. Tumpukan ini bisa menjadi tebal dan berkerak, tetapi tidak berbahaya.

Bayi biasanya juga mengalami gejalanya di area popok dan bagian tubuh lainnya. Di area popok, ruam merah bahkan sering disalahartikan sebagai ruam popok.

Tidak sedikit pula bayi yang menderita ruam merah bersisik di sebagian besar tubuhnya.

Namun, tidak peduli di mana pun bagian tubuh yang terkena dermatitis seboroik, gejalanya biasanya cenderung menghilang secara permanen saat bayi berusia 6-12 bulan.

Melansir National Eczema, dermatitis seboroik bisa hilang tanpa pengobatan, tetapi juga Moms mungkin memerlukan banyak perawatan berulang sebelum gejalanya hilang.

Penyaki ini mungkin juga dapat kembali lagi nanti.

Mandi harian dengan sabun dan sampo yang lembut dapat membantu mengurangi sifat berminyak dan penumpukan kulit mati, yang menjadi gejala dermatitis seboroik.

Baca Juga: Kenali Perbedaan Dermatitis Atopik dan Seboroik, Yuk!

Gejala Dermatitis Seboroik

Gejala Dermatitis Seboroik

Foto: Gejala Dermatitis Seboroik

Melansir Mayo Clinic, dermatitis seboroik sering ditandai dengan gejala berupa:

  • Kulit kemerahan dan gatal
  • Kulit bersisik
  • Timbul ketombe akibat kulit yang terkelupas di kulit kepala, daerah kumis, jenggot, dada, serta alis
  • Timbul ruam yang berbentuk bulat atau oval
  • Kelopak mata berkerak atau berwarna kemerahan (blefaritis).
  • Kulit bersisik berwarna putih atau kuning pada wajah, ketiak, telinga, dan dada.

Gejala ini terutama muncul di kulit kepala, dan biasanya timbul atau bertambah parah saat penderita mengalami stres.

Pada kasus tertentu, dermatitis seboroik juga bisa muncul disertai masalah kesehatan lain, yaitu:

Baca Juga: Ini 10 Penyebab Ketombe serta Cara Mengatasinya

Diagnosis Dermatitis Seboroik

Diagnosis Dermatitis Seboroik

Foto: Diagnosis Dermatitis Seboroik (Orami Photo Stock)

Kondisi dermatitis seboroik sering kali dianggap sebagai penyakit kulit yang lain.

Melansir WebMD, biasanya dokter akan menganalisa umur pasien dan biopsi kulit.

Berikut ini adalah kondisi yang sering dijadikan diagnosis:

1. Psoriasis

Psoriasis adalah kondisi yang menyebabkan banyak sisik putih keperakan, sering kali di siku dan lutut.

Pasien mungkin mengalami ini bersamaan dengan dermatitis seboroik.

2. Eksim (Dermatitis Atopik)

Eksim merupakan reaksi alergi pada kulit yang ditandai dengan timbulnya warna kemerahan dan rasa gatal.

Ini biasanya menyebabkan kulit meradang di kepala, siku, atau lutut.

3. Rosacea

Rosacea adalah kondisi yang juga bisa terjadi bersamaan dengan dermatitis.

Ini menyebabkan ruam merah dengan sedikit atau tanpa sisik, seringkali di wajah. Rosacea bisa pergi dan kembali beberapa kali.

Baca Juga: Moms Harus Waspada, Ini 7 Jenis Ruam Kulit pada Anak yang Disertai Gatal

4. Reaksi Alergi

Jika ruam terasa gatal dan tidak sembuh dengan pengobatan, alergi dapat menjadi salah satu penyebabnya.

Alergi adalah reaksi sistem kekebalan tubuh manusia terhadap benda tertentu, yang seharusnya tidak menimbulkan reaksi di tubuh orang lain.

Reaksi tersebut dapat muncul dalam bentuk pilek, ruam kulit yang gatal, atau bahkan sesak napas.

5. Lupus Eritematosa Sistemik

Beberapa tahap dari kondisi ini dapat menyebabkan ruam berbentuk kupu-kupu di bagian tengah wajah.

Walaupun belum pasti, menurut Childrens, dermatitis seboroik juga telah dikaitkan pada orang dewasa dengan gangguan neurologis seperti:

Sehingga, ada baiknya Moms juga menjelaskan riwayat kesehatan kedua orang tua atau keluarga.

Baca Juga: Ketahui 3 Penyebab Eksim pada Bayi

Pengobatan untuk Dermatitis Seboroik

Pengobatan untuk Dermatitis Seboroik

Foto: Pengobatan untuk Dermatitis Seboroik

Dalam laman National Eczema, dikatakan jika dermatitis seboroik cukup ringan, ada krim dan sampo yang bisa mengendalikan gejalanya, dengan kandungan:

Dalam kasus yang lebih parah, konsultasikan lebih lanjut dengan dokter spesialis kulit.

Biasanya akan diresepkan steroid topikal atau TCI yang berfungsi menenangkan peradangan. Agen antijamur oral biasanya juga digunakan.

Melansir Childrens, ada baiknya untuk:

  • Hindari cuaca panas, lembap atau dingin, cuaca kering
  • Keramas sering dengan sampo antijamur
  • Keringkan kulit secara menyeluruh setelah mandi
  • Kenakan pakaian longgar dan berbahan adem, seperti katun

Selama menjalani pengobatan medis, Moms juga dapat melakukan pengobatan dermatitis di rumah untuk menunjang penyembuhan.

Namun, harus tetap berhati-hati karena bahan alami belum tentu cocok untuk semua orang.

Pada beberapa kasus, penggunaan bahan alami justru dapat memperparah rasa gatal.

Diskusikan dengan dokter sebelum Moms menggunakan bahan alami apa pun, ya.

Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Kulit Kepala Bayi Berkerak

Perawatan yang Tepat untuk Meringankan Gejala

Perawatan untuk Dermatitis

Foto: Perawatan untuk Dermatitis

Mencuci rambut dan kepala menggunakan sampo secara teratur dapat menghilangkan kerak dermatitis seboroik dengan lebih cepat.

"Gunakan sikat lembut untuk membersihkan kerak dan penumpukan berlebih,” kata Mackler, MD, asisten profesor klinis di Departemen Kedokteran di Albert Einstein College of Medicine, New York, seperti dikutip dari The Bump.

“Penumpukan kerak dapat menyebabkan kondisi dermatitis seboroik menjadi lebih buruk," imbuhnya.

Untuk Si Kecil, Moms juga dapat melakukan perawatan di bawah ini untuk meringankan gejala dermatitis seboroik, seperti:

  • Oleskan baby oil atau petroleum jelly ke kulit kepala bayi sekitar 1 jam sebelum mandi untuk melonggarkan kerak
  • Pijat lembut sampo bayi lembut ke kulit kepala bayi selama beberapa menit untuk menghilangkan kerak
  • Bilas dengan baik dan keringkan dengan lembut

Untungnya, dermatitis seboroik pada bayi tidak berbahaya dan tidak selalu memerlukan pengobatan.

Namun, segera hubungi dokter jika bayi tampak tidak nyaman dan kulit kepalanya berdarah atau mengeluarkan cairan berwarna kuning.

Baca Juga: Stop! Berhenti Percaya pada 8 Mitos Alergi Kulit Ini

Nah, itu dia Moms seputar dermatitis seboroik. Ada baiknya segera hubungi dokter dan jangan membuat analisis peribadi, ya!

  • https://www.aad.org/public/diseases/a-z/seborrheic-dermatitis-overview
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15786-cradle-cap-seborrheic-dermatitis-in-infants
  • https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/eczema/seborrheic-dermatitis-medref
  • https://www.skinsight.com/skin-conditions/infant/seborrheic-dermatitis-pediatric
  • https://nationaleczema.org/eczema/children/seborrheic-dermatitis/
  • https://www.childrens.com/specialties-services/conditions/seborrheic-dermatitis
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/seborrheic-dermatitis/symptoms-causes/syc-20352710