Kesehatan

15 September 2021

Serba-Serbi Kanker Vulva, Mulai dari Penyebab Hingga Cara Mengatasinya

Kanker ini menyerang area permukaan luar kelamin wanita
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Amelia Puteri

Kanker vulva adalah jenis kanker yang terjadi pada area permukaan luar alat kelamin wanita. Vulva adalah area kulit yang mengelilingi uretra dan vagina, termasuk klitoris dan labia.

Kanker vulva umumnya berupa benjolan atau luka pada vulva yang sering menimbulkan rasa gatal. Meskipun dapat terjadi pada semua usia, kanker vulva paling sering didiagnosis pada orang dewasa yang lebih tua.

Mengutip Johns Hopkins Medicine, kanker vulva dapat terjadi pada setiap bagian dari organ luar tetapi paling sering memengaruhi labia mayora atau labia minora.

Kanker vulva adalah penyakit langka, terhitung 0,6 persen dari semua kanker pada wanita, dan dapat terbentuk perlahan selama bertahun-tahun.

Sebagian besar kanker vulva adalah karsinoma sel skuamosa. Melanoma adalah jenis kanker vulva umum lainnya yang biasanya ditemukan di labia minora atau klitoris.

Jenis kanker vulva lainnya meliputi adenokarsinoma, penyakit paget, sarkoma, dan karsinoma sel basal.

Perawatan kanker ini biasanya akan melibatkan pembedahan untuk mengangkat kanker dan sejumlah kecil jaringan sehat di sekitarnya. Terkadang operasi kanker ini akan membutuhkan pengangkatan seluruh vulva.

Namun, semakin dini kanker vulva didiagnosis, semakin kecil kemungkinan operasi ekstensif diperlukan untuk pengobatan.

Baca Juga: Radang Vagina: Ketahui Gejala, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Gejala Kanker Vulva

kanker vulva

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa tanda dan gejala kanker vulva yang mungkin dialami oleh pengidapnya. Gejala tersebut antara lain:

  • Gatal yang tidak kunjung hilang.
  • Rasa sakit.
  • Perdarahan yang bukan berasal dari menstruasi.
  • Perubahan kulit, seperti perubahan warna atau penebalan.
  • Benjolan, benjolan seperti kutil atau luka terbuka.

Segera buat janji dengan dokter atau ginekolog jika Moms atau orang terdekat mengalami gejala seperti yang disebutkan di atas secara persisten dan membuat Moms khawatir.

Baca Juga: Penyebab Vagina Sakit Saat Berhubungan Seks, Wajib Tahu!

Penyebab Kanker Vulva dan Faktor Risiko

kanker vulva

Foto: Orami Photo Stock

Sayangnya tidak jelas apa yang menyebabkan seorang wanita bisa mengalami kanker vulva. Namun secara umum, dokter mengetahui bahwa kanker dimulai ketika sel mengalami perubahan (mutasi) pada DNA-nya.

DNA berisi instruksi yang memberitahu sel apa yang harus dilakukan. Mutasi memberitahu sel untuk tumbuh dan membelah dengan cepat. Sel dan keturunannya terus hidup ketika sel normal lainnya akan mati.

Sel-sel yang terakumulasi membentuk tumor yang mungkin bersifat kanker, menyerang jaringan di dekatnya dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Selain itu, jenis sel di mana kanker vulva dimulai akan membantu dokter untuk merencanakan pengobatan yang paling efektif. Jenis kanker vulva yang paling umum meliputi:

  • Karsinoma sel skuamosa vulva. Kanker ini dimulai pada sel-sel tipis dan datar yang melapisi permukaan vulva. Sebagian besar kanker vulva adalah karsinoma sel skuamosa.
  • Melanoma vulva. Kanker ini dimulai pada sel penghasil pigmen yang terdapat di kulit vulva.

Baca Juga: 15+ Penyebab Vagina Gatal, Bikin Enggak Nyaman!

Meskipun penyebab pasti kanker vulva tidak diketahui, faktor-faktor tertentu tampaknya meningkatkan risiko penyakit, termasuk:

  • Bertambahnya Usia. Risiko kanker vulva meningkat seiring bertambahnya usia, meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun. Usia rata-rata saat didiagnosis adalah 65 tahun.
  • Terkena Human Papillomavirus (HPV). HPV adalah infeksi menular seksual yang meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker vulva dan kanker serviks. Banyak orang muda yang aktif secara seksual terpapar HPV, tetapi sebagian besar infeksi hilang dengan sendirinya. Bagi sebagian orang, infeksi menyebabkan perubahan sel dan meningkatkan risiko kanker di masa depan.
  • Merokok. Merokok meningkatkan risiko kanker vulva.
  • Memiliki Sistem Imun yang Lemah. Orang yang menggunakan obat untuk menekan sistem kekebalan, seperti mereka yang telah menjalani transplantasi organ, dan mereka yang memiliki kondisi yang melemahkan sistem kekebalan, seperti human immunodeficiency virus (HIV), memiliki peningkatan risiko kanker ini.
  • Memiliki Riwayat Kondisi Prakanker Vulva. Neoplasia intraepitel vulva adalah kondisi prakanker yang meningkatkan risiko kanker vulva. Sebagian besar kasus neoplasia intraepitel vulva tidak akan pernah berkembang menjadi kanker, tetapi sejumlah kecil terus menjadi kanker vulva invasif. Untuk alasan ini, dokter mungkin merekomendasikan perawatan untuk menghilangkan area sel abnormal dan pemeriksaan lanjutan secara berkala.
  • Memiliki Kondisi Kulit yang Memengaruhi Vulva. Lichen sclerosus, yang menyebabkan kulit vulva menjadi tipis dan gatal, bisa meningkatkan risiko kanker vulva.

Baca Juga: Jangan Diabaikan, Ini 13 Cara Merawat Vagina agar Tetap Sehat

Cara Mengatasi Kanker Vulva

kanker vulva

Foto: Orami Photo Stock

Pilihan pengobatan untuk kanker ini akan tergantung pada jenis, stadium, dan lokasi kanker, serta kondisi kesehatan secara keseluruhan dan preferensi pasien.

Berikut ini adalah beberapa cara mengatasi kanker vulva yang bisa dilakukan:

1. Operasi

Operasi yang digunakan untuk mengobati kanker vulva meliputi:

  • Eksisi

Prosedur ini, yang juga dapat disebut eksisi lokal luas atau eksisi radikal, melibatkan pemotongan kanker dan sejumlah kecil jaringan normal yang mengelilinginya.

Memotong apa yang disebut dokter sebagai margin jaringan yang tampak normal membantu memastikan bahwa semua sel kanker telah diangkat.

  • Vulvektomi

Ini adalah prosedur pengangkatan sebagian vulva atau seluruh vulva. Pembedahan bisa dilakukan untuk mengangkat sebagian vulva (vulvektomi parsial) atau seluruh vulva, termasuk jaringan di bawahnya (vulvektomi radikal).

Orang dengan kanker yang lebih besar juga dapat mempertimbangkan pengobatan yang menggabungkan terapi radiasi dan kemoterapi untuk mengecilkan tumor sebelum operasi, yang memungkinkan operasi yang kurang ekstensif.

  • Biopsi Simpul Sentinel

Ini adalah prosedur menghapus beberapa kelenjar getah bening di dekat vulva. Tindakan ini untuk menentukan apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening, ahli bedah dapat menggunakan prosedur yang disebut biopsi simpul sentinel.

Prosedur ini mengidentifikasi kelenjar getah bening yang paling mungkin mengandung kanker sehingga dapat diangkat dan dianalisis. Jika kanker tidak ditemukan di kelenjar getah bening pertama, kemungkinan tidak ada di kelenjar getah bening lainnya.

  • Menghapus Banyak Kelenjar Getah Bening

Jika kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening, banyak kelenjar getah bening dapat diangkat untuk mengurangi risiko kanker menyebar ke area tubuh yang jauh.

Namun, pembedahan membawa risiko komplikasi, seperti infeksi dan masalah penyembuhan di sekitar sayatan. Menghapus kelenjar getah bening dapat menyebabkan retensi cairan dan pembengkakan kaki, suatu kondisi yang disebut limfedema.

Baca Juga: Inilah 3 Penyebab Vagina Basah, Haruskah Khawatir?

2. Terapi Radiasi

Terapi radiasi menggunakan sinar energi bertenaga tinggi, seperti sinar-X dan proton, untuk membunuh sel kanker.

Terapi radiasi untuk kanker vulva biasanya diberikan oleh mesin yang bergerak di sekitar tubuh dan mengarahkan radiasi ke titik-titik yang tepat pada kulit (radiasi sinar eksternal).

Terapi radiasi kadang-kadang digunakan untuk mengecilkan kanker yang besar agar operasi lebih berhasil. Terapi radiasi terkadang dikombinasikan dengan kemoterapi, yang dapat membuat sel kanker lebih rentan terhadap radiasi.

Jika sel kanker ditemukan di kelenjar getah bening, dokter mungkin merekomendasikan radiasi ke daerah sekitar kelenjar getah bening untuk membunuh sel kanker yang mungkin tersisa setelah operasi.

Radiasi kadang-kadang dikombinasikan dengan kemoterapi dalam situasi ini.

3. Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan obat yang menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel kanker. Obat kemoterapi biasanya diberikan melalui pembuluh darah di lengan atau melalui mulut.

Bagi mereka dengan kanker vulva stadium lanjut yang telah menyebar ke area lain dari tubuh, kemoterapi dapat menjadi pilihan.

Kemoterapi kadang-kadang dikombinasikan dengan terapi radiasi untuk mengecilkan kanker vulva besar agar operasi lebih berhasil.

Kemoterapi juga dapat dikombinasikan dengan radiasi untuk mengobati kanker yang telah menyebar ke kelenjar getah bening.

Baca Juga: Waspada, Ini 7 Penyebab Vagina Sakit

4. Terapi Obat yang Ditargetkan

Perawatan obat yang ditargetkan fokus pada kelainan spesifik yang ada di dalam sel kanker. Dengan memblokir kelainan ini, perawatan obat yang ditargetkan dapat menyebabkan sel kanker mati.

Terapi yang ditargetkan mungkin menjadi pilihan untuk mengobati kanker pada stadium lanjut.

5. Imunoterapi

Imunoterapi menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker.

Sistem kekebalan tubuh yang melawan penyakit mungkin tidak menyerang kanker karena sel-sel kanker menghasilkan protein yang membantu mereka bersembunyi dari sel-sel sistem kekebalan.

Imunoterapi bekerja dengan mengganggu proses itu. Imunoterapi mungkin menjadi pilihan untuk mengobati kanker vulva stadium lanjut.

6. Tes Tindak Lanjut setelah Perawatan

Setelah menyelesaikan pengobatan kanker vulva, dokter dapat merekomendasikan pemeriksaan tindak lanjut berkala untuk mencari faktor kanker kambuh.

Bahkan setelah pengobatan berhasil, kanker vulva dapat kembali.

Dokter akan menentukan jadwal pemeriksaan lanjutan yang tepat, tetapi dokter umumnya merekomendasikan pemeriksaan dua sampai empat kali setiap tahun selama dua tahun pertama setelah pengobatan kanker vulva.

Itu dia Moms, serba-serbi mengenai kanker vulva mulai dari penyebab, gejala, hingga cara mengatasinya. Semoga berguna!

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/vulvar-cancer/symptoms-causes/syc-20368051
  • https://www.cancer.org/cancer/vulvar-cancer/detection-diagnosis-staging/signs-symptoms.html
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/173108
  • https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/vulvar-cancer
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait