3-12 bulan

18 September 2021

Sebelum Memberikan Empeng Bayi, Yuk Pahami Dulu Manfaat dan Bahayanya!

Cek kelebihan dan kekurangan dari penggunaan empeng bayi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Hingga kini, penggunaan empeng masih menjadi kontroversi. Ada Moms yang setuju karena cukup bermanfaat untuk menenangkan Si Kecil, namun ada juga yang tidak setuju akan penggunaan empeng bayi karena takut Si Kecil terbiasa dan sulit lepas.

Empeng banyak dikatakan menjadi alternatif untuk Si Kecil mengisap jempol atau memasukkan jari ke tangan. Namun, benarkah demikian?

Apa sebenarnya kelebihan dan bahaya empeng bayi? Cek informasinya berikut ini sebelum Moms memutuskan memberikan empeng pada Si Kecil.

Kelebihan Empeng Bayi

kelebihan empeng bayi memuaskan refleks bayi untuk mengisap

Foto: Unsplash.com

Apakah Moms salah satu yang suka memberikan empeng untuk Si Kecil?

Empeng ternyata membantu mengurangi risiko terjadinya Sudden Infant Death Syndrome (SIDS).

American Academy of Family Physicians merekomendasikan penggunaan empeng saat tidur malam dan tidur siang, karena terbukti mencegah SIDS.

"Hingga usia satu tahun, empeng bayi masih berguna untuk menenangkan bayi saat sakit, kelelahan, atau bahkan selama proses tumbuh gigi,” ungkap Dr. Dave Tesini, DMD, MS, dokter gigi anak dan ortodontik, seperti dikutip dari romper.com.

Empeng bayi juga memuaskan refleks bayi untuk mengisap. Salah satu alasan mengapa beberapa Moms memberikan empeng adalah agar Si Kecil tidak mengisap jempol atau tangannya.

Bayi memang memiliki kebutuhan alami untuk mengisap. Meskipun menyusui melalui botol atau langsung dari payudara Moms memang akan memenuhi kebutuhan ini, namun keinginan untuk mengisap bisa terus ada meski perut bayi sudah terasa kenyang.

Moms bisa memberikan empeng bayi agar anak tidak mudah rewel dan membuat dirinya nyaman.

Empeng membantu menenangkan bayi dan Moms. Empeng bayi dapat membantu Si Kecil untuk belajar mengontrol perasaan, membuat bayi lebih tenang, dan membuat dirinya merasa aman.

Dengan kondisi bayi yang tenang, Moms dan Dads tentu juga menjadi lebih tenang.

Baca Juga: 4 Cara Jitu Menyapih Empeng Bayi

Batas Waktu Pemberian Empeng Bayi

batas waktu pemberian empeng bayi

Foto: romper.com

Jika Moms telah memutuskan untuk menggunakan empeng bayi, cek batasan usia yang tepat untuk mulai melepaskan empeng agar tidak menjadi kebiasan.

“Hentikan pemberian empeng bayi saat usia enam bulan. Di mana risiko SIDS mulai menurun dan kemungkinan infeksi telinga bayi mulai meningkat,” ungkap Sumi Sexton, MD, seperti dikutip dari webmd.com.

Untuk itu, pastikan empeng tidak digunakan dalam jangka waktu yang lama, sehingga dapat mengurangi efek dari bahaya empeng bayi dan lebih mudah melepaskan empeng bayi saat usianya masih dini.

Sebelum memberikan empeng untuk buah hati, pastikan empeng bayi dalam keadaan bersih dan aman.

Empeng tertentu dapat menimbulkan bahaya tertentu seperti tersedak dan terpapar alergen dan kuman, jadi penting untuk selalu menjaga kebersihan empeng bayi.

Bersihkan empeng bayi untuk mencegah sariawan dan infeksi bakteri. Bersihkan dengan sabun pembersih khusus yang bebas paraben dan pewangi.

Hindari empeng yang tidak utuh. Empeng yang terbelah menjadi dua bagian dapat menyebabkan bahaya tersedak pada bayi.

Jangan pernah menggantungkan empeng di leher bayi atau menggunakan tali dan pengait apapun, ini akan membuat ia tercekik atau terjerat.

Banyak merek empeng bayi yang memiliki banyak variasi ukuran. Gunakan ukuran yang tepat untuk Si Kecil. Selain itu, jangan campurkan empeng anak satu dengan yang lainnya.

Usahakan untuk setiap anak memiliki empeng yang berbeda ya Moms.

Hindari empeng lateks jika mengkhawatirkan kemungkinan alergi lateks pada anak.

Baca Juga: 5 Cara Menjaga Kesehatan Pencernaan Anak, Gampang Kok!

Bahaya Empeng Bayi

bahaya empeng bayi masalah pendengaran

Foto: Unsplash.com

Sayangnya, ada juga bahaya empeng bayi, Moms. Apa sajakah efek samping dari penggunaan empeng bayi terlalu lama dari sisi kesehatan?

Mari cari tahu penjelasannya di bawah ini.

1. Bingung Puting

Menurut studi dalamPediatrics, bingung puting salah satu bahaya empeng bayi yang dipakai terlalu lama.

Menyusui adalah proses alami, namun tetap membutuhkan waktu bagi Moms dan bayi untuk saling beradaptasi.

Untuk itu, hindari memberikan empeng bayi di beberapa minggu pertama usia bayi.

Ada baiknya, temukan dahulu pola menyusui yang baik. Sehingga ia tetap lebih menyukai menyusu dibanding menggunakan empeng.

2. Gangguan Pendengeran

Mengenal Otitis Media, Infeksi Telinga Akibat Empeng Bayi

Foto: Orami Photo Stocks

MengutipOxford Academic, empeng bayi juga ternyata bisa menimbulkan masalah pendengaran.

Menurut sebuah penelitian, anak yang menggunakan empeng bayi hampir dua kali lebih besar risikonya mengalami infeksi telinga.

Satu studi menunjukkan bahwa anak-anak yang tidak menggunakan empeng bayi memiliki 33 persen lebih rendah berisiko infeksi telinga.

Mengisap empeng bayi secara terus menerus menyebabkan pendengaran menjadi terbuka secara tidak normal, yang memungkinkan sekresi dari tenggorokan meresap ke telinga.

Transmisi bakteri dalam sekresi dapat menyebabkan infeksi pada telinga.

Selain itu, infeksi telinga sekitar usia di bawah tahun, dapat memiliki efek signifikan pada perkembangan bicara pada anak.

Baca Juga: Penyebab dan Gejala Sakit Mata pada Anak yang Wajib Diwaspadai

3. Masalah Gigi

Hal yang tidak kalah bahaya adalah masalah gigi bayi. Penggunaan empeng bayi dalam jangka waktu yang lama dapat memengaruhi kesehatan dan bentuk gigi Si Kecil.

Ini mungkin juga menghambat pertumbuhan gigi yang dapat menyebabkan masalah bicara, masalah dengan menelan, struktur mulut, posisi lidah dan risiko kerusakan gigi.

Menurut penelitian, efek berbahaya dari penggunaan empeng bayi yang berkepanjangan biasanya dimulai sekitar usia Si Kecil menginjak 18 bulan.

4. Alergi

Perhatikan-Ciri-ciri-Bayi-Alergi-Akibat-Empeng-Bayi.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Bagi yang memiliki riwayat alergi, empeng bayi berdampak pada kekebalan tubuh Si Kecil.

Penggunaan empeng dapat memicu alergi pada bayi seperti ruam kulit dan infeksi tenggorokan.

Bagi anak yang alergi terhadap bahan lateks, empeng dapat membuat ia mengalami ruam jika menggunakan yang berbaha

Timbul ruam di sekitar mulut dan merah-merah menjadi tanda bahwa Moms harus memberhentikan empeng berbahan lateks.

Tak hanya itu, ini juga dapat memicu alergi dan gangguan pernapasan pada anak. Hal ini dapat berakibat buruk pada kesehatan jangka panjang anak.

5. Ketergantungan

Apakah Moms pernah merasakan Si Kecil jadi ketergantungan dan tidak bisa lepas dari empeng? Ini menjadi bahaya penggunaan empeng terlalu lama.

Anak akan meminta untuk selalu mengempeng dibandingkan menyusu langsung dari payudara. Hal ini sebenarnya tak bagus, apalagi untuk anak berusia 1 tahun ke bawah.

Sebab di masa ini anak membutuhkan ASI ekslusif di mana untuk memenuhi kebutuhan nurisi tumbuh kembangnya.

Menggunakan empeng dalam jangka lama, akan membuat ia berpaling dari menyusui langsung ke empeng. Ini juga membuat ia kesulitan tidur jika belum mengempeng.

Ketika tanda-tanda ini telah muncul, sudah waktunya berhenti menggunakan empeng pada SI Kecil.

Jika anak lebih suka mengisap ibu jari mungkin akan lebih sulit untuk menghentikan kebiasaan tersebut.

Baca Juga: Benarkah Empeng Dot Bisa Merusak Gigi Bayi?

Bagaimana pengalaman Moms memberikan empeng bayi selama ini? Share yuk!

  • https://www.aafp.org/afp/2009/0415/p681.html
  • https://pediatrics.aappublications.org/content/131/4/e1101
  • https://academic.oup.com/fampra/article/25/4/233/604965
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait