Kesehatan Umum

25 Oktober 2021

Mengenal Gangguan Disosiatif: Gejala, Jenis dan Penyebabnya

Hati-hati, gejala gangguan disosiatif sering terjadi tanpa disadari
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Nydia
Disunting oleh Karla Farhana

Pernahkah mendengar tentang gangguan disosiatif, Moms?

Ini adalah masalah kesehatan mental yang ditandai dengan pemutusan antara pengalaman sensorik seseorang, dengan pikiran, rasa diri, atau sejarah pribadi.

Orang dengan gangguan ini mungkin merasakan perasaan tidak nyata dan kehilangan hubungan mereka dengan waktu, tempat, dan identitas.

Secara sederhana, mereka seperti terpisah dengan kesadaran, identitas, dan ingatan mereka. Ingin tahu lebih lanjut tentang masalah kesehatan mental ini?

Yuk simak pembahasannya, Moms!

Baca juga: Binge Eating Disorder: Gejala hingga Penyebab Gangguan Makan yang Berbahaya

Gejala Gangguan Disosiatif yang Perlu Diketahui

kata-kata-sedih.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Seperti disebutkan di awal tadi, gangguan disosiatif ditandai dengan perasaan “terputus” dari diri sendiri. Beberapa gejala yang mungkin dialami adalah:

  • Sering mengalami kilas balik ke peristiwa traumatis
  • Merasa kehilangan kontak dengan peristiwa yang terjadi di sekitar (mirip dengan melamun)
  • Perasaan kosong atau tidak dapat mengingat apa pun untuk jangka waktu tertentu
  • Kehilangan ingatan tentang peristiwa, orang, informasi, atau periode waktu tertentu
  • Merasa terputus atau terlepas dari emosi
  • Merasa bahwa dunia di sekitar tidak nyata dan terdistorsi
  • Merasa mati rasa atau jauh dari diri sendiri dan lingkungan sekitar
  • Merasa waktu dan tempat berubah

Baca juga: Depersonalisasi, Gangguan Kesehatan Mental Seolah Tubuh Terpisah dari Jiwa

Orang yang mengalami gangguan disosiatif mungkin juga mengalami gejala tambahan yang disebut depersonalisasi dan derealisasi.

Memiliki salah satu dari gejala ini adalah masalah kesehatan yang serius.

Depersonalisasi dan derealisasi seringkali merupakan respons terhadap peristiwa traumatis yang luar biasa yang tidak dapat dihindari, seperti pelecehan anak dan trauma perang.

Hal ini muncul agar orang tersebut tetap berfungsi pada saat mengalami trauma berat.

Berbagai Penyebab Gangguan Disosiatif

Sama halnya seperti masalah kesehatan mental lain, penyebab gangguan disosiatif juga tidak bisa diketahui dengan jelas.

Namun, ada beberapa hal yang diduga bisa jadi pemicu gangguan ini, yaitu:

1. Trauma

Mimpi buruk juga dapat dipicu oleh trauma

Foto: Orami Photo Stock

Sebuah studi pada 2015 di European Journal of Psychotraumatology mengungkapkan bahwa gangguan disosiatif sering terjadi sebagai reaksi terhadap trauma.

Ini mungkin sebagai cara untuk membantu seseorang menjauhkan diri dari situasi traumatis.

Beberapa pengalaman traumatis yang bisa jadi pemicu beragam.

Penyerangan, pelecehan, kecelakaan, bencana alam, dan pertempuran militer adalah semua sumber trauma yang dapat menyebabkan disosiasi.

2. Penggunaan Obat-obatan Terlarang

anak narkoba-2.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Penggunaan zat atau obat-obatan terlarang juga dapat memicu terjadinya gangguan disosiatif.

Studi pada 2011 di Journal of Trauma & Dissociation menunjukkan adanya gangguan disosiatif tingkat tinggi pada wanita dengan gangguan penggunaan zat dan PTSD.

Namun, penelitian lebih lanjut tentang ini masih diperlukan.

3. Kondisi Mental Lainnya

Ciri-Ciri Anak Mengalami Depresi, Orang Tua Harus Waspada 1.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Masalah kesehatan mental lain juga bisa menjadi penyebab terjadinya gangguan disosiatif. PTSD misalnya, sering ditandai dengan gejala disosiasi dan detasemen.

Baca juga: Tips Berdamai dengan Diri Sendiri, Bantu Tenangkan Jiwa dan Pikiran

Jenis-Jenis Gangguan Disosiatif

7 Tanda Kepribadian Ganda yang Mudah Dikenali

Foto: Orami Photo Stock

The Diagnostic and Statistic Manual of Mental Disorders (DSM-5) mengidentifikasi 3 jenis gangguan disosiatif, yaitu:

  • Gangguan depersonalisasi-derealisasi: Terjadi ketika seseorang merasa terlepas dari tubuh dan pikirannya sendiri
  • Gangguan identitas disosiatif atau gangguan kepribadian ganda, kondisi ini ditandai dengan adanya 2 atau lebih kepribadian
  • Amnesia disosiatif yang ditandai dengan melupakan informasi pribadi dan ingatan akan peristiwa tertentu

Selain berbagai jenis gangguan disosiatif tersebut, gangguan ini juga dapat terjadi sebagai gejala dari kondisi lain, seperti:

Penanganan dan Terapi

Tidak ada obat yang secara khusus bisa mengatasi gangguan disosiatif. Namun, dokter biasanya merekomendasikan beberapa pengobatan berikut ini untuk mengelola gejala:

1. Psikoterapi

psikoterapi

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa jenis psikoterapi yang dapat digunakan untuk mengobati gangguan disosiatif, yaitu:

  • Terapi perilaku kognitif (CBT) yang berfokus pada membantu penderita mengidentifikasi serta mengubah pikiran dan perilaku negatif
  • Terapi perilaku dialektis (DBT) untuk membantu seseorang mempelajari keterampilan mengelola emosi dengan lebih baik dan menghentikan perilaku berbahaya
  • Desensitisasi dan pemrosesan ulang gerakan mata (EMDR) untuk membantu mengurangi tekanan psikologis

2. Obat-obatan

Obat-obatan adiktif

Foto: Orami Photo Stock

Bila dirasa perlu, psikiater mungkin juga meresepkan beberapa obat seperti antidepresan, alat bantu tidur, dan obat anti-kecemasan.

Hal ini untuk membantu mengatasi masalah suasana hati, kecemasan, atau gangguan tidur.

Bila penyebabnya adalah skizofrenia, dokter mungkin juga akan meresepkan obat antipsikotik.

3. Perawatan Rumahan

Tidur Menyamping (salonworthyhair.com).jpg

Foto: Orami Photo Stock

Selain pengobatan medis, ada beberapa perawatan rumahan yang bisa dilakukan untuk mengelola gejala, yaitu:

  • Tidur yang cukup setiap malam
  • Melakukan relaksasi untuk membantu mengatasi stres
  • Melakukan olahraga secara teratur
  • Mengonsumsi makanan yang sehat
  • Mengenali, menghindari atau mengelola hal yang bisa jadi pemicu
  • Mempraktikkan teknik grounding yang dapat membantu membawa pikiran kembali ke realita

Baca juga: Penyebab dan Gejala Agitasi, Gelisah Berlebihan Tanpa Sebab

Kenali berbagai tanda gangguan disosiatif, karena mungkin saja kondisi ini dialami tanpa disadari.

Perubahan suasana hati yang tiba-tiba, kesulitan mengingat detail pribadi tentang diri atau hidup, dan perasaan terputus adalah tanda-tanda gangguan ini yang perlu diwaspadai.

Sekian pembahasan mengenai gangguan disosiatif, mulai dari jenis, gejala, penyebab, hingga cara penanganannya.

Dapat diketahui bahwa masalah kesehatan mental yang satu ini bisa menimbulkan gejala yang mengganggu, dan menurunkan kualitas hidup penderitanya.

Namun, karena gejalanya bisa terjadi tanpa disadari, Moms perlu waspada.

Bila merasa ada yang salah, segera pergi ke psikolog atau psikiater bisa jadi solusi terbaik.

Sebab, semakin cepat kondisi ini dideteksi dan ditangani, peluang untuk bisa sembuh akan meningkat.

  • https://doi.org/10.3402/ejpt.v6.27905
  • https://doi.org/10.1080/15299732.2011.608781
  • https://www.verywellmind.com/dissociation-2797292
  • https://www.webmd.com/mental-health/dissociation-overview
  • https://www.mind.org.uk/information-support/types-of-mental-health-problems/dissociation-and-dissociative-disorders/about-dissociation/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait