Kesehatan Umum

9 Oktober 2021

Yuk Mengenal Ketogenic, Diet Karbo dan Tinggi Lemak!

Apa saja manfaat dan efek sampingnya?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Amelia Puteri

Ketogenic diet alias diet karbo sedang ramai dibicarakan. Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak. Ini melibatkan pengurangan asupan karbohidrat secara drastis dan menggantinya dengan lemak.

Penurunan karbohidrat ini membuat tubuh berada dalam keadaan metabolisme yang disebut ketosis.

Lantas bagaimana porsi lemak, karbo dan protein yang cukup dalam diet karbo? Simak penjelasan serba-serbi diet karbo di bawah ini ya, Moms.

Mengenal Diet Karbo

Mengenal Diet Karbo.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Mengutip dalam jurnal National Center for Biotechnology Information, diet karbo eperti Atkins diet, yakni diet rendah karbohidrat (5%), protein (25%), dan tinggi lemak (70%).

Ketika ini terjadi, tubuh bekerja secara optimal dalam membakar lemak untuk menghasilkan energi. Ini juga mengubah lemak menjadi keton di hati, yang dapat memasok energi untuk otak.

Diet karbo juga dapat menyebabkan penurunan kadar gula darah dan insulin yang signifikan. Ini, seiring dengan peningkatan keton, memiliki beberapa manfaat kesehatan.

Kemampuan tersebut dikembangkan tubuh saat berpuasa (asupan makanan rendah selama periode tertentu), diet yang membatasi konsumsi karbohidrat, rasa lapar, olahraga yang intens dan lama, serta diabetes mellitus tipe 1 yang tidak diatasi.

Bukan sekadar untuk menurunkan berat badan, diet karbo ternyata juga bisa mengatasi kondisi medis seperti diabetes, epilepsi, autisme, Alzheimer, dan kanker.

Namun, sebelum Moms memutuskan mempraktikkan diet karbi, sebaiknya kenali dulu jenis diet ini lebih jauh.

Baca Juga: 13 Manfaat Pisang untuk Kesehatan, Salah Satunya Bisa jadi Menu Diet Sehat!

Jenis-jenis Diet Karbo

Ternyata, tak hanya sekedat membatasi karbohidrat dalam jumlah tertentu. Diet karbo memiliki banyak varian jenis, lho.

Mulai dari pembatasan karbohidrat secara esktrem hingga ringan. Mari tentukan diet karbo yang Moms perlukan untuk tubuh.

1. Standard Ketogenic Diet (SKD)

Diet Karbo Tingkatkan Peluang Hamil? Ini Kata Ahli 1

Foto: Orami Photo Stocks

Dimulai dari jenis diet karbo yang paling umum, yakni Standard Ketogenic Diet (SKD).

Jenis diet karbo ini yakni sangat rendah karbohidrat, protein sedang serta tinggi lemak. Biasanya mengandung 70 persen lemak, 20 persen protein dan 10 persen karbohidrat.

Studi Indian Journal of Medical Research memaparkan, diet keto jenis ini perlu memerhatikan risiko untuk wanita hamil, penderita diabetes, serta riwayat batu ginjal.

Diet keto dapat menyebabkan bau mulut, pusing, sembelit, dan tingkat energi yang rendah (biasa disebut "keto flu") selama beberapa minggu pertama.

"Hal lain juga bisa terjadi seperti perubahan berat badan yang drastis, serta dapat meningkatkan risiko kematian," kata Kristen Kizer, RD, ahli diet klinis terdaftar di Houston Methodist Hospital di Texas,

Penting untuk diperhatikan bahwa meskipun ini adalah diet karbo yang diikuti kebanyakan orang, ini bukanlah versi diet karbo original yang diterapkan dalam membantu anak penderita epilepsi.

2. Strict Ketogenic Diet

Berbeda dengan jenis diet karbo umumnya, pola ini diperuntukkan khusus untuk penderita epilepsi.

Diet karbo jenis ini juga disebut sebagai "diet keto terapeutik", ini adalah versi asli keto, diterapkan sejak tahun 1920-an untuk membantu mengobati kejang, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Current Treatmens Options in Neuorology.

Versi diet ini memungkinkan jumlah karbohidrat terendah (karenanya menjadi yang paling ketat). Menurut studi Neurology Praktis, 90 persen kalori harian berasal dari lemak, 6 persen dari protein, dan hanya 4 persen dari karbohidrat.

“Diet keto secara tradisional untuk mereka yang menggunakan ketosis sebagai bagian dari pengobatan untuk (orang dengan epilepsi) yang tidak responsif terhadap pengobatan,” tambah Kizer.

Sebuah studi menemukan bahwa dengan mengadopsi diet karbo selama satu tahun terjadi peningkatan 44 persen lebih rendah terhadap kejang.

Risiko dari diet karbo jenis ini adalah anak-anak menderita sembelit, masalah pertumbuhan atau anoreksia, serta hiperkalsiuria (kadar kalsium tinggi dalam urin).

Baca Juga: 17 Makanan Penyebab Radang Tenggorokan pada Anak, Hindari Ya Moms!

3. Cylical Ketogenic Diet (CKD)

Ini 5 Diet Karbo Sehat - buah buahan.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Jenis diet karbo berikutnya adalah Cylical Ketogenic Diet (CKD). Ini cocok untuk mereka yang ingin mencoba diet karbo pertama kali. Karena ada waktu untuk istirahat 'karbo' dan makan normal seperti biasanya.

Biasanya menjalani diet karbo selama lima hari, diikuti satu atau dua hari dengan makan tinggi karbohidrat.

Risiko yang terjadi pada diet karbo jenis ini adalah peningkatkaan asupan karbohidrat secara berlebihan. Misalnya, studi tahun 2019 dalam The Journal of Sports Medicine menunjukkan bahwa diet karbo memang menghambat kinerja olahraga.

Diet karbo dapat menyebabkan fluktuasi air tubuh, yang dapat menyebabkan pusing. Ini juga bisa menjadi keras pada jantung bagi mereka yang memiliki beberapa masalah jantung.

4. Targeted Ketogenic Diet (TKD)

Diet karbo jenis ini mirip dengan diet karbo standar, bedanya karbohidrat dikonsumsi di sekitar waktu latihan.

Ini adalah gabungan antara diet karbo standar dan diet karbo cylical yang memungkinkan Moms mengonsumsi karbohidrat setiap hari saat berolahraga.

Dengan mengonsumsi karbohidrat sebelum atau setelah berolahraga, akan lebih efisien dicerna tubuh karena otot dan energi akan meningkat saat tubuh sedang aktif.

Jenis diet karbo ini cocok untuk orang yang sedang aktif melakukan latihan pembentukan otot, olahraga tinggi, pelari, perenang, dan lain-lain.

Sebuah studi yang diterbitkan pada 2019 di Journal of Sports Medicine menemukan bahwa 28 hari diet karbo membantu meningkatkan daya tahan atletik.

Tetapi para peneliti menambahkan bahwa manfaat diet karbo ini terlihat pada latihan dengan durasi pendek, intensitas tinggi, dan hasilnya tidak konsisten, jadi mungkin ini bukan jenis diet karbo yang cocok untuk semua atlet.

5. High Protein Ketogenic Diet

Efektifkah Diet Karbohidrat untuk Turunkan Berat Badan Ini Penjelasannya 01.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Jika Moms ingin memperoleh hasil yang optimal, coba diet karbo jenis ini yuk.

Diet ini mencakup lebih banyak protein daripada diet karbo standar, dengan rasio 35 persen protein, 60 persen lemak, dan 5 persen karbohidrat.

Penelitian menunjukkan bahwa diet karbo protein tinggi efektif untuk menurunkan berat badan pada orang yang perlu menurunkan berat badan secara cepat.

"Orang dengan masalah ginjal perlu berhati-hati untuk tidak meningkatkan asupan proteinnya terlalu banyak," kata Lisa Koche, MD, penasihat medis senior untuk Kegenix yang berbasis di Tampa, Florida.

Orang dengan penyakit ginjal dan diet karbo protein tinggi mungkin mengalami penumpukan plak dalam darah jika mereka memiliki terlalu banyak protein, menurut National Kidney Foundation.

Baca Juga: 6 Tips Diet Sehat Agar Cepat Langsing Tanpa Efek Samping

Manfaat Diet Karbo

Manfaat Diet Karbo Tingkatkan Peluang Hamil? Ini Kata Ahli 2

Foto: Orami Photo Stocks

Karena asupan karbohidrat dan gula dibatasi serta konsumsi lemak ditingkatkan, Moms akan merasakan manfaat setelah menerapkan diet karbo.

Tekanan darah akan menurun dan kadar kolestrol akan berkurang, sehingga diet karbo cocok untuk mereka yang memiliki kadar kolestrol tinggi.

Meskipun sedang menjalani program diet karbo, manfaat bagi tubuh lainnya stamina atau energi juga akan meningkat. Lemak akan lebih rendah, sehingga menghasilkan stamina yang penuh.

Kaku dan nyeri sendi berkurang dan meningkatkan kualitas tidur yang cukup. Manfaat diet karbo lainnya kesehatan pencernaan akan lebih stabil karena yang kita konsumsi sangat terbatas.

Tak hanya dari sisi kesehatan fisik, diet karbo juga meningkatkan kesehatan mental, lho. Kita akan lebih berpikir jernih sehingga mood menjadi lebih stabil. Begitu juga dengan penurunan berat badan secara drastis tentunya.

Makanan yang Boleh dan Tidak Dikonsumsi

9+ Jenis Makanan Diet Karbo yang Bantu Turunkan Berat Badan

Foto: Orami Photo Stocks

Sebelum lebih jauh, mari simak makanan dan minuman yang boleh dan tidak boleh dikonsumsi saat menjalani diet karbo. Apa saja ya Moms? Yuk cari tahu.

1. Makanan Boleh Dikonsumsi

  • Daging dari hewan yang mengonsumsi rumput (bukan biji-bijian), ikan dan seafood liar (bukan dipelihara). Termasuk pula telur, jeroan, dan produk olahan hewan seperti gelatin dan mentega. Hindari daging yang dilapisi tepung-tepungan atau disajikan dengan saus yang mengandung gula atau tepung.
  • Minyak, termasuk yang mengandung lemak jenuh (misalnya minyak kelapa), lemak tak jenuh tunggal (misalnya minyak zaitun), dan omega 3 dari lemak tak jenuh ganda (terutama dari sumber hewani seperti ikan dan seafood).
  • Sayuran tak berpati, misalnya bayam, selada, kucai, pak choi, asparagus, mentimun, rebung.
  • Buah alpukat.
  • Minuman: air putih, kopi hitam atau dengan krim (bukan susu) namun tanpa gula, teh atau teh herbal.
  • Lainnya: mayones, mustard, kaldu tulang, acar, makanan fermentasi (misalnya kimchi), rempah dan herba, sari atau parutan lemon atau jeruk nipis, whey protein (hati-hati dengan bahan tambahan, pemanis buatan, hormon, dan lesitin kedelai), protein putih telur.

2. Makanan yang Tidak Boleh Dikonsumsi

  • Biji-bijian, termasuk gandum, oat, beras, jagung, dan kentang serta produk olahannya (nasi, pasta, roti, biskuit, dan lain-lain.)
  • Gula dan pemanis buatan (termasuk es krim, cake, puding, dan soft drink).
  • Hewan yang diternakkan.
  • Makanan olahan yang mengandung karagenan, MSG.
  • Minyak yang sudah dimurnikan (refined) seperti minyak bunga matahari, minyak canola, minyak kedelai, dan minyak jagung serta lemak trans seperti margarin.
  • Produk berlabel ‘rendah lemak’, ‘rendah karbo’, atau ‘tanpa karbo’ olahan, bukan alami, karena bisa mengandung bahan aditif dan gluten.
  • Susu.
  • Minuman beralkohol.
  • Buah tropis (nanas, mangga, pisang, pepaya, dan lain-lain), buah tinggi karbohidrat (misalnya anggur), termasuk jus buah dan buah kering.

Baca Juga: 5 Manfaat Kuning Telur untuk Bayi dan Tips Memasaknya

Bagaimanapun juga, tidak semua orang boleh mempraktikkan diet karbo. Contohnya orang-orang yang memiliki kondisi kesehatan sebagai berikut:

  • Riwayat pankreatitis
  • Penyakit kantung empedu aktif
  • Gangguan fungsi hati
  • Gangguan pencernaan lemak
  • Status gizi buruk
  • Operasi bypass lambung
  • Tumor perut
  • Decreased gastrointestinal motility
  • Riwayat gagal ginjal
  • Ibu hamil dan menyusui

Moms tertarik mencoba diet karbo? Kunci keberhasilan diet ini adalah komitmen untuk mematuhi aturan diet ketosis serta memantang makanan tinggi karbohidrat. Siap?

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK499830/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6251269/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2898565/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/29619799/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6863116/
  • https://www.kidney.org/atoz/content/nutrikidfail_stage1-4
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait